Sunday, April 20, 2014

Si Chelsea

Kalau keinget nama Chelsea dulu-dulu sih kepikiran nama yang bagus buat anak cewek, ada pemain sinetron imut pakai nama itu dan pastinya orang tuanya demen bola haha... Kalau nonton pertandingan Chelsea di televisi jujur belum pernah tapi sekilas dengarin suami cerita tentang Jose Maurinho. 

Maklum kayaknya kegemaran gua nonton bola hanya mentok jaman masih kost dan dibangunin teman-teman demi lihatin Roberto Baggio piala dunia tahun jebot*ketahuan deh umurnya*. Itupun hanya penggembira, kan udah pada tahu bagi gua tidur di atas segala-galanya. Kalau bukan karena digedor-gedor kamarnya, gua lebih minat peluk guling dan bergelung selimut. Lebih asyik toh mimpi aja ketemu Baggio face to face dong daripada melototin tv kost yang kecil mencari-cari mana pujaan hati hihi... tapi biasa demi kebersamaan ikut begadang juga.

Nah, kalau bisa nonton Chelsea langsung di Stamford Bridge gimana hayo? Rasanya kayak ditawarin Grand Piano sementara gua baru bisa main Twinkle-Twinkle Little Star. Something big, something awesome and I know it's another once a lifetime opportunity. Mengingat jarak, tenaga waktu dan biaya yang dikeluarkan menurut gua kemungkinan besar ya ini satu-satunya kesempatan gua nonton kaliber dunia secara live! Oleh sebab itu meskipun gua bukan fans berat Chelsea, gua mulai dong cari-cari info dan rajin baca kolom olahraga di koran yang biasanya diskip.

Awalnya sudah disetting nonton Chelsea vs Arsenal untuk tanggal 21 Maret. Baru dipanggil untuk bikin visa UK tanggal 3 Maret meski sebenarnya semua persyaratan sudah dikasih jauh hari sebelumnya. Gua udah feeling gak enak nih, soalnya tanya kiri kanan, browsing sana sini, pada nganjurin ajuin visa sebulan sebelumnya karena UK kan pakai perwakilan vfs global yang mana kantor pusatnya di Manila! Pokoknya urusan visa UK ini katanya suka ribet. Tapi karena si agent bilang semua under control karena visa kita grup dan termasuk priority dijamin 2 minggu pasti kelar ya sudahlah. Untuk visa UK semua pemohon wajib datang tapi gak ada kendala berarti, petugas ramah-ramah dan gak ada kesan diwawancara mendalam, yang penting cuma pemeriksaan biometrik.

Berangkat tanggal 19, tanggal 17 diberi kabar visa belum jadi. Tanggal 18 belum jadi juga. Feeling makin tidak enak tapi masih diberi kabar optimis, palingan berangkatnya ditunda sehari tanggal 20 dan begitu tiba langsung nonton. Eh, beneran lho tanggal 19 pagi di mana koper2 sudah tersusun rapi di depan rumah, sudah siap-siap kiss dua bocah dan serentet pesan sudah dilontarkan buat mama papa gua yang datang demi menjaga cucu-cucu tercinta, surat cuti sudah dibuat eh tahunya dikasih kabar paling mendebarkan bahwa visa pagi itu belum jadi! Katanya tunggu lagi jam15. Bagi yang rumahnya jauh disuruh berangkat aja ke bandara karena pesawat berangkat jam 18!! Gua sih gak mau dan milih santai di rumah (boong banget santai, yang ada mondar mandir gigitin kuku lihatin jam).

Gimana udah seru kayak di cerita-cerita aja kan? Gua sendiri belom pernah ngalami yang seperti ini dan rasanya ternyata gak seru sodara-sodara. Karena sampai jam15 pun visa belom keluarrrrrrrr.......Lemes deh, yang paling repot adalah jadwal cuti karena gua harus schedule ulang semua kunjungan pasien. 

Singkat cerita kitapun saling menghibur diri memang bukan jodohnya bagi kita emang. Gua gak bisa ceritain detail tapi ternyata seminggu kemudian setelah visa keluar, kita diupgrade lho, tadinya kan cuma skala Liga Inggris, nah kali ini diberi kesempatan nonton Liga Champion memperebutkan tempat semi final antara Chelsea vs Paris Saint Germain (PSG) tanggal 8 April. Wooooot!!!!Yuuuuhuuu!!! Seat juga diupgade yang tadinya jauhhhh di atas sekarang jauh doang wkwkwkw.....

Dengan preambule yang sedemikian puanjang, akhirnya kesampaian juga ngelus rumputnya Stamford Bridge dan ngerasain gegap gempitanya langsung penonton. Sebelumnya kita sempat dibawa dulu mengikuti Stamford Bridge tour dua hari sebelum pertandingan karena kalau sehari sebelum, biasanya ditutup agar pemain bisa uji coba lapangan. Turnya sendiri asyik, dipandu oleh seorang tour guide kita diberi tahu banyak inside story dan melihat ke semua area termasuk area pribadi pemain.





Salah satu strategi Chelsea adalah grup lawan diberi kamar ganti yang sempit dan locker masakan ditaruh di bawah tempat duduk dengan harapan pemain lawan sakit punggung hahaha.... Terus meja pijat juga standar dan cuma dua. Selain itu trik curangnya adalah tidak ada ruang strategi tapi ada satu papan tulis bagi pelatih kalau mau gambar formasi dan curangnya Chelsea adalah marker yang diberi adalah permanen haha... Jadi tinggal diintip aja apa nih strategi lawan.


Locker di bawah kaki
 Mari bandingkan dengan kamar ganti pemain Chelsea yang ukurannya jauuuuh lebih luas






Area strategi
Meja pijat yang lebih bagus
Area Shower
Jubir baru Chelsea di conference room
Nah tanggal 8 April itu gamenya akan start jam 19.30 sementara di itenary tur  dinner dulu jam 18.00. Sempet mention apa keburu? Sempet juga usul dinner dimajuin aja jam 17.00 tapi seperti restoran lain di sana, restoran baru buka lagi jam enam sore itu. Usul makan ringan aja, gak bisa karena katanya restoran itu sudah dibooking dan dibayar. Jadi selama acara dinner biarpun digelar berbagai kuis untuk peserta dan makanannya enak banget (Thai food), hati udah gak konsen. Feeling gak enak lagi takut gak kesampean nonton karena telat.

Eh, beneran lho yang tadinya kita gak pernah ngerasain macet di London itu kayak apa sih, ini begitu keluar sedikit dari restoran menuju Stamford Bridge sudah stuck semacet2nya. Supir bus kita yang warga London asli udah jutek aja, dia nyalah-nyalahin kita kenapa mesti dinner dulu. Sampai satu titik, dia nanggalin jasnya terus dengan keras bilang menurut dia kita gak bakalan nyampe sebelum kick-off.... karena itu jalan satu-satunya ke stadium. Gua sempet nyeselin kenapa juga ya gak ada ojek di sana. 

Dilema punya dilema, kalau nurutin hati misah aja sambil naik tube (MRT) tapi kan ini pergi per grup ya, gak enak juga kan. Akhirnya gua usul aja ke tour leader dan dilempar ke forum. Masalahnya kan ada orang tua ya, kita juga gak tahu jalannya seberapa jauh dan apakah dia kuat.

Puji Tuhan semua peserta grup yang meski sedikit cuma bertujuh tapi kompak lho, akhirnya kita turun di stasiun tube terdekat, lari-lari beli one way ticket (Oyster card gua ketinggalan pula di hotel karena pikirnya hari itu kan naik bis tur). Fyi tiket one way itu harganya 4,6 poundsterling (90 ribu) one way per orang hanya dengan jarak 2 stasiun doang. Emang London itu kota termahal yang pernah gua datengin. Tapi waktu itu sih udah gak mikirin, yang penting nyampe karena rugi banget udah jauh2 kalau terpaksa telat atau pikiran gua yang terjelek kalau gak dibolehin masuk, gua mau nangis ngedeprok aja depan pintu stadium:P

Tubenya juga penuh sesak tapi kita maksain aja deh masuk dan pas berhenti ternyata memang pada berbondong-bondong  menuju Stadium. Kita udah gak usah tanya arah lagi karena tahu-tahu udah kebawa arus menuju stadium. Mereka antusias lho pada pakai jersey dan atribut segala macam. Terus serunya pada udah nyanyi2 segala. Atmosfer ekstatik sungguh terasa, sedikit banyak gua jadi bisa ngerti kenapa begitu banyak yang suka nonton pertandingan bola. Ada hikmahnya juga naik transportasi umum, jadi berasa Londoner dan fans Chelsea sejati!

Berbondong-bondong keluar stasiun menuju stadium

Sampai stadium pengawasan ketat banget, bahkan untuk fans PSG atau lawan pengawasannya lebih ketat lagi sampai ada line tersendiri dan tribun tersendiri. Selain dicek badannya oleh petugas sekuriti, ada beberapa ekor anjing penjaga dan barisan polisi anti huru hara. Kita harus menuju ke tribun masing-masing yang sudah diberi nama, contohnya gua di East Stand Captains Bar. Dan timingnya pas banget!!! Begitu kita duduk sebentar kemudian para pemain sudah dipanggil keluar. Syukur tadi gak berkeras ikut di bus yang stuck.



Menurut tour guide, tempat duduk ini jauh lebih bagus ketimbang yang harusnya kita tonton pertama. Bangkunya pakai busa, posisi lebih rendah, dapat syal Chelsea (yang langsung gua pakai) dan dapat minuman (free tea/coffee/beer). Dari tempat duduk gua masih cukup jelas lho lihat penontonnya meski gak tengah banget, tapi kalau gol kelihatan banget dari arah gua. Terus rasanya bisa deh menggapai si Jose yang lagi tegang di samping lapangan, haha... ini boong banget. Nggak ding, maksudnya bisa aja ngintip dia lagi berdiri2 kacak pinggang di sono:) 

Pertandingannya sendiri? Wuiiiih seru habis. Jadi ceritanya orang Perancis dan Inggris biarpun jaraknya dekat dan bertetanggaan, hubungan mereka tidak selalu harmonis. Ibarat Indonesia-Malaysia gitu deh. Merunut lagi sejarah mereka perang 200 tahun antar mereka hingga awal abad 19, belum lagi rebut-rebutan daerah penjajahan, gak heran mereka sangat berkompetisi satu dengan yang lain.

Gua kan duduk di tribun fans Chelsea. Nah jangan sampai salah pasang atribut PSG nih,  Di alley sebrang gua masakan ada dua pemuda yang nekad keluarin bendera PSG dan langsung didatangin lho ama petugas dan dimaki-maki dengan keras. Gua rasa sih tiket untuk tribun PSG sudah habis makanya mereka nekad nyelusup ke tribun lawan tapi kalau sampai salah pasang atribut bisa fatal toh, takutnya sampai memancing keributan dan merembet ke seantoro stadium bisa gawat. Belom lagi gua udah parno apakah masih ada hooligan di UK?

Tapi ya, pendapat tentang orang Inggris yang kalem dan dingin ada benarnya lho. Masa satu stadium sebesar itu yang sering terdengar adalah yel-yel dan nyanyian dari tribun PSG yang seuprit, mungkin cuma sepersepuluh dari semua penonton yang ada. Dari fans Chelsea cuma tepuk tangan dan seruan sopan. Bah!! Ini kan pertandingan di kandang sendiri. Untung lah tribun gua banyakan warga asing, ada orang Timur, terus entah apa lagi yang pasti mereka tidak berbahasa Inggris. Semuanya seru dan kocak!!  Mereka dengan berani ngejekin fans Chelsea berdekatan sambil goyang-goyang pinggul:D

Terus karena sudah kalah 1-3 sebelumnya Chelsea minimal harus menang dong. Prediksi banyak orang sih Chelsea bakalan gugur karena cukup berat kalau harus menang 2 bola. Tapi di sini juga nama baik Jose dipertaruhkan karena konon gak ada club yang dia bawa yang  tidak berhasil lolos ke semifinal Liga Champion. Sementara ada peserta tur yang emang fans Chelsea sejati, gua sebagai penggembira doang ikut deg-degan lho. Dan keajaiban terjadi!!!Entah karena gua sebagai cheerleader #angkat pom poms.Aatau emang dia bener the Special One. Thanks to Andre Schurlle dan Demba Ba yang menyarangkan gol dan membuat kedudukan 2-0. Gol yang sensasional apalagi gol kedua terjadi di menit-menit terakhir. Begitu gol langsung semua penonton yang adem ayem itu bersorak sorai dan berdiri, tinggal fans PSG yang sedari awal ribut terdiam hening. Bisa melihat gembiranya semua penonton yang udah bapak-bapak tapi menari-nari, tepok-tepokan sampai cium-ciuman, gua sama hubby juga gak mau kalah dong.... mmmuahhh haha..

Bisa mencicipi udara penuh ketegangan, thriller, suspense yang kemudian ditutup dengan klimaks gol cantik untuk grup yang kita support itu anugerah tak terlupakan. Memori indah yang akan dikenang dan diceritain ke anak cucu sampai mereka bosan:))

Sebagai penutup gua hadiahin muka sumringah seakan pemenang lotere
Sumringah#1 Persis pemeriksaan karcis
Sumringah#2 Sebelum kick off narsis dulu

PS : Huhu meski Chelsea kalah di Liga Premier, nanti harus baek-baek ya mainnya melawan Atletico Madrid 23 April nanti. Masa harus gua cheerleaderin lagi sih:P

Sunday, February 23, 2014

Birthday Boy

Diaz ulang tahun pertama tanggal 18 Januari kemaren. Setelah bimbang dan ragu sejenak, kita mutusin hanya makan-makan keluarga di restoran dengan asumsi bintang utama toh belum enjoy dan mengingat pengalaman ultah Denzel yang pertama dulu yang membuat dia cranky. Pesan kue juga baru dua hari sebelumnya... emang gua miss last minute. Teman gua yang tahu, sampai gregetan banget, untuk ultah anaknya sendiri dia bikin run down dan printilan 8 bulan di depan yakni saat anaknya masih 4 bulan. Emang sih jadinya bagus banget udah kayak acara merit segala. Tapi gua males ribet, lagian yang datang kan keluarga sendiri ini hehe..

Last minute cake, bagus juga kan?


Sambil nunggu yang belum datang, foto-foto dulu sebelum mulutnya celemotan

Tanggal 17 hujan deras dan mulai banjir, langsung nostalgia satu malam sebelum kelahiran Diaz suasananya juga sama persis. Keluarga di Bandung juga tanya apakah mereka bisa sampai dengan aman sentosa di Jakarta. Hari H, kita find out akses ke restoran Angke tempat kita sudah reservasi gak bisa diakses:(

Last minute (kalau ini bukan salah gua tapi faktor alam), kita mutusin pindah deh ke salah satu restoran di PIK. Untungnya makanannya enak-enak juga. Untunglah dan yang terpenting sih kita cuma mau mengucapkan syukur atas perlindungan Tuhan pada Diaz mulai dari kandungan hingga umur setahun. Kadang bagai mimpi mengingat betapa khawatirnya kita waktu gua sempat perdarahan sampai melihat sekarang dia tumbuh dengan sehat dan bahagia.

Diaz sedikit lebih serius aka cool dari Denzel waktu bayi. Kalau Denzel ketawa ngakak melulu, Diaz selalu tersenyum simpul aja, baru ketawa kalau kita cium pusarnya atau gelitik badannya atau kalau main sama kokonya. Sama-sama anak yang murah hati, kalau kita minta apa aja yang dipegangnya pasti dikasih (kecuali makanan pura-pura dikasih tapi gak pernah dilepasin, ntar ditaruh di telapak tangan kita terus diambil lagi sambil senyum jahil).

Soal kegembulan boleh ditanding. Meskipun tidak kelihatan segemuk dan segempal bayi sumo Denzel, Diaz lebih agresif lho soal makan. Contohnya Denzel gak pernah sampai merebut apapun yang kita pegang paling merengek minta. Terus yang lucu waktu Diaz umur 7-8 bulan dan sibuk merangkak di lantai. Awalnya dia berusaha merebut biskuit yang lagi dimakan Denzel, tapi Denzel akhirnya berdiri sehingga gak bisa direbut. Diam tak ada suara, gua curiga dan samperin, ternyata dia asyik mungutin remah-remah Denzel terus dimakan! Karena tangannya belum bisa menjumput, anak ini basahin dulu telunjuknya dengan ludah terus ditotol ke remah kan nempel tuh terus masukin mulut deh. Wah, ngamuk hebat dia waktu gua angkat.

Sejak itu dia sibuk totolin jari lho ke bintik di lantai (kebanyakan kan emang noda di parket doang), tapi dia gak pernah patah semangat tuh. Kadang gua ngelirik dan teriak "Nooooooooo, Diaaaaaaaz!!!", dia merangkak kabur dengan cepat sambil senyam senyum. Alhasil gimana gak parno coba, gua udah pernah lihat dia makan semut, laron (hampir) terus ngemut yang aneh-aneh penghapus Denzel, pas foto (gak tahu kenapa bisa keambil), earphone, kertas, potongan mainan dsb dsb.. Mana Denzel kadang belum bisa selalu mengingat gak boleh taruh lego sembarangan. 

Sampai sekarang kebiasaan notol2 remah masih lho, tapi gua juga gak mau batesin dia di ranjang terus. Dia sih lumayan bebas berkeliaran di mana-mana meski kamar berantakan separah-parahnya. De javu lagi kadang-kadang karena gua beberapa hari sekali harus terbalikin kotak speaker karena seperti Denzel, dia juga suka masukin semua barang ke lubang speaker. Terus dia seneng banget main peek-a- boo tapi dia yang ngumpet bukan kita. Ntar dia jongkok ngumpet di balik ranjang terus pas kita bilang boooo langsung dia berdiri sambil ketawa cekikikan. Suka minta dikejar, kalau merangkak melihat ke belakang kalau kita kejar langsung ketawa heboh kabur dengan cepat, kalau dicuekin nangis dan merengek-rengek sedih.

Masih memuja koko Denzel, kalau Denzel ajak main selalu ketawa even kadang mainnya kasar jack! Kadang sih mainnya normal dan hanya bercanda biasa tapi kalau udah kebablasan gawat juga. Masa kadang kepala adiknya ditarik dicium-cium (Diaz ketawa senang), kakinya disilang-silangin yang mana kita teriak (Diaz ketawa senang),  dilemparin bantal (Diaz ketawa senang) sampai yang terbaru dan bikin gua marah banget lehernya dililitin kabel telepon yang panjang itu sampai kelihatan tercekik gitu (Diaz ketawa senang). Memang harus diawasin terus tapi kadang baru gua tinggal atau lengah beberapa menit ya bisa kejadian. Denzelnya sih gua tahu sayang, tapi mainnya ampun deh, sementara gua berusaha menahan marah dan hanya sesekali kasih time out, takutnya dia jadi kesal sama Diaz kalau gua galakin. So far mereka sendiri gak pernah berantem, lha giman berantem kalau Diaznya rela dan ikhlas begitu.

Umur 13 bulan ini baru bisa berdiri sebentar banget terus jongkok. Tapi seneng banget minta dititah. Gua sih gak khawatir, Denzel juga umur 17 bulan baru jalan dan nyatanya sekarang lari paling cepet di sekolah:) Ngomong juga masih mama, papa, mamam dan bahasa Planet yang kalau lagi seru bisa panjang dan tanya jawab dengan kita. Kadang gua denger mirip-mirip bahasa Thailand yang rada-rada sengau, kadang mirip bahasa Korea lho yang belakang banyak vocal o, kalau kata Denzel dia yakin ini bahasa Mars haha..

 Anyway.. Happy Birthday my sweet son.... Love you so much. You bring  a lot of joy to daddy, mommy and koko. May God bless you always!

 

PS : Setelah gua lihat-lihat muka Diaz berubah-ubah terus ya tiap bulannya. Foto umur berapa bulan yang paling lucu?

Sunday, February 09, 2014

Oishii

Gak semua orang suka makanan Jepang, mungkin karena gak terbiasa. Apalagi jaman gua kecil, kayaknya asing deh namanya sushi, sashimi, udon dan sebagainya. Gua juga lupa bagaimana ceritanya bisa jadi suka makanan Jepang. Kayaknya sih pertama dari Hok* Hok* Bento awal datang kuliah di Jakarta, padahal itu juga bukan makanan Jepang asli kan hehe. Kemudian berlanjut ke cipicip section Japanese di buffet-buffet hotel, lama kelamaan gua makin suka aja pada semua varian makanan Jepang.

Nah, berikut jajaran makanan-makanan Jepang yang sempat tercapture dari perjalanan kita tahun lalu 
Ramen

Tipikal restoran di sana, selalu ada replika makanan di depannya yang sangat memudahkan turis seperti kita
Bento section di supermarket yang bikin ngiler....

Mau semuaaa

Kalau bento yang tertutup pun ada replika supaya pembeli tahu isinya

Beli juga ... slurrp

Rasa bento-bentonya enak tapi sayangnya dingin...

Eating bento @ Hotel

Udon jadi, bukan instan

Berikut isinya, ada dagingnya lho, sayang sekali lagi dingin hiks

Menu set original

Oishiiiiiii

Enak tapi kurang banyak

Kedai takoyaki di Osaka

Pembuat takoyaki


Percayalah rasanya lebih meyakinkan daripada penampakannya

Takoyaki dan onomiyaki aslinya dari Osaka, jadi selama di Osaka kita nyoba dong takoyaki dan rasanya lumayan beda juga sama sini, tako alias octopusnya berasa, terus adonannya lebih fluffy.

Restoran udon, pilihan tempura alias gorengannya persis Marugam* udon di TA

Rasanya juga sama persis
 Udon juga katanya terkenal kalau di Osaka. Emang Osaka udah terkenal makanannya enak-enak, sayang kita cuma sehari di sini. Kalau udon yang kita coba sama persis rasa maupun cara saji dan pemilihan tempura dsb dsb spt Marugame Udon di TA.

The real yoshinoya

Coba di yoshinoya sini ada unagi, gua pesen tiap hari
Cerita soal Yoshinoya ternyata harganya muraaaah, kayaknya ini makanan termurah sepanjang gua makan di sana. Tadinya gua pikir bento-bento itu yang paling murah (karena yang beli banyakan pelajar dan pekerja buat makan di jalan). Tapi ini asli murah, hampir sama aja dengan harga di oulet sini. Rasanya sih beda jauuuh, jauh lebih uenak. Terus lihat gak, gua pesen telur setengah matang di mangkok kecil, rasanya super. Sampai balik dari sana, gua rikues telur dan unagi dan alhasil dipandang dengan aneh:P 

Makan di salah satu kedai di Nishiki Market, so fresssh
Es krim matcha dengan soes fluffy depan Ginkakuji Temple
Bolu Jepang
Bolu Jepang ini dibeli karena kita gak ketemu kue tar untuk ultah Denzel, kasian ya.. ampun deh udah keliling bakery di sekitar mal-mal samping hotel tetap gak ketemu sementara hari itu hujan lumayan deras, so akhirnya dengan persetuhuan Denzel kita beli aja bolu Jepang. Kecil-kecil gini harganya lumayan mahal juga, padahal rasa sama aja kaya Rati-Rati di PIK yang harganya hanya separohnya. Tapi lumayanlah, setidaknya bisa tahu rasa original bolu gulung Jepang.

bikin dulu fish dorayakinya
Put ice cream there, here you go! Denzel habisin satu sendiri
Lanjut, hutangan posting berkaitan kuis waktu itu haha.. sori telat banget pengumumannya, gua sendiri sempet hampir kelupaan.
Pertanyaannya sedang ngapain si bocah:P?



 Jawabannya..... Jreng...Jreng....

Jadi si bocah lagi terkesima melihat pembuatan modanyaki. Modanyaki itu varian dari okonomiyaki atau juga disebut modern-yaki. Seperti bisa dilihat pakai mie di atasnya. Pembuatannya cukup lama sekitar 15-20 menit dan harumnya itu ya ampuuun, gua aja sibuk telen-telen ludah, mana yang bikin koko Jepang ganteng pulak. Rasanya sih enak, mirip okonomiyaki tapi unik karena ada mie dan mayonnaisenya mantap meski saus  yang dilaburi terakhir agak kemanisan buat gua. Denzel si gembul sih suka banget nget.

So the answer is :
Jangan salah fokus ya buibu
Daaaaan setelah menimbang dan menilai, maka pemenangnya adalah :

1. Patzie
"Denzel lagi melihat pembuatan makanan yg lagi dibuat chef nya. Karena kepngen segera mencicip."


dan yang hampir mendekati :
2. Debby
" lagi di kedai makanan di jepang, banyak makanan yg menggoda sehingga Denzel bingung milihnya ditambah lagi kebelet mau pipis maka posisi duduknya aneh :D"

Huahaha.. Gak kebelet pipis tante cuma Denzelnya aja terlalu asyik dan konsen sampai itu dia berlutut di atas kursi lho, gua aja gak sadar lho dia melet, pas lihat di foto aja sampai ketawa sendiri. Anyway Selamat buat yang menang, hadiah akan dikirim secepatnya dan thanks buat yang sudah partisipasi ya, next time akan dibuat kuis yang lebih seru lagi:)

Tuesday, January 07, 2014

The Rest of Jatim

Hari kedua di Malang dimulai dengan kuliner yang tepat yakni Cwi mie Gang Jangkrik.

yummy...
Habis itu ke Jatim Park 1, meski katanya sudah agak lama tapi masih pantes kok dikunjungi kalau ada waktu. Harusnya Denzel berkunjung ke sini sebelom ujian cocok nih. Ada baju-baju daerah, rumah adat, tradisi sampai miniatur bangunan bersejarah mulai dari prasejarah sampai abad ini. Menurut gua sangat edukatif dan cocoknya nih field trip sekolah ke sini nih.


Contoh kehidupan desa
Miniatur

Tetep minta main
Pas di sini cuacanya cerah dan terik jadi agak pusing juga. Untung ada tempat tertutup seperti museum pos dan yang menarik museum pengetahuan (gak mudeng nama persisnya). Di sini kita bisa mencoba stimulasi gempa sambil duduk di ruang tamu, masuk ke ruangan bersuhu minus 16 dercel yang membuat gua deg-degan sambil membayangkan gimana kalau pintunya macet dan gua gak bisa keluar. Terus ada stimulasi tornado yang kita gak jajal karena lagi dalam perbaikan. Intinya sih menarik banget termasuk buat anak sekecil Denzel meski kadang kalau penjelasannya terlalu ilmiah dia juga gak ngerti. Pasti kalau untuk anak-anak yang lebih besar cocok banget. Sayang aja beberapa alat peraga sudah usang dan gak akurat lagi misalnya ada timbangan air yang mana menunjukkan gua cuma 35 kg ajah:)

Kita di sini kurang lebih 3 jam. Dari Jatim Park1 kita bisa naik shuttle bus free alias semacam kereta-keretaan kembali ke area Jatim Park 2. Lumayan gede spacenya sampai stroller Diaz juga muat. Di area ini kita berhenti di Eco Park.Tadinya gua gak punya bayangan Eco Park ini seperti apa, kirain ya hutan-hutan dan tanaman-tanaman aja eh gak tahunya bagusss juga.

Akhirnya kesampaian naik e-bike
E-bike ini ternyata untuk orang dewasa dan harus punya SIM. Sempet si mochi dikasih nyetir sendiri tapi ngebut so akhirnya kompromi deh gua duduk di belakang ngawasin dia.

Arena lukisan 3 D

Foto lagi sama senor tucan
Gak berhenti main ini, airnya bisa bikin nada-nada tertentu

Bagus ya, baru lihat merak varian begini
Eco Park ini gak kalah bagusnya sama Secret Zoo lho, malah ada section di mana burung-burung dibiarkan terbang bebas (tentunya dengan kubah berjaring tinggi), jadi kita bisa bener-bener ngeliat dari deket aneka burung dan merak.  Kita di sini sampai jam tutupnya lho dan pengunjung berbondong-bondong keluar, coba ada waktu sehari lagi hahaha.... Tapi intinya sih liburan kali ini puas banget.   

Oh, ya Diaz selama di perjalanan lumayan anteng dan tahan banting. Apalagi perjalanan ke Malang dan Batu ini kan kita jalan dari pagi sampai malam tanpa mampir-mampir hotel. Tips dari gua adalah jangan lupa membawa stroller. Selain kasih si ncus yang masakan harus gendong terus, rasanya bayi akan lebih nyaman untuk tidur sendiri maupun leyeh-leyeh di strollernya ketimbang masuk gendongan terus. Karena dingin si Diaz juga kerjanya makan tidur makan tidur, ampun deh sampai jam makan udah lewat dia masih nyenyak dan jadinya kita bangunin. Kata nyokap saking antengnya sampai lupa bawa bayi wkwkw.... Tadinya mama gua udah waswas  aja saat mutusin mau ikut jalan-jalan sama kita hehe

Terus Diaz kan emang makanannya home made semua, makanya gua bawa rice cooker, blender, beras dan sayur mayur yang sekiranya tahan seperti kembang kol, brokoli, wortel. Sesampainya di Surabaya gua segera mencari supermarket buat nyetok salmon, beef, telur dan buah-buahan. Emang agak repot sedikit tapi bayi yang kenyang adalah bayi yang happy kan?

Terakhir salam dari Mas Bagus di bawah ini:D

Tag sawang-sawang anakku ganteng tenan *mama narsis*