Sunday, December 16, 2012

All About Him Part IV

Bulan Desember ini kayaknya gua rajin banget posting ya, sampai kagum ama diri sendiri haha.. Bukan apa-apa, kayaknya pengen aja cepet kelarin cerita-cerita tahun ini sebisanya di tahun ini juga, beribet deh bahasanya. Terus emang lagi hiperaktif juga jadinya  banyak hal dalam pikiran yang mau diposting.

Selain cerita2 Spain, Stockholm, gua pengen banget cerita jadul saat gua PTT, saat hamil Denzel dan bulan-bulan pertama dia yang kita lalui di sana. Udah lama banget emang, tapi kan saat itu belom tahu yang namanya blog, dan gak nulis di diary juga. Padahal berkesan dan maunya suatu ketika Denzel bisa baca sendiri. Entah kenapa  keinginan untuk merekam memori saat itu demikian besar, mungkin karena perbedaan hamil kali ini dengan saat itu juga. Sayangnya foto-fotonya belom bisa gua ambil dari PC lama yang banyak virusnya, harus update antivirus dulu nih. 

Emang akhir-akhir ini selain pikirannya penuh ide-ide, tenaga gua juga berlipat ganda. Mulai dari beresin dan angkut-angkut koper ke lemari, beresin furniture yang baru dipasang di kamar Denzel, panggil tukang lagi buat cat pintu dsb dsb. Padahal ngilu encok pegel linu jangan ditanya, beda banget ama waktu hamil Denzel gua masih lincah naik turun gunung.

Tapi kali ini gua mau selipin cerita-cerita tentang Denzel bulan ini dulu. Tanggal 9 kemaren dia ikut lomba Pesta Yamah* di GI (makanya batal deh ikut acara makan-makan blogger hiks). Lombanya sih rame-rame per kelas jadi tenang-tenang aja kita haha.. Cuma emang harus kompak mainnya. Lumayan dapet juara 2 dari 8 kelas JMC2. Gua bilang menangnya karena missnya pinter ngajarin improvisasi, selain melodi pakai chord juga sementara kelas lain banyakan cuma melodi doang. Terus pilihan lagunya bukan dari buku yaitu Red River Valley, jadi nilai plus mungkin buat juri.  Karena pilihan lagunya begitu maka kostumnya si bocah adalah koboi. Reaksi si bocah menang adalah seneng karena dapat piala. Eh, begitu tahu pialanya gak boleh dibawa pulang, sempet ngambek dan dibujuk ama missnya nanti ada duplikatnya baru ketawa lagi. Maklum baru pertama kali dapet piala kali ya, udah rencana mau ditaruh di kamar baru katanya.

Foto dari balik panggung

Ternyata kalau acara begini, membelakangi panggung supaya kelihatan mainnya kali ya.


Terus Sabtu, tanggal 15 kemaren  performance Natal di sekolah. Denzel terpilih bersama tiga orang temannya ngucapin narasi. Denzel sendiri cerita tentang David dan nari-nari juga dengan kostum angel. Akhirnya cocok juga panggilan macil buat dia. Rapor juga dibagi hari itu, overall cukup membanggakan meski dibilang suka tidak perhatian waktu dipanggil/ gurunya lagi kasih instruksi.

My angel boy


 Ini videonya, udah gua convert jadi kecil karena susah diupload dan terpaksa gak sampai semua teman2nya selesai:
video


David

A Boy named David
Helping his seven brothers tending sheep
When Samuel rocked up to anoint a king
Each of his brother said it must be me
David was chosen
What a surprise!
Because God looks at the heart
If you love and trust HIM
You can be used by God


Denzel sempet diem sebelom mulai tuh, bikin gua khawatir juga karena emang susah kalau disuruh latihan. Salah satu sifatnya adalah terlalu pede atau terlalu cuek. Untunglah akhirnya selesai juga.

Hal lain yang masih kita ubah adalah anak ini susah diajarin dan sensitif terhadap kritikan. Misalnya dia salah mencet tuts pas latihan organ, kita udah pelan-pelan kasih tahu, yang benar di sini. Pasti tangan kita ditepis, bilang dia udah tahu dan jangan diajarin. Kalau dia latihan aja di rumah, gua harus jauh-jauh.. sigh. Dulu lebih parah lagi, contohnya kalau bikin homework, udah dikoreksi dengan halus, semisal :"Wah, bagus ngerjainnya ya. Nah kalau soal yang ini dikoreksi jadi bener semua deh". Si bocah pasti bilang,"Nggak, udah bener semua" tanpa mau lihat atau "Mami aja yang koreksi" atau kalau gua udah mengaum dia timpa aja angka atau kalimat di bawahnya tanpa mau susah payah menghapus. Tuh padahal ngomongnya udah  halus dan membangun begitu, kalau kita langsung bilang atau bentak "SALAH!" bisa-bisa dia  langsung ngambek, banting pensil dan kerjaannya ditinggal. Grggrrrr *tarikbuangnafas*. Sekarang sih udah mending banyak.

Moga-moga ke depannya Denzel makin bisa menerima masukan deh, percuma aja cerdas tapi gak rendah hati. Nah, bisa dibilanginnya biasa kalau menjelang tidur lagi cuddle2, gua bacain cerita-cerita terus nyambung ke sifat-sifat dia yang bagus dan kurang. Kalau mood lagi baik begitu dia bisa say sorry dan bilang janji gak mau gitu lagi. Duh gemes dan lumer deh hati gua kalau dia udah jinak dan manis begitu.

12 comments:

Mamana Clo said...

wahh.. denzel sensitif ya.. clo1 kalo ada kerjaannya salah ya kita teriakin 'salahhhhhh' hahhaa... nanti mau coba cara mamanya denzel ah biar ga menjatuhkan mental anak..

debby tondo said...

Alden kalo gak mood benerin pe er, yg ada buku pe er-nya dicoret2 sama dia haha

Denzel yg jadi angel kaya uda gede banget...makin mirip mamanya :)

Leony said...

Denzel jadi malaikat beneran yah hihihi... Mukanya udah lebih panjang ya El. Jadi inget di header itu, masih buleeeettt banget. Sekarang tau-tau udah gede, udah bs berontak pula hihi.

Semoga jadi anak yang sabar, dan rajin, plus emaknya juga dikasih kesabaran extra yah.

mamipapa said...

gw juga mendadak aktif ngeblog sejak conrad habis operasi sebelomnya kan sebulan 1-2 biji. skrg kaya kejar setoran apalagi 2 bulan terakhir ini...mgkn spt kt elo udah mau habis thn, jd hutang2 cerita harus dikelarin hehehe..

akhirnya juara 2 yah...selamat yah denzel cup..cup...yg angel boy mukanya udah dewasa banget el..nanti gak berasa loh tau2 udah punya gacoan hahaha..

mamie_funky said...

hebat banget si denzel juara 2..congrats ya el...
wahh bener, muka si denzel udah mulai keliatan dewasa nihh...dibanding foto header blog yang masih imuttt

Arman said...

congrats denzel dapet juara 2!!! :)
pasti bangga banget ya el... :)

si andrew juga lho dulu kalo latian piano gak mau dikoreksi. wuiiii ngamuk lah gua. huahahahha... sekarang gak berani lagi dia... :P

Pucca said...

denzel, knapa cepet besar hiks.. gua rindu mukanya yang imut2 sekarang jadinya dewasa gitu el..
berarti denzel egonya tinggi ya, sama kaya david, nanti istrinya mesti super sabar kaya gua haha kok ujung2nya muji diri sendiri :P
denzel hebat dapet juara, pasti maminya bangga :D

Once in a Lifetime said...

@ Xiao Yan : Iya, anaknya sensi tuh. Dulu juga suka marah kalau diketawain tapi sekarang udah nggak, tinggal kalau dikritik atau diajarin tuh yang masih suka misuh2.

@ Debby : Bikin doodle2 ya, Deb. Bagus dong sebagai penghias tepi buku. Spt gua dulu kalau bosen denger kuliah. Iya, foto yang satu itu keliatan gede ya. Aslinya sih gak begitu:D

@ Leony : Wkwk.. kalau berontak sih dari kecil Le, cuma dulu kan gak bisa ngomong maunya apa jadi cuma nangis2 aja, kalau sekarang..tereak mlulu,"Aku yang sendiri!!" atau"Aku bisa sendiri!!!"

Once in a Lifetime said...

@ Felicia : Iya Fel, kalau anak teman elo JMC2 jugakah kmrn? Time flies.. anak Korea juga udah besar aja haha..

@ Yance : Iya, kadang muncul muka "gede" tapi aslinya sih gak, apalagi kalau lagi kumat manja dan cengengnya:P

Once in a Lifetime said...

@ Arman : Biasa aja, Man. Tapi tetep terharu lihat betapa kecilnya dia di atas panggung dan kita bilang so proud of him kok wkwk.. Gak kebayang kali ya kalau main solo bisa2 gua berurai air mata kali.

Oh, Andrew juga gitu ya, Denzel ama missnya gak berani tuh. Tapi sama daddy dan gua suka ngambek gak mau dikoreksi. Kadang gua berasap juga sih, tapi jadinya dia malah gak mood mainnya, jadi kadang dibiarin ntar dia tanya sendiri udah bener belom.

@ Viol : Haha.. viol istri penyabar, bener gak? Tapi kan David tetep perhatian dan mau diminta tolong sll oleh elo:)

Eh, pada komen muka Denzel gede, emang sih di foto itu, kita pada bisa 'ngintip' mukanya kalau remaja ntar kali ya haha.. Tapi aslinya gak kok, lihat aja foto2 laennya, masih imut dan buleettttt. Gua juga belom ikhlas kalau babyfacenya menghilang.

Pinkbuble said...

I'm proud of Denzel!! ganteng ya El si Denzel..makin gede makin ganteng..

Once in a Lifetime said...

Thanks El:D

Post a Comment