Tuesday, July 23, 2013

Grandvia Kyoto

Travelling dengan anak umur 6 tahun dan 5 bulan? Gak pake tour pula? Ke Jepang yang banyakan orangnya gak bisa bahasa Inggris? Cari mati namanya... Haha, itulah kira-kira beberapa komen yang gua dapat. Tapi yang support juga banyak. Ortu gua juga gak kaget, mungkin karena sama-sama berjiwa travelling juga atau jangan-jangan bo huat ama kenekadan kita, gak tahu juga:D

Ternyata... emang tidak mudah. Tidak pula praktis. Tapi masih enjoyable dan masih berani diulang apabila ada kesempatan. Mungkin karena gua udah antisipasi kemungkinan-kemungkinan terburuk such as ngendon aja di kamar hotel asal anak-anak terurus dan sehat bahkan sampai kemungkinan pulang lebih awal. Untungnya gak kejadian tuh.. hffff. Kita emang ritmenya santai tapi terarah. Kalau jalan sendiri atau berdua hubby gua yakin bisa ke tiga atau empat atraksi wisata sehari, tapi lumayan nih sama anak-anak kita juga rata-rata bisa ke dua tempat minimal.

Trik nomer satu adalah mencari hotel yang strategis. Dan tentunya yang paling strategis adalah yang paling dekat dengan Central Station atau yang punya akses ke public transportation, contohnya kalau di HK ada Royal Plaza Hotel. Nah, setelah survey akhirnya kita mutusin ambil di Hotel Grandvia. Letaknya persis di atas Stasiun KA, kurang  strategis apa coba hehe.. Belom lagi di atasnya ada mall 11 lantai lengkap dengan deptstorenya Isetan dan basementnya juga nyambung ke dua mall lain yakni The Cube dan Pronto.

Kalau lokasi yang langsung nyambung itu amat sangat perlu. Emang sih pas nyampe gua dapat jemputan langsung dari Kansai Osaka menuju hotel (di Kyoto tidak ada airport). Tapi pulangnya kita naik KA sendiri, bawa 2 koper, bawa stroller, gendong Diaz, gandeng Denzel, kan repot kalau hotelnya jauh dari stasiun. Belom lagi kita rencana ke Universal Osaka day trip juga naik KA.

Jangan bayangin stasiunnya kumuh seperti Jakarta, tapi bersihhh banget dan rapi. Biarpun hotelnya tidak ketat alias bukan tamupun bisa punya akses ke hotel, ternyata aman aja. Coba, kalau di sini pasti penjagaannya udah berlapis-lapis kan?

Lobby
view dari lobby

Akses ke stasiun (di bawah) dan mall
 Gua sempet khawatir baca-baca di tripadvisor tentang kamar-kamar hotel di Jepang yang sempit-sempit dan ranjangnya mungil2. Huaduh, gimana tidurnya dong. Sampai gua bela2 in beli Int*x, kasur angin dan pompanya. Soalnya kalau tidur gak cukup takutnya tepar dan gak enjoy (ngaku deh gua emang  kategori sleeping beauty). Diaz juga bisa tidur nyenyak selama di crib itu selama di sana.

Ternyata kamarnya lega, terus permintaan gua via email untuk baby crib juga dikabulkan. Horeee! Gak takut lagi Diaz jatoh dari ranjang. Kamarnya bersih banget dan cozy. Gua udah buru-buru nyamperin toilet yang katanya canggih dan pengen nyobain blower *colek Madam haha. Sayangnya meski canggih lengkap dengan shower depan-belakang dan pembersih nozzle etc, gak ada blowernya.



Hotel Room
Happy boy
 Terus yang penting juga adalah mutu breakfastnya. Asyiknya kita boleh memilih breakfast di dua restoran. Yang pertama international buffet di Le Temps restaurant, dan satunya di restoran Jepang dan hanya boleh memilih salah satu di antara 2 traditional Japanese breakfast set.

Untuk buffetnya enak! Selain roti-roti, omelette, bacon-ham-potato etc yang biasa biasa, ada grilled salmon melimpah ruah, ada japanese curry, miso, dan ada banyak asinan / appetizer Jepang yang lucu-lucu.

Gua sih banyaknya mencoba makanan khas Jepangnya. Asli enak banget! Tiap hari gua makan sampai perut membuncit lho.

Jajaran roti-appetizer Jepang di atas gentong- interior di ruang tunggu restoran-aneka minuman
Suasana breakfast

Nah, pengen juga dong nyoba sarapan tradisionalnya jadi pada suatu pagi kita ke sana dan diberi dua pilihan menu.  Satunya biasa, satunya vegetarian. Kita pilih yang biasa. Oh, ya restoran ini juga menerima tamu2 dari luar. Jadi ada harganya dan ternyata mahal juga ya untuk menu set tidak mengenyangkan ini:) Kalau tamu hotel untungnya gratis.

270 ribu seporsi



Rasanya ok! Emang gua dan hubby tipe food adventurer sih, apa aja juga berani mencoba. Tapi porsinya imut2 hiks. Lihat gak potongan acar salmonnya yang cuma secuplik. Gua kalau di buffet bisa ambil salmon segar (lebih enak dari yang sudah diasinkan) empat kali porsi ini. Tapi overall bolehlah buat taste. Btw di sini tidak tersedia sendok. Minum sup? Diglek aja:D

 Di mangkok bawah ada kacang (kedelai?) yang lengket-lengket kalau ditarik dengan sumpit. Rasanya?? Pertama masuk mulut nyaris keselek saking baunya. Jadi keinget 'tahu busuk' di Taiwan, sambil berpikir2 apakah ini 'tempe busuk'? Tapi gitu-gitu gua akhirnya habisin juga karena makin dimakan makin gak terasa busuknya. Pokoknya seporsi ini tandas ludes, sambil gua amazed ama bapak-bapak Jepang yang sarapan bareng (Gua perhatiin semuanya orang Jepang asli, bule ataupun turis pada milih buffet), kok mereka kenyang ya, gua sebagai cewek jadi tersipu sendiri sambil ngelus2 naga di perut yang masih meronta gak puas. Pantesan rata2 orang Jepang kurus-kurus dan panjang umur. Jadi inget kan petuah "Berhentilah makan sebelum kenyang!"

Oh, ya. Kalau selama ini gua bisa bilang jarang tergoda untuk syoping moping selama travelling. Kali ini gua khilafff. Habis gimana ya sodara-sodara. Tiga mall  ini melambai-lambai saban gua lewat. Akhirnya satu sore atas seijin hubby gua belanja sendiri. Awalnya beli baju anak-anak yang cute. Lihat ibu-ibu berkerumun di suatu keranjang bertanda sale (oh, ya ibu-ibu seantoro dunia cinta sale) gua langsung dong gak mau kalah!! Tak tahunya, bagus sih bagus tapi masa sudah sale masih 400-500 rebu sepotong kemeja? celana malah amsiong bisa 7000 Yen. Gua sampai ngucek2 mata, jangan2 kelebihan satu nol di mata gua, kok bisa pada ambilnya lima-enam potong sekaligus? Mereknya juga gua gak familiar, tapi mungkin terkenal di sono.

Akhirnya gua melipir dan ketemu keranjang lain yang lebih make sense harganya. Anehnya di sini gak ada peminatnya lho, padahal kualitas gua lihat sama aja tuh ama yang tadi. Mungkin merek itu lebih terkenal di sana? Ah bodo amat.

Terus kekhilafan berlanjut dong waktu gua ke Pronto dan Cube. Nah, kalau di Isetan kan type kayak Sogo, kalau di sini campur-campur. Mirip-mirip boutique centre di Mangdu. Aduh, itu cewek2 cantik nan langsing berdiri di depan toko sambil teriak-teriak ramah. Gua kagak ngerti ngomong apaan tapi di telinga gua dengernya," Boleeeeh, Ci! Baju Jepang murah!!". "Boleeeeeh, dicoba bajunya!!!". "Boleeeeh, Ci. Kapan lagi bisa ke Jepang?? Ayo buruan borong!!"

Gua kalap terkendali. Habis kan meski mupeng, kalkulator tetap bekerja. Emang diskon sih diskon tapi pake yen bok! Dengan sangat terpaksa gua cuma beli empat gaun. Potongannya dan bahannya bagus lho menurut gua sih worth it. Karena dengan kualitas spt itu di dept store sini harganya masih lebih tinggi sini. Itu gua udahannya keinget Diaz kebangun mau nyusu gak ya? Dan ternyata bener aja balik ke hotel di koridor aja, gua udah denger dia nangis hiks hiks. Maafkan mamamu ini. Kata hubby dia udah telpon gua berkali-kali tapi anehnya gak masuk-masuk.

Gua juga ngeri mikirin ngepack koper gimana. Asal tahu pas dateng aja uda penuh,nuh kopernya. Baju dan perlengkapan Diaz kan seabrek dan tragisnya si Int*x dan pompanya menuh2in sepertiga koper kan. Sungguh penyesalan yang dalam haha..

24 comments:

Melissa Octoviani said...

gpp ci belanja2 gitu, kan mumpung lagi di jepang hehehehe *berusaha menghibur*

Veny said...

seneng liat Diaz nyaman, btw meski kamar htl ga mewah tp cozy n cukup bersih ya . itu brp an semalem kira2 El ?
l
g juga pny kasur angin yg pake listrik itu , g kebayang betapa lu n hubby hebat bgt ya bisa bw 2 kiddos trus bawaan yg lengkap bgt incl kasur angin ha2 , Gila bgt dah !

trus mkn pagi wah lu enjoying bgt ya , kl g ga gt suka makanan jepun , tp g suka smua perabot porcelain buat mkn itu .

Arman said...

wah diaz kecil2 udah ke jepang... gua juga pengen dong.. huahaha apa coba... :P

mamipapa said...

katanya konon minum sup miso di glek aja lgs dari mangkok hehehe kl disini kan kita minta sendok (gw kebiasaan makan hokben sih wakakaka...sayang udah gak ada miso di hokben)

foto lobbynya kl disini udah kaya hotel *5 yah hehehhe bagus dan rapi..liat foto bertebaran makanan jepang diatas gentong kok gw familiar kaya marche yah banyak unsur kayu sama gentong hahaha...

gw juga tidur harus cukup kalau nggak kleyengan hehehe kl bangun kepagian gw siang harus tidur...kl tidur kemaleman atau kesubuhan bangun otomatis lebih telat kl dipaksa bangun sih bisa tapi besok2 sakit emg letoi bodi gw kadang suka kesel...tapi mau gimana hahaha

itu telpon gak masuk2 sadar kali "mama lagi asyik belanja tidak bisa di ganggu gugat hahahaha" kl gw kemana2 pasti bawa guling gw kl gak, gak bs tidur hihihih...jd koper harus sedia tpt utk guling gw +anak2 kl koper 29" udah makan separo koper sendiri hahaha...

foto diaz happy banget dia biar di dalem crib juga hehehe...kapan yah gw kesampean ke jepang...

Mamana Clo said...
This comment has been removed by the author.
Mamana Clo said...

Hotel yang nempel sama mall dan stasiun selalu jadi target gw juga tuh hahhaaa...
Untungnya selama di tokyo gw ga sempet mampir dept store tapi hampir tiap malem mampir supermarket jadi yg dibawa pulang coklat semua :)

AdeLheid said...

kacangnya itu natto alias tempe basah hehehe...
akhirnya survive ya udah ke jepang ntar diaz bisa lanjut jalan lagi ke negara yang laen jg.
sebenernya klo banyak bawaan, enak klo dari/ke airportnya pake bus tinggal duduk manis :)

debby tondo said...

katanya sih kalo bawa anak jalan2 kitanya mesti hepi jd anak2 ikutan hepi juga hehe

nah apalagi elo dan hubby sama2 demen jalan2 pasti anak2nya juga donk :)

Pucca said...

Hihi jadi lu tinggalin di situ kasurnya demi space di koper atau bawa plg lg :p
Gua jg gak gampang soping kalo traveling..apalagi kalo buru2 hehe..
Diaz keren bgt blom jg setaon udah ke japan ya..
Makanan jepang sih pasti oke..kalo ortu mungkin br susah..lgs kebayang bokap gua hahaha..

mamie_funky said...

ihh hotelnya kerenn banget yahh el....hebatt ih si diaz udah nginjek Jepang umur 5 bulan...ck ck ck...kalo gua sih males bawa baby jalan2 keluar negeri, takut gak enjoy..

Felicia said...

Kebayang kalo mo belanja kudu ngekurs dulu ya El...demi keamanan dompet...hihihi...
Hotelnya kinclong banget tuh, bersih banget ya :)

Once in a Lifetime said...

@ Melissa : Iya kan, Mel hiks *seneng ada yang hibur*

@ Venny : Gua bawa pompa biasa Ven soalnya yang elektrik itu berat. Hotel-hotel Jepang lumayan mahal, pas gua nginep ratenya sekitar 2,4 jt permalam.

oh, gak suka makanan Jepang ya? Kalau variannya suka? Ada banyak pasta, pizza (semacam pasta de warak* gitu sih), curry2an sama chinese restaurant jg banyak.

@ Arman : Iya, gua tahu elo beberapa kali mention pengen ke Jepang:) Pas mudik aja, Man. Kan bisa tuh transitnya di Tokyo, tmn gua gitu rencananya jadi bisa jalan2 dulu bbrp hari di sono.

Once in a Lifetime said...

@ Felicia :
Kalau rindu miso soup, ada di Yoshinoya tapi gak pake tofu. Mereka suka bingung kalau gua minta spoon for soup. Sampai kadang di resto luar gua peragain. Habis Denzel kan gak bisa juga makan nasi pake sumpit. Bilang spoon gak ngerti2 sampai gua nyaris ikut dia ke dapur wkwk..

Eh dulu ke Korea gak sekalian ke Jepang fel? Gua kira elo udah, kan pinter bahasa Jepangnya.

Hotelnya emang rapi ya, masuknya kategori bintang 4, blm 5. Hehe, bener Marche jg gitu ya.

@ Xiao Yan : Anehnya selama di Kyoto gua bisa dibilang gak ketemu supermarket besar lho, adanya cuma 7-11 dan sejenisnya yang kecil2. Nyari kit kat aja setengah mati baru ketemu di airport.

Once in a Lifetime said...

@ Inge : Ooo, after you mention it, gua jadi keinget elo atau bukan ya kayaknya pernah bahas ttg tempe 'busuk' inikah? Rasanya emang khas ya, tapi kalau disuruh nyoba lagi, gua mau :P

Kalau naik bus dari Kyoto station jg bisa, tapi gua harus keluar dari gedung lagi (dpn doang sih). Kita sih langsung jalan ke bawah, tapi emang mahal nih jatoh2nya naik KA Haruka Express tapi nyampenya jg praktis lgs di airport gak pindah2 stasiun.

@ Debby : Iya, kita usahain happy dan saling toleransi. Sebelom brgkt juga udah komitmen ama hubby mau saling sabar dan sabar juga ama Denzel. Biar kata gua bilang ckp berat buat Denzel, dia gak kapok loh. Sampai sekarang minta2 pergi lagi:D

@ Viol : He-eh jadi inget sekeluarga elo yang makanannya beda2 bisa pusing juga haha.. Tapi chinese restaurant ada juga kok.

Hubby sempet mention gak mau pulang langsung gua tolak mentah2 alias pelit. Habis beli baru, blm juga ditiduri masa dibuang gitu aja:P Yang ada kita buang semua biskuit, cereal dan mie instant wkwk..murah itu mah.

Once in a Lifetime said...

@ Yance : Jujur sih pasti lebih praktis dan enak kalau tanpa baby tapi setelah ditimbang2 daripada gua di situ gak enjoy mikirin Diaz dan ASInya mending gua capek2in boyong dah haha.. Ternyata gak secapek yang dibayangin kok, dia kalau di carrier kerjanya bobo. Asyik kali ya berasa diayun2.

@ Felicia : Iya, Fel. Memang kasian nih rupiah Indonesia, berasa mahal di mana2 kalau syoping. Gak di Europe gak di Jepang. Kalau ke Thailand deh baru asyik, gak usah ngernyit2 ngeri lihat hasil kurs di kalkulator.

Ratu SYA said...

kayanya porsi yang segede2 gaban cuma di indo aja. gua paling benci loh, makanan yang bergarnish, tapi alih2 porsi makanan utamanya cuma se ucrittt..
hehehe, trus jadinya shopping beli koper lagi ga?

Ah Boy and Ah Girl's Mom said...

gw ngakak baca lu men-translate bahasa cewe2 cantik di mall jadi kata2 mangdu. wakakakkaa....

gw beberapa kali dipaksa makan kacang natto itu sama boss gw, tapi selalu gw tolak mentah2, liat penampilannya aja gw udah eneg. hahahhaa....

waktu di oz gw pake baby crib hotel jadi repot karena ga ada bumper nya takut kejeduk tiang crib, kalo diganjel bantal sekelilingnya malah jadi sempiiittt karena bantal hotel kan gendut2 tuh. akhirannya ahgirl seranjang sama gw deh.


Journal Mommy Yenny said...

kacang natto, kah?
hehehee.. gue juga bingung kenapa orang Jepang pada doyan yah..? hihihi...
Wah, enak tuh dapet kamar gede
Waktu gue kesana, kenapa dpt kamar kecil-kecil mulu yahh.. hehehee..
Shopping selalu bikin kalap ya :D

ashleyprincess said...

wuih, seru banget ya, biar kata ribet bawa anak dua, tetep aja fun, daripada kepikiran diaz kalo ditinggal di jkt :) ditunggu lanjutannya ^^

Selvi said...

Asyik jalan-jalannya, hotelnya bagus. Gua nih termasuk tipe yg betah di hotel bagus, hahaha. Duduk berjam jam di lobi hotel bagus sambil kepo liatin orang yg lalu lalang.

Iya set menu Jepang nga kenyang kan yah? itulah yg gua rasakan, hahaha... mending buffet nya yah lebih puas dan bisa refill berkali kali.

Diaz keren deh 5 bulan udah dapet visa di paspornya..denzel juga dapet visa jepang, gua mana? hahaha tengah malam mendadak galau.

btw cukup terhibur baca komen elo ke thailand murah, kan bentar lagi kita liburan kesana *wink wink*

thecolorsofmylife said...

*komat kamit berdoa semoga suatu hari bisa ke jepang.. *
keliatannya ga pernah mengecewakan yah disana.. hahaha..

itu yang kedele lengket2 namanya natto kah el ? semacam tauco jepang gt tapi dimakan meski lengket2, kayanya gw ga bakalan masuk kali ya... hahaha..

tapi beneran baca ini ntar mesti harus bener2 mantep finansial baru ke jepang supaya puasssss... hahahaha.. cuman kalo gw sih typenya lebih seneng ke wisata kuliner dan wisata alam sih ya.. entahlah kalo beneran bisa kesana apakah bakalan kalap belanja jugaa..

aaaaahh... Japan...kapan dong kapan... ! *lebay* hihihi... ditunggu lanjutannya el.. :)

nyonyakecil said...

wah asik ya gw juga pengenn suatu hari ke jepang, tapi pengennya sih ke tokyo ya hehehe, pengen ke tokyo disneyland dan disney sea. soalnya gw ga gitu hobi sopink.

eh tapi slama disana brati banyakan di mall nya hotel ya?

untung ya anak2 oke semua, wah gw belom tentu mampu lho bawa 2 anak, apalagi anak pertama gw makannya mesti rada ditelateni. disitu denzel makannya gampang?

Once in a Lifetime said...

@ Ratu : Haha.. kita emang makannya kudu banyak ya. Gak beli koper, gak sanggup geretnya gimana? Ini dua koper plus stroller aja udah susah.

@ Lena : Ini juga gak dikasih bemper cuma alas yang tebal dan agak lebihan jadi gak papa deh. Daripada di ranjang malah jatoh lebih serem lagi gua.

@ Yenny : Makanya gua baca2 rview orang kan kamarnya kecil2, ranjangnya sempit2 so gua udah antisipasi bawa kasur angin tahunya kamarnya lumayan lho. Gak beda luasnya ama kamar di Indo.


@

Once in a Lifetime said...

@ Mey : Ada serunya ada repotnya, campur aduk deh Mey. Yang pasti sih gak nyesel ada memori buat dikenang kalau anak2 udah besar:)

@ Selvi : Nah, menu set makanan Jepang mini2 kan ya Sel. Ternyata memang mereka makannya dikit lho. Yang makan di buffet juga lucu. Mereka ambil porsi2 kecil side dishnya, misonya persis aja menu set gitu terus udah deh segitu doang makannya gak pake nambah.

@ Ariany : Pasti ada waktunya Ar. Ini juga banyakan wisata alamnya banyak kok, syopingnya cuma dikit cuma gua heboh aja ceritanya kali haha..

Iya natto itu kedelai tapi gak mirip taoco. Masih enakan taoco lho!

@ nyonyakecil : Nggak, gua belanjanya cuma pas sehari itu juga kok haha.. Pada kirain gua belanja mlulu pasti ya. Banyakan jalan2nya sama makan2nya. Denzel emang termasuk gampang makannya. Gak ada acara suap menyuap juga secara udah setaon ini dia wajib makan sendiri juga di rumah. Kayaknya sih dia lumayan cocok makanan Jepang apalagi ramen, udon gitu, langsung ludes. Mungkin karena kan kita jalan kakinya banyak, jadinya dia kelaperan juga:)

Post a Comment