Tuesday, December 18, 2012

Breathtaking Alhambra

Seperti postingan gua kemarin, kita bisa melihat Alhambra dari bukit sisi sebrangnya, yaitu daerah Albayzin. Tepatnya naikin bukit aja melalui gang-gang sempit, petunjuk jelasnya? Gak ada, yang pasti mau belok kanan atau kiri boleh tapi milih yang nanjak, ntar ujung-ujungnya adalah Church of St . Nicholas. Dari sanalah tiba-tiba kita melihat pemandangan sebagai berikut yang membuat gua terkesiap..............



Foto ini gua yang ambil, bukan hasil bidikan fotografer profesional dan gua mau bilang aslinya lebih bagus dari ini. Pemandangan ini adalah salah satu yang terindah yang pernah gua lihat seumur hidup, dan seperti biasa hati gua mengembaaang, mata berkaca-kaca..

Bangunan itu adalah Alhambra, istana dan benteng. Sementara Alhambra sendiri artinya benteng merah karena saat disinari matahari senja seperti ini warnanya menjadi merah keemasan, dengan latar belakang pegunungan es Sierra Nevada. Amboiii indahnya sampai gua beneran lupa menarik nafas:)

Sierra Nevada yang lebih jelas

Halaman St Nicholas yang selalu ramai

Banyak wisatawan sudah silih berganti, udara makin dingin sampai tangan gua mulai kebas, tapi gua gak mau diajak pulang. Gua duduk aja di perbatasan batu itu nyaris tiga jam mengagumi pemandangan di depan gua sampai akhirnya matahari terbenam yang mana udah jam 21 aja. Gak heran Bill Clinton bilang ini pemandangan di Spanyol yang paling indah yang pernah disaksikannya kala ia masih jadi turis ala mahasiswa. Oleh sebab itu pas dia ke Spanyol lagi ia minta balik ke tempat ini.

Suasana aslinya spt ini nih, ada yang ngamen. Sori kualitas video kurang, soalnya pakai BB doang :

video

Tentunya gak sabar dong, ingin melihat Alhambra dari deket, syukurlah kita udah beli tiketnya online. Belinya juga jangan mepet kalau gak mau dapet slot waktu yang tak diinginkan. Jadi saking ramainya untuk area tertentu tiket kita dibatasi jamnya.

Gua pilihnya emang di hari terakhir kita di Granada dengan asumsi hari kedua mau seharian di Sierra Nevada, karena bus yang menuju pegunungan es tersebut hanya ada pagi dan sore. Sementari hari pertama kan gak mungkin secara kita nyampainya juga sudah siang.

So, pada hari H kita pun dengan semangat menuju Alhambra, pas mau ke loket penukaran tiket online kok oleh petugas bermuka seram di minta mengantri di antrian yang pagi-pagi sudah mengular?? Beberapa turis yang megang tiket online juga di minta ngantri dan langsung dong mereka berdebat dalam bahasa Spanish karena harusnya kita dapat priviledge menggunakan mesin penukaran. Terakhir setelah nanya sana sini dengan petugas souvenir yang bisa berbasa Inggris baru ketahuan... hari ini tanggal 29 Maret ada mogok massal nasional di seantoro Spanyol!! Tragedi deh, hampir semua tempat wisata tutup! Public transportation juga hanya ada yang minimum doang karena para supir juga go on strike. Intinya serikat buruh dan pekerja tidak setuju dengan rencana pemerintah pusat memangkas anggaran:(

Terus yang ngantri ngapain? Ternyata pada minta balikin duit atau option lain dituker tiketnya dengan tiket keesokan harinya. Dengan lemes kita ikutan ngantri, untungnya datangnya pagi2, pas makin siang ngantrinya makin panjang ada 100 meter lebih berkelok2. Kita sempet ngobrol dengan turis Amerika, mereka juga kecewa berat karena sama spt kita, malam itu sudah harus meninggalkan Granada.

Sedih bener, gua juga merasa bersalah ama hubby. Padahal dia udah wanti2 atraksi utama di taruh aja di hari kedua karena kalau sampai ada apa-apa kita masih ada cadangan esokannya. Huhu.. gua kan gak nyangka, gua pengen ke Sierra Nevada soalnya:( Hubby kalau kesel gak kayak gua yang ngedumel tapi jadi pendiem dengan ekspresi muka gak ketebak. Untung bentaran doang, setelah gua minta maaf dia biasa lagi:) Yang penting tuh kalau jalan2 kan harus happy ya, kalau something comes up spt ini inget aja untuk menahan diri, gampang emang omongnya karena gua biasanya suka cari dombing hitam juga alias marah2 ke hubby.

Habis itu kita balik ke Albaizyn,  ke Sacromonte (lihat postingan sebelomnya). Ampun nunggu busnya lamaaa bener, terus mau lunch juga susah. Semua restoran, bar tutup!! Untung terselip di antara gang-gang ada sebuah bakery yang berbaik hati masih buka dan antriannya jangan tanya. Kita udah kayak ngantri ransum kala perang aja!!

 Anenya gua gak takut lho padahal cukup heboh strikenya. Ada meriam2, ada orasi tapi gua masih berani deket2 buat foto aja.





Suasana yang sempet gua rekam dari BB, ada yang lebih serem pakai meriam2 kertas tapi tll panjang so gua posting yang terpendek aja :

video

Mungkin karena kota kecil kali ya, gak sampai chaos gimana meskipun semua toko rada takut dan tutup. Tapi gak ada kerusuhan, baru esokannya kita denger sempet ada toko2 dirusak dan penjarahan di Barcelona dan Madrid. 

Saking asyiknya lihat demo, baru keinget kita harus pulang dan berangkat ke terminal bus lantaran sudah beli tiket ke Madrid malam itu. Baru nyadar juga nih semua jalan utama ditutup, mana ada bus lewat ya? Akhirnya kita coba aja jalan kaki ke pinggiran kota, ke utara-selatan-barat- timur baru mulai panik karena kebanyakan jalan sudah disesaki oleh massa, yang lalu lalang kadang ada motor dan mobil polisi doang.

Panik.. panik.. karena waktu semakin mepet, kita juga mikir mau gak mau tetep harus berangkat ke Madrid karena sudah reservasi hotel di sana dan hotel Albero di sini kita juga sudah check out dan gak ada vacancy kamar kosong lagi. Masa sampai nginep di jalan?

Akhirnya jalan muter-muter sampai desperate, sampai kaki gua lemes. Lima kilometer ada kali kita  keliling hari itu, mana sebelomnya kan jalan naik bukit ke Sacromonte itu hiks. Udah pengen duduk istirahat aja, tapi adrenalin rush melanda setiap ngeliat jam tangan. Akhirnya udah pesimis aja deh, sempet nyamperin polisi tapi mereka juga gak bisa kasih solusi nganter kita, soalnya ditugaskan jaga keamanan di sana. 

Akhirnya di ujung jalan yang rada sepi, gua lihat ada taxi kosong melintas, senennggggnya soalnya sedari tadi gak usah harepin taxi yang segelintir dan rata2 penuh. Eh, tapi..tapi keburu dicegat ama turis laen hiks. Harapan membuncah langsung mengempis, udah nyaris nangis deh gua. Tahu-tahunya entah tujuan  mereka kayaknya gak bisa dilalui, jadinya mereka keluar kembali dan langsung dong kita samperin. Begitu tahu tujuan hotel kita yang rada di luar kota, si supir setuju nganter kita, lewatin jalan2 tikus meliuk sana sini dengan kenceng. Untungnya sang supir juga setuju nungguin kita pick up koper dan langsung nganter kita ke terminal bus yang letaknya di ujung kota yang lain (agak luar kota juga tapi syukurlah bisa lewat highway yang gak ditutup).

Untunglah milih hotel di luar kota itu, bersyukur banget. Kalau gak bingung juga misalnya kita bisa nih kembali ke hotel di pusat kota dengan berjalan kaki tapi masakan geret koper besar ke terminal bus yang jauhnya di ujung kota? Supirnya baek pula, tetap pakai argo, padahal kalau dia mau maen harga kita juga udah pasrah aja. Dari hotel kita lewatin highway dan sekitar 20 menit sampai deh di terminal. Ketegangan berikut adalah apakah bus kita dicancel karena separoh lebih rute ke kota lain gak jalan?

Puji syukur sekali lagi karena tujuannya adalah Madrid yang notabene kota besar, bus tetap jalan. Sekianlah petualangan mengalami tragedi gak jadi masuk ke Alhambra dan ngalamin demo di negara orang.

10 comments:

Veny said...

bener2 indah !

Journal Mommy Yenny said...

walah...deg degan banget bacanya...

Felicia said...

Wah...gw sama kek elu El, kalo liat pemandangan bagus suka terharu berkaca2....keknya bersyukur banged bisa dikasih kesempatan liat dunia yang indah2 yah :)

Arman said...

ya ampun kok bisa pas2an ada mogok massal segala ya...

untung akhirnya dapet taxi ya el...

Pucca said...

tapi disana walau demo sepertinya masih gak seserem demo disini kan, kalo disini ujung2nya pasti ada ban yang dibakar trus mobil apes kalo pas lewat ikutan dibakar juga..

gua juga sama kaya lu el, kalo liat view bagus gitu, bisa betah bengong berjam2 sambil denger lagu atau baca buku atau simply doing nothing, kayanya tenteram damai gitu ya :)

Quinie said...

syerem juga ya kalo lagi wisata gitu trus ada demo, yang parahnya lagi kalo transportasi umumnya juga ikutan mogok. hiiii engga banget yak.
anyway, cerita jalan2 lu selalu seru euy, paspor lu udah penuh dong ama cap negara ini itu? :D

mamipapa said...

demonya tertib yah kayanya, model pawai2 gitu hahaha...orgnya juga keren sih bukan abang2 :D

pemandangannya keren yah kaya di kartu pos atau perangko gitu, seneng gw kl dpt perangko gambar benteng ketimbang gambar muka orang (kaya perangko inggris yg kecil2 hahaha)

untung dapet supir taxi yg baik...tapi jadi pengalaman unik yah di negara orang

Once in a Lifetime said...

@ Veny : Iya, Ven:)

@ Yenny : Apalagi kalau ngalamin langsung ya, Yen.

@ Felicia : Bener, Fel. Mellow ya hehe..

Once in a Lifetime said...

@ Arman : Iya, pas banget pula kita mau masuk Alhambra hiks, gpp mungkin pertanda harus kesono lagi wkwk..

@ Viol : Iya kali Vi, mereka masih pake baju rapi dan bawa2 bendera jalan santai kayak pawai emang. Tapi kalau di Barcelona dan Madrid katanya sempet jadi kerusuhan juga lho. Nyatanya di Granada ini semua toko tutup takut dijarah juga.

@ Ratu : Makasih:) Belom penuh, masih banyak lembaran kosong kok hahaha...

@ Felicia : Eh, elo juga koleksi perangko ya? Sama dong, gua juga suka koleksi yang gambar2nya bagus2, gak suka yang kepala ratu biasanya dari HK, Inggris:) Iya, bersyukur banget dapet supir taxi yang baik. Sekarang sih bisa senyum2 cerita tapi waktu itu stres bener.

masrafa.com said...

salam kenal juga mbak.

Makasih sebelumnya udah baca blog de : www.masrafa.org

Di Jepang ramah stroller dan wheel chairs kok. Semua sarana transportasinya memudahkan pengguna.

Toilet umum di Jepang saja ada kursi lipat dengan pengaman untuk ibu-ibu yang membawa bayi/balita. Menyenangkan deh.

Post a Comment