Tuesday, September 25, 2012

Weekend at Ancol

Tahun 2010 pernah nginap di Putri Duyung Cottage juga. Waktu itu dapatnya kamar lantai dua, Sekarang lebih asyik di lantai dasar yang ada akses langsung ke area berpasir dan laut.


View dari jalan
Teras belakang : Denzel asyik dengan pasir, mommy nyantai dulu

Kamarnya sendiri masih seperti yang dulu. Karena kita request buat empat orang, lumayan juga disediain extra bed untuk 2orang lagi berupa kasur digelar di lantai. Kamar lantai 1 emang lebih luas sedikit tuh dari lantai dua, soalnya bentuknya agak mengerucut. Sayangnya interiornya udah kurang bagus ya, kain pelapis sofanya juga udah agak buluk. Coba kalau direnovasi, pasti okay tuh secara jarang ada hotel bentuk cottage begitu di tengah kota Jakarta. Syukurlah TV kotak sudah diganti dengan TV LCD sekarang.

Terus kalau dulu kita kepanasan karena ACnya kurang bekerja, kali ini kedinginan luar biasa karena ACnya entah rusak atau apa, sampai remotenya udah gua tinggiin suhunya mulai dari 23 dercel sampai mentok 30 dercel tetap dingin seperti kutub utara. Karena Denz dan si mbak  ngeluh gak bisa tidur krn kedinginan, gua matiin ACnya dan terbangun jam 3 bersimbah keringat dan nyalain AC lagi.

Sepintas kamar

 Kamar mandi juga bersih tapi kuno.

antique bathroom

view dari teras

Dikomplen ibu2 lewat kenapa gak dipakein jaket padahal udah keringat kepanasan:P
Cottage sebelah ternyata menggelar acara Ultah Sweet Seventeen lengkap dengan sound system, Korean dancing and games. Lumayan dapat aroma sate2 dan bbq yang bikin Denz teriak2 kelaparan:P Untungnya jam 22 acara berakhir, kirain lanjut sampai subuh.

Dinner karena acara family gathering hubby plus seminar, jadi kita makan terpisah di salah satu ruang serbaguna. Makanan lumayanlah, pas breakfast yang ramaiiii banget! Rombongan kita mah gak terlalu banyak harusnya ya, gak ngerti juga yang lain keluarga atau emang ada acara lain. Dan biasa dong, saking ramenya, tuh croissant baru ditaruh sebaki dalam waktu kurang dari 5 menit tandas, begitu pula makanan lain.

Yang lucu ada seorang bule beserta keluarganya yang kembali dengan piring kosong dan dengan mimik gak percaya bilang. "Everything is gone!!", sambil terpana melihat betapa ibu2 sekitarnya gesit ngambilin buat keluarga *termasuk gua kali ya* wkwk.. harusnya kudu sabar, berdiri aja di sana nunggu sesaat, ntar pelayan2 bakal keluar lagi, tapi kalau ditinggal duduk dijamin pas datang habis lagi:P

Habis makan, Denz ngotot mau berenang padahal kolam renangnya nggak banget menurut gua. Cuma lingkaran kecil di tempat yang mirip buritan kapal. Belom lagi teriknya minta ampun.. Untung berhasil dibujuk naik dengan iming2 kita segera mau ke DUFAN!!!

Terakhir ke sini, Denz umur kurang dari 2 tahun. Otomatis mainnya cuma : Bianglala, Komedi Putar, Gajah Terbang dan Istana Boneka. Tapi waktu itu puas karena sementara Denz akhirnya tidur siang, gua dan hubby uji adrenalin di Halilintar, Kocar-Kacir dsbnya.

Lha kali ini  gua juga pastinya gak bisa naik yang seru2, tapi mudah2an Denzel udah "naik kelas" deh.

Gaya dulu sebelom masuk

Sayang sekali dua kali ketinggalan show
 Hari Minggu Dufan buka jam 10, kita masuknya jam 11 tapi gak terlalu rame. Asyiklah ngantrinya gak panjang. Sebagai preambule, si bocah main Ubanga-banga alias bumper cars untuk anak di bawah 125 cm). Wuihhh senengnya minta ampun, sampai gak mau turun dan kadang dibolehin ama petugas kalau yang ngantri berikut belom memenuhi kuota.

Mecahin rekor : Naik 8 kali, mumpung gak terlalu ngantri

Happy di Bianglala : Anak yang suka ketinggian




Kayaknya Denzel udah lupa pernah ke sini, antusias banget liatin boneka2nya dan mulai bisa bacain negara-negara asal boneka tersebut.
Yang ini wajib, buat ngadem badan juga:)



Dari wahana bianglala kita udah jalan sampai deket Perang Bintang, tapi Denzel ngotot mau naik Alap-alap (roller coaster mini) dulu yang dia lihat dari atas Bianglala. Dibujuk2 tetap keras kepala dan ngotot. Inilah salah satu sifat dia yang kadang bikin gua harus tarik nafas panjang pendek. Alhasil jalan jauh lagi ke depan, untung gua termasuk bumil perkasa meski habis itu sakit pinggang juga.

Tapi demi melihat tampang si bandel ini :

Lihat ekspresi bocah di baris ketiga kiri deh:)
Naik alap-alap ini tiga kali, sekali ama hubby dua kali lagi ama mbaknya aja. Harusnya Denzel duduk paling depan ya biar jelas fotonya. Kata hubby dibandingkan Halilintar ya jauh, ini kan gak sampai dibalik, tapi cukup seru karena ada tanjakan dan turunan terjal. . Lihat aja ekspresi dua mbak paling belakang wkwkwk... Bravo Denzel!

Dia juga minta naik Kora-Kora yang langsung ditolak ama mbak petugas. Kebetulan langsung deh keluar wejangan gua bahwa dia harus banyak makan daging biar tingginya memenuhi tinggi minimum. Kayaknya lumayan berhasil lho, sekarang udah mulai mau makan ayam tapi hanya bagian dada. Paha terlalu lembek dalihnya:P

Habis itu si bocah kembali ribut main Perang Bintang yang berarti kita harus balik jauh kembali ke belakang. Dasar si bocahhhh. Karena laper kita lunch dulu di Mc D. Sempet ada insiden di sini, awalnya ada pasangan orang Arab dengan istrinya yang memakai burkah seluruh badan kecuali mata yang makan deket meja kita. Kata mbak, mereka berdua perhatiin Denzel terus tapi gua masih cuek. Eh gak lama kemudian suaminya ngeluarin DSLRnya minta izin mau foto ama Denzel, minta Denzel ke mejanya. Lha gua gak kasih dong pura2 bego aja senyum2 bilang Denzel lagi makan. Dia tetap foto2 Denzel dari tempatnya, terus tiba-tiba udah mendekat dan datang ke meja kita, pelokin Denzel nyuruh istrinya foto. Habis itu dia cium ubun2 Denzel kayak sayang banget sambil bilang thank you berulang2... Denzel selama kejadian cuek aja, disuruh senyum ya biasa, muka menyeringai. Diliatin deh ama seisi McD yang lagi ramai2nya, habis mereka dari masuk aja kan udah menarik perhatian ya karena busananya.

Tadinya gua rada kaget campur kesel tapi hubby nenangin, katanya mengingatkan gua kalau pas travelling juga suka fotoin anak2 di negara sono, ortunya juga kan gak marah. Huhu tapi kan gak pake cium2:( *lap-lap kepala Denzel*  Tapi setelah tenang gua agak bangga juga sih *narsisnya keluar*. Berarti Denzel cukup cute buat representatif anak Indonesia kan, sampai dia mau foto2 berdua.

Habis makan, jalan ke ke wahana Perang Bintang yang cuma di sebelah Mc D. Ternyata ada peringatan, gak boleh untuk bumil so gua pass deh. Cuma duduk2 di depan nungguin mereka. Habis itu sebenarnya udah  siap-siap pulang, tapi gua kasihan sama si mbak yang perasaan dari tadi cuma main sedikit. Gua tawarin dan dorong2 dia naik Tornado :D Malu-malu tapi mau juga kok, lihat si Denzel ikut histeris joget2, loncat2 melihat si mbak siap dibanting!!


Kalau saja gua gak hamil dan lebih muda 10 tahun, pasti gua salah satu di atas sana :


Sebagai penutup Denzel main bumper cars lagi dan si mbak gua suruh main Niagara. Eh kelihatan sepi ternyata ngantri di dalam ada kali 20 menit, Alhasil Denzel bonus naik bumper 4 putaran tambahan.

Enak juga sih jalan2 ke Dufan, maunya sih sampai sore/ malam tapi gua udah capek banget, belom panasnya bener2 menyengat dan malam sebelomnya gua gak nyenyak jadi jam 15 an kita cabut deh. Belom pernah pulang dari Dufan seawal ini tapi yang penting hati senang deh terutama si bocah yang kemudian cerita melulu sampai berhari-hari. Semoga nanti pas balik lagi si bocah udah bisa naik yang banyak!!!

13 comments:

Mamana Clo said...

Denzel demen main pasir jadi cocok banget tuh penginapannya.. tinggal bawa ember dan mainannya hehee..

rupanya seumur denzel udah cukup banyak yg bisa dimainin di dufan ya.. gw ga kepikiran main ke dufan ama si bocah karena takut banyak yg ga bisa dimainin...

Arman said...

wah iya sayang banget itu putri duyung cottage kok gak direnov ya. udah uzur jadinya ya el. gua inget pernah nginep disana pas jaman sma. dulu sih rasanya bagus ya...

wah denzel berani banget ya main2nya. kalo si andrew mah takut kalo diajak naik jet coaster gitu. hahaha.

Journal Mommy Yenny said...

Putri duyung cottage uda lama banget ya...kalo di renov bisa keliatan lebih keren yak..
waa..Denzel suka ke dufan ya...sama dongg..naik bumper cars emang enak ya

debby tondo said...

mesti bilang ke felicia mamanya clarissa n conrad nih biar disampein ke suaminya utk renovasi putri duyung ;p

Denzel anaknya berani banget ya El, gue rasa Alden diajak ke istana boneka aja belom tentu mau hehe

Leony said...

Waahhh jadi selama di Dufan kali ini, elu naik apa aja El? Jangan2 elu jadi pembawa wahana baru: wahana fotoin Denzel hiihihi...

Itu arab yang pake burka, pasti serem deh kita bawaannya, takut anak diculik atau apa. Trus brani cium lagi ya... Nekad!!

th3sea said...

gua baru 1x doang ke putri duyung el. waktu ultah ke-60 temen mama gw. pengen juga sih cobain nginep. cuma agak trauma soalnya temen gw pulang dari sana malah kena DBD :-(
david juga dulu pulang dari pantai ancol malah kena Hepatitis A.

kalo ke dufan, entah udah berapa tahun yang lalu terakhir hahaha... makin kesini, makin ga berani gua. tapi gua udah pernah cobain halilintar, histeria, dan mainan serem2 lainnya dimana gw cuma merem ga berani melek sama sekali hahaha... favorit gua tetep... cuma istana boneka wkwkwkwkwkwk...

Once in a Lifetime said...

@ Xiao Yan : Dari kecil si bocah udah suka main pasir. Kadang ke taman deket rumah juga korek2 pakai ranting, cuma suka gua larang karena banyak semutnya. So puas2in deh dia di pantai.

Untuk Clo1 udah lumayan banyak yang bisa sih gua bilang, tapi bukan yang seru2 semacam Halilintar, Histeria lho ya. Kalau Clo2 paling ke Istana Boneka, Bianglala dan Komedi Putar. Rugi sih hehe..

@ Arman : Iya udah uzur, keliatan dari perabot dan interiornya. Masa sih? Perasaan Andrew kalau ke Disneyland kan coba segala macem?

@ Yenny : Anak-anak suka ke Dufan juga ya? Apalagi Luna Jovan udah lebih gede, bisa main lebih banyak lagi.

Once in a Lifetime said...

@ Debby : Spesifikasinya kan di Dufan dan Ancol, Deb. Kalau Putri Duyung entah masih masuk gak harus tanya langsung nih hehe..

Rasanya Alden beranilah Deb, soalnya kan banyak anak kecil lain terus lagunya juga anak2 banget. Denzel juga bukan anak yang berani segala hal lho, untuk wahana2 emang dia jagonya, tapi dia masih takut suara keras kayak petasan, kembang api, orang berantem dsbnya.

@ Leony : Yang foto hubby kok, males gua berat bawanya hehe.. Ya elo mengungkit kesedihan hati gua hiks, gua cuma naik Bianglala dan Istana Boneka:(

Kalau istrinya pas makan kan copotin penutup muka, cakep sih dan gak keliatan gimana. Cuma di Indonesia tetap jadi pandangan orang-orang kan ya, soalnya panas terik banget. Denzel juga habis itu tanya kenapa dia disuruh foto bareng, gua tahu gak boleh nakut2in anak tapi gak bisa nahan diri, gua bilang kalau Denzel nakal, bakal diadopsi sama orang tersebut, langsung deh kalau udah begitu jadi behave banget wkwk.. Katanya gak mau ikut ke Arab.

Once in a Lifetime said...

@ Dessy : Oh kena DBD? Gua sih udah bawa autan segala. Kalau Hep A emang dari makanan Des, apa teman Davida makan makanan yang kurang higienis?

Bener Des, makin tambah umur makin gak kuat jantungnya haha.. Sekarang yang terbaru dan terasyik Tornado dan Histeria. Katanya sih jauuuuh lebih mengerikan dari Kora2 dsb.

AdeLheid said...

Denzel jagoan ya kecil2 dah demen maen rollercoaster hehe. Ntar Klo dah lebih gede trus ke JPN boleh coba FujiQ Highland. Terakhir kedufan tu taun 2007, maen dr pagi sampe malem ama tmn2 training trus mabok krn kebanyakan naek wahana haha.

Once in a Lifetime said...

@ Inge : Oh bukan Disneyland ya? Maklum kalau gua tahunya itu doang hehe.. Iya ntar kalau gedean deh, pasti minimum heightnya 120an cm juga atau lebih kali ya kalau wahananya yang bener2 serem.

Kalau kebanyakan emang mabok Nge, apalagi kalau habis makan haha.. Berarti elo berani dong ya semua dijajalin.

mamie_funky said...

wihh seumur2 belom pernah nginep di putri duyung...bangunannya dah tua ya...tapi dalemnya lumayan bagus.
wah bumil ke dufan mah paling2 ngadem di istana boneka ...hehehhe

Kopi Susu said...

wah gilaa
ini namanya liburan seruu

aseeek

Post a Comment