Wednesday, August 29, 2012

Anak Idaman


Waaaaah saking lamanya dan saking banyaknya yang mau ditulis sampai bingung mesti mulai dari mana. Banyak banget kejadian yang pengen gua rekam sebagai memory di bog ini yang sudah ibarat diary, tapi krn ditunda-tunda pasti sebagian udah lupa deh. Especially memori bersama Denzel kan gak mungkin terulang ya, makanya hari ini gua paksa-paksain harus nulis buaaanyak tentang dia:) Sebenarnya bukan sesuatu yang menarik bagi orang lain, tapi mengingat waktu yang terbang, hal-hal kecil yang masih bisa gua ingat sekarang rasanya harus dicapture dan dituangkan untuk gua baca lagi suatu saat atau untuk si bocah baca juga kelak.

Tak terasa tahu-tahu dia udah lima tahun aja!! Bukan balita lagi., bukan little kiddo yang bisa di timang dan dipelok2in setiap saat krn bentaran udah menggeliat kabur :( Bukan lagi bocah cilik yang pasrah diisengin gua, tapi sekarang balik nasehatin gua biar jangan nakal:(.



Kemana tahun-tahun yang pergi ya? Untunglah kalau dari segi penampilan sih, si bocah gak berubah banyak. Dulu2 gua bayangin Denzel kalau udah 5 tahun pasti sudah  keliatan seperti anak besar, eh nyatanya masih ada aja emak2 di sekolah yang nanya gua Denzel umur berapa, kok bisa masuk ke K2? Awal2nya gua jawab badannya emang standar cenderung mungil ( masih persentil P50 tp teman2 sekelasnya emang ada yang tinggi2 bener laksana anak SD kelas3). Ternyata maksud mereka kok mukanya imut2 kayak baby? Malah ada yang nyeletuk waktu pertama lihat, kirain anak Nursery yang masih 3 tahunan itu.. Huhu.. mesti sedih atau senang ya? Ambil positifnya aja baby face turunan mommynya yang awet muda ini wkwkwk


 Muka  masih imut-imut kan?


Bahasa
Karena gua suka ledekin kecadelannya, sekarang dia sudah berhasil mengucapkan huruf 'R' dan selalu memperjelas kata-kata yang mengandung huruf 'R'. Contohnya,"Aku mau perrrrgi sama daddy beli rrrrroti dulu ya." Huaah, ini juga yang bikin dia keliatan lebih gede. Mami rindu cadelmu, nak.

Tapi kalau lagi kesenangan/ nangis/ kalap hilang kok pasti jadi cadel lagi
"Huaaaah, mahuuu beli calssss (cars) yaaanggg balllu!! Kenapa? Kenapa gak boleh?"
kadang gua ledekin dengan niru kecadelannya yang bikin dia tambah emosi #mama iseng kelewatan
Langsung berusaha ngomong r meski belepotan :) "Huuuua, mau CAAARRLLLLS BALLLRUUU.."
Btw ini kejadian nyata di mana dia ngotot minta beliin miniatur mobil2an Cars yang sama persis dengan punya dia di rumah. Setelah dikasih tahu baik2, alesannya yang di rumah sudah ada baretannya dan dia mau yang masih kinclong:(

Bahasa Inggris lumayan lancar baik nulis ataupun baca sesuai dengan pelajaran yang didapat di sekolah. Kalaupun ada vocab yang dia dapetin krn suka tanya dan baca2 sendiri. Usul gua soal perpustakaan di sekolah juga kayaknya berjalan dan dia bisa pinjem buku baru tiap Jumat.

Soal bahasa yang lain adalah bahasa Indonesianya yang lucu. Kalau ngomong bahasa Inggris, masih lumayan runutlah ya. (tiap hari Selasa kita coba berbahasa Inggris full  sama Denzel biar gak campur2 dan sekalian ngelatih bahasa Inggris ortunya kalau dapat pasien bule:D) dengan catatan kalau gak lupa/males:P

Ketahuannya bukan kalau ngobrol sehari-hari tapi kalau dia lagi asyik bikin cerita. Ini salah satu cara agar dia gak lelarian di ruang tunggu/restoran. Karena hobi banget baca dan dibacain buku cerita gak heran dia juga suka ngarang-ngarang cerita, banyakan sih dicomot dari buku-buku yang pernah dia baca. Contohnya :

"Pada jaman dahulu kala, ada seorang tukang kayu bernama Gepeto. Gepeto membuat kayu boneka, dinamain Pinokio. Pinokio ini anak berrrani dan tak takut sesuatu apa pun. Suatu hari karrrena nakal, Pinokio dimaluin oleh teman-temannya.."

 Lucu kan?Banyak lagi sih yang ajaib-ajaib tapi gua lupa. Terutama awalan  me- dan di- masih suka terbalik-balik. Apalagi kata dimaluin itu juga sering keluar dalam percakapan sehari-hari,
"Mommy, tadi si Wilson poo di celana, kasian dia dimaluin semua orrrang."
"Mommy minta tissue dong, nanti dimaluin gak?"  usap-usap mata habis nangis di mobil dan malu mau masuk mal.

Untuk bahasa Indonesia ini beneran gua gak pernah spesial ngajarin, tapi dia sering tanya-tanya gimana baca kata di koran/majalah misalnya kalau kita lagi baca. Terus akhirnya kalau kita lagi nonton dan pas ada subtitle, dia udah kayak teleprompter aja yang teriak setiap ada kata-kata yang mudah seperti jika, bila, iya, kapan, karena, tidak, tapi dll.  Sampai beberapa bulan lalu gua ajak ikut ke JNE. Tiba-tiba dia baca begitu aja label yang ditag ke timbangan gede.. BUKAN MAINAN ANAK-ANAK dengan lancar tanpa dieja lagi. Belom sempat gua pulih dari kekagetan dan memuji dia. Eh tahunya si bandel badung ini tiba-tiba naik ke timbangan tersebut sambil bilang, "Nih, maksudnya gak boleh gini ya?"  Melihat pelototan gua yang sadis laksanan tatapan Ratu Es dari Narnia, si bocah bukannya takut malah lanjut ketawa-ketiwi heboh meloncat-loncat di atas timbangan itu sambil berseru, "Yang pasti gak boleh gini kan??" Alamakkk, mbak2 di sana juga cuma bisa ketawa asem jawa melihat ulahnya. Setelah gua tarik turun, dia masih berkilah. "Denzel cuma mau tunjukin gak boleh begitu, itu namanya anak apa? Na???? Na??? Nakaaaaal haha..." Huaaa, mau senyum  jadinya, akhirnya gua  cuma bisa pasang muka poker terus bilang ke dia tidak lucu.

Terus sejak itu mulai bisa baca kata-kata yang lebih panjang meski kadang harus diralat. Emang sih bahasa Indonesia lebih mudah dari bahasa Inggris, gak  ada phonicsnya karena  what u see is what u read. Sementara kalau Inggris kan beda, a bisa dibaca e, a, ea. Kebetulan kemarenan ketemu kepala sekolahnya pas menjemput Denzel, terus dia tanya Denzel apakah dia enjoy dengan pelajaran bahasa Indonesia (K2 baru mulai belajar bahasa). Waktu gua cerita Denzel sudah beberapa bulan bisa baca otodidak, Missnya sampai takjub, soalnya di sekolah mereka baru belajar melingkari kata mana yang berawalan a atau u misalnya uang, awan.

Sebenarnya gak heran, nih anak demen banget baca dan nulis. Entah udah berapa kg kertas dia buat tulis oret2 gak jelas. Syukurnya dia anak yang lumayan nurut, kalau kita kasih peraturan yang tegas. Contohnya dia gak  pernah sekalipun nyoret di tembok. Solusinya gua beliin berim2 kertas HVS buat dia. Sehari pasti ada aja yang dia tulis, sayangnya krn yang beresin kamar adalah si mbak, banyakan udah dibuang sama dia. Ini sebagian yang gua sempat selamatin.




Katanya mau jadi pengarang bikin buku:) Kalau kertasnya sudah habis, kertas gua diembat juga. Pinggir2annya ditulisi.

Gua sampai ngakak sendiri waktu nemu tulisan ini. Untung gak ada naga di sini, jadi denzel bisa jadi anak berani terus:P Gak ngerti juga kenapa dia bisa bilang takut naga, gua gak pernah nakut2in dia lho.

Oh ya Denzel sempat dijadiin contoh metode pendidikan di newsletter sekolah tentang metode Iclap khusunya di aspek pertama (Intelligence: How We Learn). Meski menurut mamanya si bocah cukup ganteng tapi foto2nya di sekolah rata-rata jeleeeek semua, kalau gak muka meringis ibarat orang sakit gigi pasti muka senyum kaku kayak lagi menahan pipis:) Makanya gak pernah terpilih jadi model di banner selama ini haha.. Kali ini gua rasa karena missnya tahu betapa Denzel suka pelajaran science kali:)




Aktivitas di Luar Sekolah
Denzel gak les pelajaran sekolah, gua kasihan sama cerita teman-temannya yang suka nangis karena masih harus les sekolah tiap hari dan kecapean. IMO  masih lima tahun ini masanya fun learning, harus banyakan unsur main-main. Gua percaya semua anak nantinya akan mampu baca tulis hitung pada waktunya, gak berarti juga anak yang lebih cepat bisa membaca adalah anak yang bakalan sukses akademisnya. Kalau Denzel cepat belajar membaca, itu karena dia memang suka membaca cerita-cerita.

 Denzel dari tahun lalu les Mandarin. Awalnya  karena pas liburan sekolah dia bosen dan nangis saban hari merengek mau sekolah. Sampai pernah gua anter ke sekolahnya hanya untuk nunjukin gerbang sekolahnya tutup baru dia berhenti merengek. Tapi karena ngeluh bosen mlulu, akhirnya gua dapat ide isi waktu dengan trial aja di beberapa les Mandarin, eh tahunya dia suka dan minta diteruskan. Lesnya seminggu dua kali @ 1,5 jam.

Satu lagi dari kecil, dia sudah minta dilesin biola sehabis nonton DVD Baby Einstein tentang musik. Gua sampai tanya ke beberapa tempat les musik dan diberitahu bahwa untuk les biola minimal usianya 6-7 tahun. Sementara saat itu gua masih ogah masukin ke Wonderland di Yamaha karena masih ragu dia bakalan suka atau tidak, kan gak ada violin2nya. Sampai akhirnya tiap lewat Yamaha dia pasti mention kapan boleh les, akhirnya bulan Februari lalu  kita coba aja masukin ke Junior Music Class 1. Ternyata programnya menurut gua masih fun buat anak kok, belajar mendengarkan dengan baik dan musik-musiknya lucu khas produksi orang Jepang.  Sekarang sudah masuk JMC2 dan so far masih seneng, entah nanti2nya ya. Thank you daddynya yang sudah menemani di dalam kelas setiap minggunya.

Sejauh ini Denzel masih bisa ngikutin dengan baik dan antusias meski gua bilang dia gak sampai excel. Yang penting dia enjoy. Sekarang lagi minta les Kumon tapi belom gua penuhi!  Dan jangan ngebayangin dia minta les ini itu karena haus ilmu atau jenius ya. Tujuan utama dia menurut gua adalah nyari teman mainnn!!! Kalian harus lihat ekspresinya kalau udah ketemu teman yang sama badung bandel di tempat les, pasti per di kakinya langsung beraksi, lompat sana sini teriak2 heboh kesenangan.  Kasihan juga ya, sering sambil main sendiri di rumah, dia minta gua telpon temannya buat main ke rumah:( Katanya dia suka kalau banyak teman.


Kindhearted
Soal ini  gua rasa sih turunan dari papanya. Gua aja kadang malu sama dia.

Contoh kecil, Denzel suka banget lelet turun dari mobil, kadang karena nyari-nyari kaos kaki dan sepatu yang entah dilempar kemana atau kadang ngambek dan menolak turun. Kalau udah kesel sampai ubun2, gua kunci aja pintunya dan membiarkan dia meraung-raung 1-2 menit sambil ketok2 kaca. Atau kalau lagi iseng gua kunci juga, meski cuma beberapa detik abis lucu liat mukanya nempel di kaca seperti ikan sapu-sapu. Jangan ditiru dan gua udah sering diomelin hubby soal habit gak lucu ini.

Nah, pernah satu kali itu semua udah turun dari mobil sementara gua masih slow motion beresin dashboard, terus hubby tanya Denzel, "Mami lama banget, kita kunci di dalam aja ya?"
Eh gak dinyana, Denzel langsung teriak, " Jangan daddy, kalau dikunciin di dalam kasian mommy, rasanya takut sekali pasti.", terus dia buru-buru nyamperin pintu mobil gua dan bukain terus nyuruh gua cepet2 turun. Huhu.. air tuba dibalas air susu, gua terharu banget. Kalau gua jadi dia pasti seneng deh bisa membalas keisengan maminya selama ini. *speechless*

Begitu pula kalau gua kumat pengen isengin hubby, pasti Denzel yang membela dan bilang tidak boleh, kadang sampai pasang badan dan dorong-dorong gua biar pergi. Pernah sekali kita argumen apa dan  kayaknya nada gua udah pedes dan sewot (galakan gua kemana2 dari hubby) sementara hubby stay cool dan gak mau memperpanjang persoalan. Beberapa jam kemudian saat gua berduaan ama Denzel, dia deketin gua dan bilang, "Mommy, tadi daddy nakal kenapa? Jangan marrrahin daddy ya? ya?kasian nanti dia sedih." Ampuun gak, padahal kita juga udah lupa, tp gua jadi mawas diri mungkin harus kontrol emosi kalau ngomong.

Merembet juga ke perasa. Dari nursery gua udah dapat note kalau Denzel di sekolah gak suka dengan adanya konflik/ pertengkaran/ etc.. Jadi kalau Missnya lagi marahin anak lain, even marahin anak yang udah jahatin Denzel sekalipun, Denzel keliatan gak nyaman dan tutup kuping atau lari duduk menjauh. Sampai missnya mengira di rumah kita gak pernah raise our voice dan sangat sabar ama Denzel. Emang  gua hidup bagai Stanford wives??  haha...Terus kalau sepupu Denzel dimarahin atau dihukum lantaran mukulin dia, Denzel juga langsung masukin kepalanya ke dalam bantal karena dia gak tahan melihat sepupunya dipukul.

Kadang gua khawatir juga, kalau dia terlalu perasa tapi step by step gua lihat dia sudah lebih bisa terima konflik terutama kalau ada yang bersuara keras/ tertawa keras. Dan mudah2an dia bisa lebih menerima kalau kadang dia diketawain, selama ini kalau merasa diketawain dia suka berulah atau tantrum (ingat kejadian pas dia  ultah ke-4 dulu di bakmi GM) Kadang dia masih suka tanya kok misalnya ada yang ngetawain seseorang (contoh Wilson  di atas).  Menurut dia itu gak benar karena Wilson akan merasa sangat dimaluin. Bingung juga jawabnya, gua cuma bilang sometimes if someone laugh at you, you just take it easy and laugh with them. Pemecahannya pas sekarang kan kita lagi suka nonton seri komedi bersama dia spt Everybody loves Raymond. Awal2 dia tanya kenapa Raymond diketawain mlulu tapi sekarang kayaknya udah lebih ngerti.. Bahkan kadang gua suka sengaja ketawain kalau dia bikin kesalahan tertentu misalnya salah ucap dsb dan ajak dia ketawa bersama. Sekarang sih udah bisa ketawa2 sampai heboh2 berduaan gua. Mungkin dia mulai ngerti,kalau orang tertawa it means sometimes it was funny and it didn't mean they make fun of you.

Terus mulutnya masih manis dong sama orang-orang rumah. Waktu kita ke Spain kemaren beberapa kali pho2nya terkesan karena dia pinter ngambil hati.. Waktu itu pho-pho anterin dia ke les Yamaha jalan kaki karena yang lainnya pada pergi dan pho-pho gak pede nyetir di Jakarta. Gak terlalu jauh sih, mungkin 300 meter. Pas pulang Denzel masih minta mampir ke toko buah (minta beliin permen), terus ke bakery (minta kue tart coklat). Habis itu tiba-tiba dia said sorry karena udah ngerepotin pho-pho padahal mama gua masih asyik2 aja bisa nyenengin cucu. Ternyata dia gak enak hati sendiri. Terus bisa bilang thank you sudah dimasakin dll.

Mandiri
Denzel dari lahir  sampai nyaris dua tahun bisa  tidur di ranjang  sendiri. Sampai suatu hari, dia terserang diare dan muntah-muntah juga. Frekuensinya gak sering tapi sekali muntah banyak banget sampai tersedak-sedak. Lantaran hubby khawatir dia asfiksia dan aspirasi, akhirnya untuk beberapa malam dia tidur bersama kita. Kebetulan waktunya deket pula dengan penyapihan, benar2 sejak itu, dia ngotot sengotot-ngototnya tidur di antara kita. Pernah dicoba dipindahkan nangis sampai 30 menit  di cribnya dan kita gak tega. Bahkan sebagai ganti tidak mimik ASI, waktu itu dia harus tidur di atas tangan (lengan atas) gua sampai benar2 lelap baru bisa digeser ke bantalnya. Kalau belum lelap alamat perjuangan dimulai dari awal dan nangis2 lagi:(

Tidur bertiga ada kali 1 tahun lebih  yang berakibat hubby cedera otot karena dia harus tidur miring ke sebelah kiri terus dan hanya diberi lahan yang sempit oleh gua dan Denzel yang tidurnya super lasak:P Emang ranjang kita cuma 180 cm dan rasanya sempit bener.  Alhasil setelah operasi dan ultimatum dari spesialis orthonya untuk tidak mengulangi kebiasaan buruk dalam tidur tersebut, kita berhasil membujuk Denzel tidur di ranjang sendiri tapi masih di kamar kita. Ranjang pooh yang kita beliin di kamar sebelah? Gak dilirik sebelah mata pun sama dia.

Sampai beberapa bulan yang lalu, di mana dia lihat gua lagi gak fit dan kepayahan.. Kerjanya bedrest mlulu, makan minum aja dibawain ke kamar. Tiba-tiba dia bilang mau bawa mainan aja di kamar sendiri, biar gak ganggu mommy. Terus juga mau berani  tidur malam di kamar sendiri!!!! What a surprise? Belom sempat dibujuk dan diiming-imingi hadiah apapun lho. Tadinya hubby udah kepikir mau rombak dan design kamarnya biar bagus pas dia masuk SD supaya dia mau tidur sendiri, ternyata tidak perluuuu:) Sebelom dia berubah pendapat kita buru2 mensupport penuh semangat.

Yang pasti Denzel menang dari gua semasa kecil. Gua masih sekamar ortu sampai kelas 2 SD dan setelah itu sekamar ama cici tapi gua penakut banget, selalu bawa salib dari lidi karena takut hantu. Kalau Denzel dari malam pertama langsung tidur, lampu juga dimatiin (gua juga belom beliin lampu tidur sampai saat ini). Hanya beberapa kali dia ngetok pintu kamar minta ditemani pipis ke kamar mandi. Habis itu jarang, kadang kata mbak kalau pagi dia minta tolong mbak karena tahu kita masih pulesss. Sampai sekarang sudah hampir tiga bulan dia tidur sendiri, semoga gua gak jinx it ya.

Sempat bulan lalu hubby ke Manila seminar, Denzel tetap gak mau tidur sama gua lho:( Katanya Denzel kan udah gede, harus di kamar sendirrrri. Sampai akhirnya gua bohong bilang gua lagi takut dan minta ditemani, baru dia mau dan keliatan proud gua butuhkan. Huhu.. malam itu puas2in cium pipi gembilnya sambil tidur. Makanya kalau ada yang anaknya masih mau tidur bareng nikmati aja.

Soal hantu emang Denzel gak takut tapi bukan berarti dia berani akan segala hal lho. Menurut gua attitude kita yang sebenarnya jadi pedoman takut-tidaknya dia. Setelah berkali-kali melihat gua meloncat ke atas sofa, berdiri di atas kursi dan hampir loncat bergelantungan di lampu hias kalau gak ingat berat  badan saat melihat hadirat kecoak, Denzel jadi ikut2an takut ama kecoak. Ikut2an heboh lompat ke sofa. Sekarang kalau siang aja minta dibukain lampu kamar mandi, katanya siapa tahu ada kecoak ngumpet dan ntar gigitin dia. Nyesel juga, apalagi kemaren gua sempet nakut2in dia kalau makannya berantakan ke mana-mana (even nasi bisa nyasar di rambut), nanti kecoak2 bakalan datengin dia nyari makanan di badannya. Untungnya tetap berani tidur sendiri meski sempet setelah itu tanya berkali-kali malam ini kecoak bakal sambangin rambutnya gak? Malam-malam suruh gua keramasin pula!! Huhu.. harus hati2 kalau ngomong emang.

Terus suka banget bilang, "Waktu aku kecil, aku begini/begitu...." Kadang kejadian yang disebut bahkan baru 3 bulan yang lalu :D. Kalau gua ledekin emang sekarang sudah jadi anak besar *impiannya*. Dia jawab, "Nggak, aku masih anak sedang-an (ini juga contoh bahasa Indonesianya yang aneh), karrrlena belum suka makan daging!" wkwk ternyata ancaman gua kalau dia gak bisa tinggi kalau gak mau makan daging cukup masuk ke pikirannya.
 
Makan
Sudah lumayan lama bisa makan sendiri, meski makannya masih kayak anak bebek. Kadang sengaja dia lempar-lempar makanan yang dia gak suka ke lantai.

Waktu lebih kecil Denzel pemakan segala, asyik banget rasanya. Sekarang makannya masih banyak, nasinya bisa seporsi gua atau lebih tapi lauknya pemilih:( Daging sapi, ayam, biba tidak mau kecuali dibujuk rayu. Untungnya ikan-ikan masih mau. Udang, kepiting ogah tapi anehnya tempura dia suka asalkan kita jangan bilang dalamnya udang.

Terus makanan favorit apa? Semua sayur brokoli, kembang kol, sawi, bayam, wortel daaaaannnn TEMPE!! Tiada hari tanpa minta tempe. Mau digoreng gitu aja, orek tempe atau oseng tempe pasti makannya banyak. Awal-awal semua ikan mau. Sekarang dori dimusuhi, katanya geli terlalu lembek. Salmon dan kakap untungnya masih mau tapi kesukaannya apa, tebak lagi? Ikan kembung sodara-sodara. Emang nih anak maintenance feenya murah deh:)

Ultah
Ulang tahun Denzel dirayain sesuai requestnya yakni di sekolah. Karena 25 Juni jatuhnya pas libur sekolah maka kita majuin pas hari terakhir liburan. Seperti biasa gua perencanaanya serba mendadak, mana harus berangkat ke Stockholm waktu itu, jd cuma sempet tanya tanggal untuk missnya, titip undangan dan pesen goody bag payung bersablon.

Kue? Sehari atau dua hari sebelom hari H hubby dah si bocah pergi ke bakery dekat rumah. Dan Jreng..jreng..... masa pilihannya sama persis dengan kue pas ultah ke-4 hanya ukurannya yang lebih mini? Ampun deh, coba gua ikut pasti gak kejadian, tapi pikir2 biarlah yang penting anaknya happy:)

Acaranya singkat tapi si bocah seneng banget!



Overall makin hari gua makin sayang aja ama my little mochi. Meski dia kadang keras kepalanya melebihi batu berlian dan meski kalau udah tantrum pengen gua jitak tapi mostly  Denzel adalah anak yang riang gembira, sehat dan menyenangkan. Bisa dibilang meski bukan anak yang sempurna, Denzel adalah anak idaman gua.

 Kadang  lagi melamun tahu-tahu gua  jadi merenung kok rasanya masih terasa dua tangan ini menyangga badan bayinya sembari menyusui dia, sekarang dua tangan ini dipakai membereskan mainannya yang berserakan, memakaikan seragamnya, mendorong sepedanya.. Jangan-jangan bentar lagi dua tangan ini melambai mengucapkan salam berpisah karena dia sudah di pesawat entah berangkat ke mana untuk kuliah.....#airmata berlinang

Lanjut pula mengenang saat mulut ini bersenandung lagu untuk meninabobokan tiap malam, sekarang dipakai untuk mengomeli/membacakan cerita/tertawa bersama ... jangan-jangan sebentar lagi  mulut yang sama tapi lebih  renta nantinya mengucapkan doa restu untuk pernikahannya....#airmata menganaksungai

Tadinya gua mau bikin postingan terpisah tentang hal ini tapi karena menyangkut Denzel juga dan nggak tahu kapan gua bisa mengumpulkan energi utk posting terpisah, sekalian aja gua beritahu bahwa Denzel bentar lagi akan jadi BIG BROTHER!!!  Bukan karena tidak mau sharing berita gembira ini lebih cepat tapi perjalanan ketiga ini sungguh banyak tantangannya, mulai dari demam tinggi, flek darah segar 2 minggu hingga dizziness dan  mual muntah mengerikan hingga nyaris opname.Bisa dibilang gua hampir tiap saat merasa spt zombie invalid.  Denzel benar-benar salah satu orang yang mensupport gua melewati masa-masa yang sulit tersebut. Saking pusingnya gua  bisa dibilang mengabaikan dia:( Tapi dia gak pernah ngeluh, bahkan membuka pintu tiap kali berhati-hati agar tidak membangunkan gua. Bersedia pulang naik ojek bersama mbak dari sekolah setiap hari  tanpa gua jemput dan pulang sekolah gak ribut-ribut  tapi main mobil2an dengan tenang di kamar sendiri. You are such a sweet boy. Kamu pasti akan jadi koko yang baik juga kelak.

Gua takut take him for granted. Entah lantaran akhir2 ini dia kurang demanding dan begitu  toleran, gua khawatir perhatian gua makin kurang   ke dia.  Dia tiap malam sebelum tidur pasti harus cium-ciumin lengan atas gua dulu (mungkin masih terkenang jaman tidur di atas lengan gua) sambil bilang dia suka karena tangan mommy lembut/ halus/ wangi/ empuk spt bakpao or marsmallow dsb. Kemaren itu pas lagi mual-mualnya, gua suka gak sabar dan mengibas2 lengan kalau dia ciummnya kelamaan. Padahal berapa lama lagi sih dia begitu, pasti yang ada nanti gua rindu momen tsb, sama spt sekarang gua suka rindu saat dia masih nganggap gua sebagai pusat segalanya. Yang kalau luka harus dikecup mommy biar baikan, yang kalau lagi sedih bercucuran air mata tapi kalau udah gua gendong dan dekap pasti berhenti tangisannya? Gua harus ingat untuk appreciate semua hal-hal ini here and now.

Selama liburan Juni-Juli kemaren, Denzel juga kasian banget. Gak bisa ke banyak pesta ultah teman-teman termasuk anak2 teman blog  mommy (4 orang kalau gak salah). Padahal dia pasti seneng banget. Terus pas lebaran kemaren dengan terpaksa gua yang  tambah mual kalau masuk dapur masak buat dia padahal cuma sop2an dan aneka telur, senangnya Denzel, cerita-cerita ke hubby bahwa mommy masak buat dia, coba. Padahal itu kan tugas seorang mommy ya? Guilty feeling gua makin besar:(

Masuk minggu ke-18 ini mual ada deh berkurang separuh  tapi  tetap belom ada selera makan, so gak heran berat badan gua sekarang bahkan lebih rendah dari sebelum gravid!! Jadi ingat jaman Denzel juga sampai minggu ke-20 gua spt ini.  Untungnya pusing ibarat mabuk darat yang gua rasa selama ini sedikit demi sedikit membaik.

Denzel keliatannya senang bakalan punya adik dan awal-awalnya sibuk tanya hari ini minggu keberapa? Minggu ke berapa dedek keluar? Dia juga kekeuh mau punya adik cowok (Emang senengnya main sama anak cowok atau pun cewek harus yang aktif badung kayak dia). Namanya juga dia pilihin yang bukan-bukan mulai dari Asep. Vivaldo, Alfado, Afredo, Mickey atau yang paling anyar Denzel2 (katanya Denzel nama yang paling bagus soalnya). Pas digodain mommy pengen cewek gimana dong, dia diem dan mikir sejenak terus bilang, "Aku tau!! Aku tau!! Twin aja, yang cowok main sama Denzel, yang cewek buat mommy." :P

 Gua sendiri setelah melewati keguguran ke dua dan awal yang berat kemaren dan beruntun mendapat kabar ada saudara yang melahirkan anak dengan microcephali  hanya bisa meminta anak yang sehat,  bersyukur untuk apa pun yang bakal Tuhan percayakan. Minta doanya agar adik Denzel sehat sampai persalinan nanti:)

17 comments:

Arman said...

danzel emang babyface sih ya... lucu.. :)

foto2nya bagus lho!!!

Mamana Clo said...

postingannya panjang banget
tapi tulisan lo enak dibaca sih jadi tetep gw tuntasin..
cuma bingung mau komen yg mana karna kebanyakan hahaa...

turut mendoakan semoga sehat selalu dan lancar saat persalinannya..
Congratz :)

fabZugah said...

congrats ya bu dok utk pregnancy dedeknya Denzel :) Mudah2an semuanya lancar and no more sakit letih lesu sampai bed rest lg. HAMINNNN! hehehe.

Felicia said...

Congrats yaa...semoga semua baek2 sampe nanti melahirkan :)
Udah tau belon gendernya El? due datenya kapan?

Tulisan Denzel udah rapi yah...bagus :)

Selvi said...

Kangen sama dikau El, gua pikir elo lama nga posting pasti sibuk dibelahan dunia lain. hahaha sotoy deh gua.

Selamat yah, semoga lancar terus. Bentar lagi koko Denzel punya teman main dirumah :)

Menurut gua Denzel tetap cute, buktinya kepilih jadi model majalah :)
Denzel suka makan tempe kayak Tante dong suka tempe sayangnya tante nga doyan brokoli, hihihi.

Ide Denzel ttg twins bagus tuh El, gua pengen punya anak twins. Kalo ke mall ketemu anak twins gua liatin mulu.

Pitshu said...

sekalinya posting panjang banget! mo di komenin, bisa2 komen g panjang juga ^^
kapan nih yah ada acara kumpul blogger lagi, biar isa ketemu Denzel wakakaka~

Leony said...

Horeeeee... Jadi bakalan punya adek lagi yaaa... Tenang-tenang, gue mengerti banget kok kenapa jadi jarang update blog. Gue juga sama malesnyaaaaa.... Tralaalalalalalal... Berarti anak kita beda sebulanan ya nantiiii :D Ihiy!

Btw, gue juga pas kecil suka ikut-ikutan nyokap. Dia gak doyan babi, gue jadi sok-sok ikutan geli sama babi, padahal pas udah gedean, DOYAN BANGET sama babi hahahahah...

Wah, seneng liat si Denzel, keliatan anaknya demen bersosialisasi.

mamipapa said...

Gw kira lagi seminar di Eropa makanya gak update blog :)

Selamat yah, semoga lancar2 sampe lahiran nanti...uhuy...bentar lagi patungan deh hehehe...

Bingung komen soal Denzel abis banyak buangettt...yg sama kaya Clarissa soal tempura gak boleh tau ada udang didalemnya hahaha sama udah bisa ngomong R jadi suka aku udah bisa nih mami rrrrrRRRRRRRR tuh bisa kan...Denzel seperti biasa tetap cute + ganteng

Jenz said...

Wow... Congrats ya Soi,
Kapan mo ketemuan? makan2 yuukkk :)

Quinie said...

huaaaa selamat ya atas kehamilannya. Kemaren gua mabok cuma 2 minggu doang dari 6 week-8week doang. Abis itu, apa aja masuk, kecuali yang dipantang2.
semoga lancar ya :). cerita2 lagi dong

Denzel sama kaya suami gua, doyan tempe. Gimana tuh ceritanya pas tempe kemaren langka dan muahal banget?

dea said...

selamat yaa atas kehamilan nya :)

Once in a Lifetime said...

@ Arman : Makasih, Man:)

@ Xiao Yan : Borongan Xiao, sebelom lupa dan sebelom malas hehe..

@ Fabz : Iya nih, kemaren menderita banget. Amin doanya:)

Once in a Lifetime said...

@ Felicia : Mau dipastiin pas periksa 21 mgg ini Fel. Iya cukup rapi menurut gua juga tapi masih dpt note dari miss di sekolah supaya lebih rapi lagi lho:P

@ Selvi : gua juga kangen dikau, jarang mosting juga nih. Serius nih masih mau anak twins?? Kalau ada yang bantu gua kayak nyokap ke elo gua mau2 aja, kalau gak ogah ah hihi..

@ Pitshu : Borongan Pit, sblm males menerpa hihi.. Iya kapan nih?

Angel said...

Selamat Yaaa :D
Denzel ganteng banget di foto :D

Once in a Lifetime said...

@ Leony : Kapan partus Le? Desember ya?? Ntar punya anak, giliran anak elo yang copy cat elo dah haha..
Denzel kalau baru ketemu teman baru suka malu2 juga kok, ntar kalo udah pemanasan baru seru.

@ Fel : Oh, Cissa juga sama ya, hihi lucu ya, brarti sebenarnya suka udang kan, cuma udah sentimen duluan. Thanks pujiannya:)

@ Jenz : Thankssss. Mau tapi ntar ya, belom nafsu makan sampai sekarang nih, ce me pan hiks hiks..

@

Once in a Lifetime said...

@ Ratu : Makasih Ratu.. Iya ntar mau cerita2 lagi nih. Morning sicknessnya singkat ya, emang tiap orang beda2 sih.

@ Dea : thanks, Dea.

Once in a Lifetime said...

@ Angel : Thanks Angel:)

Post a Comment