Thursday, November 22, 2012

Thanks for Comments #2

Masih menyambung tanggapan *cie...tanggapan* komen teman-teman. Terutama yang rikues tentang topik-topik kesehatan.

Hmmm.. awalnya gua mulai bikin blog dan sebenarnya sampai sekarang nih, lantaran pengen punya jurnal tentang kehidupan pribadi dan terutama perkembangan Denzel. Terus pengen punya teman-teman blog yang baik-baik, ngocol dan bisa saling sharing pengalaman. Tapi pastilah gak mungkin misahin plek-plek soal kerjaan, kadang keluar juga nafsu nulis tentang kesehatan tapi lebih ke persepsi gua pribadi misalnya habis baca artikel kesehatan yang ngaco terus gatel pengen lurusin atau lagi terkenang2 pengalaman praktek secara umum.

Kalau soal cerita tentang pengalaman pribadi  dengan, pasien, yah pasti buanyaaak dan beragam. Secara kalau datang ke gua kan tentunya mereka sudah percaya dan gua benar-benar harus keep their privacy and confidential. Kalau hanya cerita-cerita seperti di sinetron, the real life and the real story jauuuh lebih berwarna dan  mencekam. Makanya kalau nonton sinetron rasanya palsu banget, gak ada gregetnya (sombong yak?) malah gua gak pernah lagi nonton sinetron Indonesia sejak sinetron jadul Desy R*tnasari main jadi dokter sama Pr*mus  (apa yah judulnya? Ada gak yang nonoton?) entah berapa tahun silam. Itupun karena shootingnya di kampus gua dan banyak dari kita2 yang diminta jadi figuran di ruang kuliah, laboratorium dll. Masalahnya kadang kan shootingnya berlanjut esokan masih di scene yang sama, jadi teman2 gua  itu diminta pakai baju yang sama dan duduk di tempat yang sama. Kaciaan deh bau asem haha.. Kembali ke topik, gak mungkin gua share tentang cerita pasien kecuali yang umum2 dan bisa menjadi inspirasi., lha ke  hubby aja gua gak bisa cerita.

Banyak yang bilang berat kalau di posisi gua, harus tahan mental dsb. Emang bener sih kalau gak ya kita ketarik juga moodnya kali ya. Cuma satu pesan yang diulang2 bertahun2 gua pendidikan oleh dosen2 gua tercinta adalah selama praktek kita melakukan yang terbaik tapi tinggalkan saat keluar dari kamar/ RS. Pada kenyataannya? Kadang bisa dan kadang tidak... ada juga kasus yang terbawa dalam pikiran dan perasaan terus, tapi at the end, I must know the limit, seperti mengutip pepatah, I learn to know what and how I can help, what I can't and the wisdom to know the difference.

Tapi suer gua cinta banget ama pekerjaan gua. Kalau lagi seminar dan extend liburan di luar aja gua suka kangen praktek. Kangen ama pasien2..  It's not just a job or even career, it's a part of me.It's  meaning of my life beside being a daughter, wife, mother and friend. Makanya keluar kadang posting2an spt ini hehe padahal gua tuh orangnya rada tertutup apalagi ama orang yang baru dikenal. Tapi kalau udah kenal bisa menggila sampai teman2 segank dulu suka maksa nyulik gua, katanya gak ada gua gak rame hihi.. Terus paliiiing sering rata2 sobat gua komennya gini , waktu baru kenal gua kira elo serius/ pendiam/kalem/ judes dsb dsb (kalau judes sih emang iya, gua ngaku) tapi sekarang ternyata gila/kocak/nekad. (semua betul).

So gua agak2 keberatan sebenarnya kalau identitas gua terungkap..cieeeee. Jangankan di blog, di real life aja kalau ama kenalan2 selewat,  gua gak pernah mention gua dokter. Baru2 ini ada mama teman Denzel yang baru tahu dan bilang dia kirain gua IRT karena saban hari jemput Denzel, anterin les dll, lha emang bener gua IRT juga kok:) Kalau temen2 blog yang emang sering kunjung mengunjungi blog dan identitasnya jelas gua gak keberatan, tapi membayangkan orang gak dikenal agak2 gak nyaman, heirrran juga deh ama diri sendiri. Paling kaget pas ada beberapa pasien yang ngaku udah baca blog gua... untungnya pasien yang bener2 baik dan gua percaya gak nyebar2 keberadaan blog ini. Tapi ya itu kembali aja risih.. Sempet lho udah gak pengen ngeblog.

Beberapa kali kejadian ada cewek2 yang liatin gua di mol/ supermarket/ rs. Awalnya gua cuek aja lama2 risih juga, mana pernah begitu gua manggil Denzel, langsung mereka seakan2 nemuin puzzle yang hilang. Gua rasa ngenalin muka Denzel yg imut ya? Huhu... makanya gua jarang pasang foto sendiri. Bukan merasa diri kurang manis tapi gua  mau anonim ajaaa.. Oleh karena itu dan maka dari itu mohon dikomen jangan mention tempat nguli gua secara spesifik ya:) Kalau ada yang kepo mau tahu, mari kita kenalan dulu ntar kalau udah deket pasti tahu sendiri kok, syukur2 rekomen pasien ke gua ya wkwk..

Jadi intinya kalau gua mau ngeblog soal kesehatan especially yang menjadi keahlian gua, pastinya gua bikin di blog lain dong. Nah, boleh deh di sana gua pajang foto2 gua yang manis lengkap dengan jadwal praktek dan artikel2 yang sebenarnya banyak gua bikin. Tapi gua belom kepengen tuh, biarlah seperti sekarang aja, gua udah bersyukur banget atas berkat yang Tuhan berikan. Mana banyakan gua bisa santai2 dan banyak waktu bersama Denzel.

Terus yang kedua, gua seneng aja kalau emang teman2 yang udah kenal suka nanya2 rekomen dokter atau tentang sakit penyakit. Kalau emang ternyata infonya membantu kenapa tidak? Setidaknya enam tahun pendidikan dokter umum gua masih kepake dan gak mubazir.

 Cuma pengetahuan terutama kedokteran itu kan berkembang pesat. Jangankan gua yang udah mau lulus sedekade lebih, dalam setahun aja kita gak update, tinggal bengong2 aja deh. Contoh pas gua co-ass, boro2 tahu namanya IMD, rooming in, ASI dll, langsung aja para bayi dikasih sufor dan kalau bidannya sibuk, kita yang nyuapin pake sendok. Terus imunisasi juga makin lama makin banyak. Cara nurunin demam tinggi  juga beda, kakak2 kelas gua masih dapat instruksi ngompres pasien dengan es/lap alkohol, pas generasi gua katanya orang dewasa boleh dengan air es, anak2 dengan air keran, tapi baru-baru ajaran kompres dengan air sedikit hangat. Back to logika, sedikit hangat itu kan rancu ya, kalau air keran sih 25 dercel, tujuan kompres kan konduksi hangat badan ke air yang lebih dingin. Kalau sama-sama 40 dercel apa tujuannya? Yah, itu sekedar contoh aja.

 Obat-obatan  dulu generasi ketiga aja perasaan udah hebat, sekarang entah udah turunan ketujuh  ada kali. Gua udah gak ngikutin yang diluar kompetensi gua!  Makanya modal utama dokter selaen pengalaman, harus rendah hati untuk mau belajar terusss. Gak kaku hanya mau mengobati berdasarkan modal kuliah jadul. Meski gak bisa dipungkiri kadang emang cara lama gak selalu salah, kadang masih bisa diaplikasikan untuk case tertentu setidaknya tahu jugalah plus minus pengobatan baru, jadi bisa lebih obyektif dan tentunya pasien yang beruntung karena punya lebih banyak option.

Nah, untuk gua sendiri, gua berusaha   untuk tidak males update ilmu tapi yah lebih fokus ke keahlian spesifik gua, seminar2 ya pasti pilihnya yang spesifik juga. Itu aja udah pontang panting bikin dead line untuk diri sendiri harus baca buku2 setebel ensikopedi yang gua beli saban seminar di luar, baca jurnal2 international, jawab2 in case online dsb.Kadang kumat malesnya karena merasa udah di comfort zone,berasa sombong karena dengan keahlian seupil ini toh pasien bisa sembuh,  tapi yah  gua harus maksain diri, gak boleh jumawa.  Sekali-sekali iseng juga mantengin ilmu lain yang berkaitan seperti penyakit dalam, farmakologi dsbnya tapi ya terbatas lha waktunya dan topik2 yang menarik hati doang.

Ditambah pula gua udah lima tahun ini gak megang pasien umum, bye2 deh ISPA, dispepsia, Diabetes, candidiasis, rheumatoid dll. So gua gak mau  sok tahu misalnya dengan komen2 di bbm group. Takutnya krn gua dokter, malah ditanggapin bener dan serius. Padahal kadang mau share aja pengalaman gua sebagai pasien atau ortu pasien kan. Lain soal kalau mau tanya langsung mending pm aja. Itupun gua bilang gua jawab sepengetahuan gua, apalagi sulit banget diagnosa tanpa pemeriksaan langsung. Terus kadang takutnya dalam grup ada yang merasa penyakit anaknya sama terus saran gua diaplikasikan kan bisa gaswat.  Banyak lho yang mirip2 gejalanya tapi beda diagnosa dan beda terapi. Jadi bukan sombong ya teman2 kalau berasa gua kurang share ilmu, haha.. gak mau kan gua share ilmu yang tahu2 udah kadaluarsa huahaha...


9 comments:

debby tondo said...

Elisa aslinya emang beda sama di blog, kalo di blog lebih bawel hihi kalo aslinya lebih diem mungkin bingung juga mau ngobrol apa ya kadang kalo ketemuan juga sibuk sama anak2 masing2 yg gak bisa diem ;p

tapi seneng banget bisa kenal Elisa, bisa nanya2 soal kesehatan dan dijawab dengan menyenangkan tanpa menggurui :)

Mamana Clo said...

gw juga ga nyaman tulis nama lengkap sendiri dan anak-anak di soc media manapun.. ga bermaksud menyebunyikan nama asli tapi ga nyaman aja rasanya di googling dan jren jreng semua nampil hehehe...

berarti kudu sering2 ketemu nih biar kenal elisa yang gila/kocak/nekad hahaa...

nilola24 said...

Iya El. Gue juga ga berani tulis nama lengkap kita semua. Kita ga tau siapa aja yang baca ya. Ga nyaman rasanya kalo kita ga kenal orang itu.

Pinkbuble said...

Aku ingin ketemu dong sama ibu Elisaaa :))

Arman said...

jadi abis ini tetep bakal masang foto2 denzel gak?? tetep ya... tetep ya... :D

hip hop said...

Waaa, luar biasa...elisa is a very low profile person...antara pekerjaan yang perlu privacy 'rahasia pasien' dan keseharian... Nice to know u el.. ^_*

Once in a Lifetime said...

@ Debby : Pertanda ketemunya kurang lama dan kurang sering Deb:)

@ Mamana Clo : Makanya muncul Clo1 dan Clo 2 ya, Xiao hehe.. Iya kudu nyulik gua agak lamaan baru keluar sifat asli deh.

@ Tia : Oh, pada ngerasa begitu juga ya, kirain gua doang. Emang brarti kita2 gak ada bakat jadi selebriti kali haha..

Once in a Lifetime said...

@ Elrica : Aku juga mau ketemu dikau ellll...

@ Arman : Antara mau dan malu, Man. Antara pengen privacy dan nafsu mama narsis gede mana juga huahaahaha..

@ Hip Hop : Nice to know you too.. Aih malu ah pujiannya, gak juga deh, masih mama narsi hehe

Pucca said...

hmm iya sih ya, profesi lu yang dokter emang adi agak riskan komen kemana2, takutnya kalo orangnya gak mikir langsung ikutin plek2 bisa gawat kalo salah2 obat padahal lu kan gak periksa langsung
padahal kita udah seneng loh el, dapet temen blog dokter walaupun gak konsultasi berasanya pan keren haha..

Post a Comment