Monday, December 08, 2014

Bandung for Animal Lovers

Dua minggu lalu kita ke Bandung. Berangkat Jumat malam karena Denzel masih sekolah dan masih les Yamaha dulu. Gua dan hubby juga kerja dulu karena udah keseringan cuti:P Kali ini kita nginap di Hotel Hyatt Regency di Jalan Sumatera. Hotel ini sudah berumur tapi masih cukup bagus. Kamar luas dengan karpet. Ada bath tube di kamar mandi.


Baby cot buat Diaz, baru sadar kayaknya Diaz udah kegedean, tapi anaknya tidur nyenyaaaak
Setelah ujian harian tiga minggu berturut gua pikir minggu berikutnya adalah minggu tenang sebelum UAS. Ternyata rekor deh ujian berturut selama empat minggu disusul tanpa henti oleh UAS. Syedap, tapi holidays must go on dan seperti kata Denzel kalau mau nilai 100 kan harus nginap di hotel dahulu :P
Belajar dulu sebelum jalan-jalan
Cakep-cakep pakai sandal siapa?
 Breakfast yang menurut hubby dulu sangat lezat sekarang biasa-biasa aja. Standar tapi kurang lengkap di sana sini. Contoh ada pancake dan waffle tapi gak ada selai coklatnya terus gak ada yoghurt meskipun ada paapan namanya selama dua hari.

Untungnya si mochi suka dan lumayan lahap

Apalagi yang satu ini, tiap hari ambil sosis tiga biji dan makannya menikmati banget
Masih pakai piyama karena mau berenang habis breakfast
 Ada kids club juga meski gak bagus-bagus amat tapi lumayanlah yang penting bersih. Terus uniknya ada gamelan, angklung, dan congklak. Lumayan buat kasih tahu Denzel wujud congklak setelah dia ribut nanya saat belajar permainan tradisional untuk pelajaran Pkn. Sayangnya sport club ini gak ada petugasnya lho. Waktu itu kan kita berenang tapi hanya sebentar terus hujan turun lebat. Otomatis banyak yang lari berteduh ke sport club termasuk anak-anak dan basah deh lantainya. Takut Diaz tergelincir kita umpetin dia ke tempat mandi bola tapi dalam sekejab si bocah lari mau nyusul Denzel ke tempat gamelan dan karena lantai sana sini licin, terbanting deh ke lantai :( Kita mau ngelapin lantai juga sulit gak punya kainnya.

Selain berpuas-puas di hotel, kita juga nyempetin diri jalan-jalan ke Museum Geologi. Iya bener ke museum :) Ok, emang gua merasa agak guilty feeling karena di Indonesia hampir tidak pernah ke museum apalagi mengajak anak-anak. Oleh sebab itu setelah searching sana-sini kayaknya museum Geologi di Bandung ini cukup menarik dan mudah-mudahan menjadi a good start untuk wisata museum-museum selanjutnya.


Turns out museum ini cukup bagus. Cocoklah sama anak yang curiositynya tinggi seperti Denzel.

Takjub dengan kerangka gajah purba



Mengagumi kerangka kerbau purba

Sampai garuk kepala lihat kerangka T rex
Lantai satu dengan segala era kehidupan manusia dan fosil-fosilnya. Tempatnya agak panas karena tidak pakai AC yang sangat gua maklumin dengan harga tiket gak sampai goceng. Eh, tapi ternyata saat kita naik ke Lantai 2 tempatnya lumayan bagus dan berAC. Ada berbagai macam jenis mineral, seksi bencana yang paling diminati Denzel seperti video edukasi tentang longsor, tsunami, gempa bumi dan letusan gunung berapi. Khusus untuk gempa bumi ada stimulasinya yaitu satu panggung di mana kita bisa merasakan gempa bumi. Hampir sama seperti yang di Jatim Park.

Sayangnya tempatnya gelap jadi foto-foto agak kabur. Terus lift menuju lantai 2 benar-benar mini, hanya bisa ngangkut dua orang yang agak kurus atau satu orang gendut (bukan hiperbola). Alhasil sudah pasti stroller Diaz gak bisa naik dan dia sedang pulas pula di stroller. Kita tadinya cuma mau di atas bentar ninggalin Diaz di bawah dengan BSnya eh tak tahunya Denzel enggan pulang jadi mungkin ada sejam di atas.

Ki-Ka : Meneliti batu-batuan, melihat aneka minyak dan motor asli yang dievakuasi dari letusan gunung berapi

 Diaz anak yang suka pada binatang. Suka pakai bangett! Jadi kalau jalan-jalan tiap pagi dan sore di taman  dan ketemu dengan anjing, dia akan senang bilang guk-guk sambil tunjuk-tunjuk. Meskipun  anjing-anjing tetangga-tetangga gua kadang-kadang termasuk anjing yang menyeramkan semacam pitbull, german sheperd, rotweiler. Diaz tuh gak ada gentarnya meski kadang gonggongan anjing-sekalipun dalam kandang nyaris bikin hati gua mau copot.  Begitu juga sama kucing, kalau sampai lihat kucing pasti dikejar trus mau dipegang yang tentunya dilarang.

Oleh sebab itu gua langsung pengen ajak dia ke Laktasari Farm di PVJ. Tiket per anak Rp.60.000 boleh didampingi satu orang dewasa dan dapat sekeranjang sayur + wortel dan sebotol susu untuk anak kambing. Tadinya BS agak khawatir Diaz bakalan takut karena ini kan bukan binatang yang dia sering lihat sehari-hari. Aiiiih, ternyata happynya gak ketulungan. Duh, anak ini penyayang binatang bukan kepalang. Kepala anak domba, anak sapi diusap-usap, kelinci diusap-usap, bahkan tahu-tahu lari ke gudang dimana ada dua anjing Siberian Husky juga hampir dipegang kalau gak kita cegah.

So happy..
Nyuapin daun ke anak domba


Denzel juga gak kalah antusiasnya, dia udah bisa kasih minum anak sapi pakai botol yang lebih besar. Untuk susu ini ataupun mau tambahan sayur/ wortel/ susu harganya Rp. 5000/ porsi. Awalnya gua gak tahu boleh beli lagi, jadi begitu Diaz tahu keranjangnya kosong, tanpa malu-malu dia ngekorin anak lain yang jauh lebih gede dan menjulurkan tangan untuk minta... haha... anak ini emang pede habis. Terus sama tante yang jaga dikasih sedikit eh dia bolak balik minta lagi lho sama si tante itu berkali-kali dan dikasih mulu, mungkin karena Diaz cute hihi...

Old McDenzel


Sebenarnya Laktasari farm ini mini nian, tapi namanya buat anak-anak apalagi Diaz udah puas banget. Beneran gak mau udahan sampai harus dibopong paksa. Oh, ya pulangnya dapat dua susu segar sapi. Susunya enak, langsung dihabisin oleh dua bocah.

Pulang dari sana, Denzel ribut minta masuk ke Bird Park yang ada di seberangnya. Gua rada males karena kalau dibandingkan Jatim Park kecil dan kurang lengkap. Tapi karena si bocah memelas terus akhirnya kita masuk juga deh. Tiketnya Rp. 50.000 baik untuk anak maupun dewasa sudah termasuk keranjang makanan lengkap (potongan buah+ daging+ biji-bijian+umbi2an+ jangkrik).  Diaz karena masih di bawah umur 2 tahun free. Ternyata selain aneka burung ada kelinci, kancil dan kura-kura.

Di sini si bocah kecil juga nunjukin keberanian yang cukup mencengangkan. Gua aja terus terang seram sama beberapa jenis burung macam si Senor tucan itu. Sebenarnya sih tahu gak papa ya, tapi paruhnya itu...

Brave boy
Nah gua baru tahu kancil bentuknya seperti ini

Maunya nyuapin pake tangan gak mau pakai tusuk lidi lagi:P
 

Masalahnya karena datang saat weekend adalah kelinci-kelinci, kura-kura sudah kekenyangan dan menolak disuapin haha.. Untungnya burung-burung kayaknya tidak mengenal lapar.. Di sini juga lama karena bolak balik minta beli lagi biji-bijian. Ada trik supaya burung-burung mau hinggap di tangan kita yaitu dekatkan dahulu tangan kita yang penuh biji ke lantai, ntar mereka akan lompat dan hinggap di tangan kadang sekaligus banyak. Tapi gak semua anak suka sih, karena kan cengkramannya agak sakit atau geli2 gitu. Selama di sana gua lihat banyak anak yang awalnya senang akhirnya nangis sampai yang nangis dari awal mungkin karena fobia. Yang mengherankan mamanya tidak mau keluar lho, mungkin pikirnya sudah bayar mahal jadi tetap duduk di dalam, sambil dua anaknya nangis histeris setiap burung-burung meloncat ke arah kaki mereka jadi petugas yang sibuk ngusirin burung-burung.

Dan tentunya si Diaz selalu jadi contoh ortu yang anaknya takut atau menangis, tuh adik kecil aja berani dan beberapa bocah langsung diam dan akhirnya jadi berani:) Padahal namanya anak-anak yang ditakuti mah beda-beda. Diaz masih rada takut air contohnya sampai sekarang:P

Yang pasti holidays kali ini sangat mengesankan buat anak-anak. Setiap kali Diaz lihat video saat ia nyuapin little lamb masih ketawa ketiwi kesenangan.

Beautiful woodpecker

Mengamati burung

16 comments:

Melissa Octoviani said...

kalo anakku mau nilai 100 kudu nginep di hotel dulu, emak bapaknya bangkrut dah hahahaha...

Leony said...

Kagum sama Diazzzz... pinter banget dan bener2 ga takut binatang!! Kalo Abby anaknya gelian. Duduk di rumput bersih aja males. Liat binatang ya cm diliatin ga kayak Diaz dideketin gitu. Senangnya kalau disuruh nebak nama2 binatang, baru deh antusias.

limmyhl said...

museum geologi bagus ya el?
sabtu lalu gw juga baru bawa dhika ke museum iptek dan museum ikan air tawar di tmii.
umur2 sedhika dan sedenzel gitu emang lagi curiousity tingkat tinggi ya. hehe

gw baru tau di museum iptek skrg ada 3 robot dinosarus (trex,triceratop,satu lagi lupa nenek moyangnya komodo)
robot dinonya bagus..bisa gerak,perut kembang kempis kayak lagi nafas, mata bisa gerak2. si rania sampe ketakutan hahaha

gila itu ulangan tiada henti marathon 4 minggu. si dhika uas seminggu ulangan harian seminggu saja gw udah stress level akut.

diaz hebat yah..gw yang udah tua gini saja takut lho sama hewan hahaha

Once in a Lifetime said...

@ Melissa : Haha kan bisanya si Denzel aja, wong ujiannya buanyaaak begitu.

@ Leony : Mungkin gedenya bisa jadi vet nih. Beda-beda ya tiap anak. Anak cewek gapapa resik kayak Abby, trs demen belajar tebak2an nama binatang haha..

@ Limmy : Lumayan lha Lim, not bad at all, gak seperti dugaanku semula museum Indonesia membosankan. Museum iptek di Jakarta ya? Boleh juga untuk referensi wisata museum gua berikutnya hehe.. Kayaknya keren ya ada robot dino segala.
Thn lalu ujiannya gak kayak gini, entah karena kurikulum baru plus sekolah Denzel kan ada muatan math, science, mandarin sendiri. Jadinya beban berlebih tuh.

Pitshu said...

ah jadi pengen bawa Zio kesini... tapi masih kekecilan hahahah :)

Mamana Clo said...

iya el.. anak2 seneng nontonin video mereka sendiri pas liburan.. di-ulang2 ga bosen2. Sekalian biar mereka juga ga cepet lupa :)

Vicky Laurentina said...

Weww..
Rumah gw deket PVJ, cuman karena Laktasari Farm ini di-launch setelah gw pindah ke Surabaya, alhasil gw nggak tau Laktasari Farm ini apaan. Bagus juga ya buat edukasi anak-anak..

Ntar kalau anak gw udah lahir, gw bawa ke sana ah..

mamipapa said...

di ecopark ada merpati byk bisa ksh mkn, gw suka foto anak2 deket merpati tp dilarang ferry ktnya kl terbang mendadak tar anaknya takut (emg banyak sih bisa 20-30 biji) trus takut kepatok matanya, alhasil cm sebentar doang deh

waktu itu ke tpt binatang juga (gw mendadak lupa namanya, males liat arsip di blog) clarissa juga seneng panen wortel, kasih makan binatang.. mungkin Denzel sama Diaz seneng kl kesana

ashleyprincess said...

baru tau ada di PVJ ada farm gitu :) hebat diaz, berani banget :) must try visit juga nih.. rencana Feb kondangan ke Bdg, kalo cuti si hubby memungkinkan, bisa nih extend ke sini en ke trans studio juga..

Pinkbuble said...

Seru juga ya El ajak anak anak ke tempat yg langsung interaksi sama binatang binatang..

Once in a Lifetime said...

@ Pitshu : Setahun lagi Pit :)

@ Xiao Yan : Bener, suka diputar2 ya sambil ketawa-ketawa gak bosen-bosen. Denzel juga gitu akibat masih kadang mutar video performance natal saat dia nursery, dia msh ingat semua nama temen2nya.

@ Vicky : Berarti rumah elo sekarang jadi daerah maceeeet cet dong Vic >-<. Iya ntar dibawa sekalian lihat opa omanya:)

Once in a Lifetime said...

@ Felicia : Duh, gua gak kesampean mulu mau ke Eco Park nih. Pas musim panas kemaren takut kepanasan, sekarang takut kehujanan haha.. padahal ada tempat berteduhnya ya kalaupun sampai hujan? Wah gua jadi pengen bawa anak-anak ke tempat yang elo bilang. Kuntum nursery bukan?

@ Mey : Iya Mey, mudah2an sempet ya.. soalnya banyak banget tempat wisata baru di Bandung akhir-akhir ini, harus pinter memanage waktu.

@ Elrica : Seruuuu... tunggu Ethan gedean ya!

Ratu SYA said...

Aiiihh hebat ya Diaz Dan denzel, penyayang binatang. BTW, udah ke ragunan?

Oiya, poto2nya pake kamera apa? Bagus

Once in a Lifetime said...

@ Quinie : Denzel waktu kecil udah ke Ragunan tapi dia udah lupa katanya haha.. Asli guede amat tuh ragunan, sampai gempor jalannya. Mungkin kalau ke sana lagi harus bawa stroller. Arman udah di bawa?

Once in a Lifetime said...

@ Quinie : Oh ya, lupa jawab.. kamera handphone doang, samsung s5. Jernih ya jadi males bawa dslr deh.

Ratu SYA said...

Arman blom ke ragunan, lg musim hujan, tkt keujanan. Ow direkomendasikan bawa stroller ya? Hmm gua sendiri blom pernah ke sana. Cuma gua taunya kalo ke ragunan itu org pada piknik gelar tiker bawa makanan gitu ahahahaha.
Wuihhh s5, pantesan jernih beud. Worthed lah harganya ;D

Yg di blogspot cuma unt narsisan emaknya doang. Ahahhha.
Cerita arman banyakan di caman36.WordPress.com

Post a Comment