Sunday, November 25, 2012

Sevilla


Sebelom bener-bener basi dan gua lupa, mari lanjut yok cerita2 soal perjalanan ke Spain bulan Maret kemaren, iya Maret ahik ahik...

Dari Barcelona kita naik pesawat ke Sevilla (baca Se-vi-ya). Penggemar sepak bola pasti familiar dengan nama ibu kota Andalucia ini. Kalau Barcelona, Madrid masih ada khas2nya kota di negara Eropa, kota-kota di Spanyol Selatan ini termasuk Sevilla lebih terkesan beda, karena pengaruh dari penguasa Muslim sebelum tahun 1248. Kita pesen pesawat Vueling seharga 100 Euro/orang sekali jalan. Cukup mahal ya untuk penerbangan selama 1 jam 35 menit tapi kita mau berhemat waktu sih. Vueling ini juga termasuk cheap flight dan harga yang kita dapat cukup murah karena low season. Sempet lho sebulan sebelomnya kita udah nyaris beli tiket Spain Air yang murah meriah. Apa gak hepi coba, tiket dengan rute yang sama cuma 30 Euro!! Untung masih ragu-ragu karena minggu berikutnya pas kita beneran mau beli, eh udah bangkrut aja tuh Spain Air.

Sevilla kota keempat terbesar di Spain jadi cukup gede pastinya. Bagian2 modern dari kota ini ada tapi bukan daerah wisata turis. Kebanyakan turis tumplek blek di Old town. Old townnya jangan bayangin seperti di Praha atau kota2 lainnya di mana jalanan masih gede dan taxi bebas masuk keluar biarpun jalanan berbatu. Old town di Sevilla dipenuhi oleh jalan-jalan sempit lengkap dengan gang-gang senggol berkelak kelok ala labirin yang menyesatkan!! Sebenarnya kalau udah tahu jalan sih malah gampang ya, kemana2 deket asal tahu jalan pintas, tapi kalau pertama kali udah pasti nyasar deh. Karena baik naik taxi atau bis kita cuma diturunkan di jalan besar terdekat.

Begitu pula gua dan hubby naik bus (aerobus) murmer seharga 2,4 Euro/orang ke halte terdekat. Habis itu berdasarkan panduan google map yang sudah diprint mulailah kita menggeret koper ke hotel kita. Bener2 petualangan seru, tanya sana-sini, senggol sana sini akhirnya nyampai juga di hotel tercinta : Hosteleria del Laurael. 



Yang menarik adalah ternyata hotel ini sebegitu tuanya sehingga si pengarang buku Don Juan pernah tinggal cukup lama di sini sampai terinspirasi menulis buku tersebut. Setting buku tentang Don Juan pun berdasarkan hotel ini so jadi ajang promosi juga:) Kalau gua milihnya bukan karena romantisme, malah tahunya setelah nyampai di sana dan baca2 brosurnya, tapi karena murah bok! Ini hotel termurah kita selama di Spain. Lha wong paling kuno, kecil dan nyempil dalam gang. Tapi kamarnya rapi dan bersih kok. Terus kamar tidak berdasarkan nomer tapi nama para Don dan Donna yang katanya tokoh2 dalam novel tersebut. Kamar gua Donna Brigitta kalau gak salah:)

Dalamnya mah gak romantis ya? Gak mencerminkan Don Juan sama sekali:P

 Cuma kalau gua datang sendiri, gak mau ding tinggal di Old town, mending gua pilih daerah business.Gua takut masuk keluar gangnya kalau sendirian malam2. Emang sih sering papasan juga sama turis2 lainnya tapi kadang kalau kita salah belok ketemu deh gang yang creepy, gelap dengan bayangan bangunan tua di mana-mana, bahkan masih ada reruntuhan tembok Romawi deket hotel. Gang2nya spt  ini :


Kalau hubby gak takut malah seneng, yang ada gua udah males keluar malem2 karena kecapean, dia kelayapan mau cari theatre flamenco. Soalnya tiketnya juga harus reservasi beberapa malem sebelomnya. Karena kita cuma tiga malam di sini jadi harus bener2 dipesen malem pertama pas kita nyampe.

Selintas area2 sekitar hotel spt berikut:





Kebudayaan Spanyol yang kental baik flamenco, bar tapas semuanya ada di sini dan bukan di Barcelona. So pasti selama di Sevilla kita wisata kuliner sepuas-puasnya. Sempet nyari resto dan bar tapas terenak di Sevilla ternyata deket banget ama hotel. Cukup jalan 5-10 menit kalau tahu jalan pintas. Kebanyakan yang kita kunjungi adalah bar tapas. Tapas udah gua terangin kali ya sebelomnya? Jadi tapas itu semacam dimsum untuk orang Spanyol. Atau bisa juga teman minum wine/beer dsbnya. Makanya porsinya dikit dan murah, sekitar 2-5 Euro doang. Kita hepi deh jadinya bisa pesan agak banyakan. Kadang ada juga tapas dikasih gratis asal kita pesen wine, tapi tapasnya yang berupa roti2 gitu, gua sih suka tapas panas yang diorder dan dimasak khusus sesuai pesanan.



Vineria San Telmo ini pas kita datang masih berada di ranking #1 bar tapas terenak, sayangnya harus reservasi sehari sebelomnya sodara2. Jadi baru kesampaian makan di hari kedua. Sesuai urutan jam ada bulgur wheat yang harum banget,orgasmic foie gras  (salah satu makanan terenak di dunia menurut gua dan ini pertama kalinya gua makan jadi rasanya fantastis ajah) dan pasta ink squid yang banyak dipuja2 di forum dan menurut gua biasa.

Ini episode makan selanjutnya, kalau gak salah di bar tapas lain. Anehnya mereka juga suka makan salmon mentah lho seperti orang Jepang jadi selalu ada menu ini. Enak dan segar, gak ada amis2nya, steak salmon juga enak, terus ada minuman khas Spanyol yang kita order terus menerus yaitu Sangria. Kalau argentinean beefnya agak keras, gak suka.

Sangria itu wine yang dicampur brandy sedikit terus ada potongan buah-buah. Gua gak suka alkohol sebenarnya tapi sangria ini alkoholnya rendaah banget dan rasanya enak. Kita selalu pesen ini soalnya udah enak, murah lagi, bayangin lebih murah dari aqua hehe.. Sayangnya pas kembali ke Indonesia dan kita mau pesen di salah satu resto di GI, harganya 1 pitcher utk2-3 orang 600 ribu:(

Karena untuk hotel, kita tidak mengambil paket breakfast, maka pagi2 biasanya kita ngendon di cafe2 typikal ini dan pastinya pesen churros. Churros gua bayangin mungkin kayak cakuenya org Chinese deh, jadi makanan yang merakyat dan tersedia di mana-mana. Banyakan sih plain kayak gitu, disajikan panas-panas habis digoreng terus dikasih sachetan gula pasir untuk ditaburin di atasnya.



Untuk tempat wisatanya di postingan berikut ya..

7 comments:

Mamana Clo said...

jadi pengen nyoba cakue spanyol hahaaa.. di GI ada yang jual tapi jarang ke mall itu.

Leony said...

Enak enak bangettttt... Demen gue liat makanan di tapas bar-nya. Di Indonesia tapas bar itu belum terlalu common. Btw, resto yang lu sebutin buat pesen sangria itu, si Social House bukan sih ? Hehehe. Anyway, di Indonesia itu, wine soalnya mahal banget, kena pajak ini itu, jadi belum apa2 modal untuk cairan utamanya sangria aja udah gede. Kalo buah sih masih terjangkau. Intinya, di Indonesia itu kalo mo minum alkohol yg enak, kudu keluarin duit seabrek haha. Makanya, berbahagialah yg gak doyan alkohol hihi.

debby tondo said...

Tapas mulai terkenal disini tp harganya gak semurah disana kayanya hehe

Arman said...

gang nya sih emang serem ya el... sempit dan gelap gitu... :)

makanannya bikin ngiler...

mamie_funky said...

ooohhh bacanya seviya tohhh? ( hahaha..baru tauu..)
jadi penasaran sama rasanya sangria itu...tapi kok mehong amaaatt yaa?gak relaa...takut ketagihan..hahahaha repot nanti nyari mulu ke GI

Once in a Lifetime said...

@ Xiao Yan : di CP ada juga tuh, Xiao. Tapi between us, kayaknya enakan cakue deh wkwk.. susah lidah Asia nih gua.

@ Leony : Untunglah gua sempet beli sebotol sangria ditaruh di baggage:) Saking commonnya di sana udah kayak minuman ringan gitu, banyak di minimarket/supermarket. Murmer lagi, entah cuma beberapa euro gitu, sampai rumah tinggal dipotong apel, melon cemplung2in widiiih syedap betul, sampai nyesel2 kok cuma angkut sebotol hiks. Bailey juga enak lho dan harganya emang beda jauh beli di dutyfree dan di Indonesia, bisa tiga kali lipatnya.

Once in a Lifetime said...

@ Debby : Rasanya gimana Deb, gua belom pernah kalau tapas di Indonesia. Udah direkomendasiin sih ama temen ke Jakarta Selatan, tp belom sempet ke sana.

@ Arman : Iya kan, wong siang2 aja kalau pas sepi gua suka lirik dpn belakang takut ada rampok wkwk.. Padahal kata tripadvisor sih aman terkendali sih.

@ Yance : Jarang yang sedia, kalau temen gua sih bikinnya dari syrup gula + wine merah + buah2an aja. Katanya sih rasanya mirip.

@

Post a Comment