Sunday, November 09, 2014

Adrenaline Rush in Berlin

Oktober  kemarin gua ke Jerman dengan kota pertama Berlin. Baru kali ini ke Europe saat fall, biasanya kalau gak spring, summer. Ternyata dinginnya minta ampunnn deh. Padahal di Berlin ya belum turun snow tapi anginnya menusuk masuk ke tulang aja! Cuma good sidenya, gua baru kali ini ngelihat daun-daun berubah jadi merah, orange dan kuning, cantik banget.  

Berliner Dom


Hotel gua cukup bagus yaitu H10 di daerah Ku'damn yaitu tempat syoping-syoping yang mana ironis karena gua gak syoping sama sekali:P

H10
Charlottenburg Palace
 Gua seneng masuk ke dalam istana even tiketnya emang harganya gak sopan. Kalau kata temen-temen gua yang lain mending buat makan atau shopping, gua rasa pengalaman yang tak terlupakan dan tak tergantikan melongok isi istana dan membaca sejarahnya. Lihat betapa bagusnya salah satu ruangan yang dihiasi ribuan item keramik. Jaman itu Chinese style banyak diminati kerajaan-kerajaan Eropa dan dari sekian banyak istana yang gua masuki, selalu ada saja ruang yang didominasi keramik porselen seperti ini, meskipun ini yang paling spektakular.


Terus entah kenapa ya, setiap travelling gua selalu ada dramanya.. Pas di Ceko hampir salah stasiun dan didorong sama nenek-nenek, di Spain ada mogok massal, di Belanda dituker hotelnya ke tempat yang banyak mafia  dan sekarang ternyata  ada aja lagi! Masakan, gua nyampai, hari Sabtu dan Minggu hingga Senin subuh ada mogok masal lagi terutama kereta api (S bahn dan tram).

Masalahnya kita udah beli tiket online ke Sanssouci Palace (sama persis waktu itu juga udah beli tiket masuk Alhambra)! Harganya gak murah pula hampir 50 Euro berdua. Sebagai informasi Sanssouci ini letaknya di Postdam sekitar 1 jam saja dari Berlin cuma sayangnya transportasi yang tersedia cuma train.

Begitu mendapat kabar ada mogok nasional lagi dari para masinis, gua langsung ngerasa dejavu dan lemes. Tapi pagi itu kita tetap jalan ke Hauptbahnhof untuk mencari solusi karena di semua website ataupun map tidak ada alternatif transportasi lain. Ternyata antrian orang-orang di loket tiket maupun informasi sudah mengular panjang! Semuanya dengan muka bingung dan putus asa, gak sedikit yang ternyata udah membeli tiket antar kota online. Antrian maju dengan sangat lambat karena keliatan para petugas juga kewalahan memberikan solusi. 

Gua iseng ngajak cewek yang lagi antri di depan gua ngobrol. Eh, ternyata dia juga mau ke Postdam! Situasi dia lebih parah pula, karena dalam tiga jam lagi abangnya akan merit dan dia baru sampai naik plane dari kota lain. Karena dia orang lokal, gak lama dia ngobrol sama petugas lain yang lagi berdiri dekat loket. Dengar punya dengar ternyata solusi untuk ke Postdam adalah naik bus selama 2,5 jam, dan itupun muter-muter ke kota kecil entah apa dan harus ganti-ganti bus!! Duh, males banget ya, kita kan rencanya day trip dan banyak yang bisa dilihat di sana. Cewek tadi akhirnya keluar dari antrian dan dia mutusin naik taxi dan nawarin kita untuk sharing. Tentu kita dengan seneng hati deh, gak pa pa deh keluar 25 euro daripada batal. Sepanjang perjalanan ngobrol2 dan ternyata tak disangka mogok seperti itu bukan pertama kali. Padahal Jerman cukup kuat ya perekonomiannya. Tetap saja masinis di sana kurang puas dengan jam kerja dan gaji mereka. Belum lagi kabar yang bikin gua makin deg-degan karena Lufthansa juga sempet mogok hari-hari itu, gimana gua pulangnya coba kalau pas tanggal kepulangan mereka masih mogok?

Kita diturunkan persis di gerbang Sanssouci Palace, yang mana mepet banget dengan jam di tiket. Memang kebanyakan tempat wisata yang ramai menentukan slot waktu di dalam tiket, jadi kalau kita tidak muncul pada jam yang ditetapkan, otomatis kita gak bisa masuk lagi:P Syukurlah kita tiba tepat waktu karena dengan taxi perjalanan hanya 30 menit saja.






Nah yang disebut Sanssouci Park ini gedeee banget terdiri dari beberapa istana dan taman-tamannya. Tiket yang kita beli sudah tercakup semuanya, dan karena punya cukup banyak waktu, kita sempat ke beberapa istana lainnya.
Orangery Palace
Asyiknya pula karena strike itu, tempat wisata ini relatif sepi lho (untuk ukuran yang biasanya rame pol). Contohnya harusnya kalau langsung datang tanpa reservasi banyakan tidak akan kebagian tiket even untuk beberapa jam ke dpn tapi pas gua longok hari itu, masih ada sisa 20an tiket untuk jam yang sedang berlangsung. 

Puas banget akhirnya bisa sampai di sini meski masih khawatir soal pulangnya. Puji Tuhan pas pulangnya dapat kabar, ada satu line S bahn  mulai dioperasikan sore itu karena dianggap layanan basic dan kali ini ketemu lagi cowok dari sekitar Postdam yang mau ke Berlin. Dia cerita jalan dari rumahnya sejauh 6 km untuk sampai ke stasiun Postdam karena kereta yang lewat dekat rumahnya juga strike. Aduh strike ini bener-bener nyusahin banyak orang deh.

Begitulah pengalaman yang gua kira paling mendebarkan selama di sini, tapi ternyata petualangan belum usai...  (bersambung)

10 comments:

Arman said...

asiknya jalan2 ke jerman...
lumayan juga dapet kenalan jadi bisa sharing taxi ya.

padahal di jerman jam kerjanya dikit kan ya? masih kurang puas juga ya.. huahaha

Leony said...

Kesian banget orang yang bareng sama elu itu, krn sodaranya is getting married. Gak kebayang deg2an dia kayak apa. Tapi memang jodoh gak kemana ya El. Kalau niatan baik akhirnya malah jd dpt best solution.

Once in a Lifetime said...

@ Arman : Iya ya? Mereka punya standar yang tinggi kali, jadi gak mau terima kalau di bawah standar tsb.

@ Leony : Yang gua takjub, dia cukup santai lho, malah masih ketawa ketiwi sama kita dan supir taxi. Baju juga casual, rambut belom diset, bener-bener cuek habis ya orang di sana. Kebayang kalau di Indonesia, dia mungkin udah ikutan bangun pagi buat didandan hehe..

Pinkbuble said...

3 jam sebelon wedding? Aje gila, kl gw dah panik tak tentu kali tuh..

Mamana Clo said...

waduhhh.. sedih deh kalo rencana kudu buyar gara2 pemogokan..
tapi ga bikin kapok kan? hehee..

nyonyakecil said...

wahh untung ya bisa ketemu org lokal yg patungan naek taxi. iye tu hebat bgt 3 jam sblm wedding masi ga panik hehehhe
Bagusss ya istananya *nunggu sambungan kisah jalan2nya*

mamie_funky said...

Ihhh asiknya el ke Jerman. Bagus2 banget view nya. Iya kok bisa kebetulan kayak.dejavu alami hal yang sama yaa...

Once in a Lifetime said...

@ Elrica : Iya, adik yang sangat amat teramat cuek huahaha..

@ Xiao Yan : Agak kapok juga sih Xiao, mungkin lain kali mikir dua kali kalau beli tiket online. Kalau yang di Alhambra tiketnya dibalikin full setelah 2 bulan.

@ Steph : Makasih.. Iya udah dilanjutin:)

Once in a Lifetime said...

@ Yance : Iya bisa kebetulan begitu hiks

AiPy said...

Kalo udah jodoh ada aja jalannya yah ci :D Siapa sangka bisa share taxi gitu sampe ke Sanssouci Palace..

Post a Comment