Tuesday, January 01, 2013

Make Over Kids Bedroom

Happy New Year!! Menyambut tahun baru cerita yang asyik-asyik aja yakni tampilan baru kamar Denzel!!

Ceritanya pas pindahan ke rumah sekarang tahun 2008, seluruh dana nyaris terkuras buat DP sebesar-besarnya. Sisanya hanya cukup untuk membuat beberapa area nyaman terutama kamar tidur kita.  Yang kasihan kamar anak dibiarkan kosong berbulan-bulan dengan pikiran macil masih tidur bareng kita kok. Seterusnya baru ketemu printilan murmer satu-satu dibeli deh.

Gorden : Peninggalan model jadul dari pemilik rumah sebelomnya (dan kemudian baru menyadari kalau laundry gorden mahal juga karena dihitung permeter, tahu begitu bikin baru)
Ranjang :  Inform* yang mengenaskan hati
Lemari baju : Beli di salah satu hypermarket dengan diskon 50% dong
Meja kecil : Aslinya meja kayu peti kemas yang dulu bikin untuk di apartemen. Gua minta hubby gergajiin keempat kakinya, biar jadi meja anak:D


Before
Denzel sih gak pernah komplen soal kamarnya, bahkan selama kurang lebih enam bulan tidur siang maupun malam di kamar sendiri dengan ranjang siap ambruk, dia cuek dan anteng aja lho. Hubby kemudian ngusulin supaya kita bikinin aja bedroom set, sekalian ntar tidur bareng adiknya kalau udah rada gedean.

Seperti yang pernah gua cerita, kamarnya ini kecil banget. Kalau beli bedroom set jadi, emang sih desainnya bagus-bagus tapi gak bakalan muat semua belom lagi kita agak-agak kapok dengan bahan MDF. Pengennya sih bikin aja biar semua sudut bisa dimaksimalkan dan tentunya dengan bahan minimal multipleks. Akhirnya beberapa mal dan pameran furniture kita sambangin deh, biasanya diberikan tips desain yang keren-keren:
"Begini, Bu. Nih ranjangnya tingkat dan nanti dibikin tangga, tangganya unik lho bisa jadi laci-laci penyimpanan. Atau sisi sebelah sini bisa jadi lemari pakaian juga"
"Bentuknya juga bisa dimodifikasi jadi mobil-mobilan. Mobil pemadam kebakaran juga bisa.."
"Warnanya bisa lihat di sini, ada merah, orange, biru, hijau... rata-rata anak klien kami puasss dan seneng dengan hasilnya!!"

Tapi pas dikasih tahu ukuran ruangan hanya 2,5 x 3 meter pada ikut-ikutan ngernyit tanda prihatin. Eh, tapi ada satu enci-enci yang bersikeras bisa, gua digambarin denahnya sambil dia optimis nerangin ini-itu penuh semangat, gua sampai bisa memvisualkan kamar anak  yang bakalan keren habisss.  Untung gua belom DP padahal udah mupeng lihat display di tokonya yang emang bikinannya rapi. Gua bilang mau diskusi ama hubby dulu karena harganya agak tinggi. Tahu gak, pas di rumah gua baru nyadar si enci ini gambarnya ngaco, skala sesuka-suka dia, pantesan kok semua muat di dalem. Pas gua lihat2 lagi kalau bener diaplikasikan, semua emang masuk tapi pintu gak bisa dibuka kehalang lemari!! Pintu kamar kan didorong masuk, bukan ditarik keluaaaarrr!!!

 Akhirnya berbekal browsing sana-sini, cari majalah-majalah interior gua jaman dulu beli pas pindahan, gua coba-coba desain aja deh sendiri. Yang penting mah lay outnya dulu. Putar otak sana sini gimanaaa supaya kesannya gak berjejalan, gimana supaya kalau duduk di meja belajar dapat cahaya matahari dari jendela, terutama gimana semuanya masuk tapi pintu masih bisa dibuka, jendela kagak ketutup huahaha...

Baru akhirnya setelah jadi dengan ukuran non standar,  gua bawa ke salah satu tempat pembuatan furniture deket rumah. Soalnya kita pikir kalau pilih yang rada jauh, pasti orangnya maleslah nyamperin kita mlulu untuk cocokin desain or bahan, secara kita bikinnya cuma bedroom set anak doang. Hubby udah geleng-geleng aja lihat perabot yang mau gua sempil di dalam. Padahal basic banget kan ya? Ranjang susun tipe laci, lemari pakaian yang muat baju dua macil, meja belajar dan lemari buku. Kalau ruangannya gede dan ada duitnya mau deh bikin sebagian sisi untuk perpustakaan mini, sudut baca, ring basket, tenda, lemari penyimpanan mainan dll *ngayal*

Untuk tema warna sempat berubah-ubah. Tadinya gua naksir warna anak-anak yang ceria misalnya putih dan orange. Kalau warna-warna itu bagusnya furniturenya dicat duco. Gua sebenarnya gak demen warna yang khas gender seperti pink atau biru. Pas pilih-pilih warna kita juga belom tahu gender adik Denz. Kata hubby, Denz aja yang disuruh pilih warna toh kamarnya dia. Tapi nih bocah kerap ditanya, berubah2 terus jawabannya. Cuma paling sering sih bilangnya mau green:) Akhirnya kita sepakat pakai warna hijau muda.Tapi  kalau hijau muda, gua cari padanannya bagusnya lagi sama kayu, kalau sama putih kayaknya kurang klop dan gak hidup, kecuali pakainya hijau terang. Nah kalau motif kayu berarti jadinya pakai hpl deh. Terus gak jadi deh pakai model mobil-mobilan atau kapal dsb, selaen makan tempat rasanya gampang bosen deh. Terus kebetulan dua macil gendernya sama, bisalah tidur bareng ampe agak gedean kan:P

Gak nyangka berdasar oret-oret, jadilah desain spt ini. Lha wong gua buta Autocad, jadi bagi gua ini udah bagus :

Desain pertama
Cukup puas sih ama desainnya, tapi gua minta laci yang tertutup untuk ranjang bawah agar bebas debu dan lebih rapi.  Gua juga jadi kepikiran Denz jatuh dari ranjang yang rada tinggi, makanya minta pembatas. Hambalannya juga terlalu ramai, bikin ruangan jadi sempit aja. Terus warna hplnya gua bilang terlalu pucat.

Revisi kedua


Desain kedua udah lebih sesuai yang di benak gua, tapi warnanya kenapa jadi begituuuu?? Ada lagi revisi ketiga tapi gak dikirim via email melainkan dicetak foto 10 R.

Cerewet soal warna, akhirnya  gua dipinjemin setumpuk buku contoh hpl baik yang untuk warna hijau maupun untuk serat kayu. Hijaunya ternyata susah dicari lho, yang ada hijau tosca atau hijau tua atau hijau gonjreng. Gua kan bayanginnya hijau lime. Terus untuk serat kayu juga bingung nentuinnya saking banyak yang bagus-bagus. Untung orangnya baik, mau nyariin warna hijau lime sampai ketemu yang bener-bener gua sreg.

Tapi dasar kemaren masih hiperaktif, selaen browsing contoh2 warna yang ada di web, gua belom puas dan  seret hubby dong ke beberapa pusat penjualan hpl, terus minta dibuka gulungan hpl-hplnya *lari sebelom digulung ama hpl sama mas2 yang udah ngos2an bukain satu-satu* Gpp ya mas, pahalamu untuk bumil besar di surga. Habisnya kan beda ya secuplik contoh hpl 3x 5 cm dengan ntar kalau dipasang di bidang besar hihi... Terus untuk handle juga keliling2 sendiri, nyarinya yang gak bersudut biar kids friendly:) Baru kemudian pas cat rumah kemaren gua bawa contoh hpl ke toko bangunan nyari cat rumah yang senada.

Setelah dua minggu akhirnya jadi juga...... 

Afteeeerrrr...
Bagus foto bayi atau lukisan teddy bear?

Kata hubby lukisannya kekecilan


Ranjang harusnya bisa bikin bentuk bunk bed dan macil emang minta dan udah request mau tidur di atas. Tapi gimana dong gua parno Denz jatoh, belom lagi gua pernah tidur di bunk bed rumah oma, ternyata hanya enak buat main tapi pas tidur gak enak kalau harus turun kalau mau pipis malam-malam. Sementar tidur di bagian bawahnya rasanya gelap aja dan sumpek *perasaan gua  lho ya*  Jadi akhirnya bikin aja  ranjang susun laci.

Perhatiin di kepala ranjang ada sisa dead space yang berdempetan dengan lemari pakaian. Gua minta dibikinin semacam peti penyimpanan. Dalemnya bisa muat banyaaaak, tadinya untuk tempat menyimpan mainan Denzel tapi ternyata tutupnya berat dan gua takut tangannya kejepit. Akhirnya buat tempat menyimpan baju-baju Denz yang udah kekecilan, tas-tas dan segala selimut-selimuta aja.

Lemari pakaian gua desain sendiri hambalan-hambalannya Ada dua gantungan kemeja, masing-masing untuk macil besar dan kecil. Tapi sementara macil kecil kemejanya baru gua beli dua, banyakan diisi selimut aja dulu hehe..
Kalau udah rada gedean, ntar baru sekat2 itu dicopot ah, sementara kepake juga karena kalau di bikin blong spt lemari sebelomnya, yang ada baju2 yang dilipat suka  miring-miring tak beraturan.


Lemari buku tuh  bagusnya minimalis, gak usah pakai pintu segala. Tapi apa daya Denz kan alergian debu dan udah diwanti-wanti  DSAnya gak boleh ada tumpukan buku di kamar, terpaksa deh minta bikinin pake pintu kaca. Gua juga minta masing-masing tingkatannya dikasih hpl green dengan tiga  gradasi warna hijau. Gara-gara itu terakhirnya dicharge lagi 5% karena mereka harus nambah bahan, ya udahlah pikir-pikir emang bener sih.


Tiga gradasi warna hijau
Boneka hanya dipajang untuk keperluan foto biar ada kesan kamar anak-anaknya dan juga daripada kosong melompong. Eh, tapi dulunya buat mainan Denzel juga sih waktu kecil, tapi begitu tahu dia alergi debu semuanya udah disingkirkan.  Gua heran deh buku Denzel pas di kamar gua rasanya segambreng pas disusun jadi sebaris doang.

Kesimpulannya gua lumayan puas dengan hasilnya dan agak amazed dengan apa yang dimulai dari scratch bisa jadi juga, apalagi waktu  Denz bilang dia suka. Meskipun gak sampai rapi sebagaimana kalau kita beli jadi. Tetep adalah cacat2 dikit sana-sini. Belom lagi ada beberapa perubahan yang ternyata harus dilakukan di tempat lantaran katanya tembok rumah gua gak lurus bener. Jadi gergaji lagi, amplas lagi, tempel2 lagi hplnya kurang lebih hampir seminggu di rumah gua. Padahal gua bayangin udah tinggal beres dan tinggal pasang ternyata gak semudah itu ya. Gua juga gak tahan bau lemnya, saking parnonya baru dua minggu setelah jadi, Denz gua bolehin tidur di kamar tsb.

 Mudah-mudahan Denz and his lil brother bisa betah di kamar kecil mungil ini. Memang hanya simple dan bukan buatan toko furniture yang mahal, tapi mommy dan daddy berusaha memberikan yang ternyaman untuk kalian:)

28 comments:

Mamana Clo said...

wah jadinya bagussssss... ngiler beneran nih..
gw juga demen warna ijo :)

2 minggu doang yah? cepet lho...
pengen nyontek design-nya hihi.. tapi kudu rembukan budget dulu nih ama papana anak-anak..

Once in a Lifetime said...

Makasih Xiao:) Iya, cuma dua minggu dari kita acc desain terakhir dan tanda tangan kontrak, bukan dari awal banget revisi2 desain atau milih bahan.

mamipapa said...

bagus el hasil jadinya...hordengnya model roman blind yah jd bukanya begitu hehehe...demen sama warna hijaunya, kl revisi hijau kedua gw gak suka kaya warna tembok RS hahaha

temboknya pasang foto studio 2 macil itu aja cetak kanvas 40x60cm hehehe

denzel legonya banyak yah sama ky clarissa sampe gw umpet2in segala soalnya kl main sekaligus gw takut hilang soalnya kan beda variant tiap kotak, kl hilang gw yg nangis bombay soalnya mahal hahaha...walaupun beli pas diskonan

gw pengen clarissa ada kamar sendiri tapi ada daya gak ada space, kecuali rumah gusur tanah bangun baru bs ratusan juta hiks..(dinding lama udah jelek maklum th 70an) dl yg di renov kamar doang itu juga habis 80jt (nangis guling2) mana dapetnya biasa aja...salahkan hrg bahan bangunan yg mahal :(

liat kamar denzel makin mupeng euy hahaha...lemari mending dikaca sih soalnya jakarta byk debu...bete nanti bersihin debunya haha..

santolita said...

cakeppp hehe,....ternyata lu bakat jadi designer interior, El...

nilola24 said...

Bagus El. Hebat elu bisa design sendiri. Gue mah boro-boro. Cukup cari lemari dan ranjang kayu. mata gue ga bisa lepas dari model kayu2. mau diapain juga tetep keliatan bagus. Paling cuma maen warna tembok. Itu doang. Hahahaha... ga bakat jadi design interior :-p

mamie_funky said...

happy new year el....wihh baguss banget kamarnya el...warna ijonya juga kalem yahh...i like it deh...hebat hebat..

th3sea said...

bagus design kamarnya el. gua juga sempit nih kamar anak2... malah lebih sempit dari kamar denzel. ada 2 kamar bersisian. rencana pengen gua jebol aja tuh kamar jadi 1, biar gedean dikit ^^

debby tondo said...

hasilnya bagus banget El, ijonya cakep, gue ga suka warna ijo tp liat kamar Denzel jd pengen bobo *lol*

bener kata hubby tuh lukisannya kekecilan, coba ditambahin 2-3 buah lagi pasti bagus :)

bebeskitchen said...

Huaah hebat hasil desain sendiri.. Dan setuju juga soal lukisan.. Kalo yang gede bagus kali yaaa...

/bebenyabubu

Pitshu said...

kyaaa suka ama design na :)

Angels said...

waaahhh bagus banget kamar barunya. rapiii. Warnanya jg bikin mata jadi ngga capek :D

Veny said...

nah ijonya akhirnya bagus tuh !
sempet ngernyit wkt liat ijo yg sebelumnya , g malah prefer yg pucat itu
tp stlh ijo lime terakhir , itu baru pas cerah , ringan bersih .

Arman said...

waaa keren kamarnya denzel... warna ijonya jatohnya bagus el... :)

happy new year ya

Pucca said...

setuju ama yang laen, bagus el, hebat juga lu design ya, gua sih parah lo, cuma bisa liat design2 bagus doank tapi giliran ditanya maunya apa blank haha..

emang kalo kamar kecil harusnya bikin jadi gak ada space kebuang, semuanya bisa dijadiin laci2, kaya kamar apt.
jadi itu ranjang susun di bawahnya bisa ditarik lagi? masuk ke bawah meja belajar ya?

iya fotonya kekecilan, kalo gua sih lebih suka foto denz dan adeknya nti yang dipajang disana.

iya pasang begituan gak mungkin cepet karna nyesuain tembok soalnya bener2 pas ruangan kan, gordennya gua juga suka roman blind gitu, tadinya di rumah mo pasang tp kata orgnya gak bisa untuk jendela gede, dan itu denz mesti dibilangin jangan suka naek turun nanti cepet rusak haha...

Felicia said...

Waaa kamarnya rapi banged yah...kalo kamar Vianney udah berantakan dimana2 mainan. Lemari baju juga udah ditata kalo ambil baju langsung main tarik aja..jadi berantakan deh :D

Uli kerenzia said...

wah serba hijau yaaa :) rumah baru nya . Happy New Year 2013

Pinkbuble said...

Wah jadi cakep euy kamarnya!
Happy new year El!

Once in a Lifetime said...

@ Felice : Terpaksa emang roman blind, Fel meski sempet ragu apakah si bocah bisa pakenya dengan benar, habis sisi sebelah kiri bener2 udah habis buat lemari buku, gak ada sisa untuk pegangan gorden. Terus emang rasanya lebih resik kalau pakai roman blind:)

Legonya gak tll banyak kok, yang paling gede itu pemberian blogger pas ultah ke-4 dulu:) Emang mainnya masih ditemenin, soalnya dia suka ribut ada yang hilang dan minta dicariin, padahal sendirinya teledor suka kebuang ke kolong dsb. Lego utk anak cewek juga lucu2 ya gua lihat.

Woow, satu kamar aja semahal itu ya, Fel? Maksudnya udah sama isi2nya belom atau kamarnya aja? Emang katanya kalau renovasi rumah besar2an hampir sama aja dengan bangun baru ya? Cuma setidaknya kalian udah hemat jasa arsitek dan desain interiornya kan, trs pasti jadinya cakep deh.

Once in a Lifetime said...

@ Bebek : Awww, tersanjung deh diriku huahaha.. Dulu cita2nya pengen jadi arsitek sebenarnya, apa daya bokap pengen anaknya jd dokter:)

@ Tia : Emang model kayu2 juga cakep kok, gua suka. Kemaren di Puri ada pameran solidwood yang dicat putih, kereeen banget. Tapi selesai pameran tiap gua telp ke workshopnya gak diangkat mlulu. Kayaknya gak jodoh deh.

@ Mamie funkie : Iya, sengaja pilih yang kalem biar gak nyempitin dan gak bosenin. Thanks ya:)

Once in a Lifetime said...

@ Dessy : Kalau emang memungkinkan (dinding antara bukan dinding struktur) bisa dijebol, mending dilebarin aja Des. Ngatur2 perabot lebih gampang pasti. Kemaren kepikir buat gedein kamar Denzel dengan ngecilin kamar gua dikit, tapi kayaknya dindingnya gak bisa diapa2in tuh, takut ganggu struktur katanya.

@ Debby : Wkkwkk... iya kayak di gunung/taman gitu ya. Emang kamarnya jadi adem lho, pengaruh warna ternyata gede juga. Tapi ntar kalau udah masanya belajar-ujian gimana ya? Jgn2 Denz alesan gak bisa belajar gara2 warna kamarnya ini..Thanks sarannya

@ Bebe : Makasih, be. Iya sebenarnya mau searching lukisan2 anak tapi belom sempet.

Once in a Lifetime said...

@ Pitshu : Makasih ya, Pittt:)

@ Angels : Katanya hijau emang utk menenangkan mata lelah, dan mudah2an Denz nurunin bokap yang matanya sehat jangan kayak gua yang minusnya gede hehe..

@ Veny : Sama ven, kalau terpaksa pilih warna pertama dan kedua, pasti yang pertama. Untungnya ketemu gradasi warna yang bener2 gua mau sih.

Once in a Lifetime said...

@ Arman : Makasih ya, Man:)

@ Viol : Ah, nyatanya interior rumah elo juga jatohnya keren2 kok, Vi. Iya, itu laci masuk ke kolong meja belajar ntar dan kursinya kudu disingkirin ke deket pintu hehe..

Cerita tentang gorden tipe2 begitu. Pas kemaren nginep di hotel Ritz kemaren, Denz udah kapok mainin gorden sejenis (tapi pakai tombol elektrik) di kamar mandi. Karena dia naik turunin mlulu, alhasil talinya copot dan miring sebelah. Dia sampai nangis2 lho begging kita utk cepet2 perbaiki, katanya takut ditangkap dan ditahan gak boleh pulang wkwk.. (padahal kalau gak boleh pulang dan bisa nginep gratis lagi gua mau). Nah untuk yang di kamar sampai saat ini dia masih trauma gak mau pegang, nyuruh kita aja yang turun naikin..

@ Felicia : Haha.. kan baru ditempatin sehari Fel, coba ntar kita lihat ke dpnnya ya..

@ Uli : Makasih.

@ Elrica : Happy New Year too, El. Thanks:)

Leony said...

Ehhhh bagus lohhh!! Dan gue juga lebih prefer ijo buat anak laki, daripada biru! Interior designer mah emang suka oon El, gambar seenaknya, padahal kenyataannya ga bisa dilaksanain. Dulu gue juga gitu, dibilang size salah satu ruangan rumah nyokap gue bisa buat meja makan dan sofa. Ga taunya, baru masuk meja makan aja udah penuh! Haha.

laura said...

hi lam kenal ya
desain nya bagus bgt, ranjang n lemarinya .... o ya boleh tau ngga bikin lemari nya dimana ? thanks ya laura

Once in a Lifetime said...

Huahua... Terus gimana dong nasib sofanya? Iya, kalau biru khas gender banget, lagin Denz gak suka biru. Warna favoritnya merah, kuning, ijo. Hmmm br sadar kok kyk traffic light ya?

Once in a Lifetime said...

Pm aja ya ke once_alifetime et hotmail dot com

Bonnie said...

Mba, hasil ijo pas udah jadi jauh lebih keren dan kerasa kayak adem yah, pasti deh denz & dedeknya betah dikamar lama2 :D

laura said...

udah aku pm ya ;)

Post a Comment