Sunday, February 19, 2012

Surga Makanan di Medan

Bagi yang mau wiskul di Medan, mungkin bingung mau mulai dari mana saking banyaknya haha.. Tapi buat gua, udah ada list makanan yang musti-harus-wajib-gak boleh tidak yang harus gua makan. Sedihnya berhubung cuma pulang 6 hari (minus 2 hari di luar kota) belom lagi kalau Imlek banyak tempat makan yang tutup, list gua cuma terpenuhi separohnya, padahal waktu bikin list itu juga udah banyak yang gua hapus2 saking mau realistis gak mungkin sempet kalau semuanya.
Berikut yang sempat gua makan :

1. Jln Semarang
Meskipun sekarang sudah ada foodcourt di Merdeka Walk maupun mal2, tempat jadul ini masih menyimpan daya tarik tersendiri. Apalagi gua penggemar Kue tiau Shen Dian Xia (Lydia Sum). Dulu yang goreng muka dan perawakannya sampai kacamatanya persis dengan komedian terkenal HK itu. Sayangnya beberapa tahun yang lalu beliau meninggal, untungnya ilmu sudah diwariskan pada putrinya dan tetap enak lho. Bagi gua pribadi ini jelas lebih enak dari kwetiau Akang, Cie Mei, Agogo etc etc yang di Jakarta sudah tersohor sekalipun.


Nasi Sayur Ahua

Cimkong (crab) dan selat popia

Martabak piring Murni (Jl Bogor simpang Jl Selat Panjang)


2. Jln Selat Panjang

Ini juga salah satu tempat yang mesti dikunjungi. Kalau di Jalan Semarang, kita duduknya di udara terbuka samping trotoar dan sebagian badan jalan, kalau di sini bentuknya deretan ruko-ruko tapi boleh kok kita mesan dari ruku sebelah2. Meskipun mayoritas makanan tak halal, tetap ada kok pilihan halal dan enak.

Kalau sudah di sini bingung banget karena pengen makan semuanya:) Yang terkenal antara lain:
a. Mie Tiong Sim
b. Mie Hokian
c. Mie Khek
d. Nasi Ayam ( Gua suka yang no.14 tapi ada yang di nomer 10 dan no 1 juga enak dengan ciri khas masing2)
e. Bubur Ayam kampung dan Pek Cam Kee (potongan ayam rebus dengan bawang yang wangi)
f. Bubur Babi
g. Bakpau Kacamata
h. Sate Padang Ajo
i. Es campur, es teler, es sekoteng (sama sekali tidak mirip sekoteng di Jakarta)
j. Kue-kue khas Medan

Menyedihkan, kita gak sempat ke sini tapi untungnya berhasil nyelipin take away Mie Khek ini.

Mie Khek ini bukanya pagi-pagi dan keburu habis sebelom jam 12.Kira2 nasi ayam spt ini, tp yang ini beli di Nasi Ayam Asen Jl S.Parman

Di Jln S. Parman juga sempet take away mie thien sin (masih saudara mie tiong sim) cuma beda beberapa ruko dengan nasi Asen. Mie buatan sendiri ini unik karena tipis banget dan pangsitnya juga enak banget.

3. Jln. Pagaruyung

Kalau di Medan sebut saja Kampung Keling pasti sudah tahu area ini. Sebenarnya lebih tepat disebut Little India kali ya. Nah, tentunya yang khas adalah makanan2 India yang sudah dimodifikasi ke cita rasa Medan haha..

Yang ini sebenarnya martabak Mesir, semacam kulit tipis yang dibikin dadar dengan kuah kari, kemudian disajikan dengan kuah kari Kambing, irisan acar bawang merah dan timun, lezaaat. Di Medan bisa dipastikan pembuat martabak Mesir hampir semuanya orang India, tp anehnya selama dua minggu di India, hubby gak nemu martabak ini meski sudah nyari2!

Kemudian ada Emie atau mie rebus. Yang masak juga masih orang India. Kuah atau sausnya dibikin dengan kaldu udang giling sehingga rasanya gurih, agak manis tapi masih ada asinnya. Dicampur dengan cabai hijau rawit giling, Mantaaaap!



4. Fountain Cafe
Ada di Sun Plaza dan Thamrin Plaza. Tempat nongkrong saat ABG yang masih bertahan, dulu di Deli Plaza, entah masih ada atau tidak. Selain burgernya yang khas (gak ada mirip2nya dgn Burger di McD, AW, BK or others), mie or nasi goreng. Yang membuat gua sering rindu bahkan ngidam pas hamil dulu adalah es krimnya.

Suerrr, ga boong. Akhirnya hubby mengakui ini es krim terenak yang pernah dia makan *di bawah ancaman tentunya*. Mungkin karena racikannya pas, pakai rhum dan wangi.. hmmm, belom lagi kalau udah tahu harganya rata-rata cuma belasan ribu, pasti makin nyengir deh. Kalau bawa anak pasti rebutan, selain jatah dia yang dia makan cepat2, kalau sudah agak mencair gak mau lagi dan ngincer punya kita:)


5. Kota Cane

Salah satu lagi daerah Pecinan yang kaya cita rasa kulinernya. Kayaknya gua udah dibawa ke sini sejak bayi dan bisa dibilang gak ada perubahan dari masa ke masa. Makanan topnya antara lain sup bihun dengan kepala ikan kakap, kwetiau siram dan kodok goreng! Juice di sini juga enak2 antara lain yang special spt martabe (markisa asli dan terong belanda).

Bangunan bersejarah

Kwetiau siram
Jangan nilai penampilannya. Awalnya hubby cembetut krn gua larang dia pesen kwetiau goreng biasa karena dia ragu dengan penampakannya dan cenderung senang makanan yang kering. Hmm, sekarang kena batunya karena gua yakin diam2 dia sering merindukan kwetiau siram yang dilahap tandas dlm tempo yang teramat cepat utk ukuran dia. Kalau gua tanya, di Medan mau makan apa? Pasti otomatis jawabannya ini haha..

Bihun sup kepala ikan kesukaan pho-pho

Kodok goreng kesukaan mama *sluuurrrpp*

Nasi hainam ayam untuk bocah

Sayangnya nih bocah kurang suka padahal gua icip enak kok.

6. RM Gek Lan

Kalau RM ini baru happening akhir2 ini dan sering gua lihat dibahas oleh blog2 dan teman2 pecinta kuliner. So akhirnya nyobain juga, cuma untuk teman2 yang tidak punya guide sebaiknya di skip karena cukup jauh dr pusat kota di daerah Titi Kuning.

Sempet nyoba yang di gembar gemborkan enak yakni kepiting. Pesan dua ekor, dimasak saus padang dan lada hitam. Hmmm, not bad but definitely not a priority is my list again. Di Jakarta banyak masakan kepiting yang lebih enak kok. Selain kepiting yang rada mahal, masakan lain sih murmer dan lmyn rasanya.


Tapi yang menjadi spot of attraction mlm itu adalah .......

Samcan goreng, the most sinful and delicious food ever

Ckck.. sam cam bukan kesukaan gua, tp gua gak bisa berhenti makan. Untung Dec kemaren gua baru cek kholesterol dan masih jauh di bawah 200, aman.. aman.

7. Restaurant Mikado
Malam sebelom sincia kita makan di sini. Sayang beribu sayang lupa bawa kamera dan tentunya kita sibuk makan haha.. Restoran ini juga udah eksis lamaaaa banget dan enak. Karena malam sincia tentunya rame sampai full house. Untung masih  bisa disisipin satu meja. Dan tentunya kita gak bisa pilih menu lagi, semua meja hidangannya sama.

Gua lupa apa saja yang jelas ada sup hisit, bebek + mantou , ayam, santapan dingin kombinasi (ubur-ubur, babi, pek cam kee, sotong crispy dll), es krim dll. Si bocah agak susah makan di sini karena dia takjub melihat ada dewa rejeki( uang) yang setelah nyanyi dan nari2 di panggung berkeliling memberi angpau dan permen2 ke anak2 termasuk si bocah.

Setelah di bocah nanya terus siapa dan susah ngertinya akhirnya gua jawab aja Chinese Santa Claus, si bocah mengangguk puas tanda setuju. Haha.. pakai jenggot juga sih.

8. Mie Hokian Jl. Lebong
very yummy!
9. MiscellaneousYang gak boleh dilupakan tentunya Sate Padang kalau ke Medan. Sayangnya gua gak sempat ke tempat2 yang dulu merupakan tempat idola seperti Sate Padang Jln Kalimantan, Sate Padang samping Bata Jln A. Yani ataupun Sate Padang Ajo di Jln Selat Panjang. Soalnya pas si bocah tidur siang, gua sama hubby nyelonong bentar ke Jln. Sisingamangaraja (samping kolam renang Paradiso) untuk icip2 sate padang ini beserta es campurnya. Biarpun harganya murmer tapi rasanya kurang menurut gua huhu.. Kalau ada waktu harus ke Sate Padang yang gua sebut di atas.


Es Campur Medan juga sebenarnya harus dijajal di tempat2 yang sudah terkenal antara lain Jn Jose Rizal. Di sana ada dua RM khusus menjual Laksa Medan (dengan mie yang putih tebal seperti udon, kuah pedas asam dgn taburan ikan sarden, kemangi) dan Es Campur, Es Cendol dan kue-kue yang enak especially lemper udang dan ayam.

Dan uniknya sarapan di Medan pilihannya tiada terbatas mulai dari Kari Bihun, kwetiau/bihun/mie goreng, Lontong/Nasi Sayur, Nasi Lemak, Emie, Mie Khek, Mie Pangsit, Mie Keriting, Mie Hokian, Pulut kuning/putih/hitam dengan pilihan kelapa segar+gula merah atau serundeng, Kue-kue Medan dsb dsb.

Saran gua, kalau mau menghayati sarapan yang sesungguhnya, tinggalkan buffet hotel. Seperti saat dua tahun yang lalu, krn pulangnya rame2 dan kita terpaksa nginap di Novotel Soechi, akhirnya kita milih makan di pajak (pasar) Hong Kong di basement Hotel daripada sarapan buffet yang pasti sama spt di Jakarta.


Kalau ke sini jangan lupa beli Nasi sayur/ lontong sayur 13 anak. (Krn yg jualan punya 13 anak tp sekarang usaha diteruskan oleh salah satu anaknya). Yang enak adalah kikil dan rendangnya, hubby aja tergila2 saban pagi maunya makan ini terus. Sayangnya tidak ada tempat untuk dine-in. semua pembeli adalah penghuni di sekitar pasar yang take away. Selanjutnya ada Nasi Lemak (semacam nasi uduk ) Jln. Pekantan. Asli dendengnya enak banget. Sore-sore jalan-jalan sekitar Jln Kotanopan ada stand mie sop abang-abang yang rasanya lezaaat, full of msg I guess, tapi sekali2 gpp kan ya.  Ada juga beberapa tempat yang gak gua cantumin karena letaknya di antara lorong2 dan pasti bisa nyasar nyarinya:)


Panjang juga jadinya postingan ini hehe, Gimana kalau semua list gua terpenuhi ya, wadoh?
Juga baru nyadar ternyata wajar kalau BB gua naik 4 kg selama perjalanan singkat ini:P



“One cannot think well, love well, sleep well, if one has not dined well.”
- Virginia Woolf

29 comments:

Yulia said...

Sadis bgt sih el. Kapan2 ke palembang dong. Byk yg enak2 bgt..

Yulia said...

Eh, maksud gw sadis bikin gw ngilee.hahaha

Journal Mommy Yenny said...

waduuuhh...jadi keingetan, dulu di tempat kerja gue ini, gue suka biz trip ke medan. dulu sih malem2 sama customer gue suka dibawa ke selat panjang, makan sampe begah...emang makanan di medan enak2 yaaa...

Once in a Lifetime said...

@ Yulia : Sori, bumil hihi..
Pengen kok gua ke Palembang, pasti suatu saat nanti. Sebelomnya please info dulu dong di mana nyari makanan enaknya haha..

@ Yenny : Emang tukang makan kali ya, sedari dulu tempat makan di Medan banyak yang buka sampai midnite bahkan ada yang sampai subuh:P

Veny said...

astaga naga , g sih udah puyeng sndr deh kl ke Medan , pegimana susun itenerary makannya hahaaa smua mau dicoba .
emang Medan surga kuliner .

Pitshu said...

medan sih g suka kwetiaw, bihun, bakmi na gitu sih! dan makanan lain yang mengandung B2, bagi g surhanya B2, sampe ada rambak b2 ^^
klo makanan lainnya kebanyakan pedes, buat yang suka pedes surga juga sih hahaha :)

debby tondo said...

ya ampun itu semua gue doyan El, apalgi yg kepiting itu, dulu temen nyokap gue ada yg jualin yg setengah mateng kali ya pokoknya tinggal goreng trus makan deh hehe

Clo said...

kayanya kalo gw tinggal di medan berat badan ga terkendali hahahaa... eh tapi di jkt juga ga terkendali sih.. intinya mah pengendalian diri yak...

pengen kwetiawww...
pengen ice cream medan jugaaa...

Melissa Octoviani said...

semuanya terlihat menggiurkan... kapan2 kalo kesana nyoba ah... hehehehe...

Arman said...

iya dulu tiap ke medan, pasti ke jalan semarang ama selat panjang.
trus ada 1 lagi tempat seafood yang kita doyan banget, di perumahan gitu, tapi sekarang kok gua lupa ya namanya apa.

dan.. bihun bebek di jl. gandhi!! enak banget ittuuuuu... :D

Leony said...

Fountain Ice Cream itu gue makannnn.... really reminds me of Swensens! Serasa kembali ke masa lampau! Gue juga makan itu Cingkong, Selat Popia, dan Kwetiaw di Jalan Semarang :).

Medan emang enak-enak kalau buat makanan, tapi kotanya emang rada semerawut kalo kata gue. Dan makanannya, wow very fattening! hidup BABI! hahahah..

Pucca said...

el, lu sadissss hahaha... makanannya banyak banget, gua ada inget beberapa karna dulu mantan gua orang medan dan gua pernah diajak maen ke sana hihihi..

tapi sate padangnya menurut gua biasa aja, lebih enak yang di padang, bener deh wkwkwk :P
oiya itu apa bener bihun sop kelapa ikan? atau kepala ikan?

Ah Boy's Mom said...

waduh.... 9 bulan ke depan gw ga mau mampir sini klo ada postingan kuliner deh nih...

sampe nelen iler nih liat kuliner makanan medan. emie is one of my fave, kalo makan bisa 2 porsi gw. hahahhaa.....

Once in a Lifetime said...

@ Veny : Haha, pasti lha puyeng, ini aja masih banyaaak yang sebenarnya enak, cuma kan harus ada prioritas. Ntar elo beneran mau pergi boleh kontek2 gua lagi, mau ke sananya berapa hari biar gua aturin wkwk:)

@ Pitshu : Iya Pit, surga B2 dan makanan pedes. Gua masih miss makanan2 Melayunya saking gak sempet, tp udah ada beberapa cabang yang buka di sini semacam Miramar di Pluit dan Garuda di mana2.

@ Debby : Oh, ya? Wah enak kalau tinggal digoreng lagi mah, tp kan kepiting kudu hidup2 pas mau dimasak dan dimakan baru yummy.

Once in a Lifetime said...

@ Xiao Yan : Anehnya selama gua jalan2 di mall sana, ketemunya cewek2 modis kurus langsing bak model. Why? Why??? Padahal di tempat2 makan ya mereka makan spt biasa, asli metabolisme yang hebat. Tapi gua dulu juga jaman SMA juga gitu lho, makan banyaaaak tp BB stabil.Kalau sekarang boro2 deh. Sisa berat dari Medan gak mau ilang hiks.

Kwetiau di Gading kan ada...

@ Melissa : Haha, kalau lihat aslinya lebih menggiurkan lagi Mel.

@ Arman : Pasti di cemara asri kan? Biasa juga gua ke sana tapi gak keburu waktu lagian pas Imlek hari pertama sampai keempat (atau bahkan seminggu) banyak tempat makan yang tutup. Kari bihun yang terkenal Kari Bihun Tabona Jln. Mangkubumi kali? Ngantrinya seperti ngantri sembako:P

Once in a Lifetime said...

@ Leony : Pernah ya Le? Asyik ada yang tahu Fountain. Kapan perginya? Akhir2 ini lebih semrawut dan macet lagi *sedih*. Ingat jaman sekolah kemana2 naik becak cuma lima menit nyampai.

Haha dasar elo, sampai ada slogan hidup si RW segala hihi. Gua aja kali ini belom sempat makan & posting lapo2 dan nasi campur :P

@ Viol : Ehm..ehm nostalgia dong lihat makanan2 ini. Yah, pastilah wong elo orang Padang asli. Tapi buat gue teteup lebih enak yang di Medan, Vi lantaran waktu dibawa ke Pariaman masa satenya dingin ditaruh di tengah meja. *Jangan ditumpuk ya*. Kalau sausnya emang enak.

Tapi gua mah suka narsi ama Medan, masa gua bilang semua makanan yang sudah di-medankan rasanya lebih enak dari asli. Contohnya makanan Sunda lebih enak di Medan daripada di Bandung, jelas hubby gak terima hihi..

@ Lena : Haha.. I'm so sorry. Tapi Len, biarpun gak makan, lihat fotonya bukannya suatu kebahagian tersendiri yak? Atau jangan2 ini kebiasaan aneh gua sendiri yang hobi banget lihat blog kuliner.

Once in a Lifetime said...

Oh ya thanks koreksinya Vio, ini namanya udah mabok makanan:P

Pucca said...

haha jadi bener kepala ikan ya? gua sampe nyariin apa ada kelapanya :P
di pariaman apa lu makan sate mak syukur? makan sate di depan gereja katedral di padang donk, enak deh :D

haha.. iya lu kelewatan deh, kalo makanan sunda mah emang di bandung lah paling maknyus :)

Allisa Yustica Krones said...

Medan memang numero uno kalo soal Makanan deh ya. Aku aja yang asli Manado yang kata orang surganya makanan enak, tetep aja mengakui kalo surga makanan enak tuh di MEDAN! Manado nomor dua deh...hahaha

Fely Funakoshi said...

selat popia itu apaaaa. kayak kue mangkok ye? Looks delicious. T_T

Angels said...

makanannya menggiurkan semuaaaa =)) *laper*

yg nasi ayam mirip2 sama nasi kucing deh isinya.

Once in a Lifetime said...

@ Viol : Iya, mak syukur ya? Lha mana gua tahuuu yang dpn katedral, ntar kalau ke Padang gua harus tanya elo detail deh haha.. Namanya juga godain hubby, Vi. Lagian gua udah nemu siomay bandung yang enak ternyata ada di Jakarta lho, bukan di Bandung wkwk:)

@ Allisa : Haha.. yang bener Lis, gua juga suka banget ama makanan Manado lho.

@ Fely : Bukan kue mangkok Fel, luarnya spt kulit pangsit, terus dalamnya ada isinya spt salad + daging kepiting dan atasnya dikasih daun kemangi. Yummy emang:)

@ Angels : Mungkin ya? tp porsinya gede, Gel. Kalau nasi kucing kan dikit ya. Isinya antara lain ayam, sambal udang pete, bakso ikan, kimci (semacam daging babi asap, sate dan acar). Nasinya juga dimasak dengan kaldu ayam jadi wangi.

khatsa said...

adduhhh, gw beneran terbit air liur nya liat postingan ini, ntar kalo gw k medan bakal gw catet yang ada di sini...hahahaaa...gw mau reqest nih el, next time update yang khusus makanan kecil khas medan ya...huehehehe...

Toko Online Kalistajaya said...

infox bagus mksh gan..

http://www.saesalera.com/product/view/31/obat-herbal-keputihan-crystal-x

Toko Online Kalistajaya said...

WEnaknya makanan ini.. maknyus..

benhard nadapdap said...

mana yang buka sampai subuhhh ?.... mohon pencerahan. :D

nopanngluyur said...

ngiler nih. minimal butuh brp hari utk mencoba beberapa makanan khas di medan?

Once in a Lifetime said...

@ Khatsa : duh baru lihat nih, okay!

@ Benhard : yang buka lwt tengah malam tapi mungkin gak sampai subuh jln semarang. Kalau yang sampai subuh ada nasi goreng jln pekantan dan jalan mahkamah (pandu)

@ Nopan : Haha berapa ya? seminggu kali.

dewi anggraeny said...

[ B2 | BIE | BABI ]
Nasi Campur B2 Jogja, Sate B2, Babi Merah, Mie Titee, Mie Babi Panggang, Mie Babi Hong, Mie Babi Merah, Sayur Asin Bakut, Baikut Sayur Asin, Bakut Sayur asin, Babi Panggang, Daging B2, Sayur Asin Baikut, Kuliner Jogja, Bie Jogja, B2 Jogja, Babi Jogja, Pork Jogja, Jogja, Nasi Campur Babi, Babi Merah panggang, special menu B2, Sate Special B2, Sate Babi Enak, Sayur Asin Babi, Special Sate Babi, Sate Babi Jogja, Khas Babi Jogja, Spesial Masakan B2 Jogja, Babi Panggang Enak

Spesialis Masakan Babi / B2 / Bie buka di :
ALAMAT : Kompleks Pertokoan Bah Petruk Baru Jogja
Jl.Brigjend Katamso 33 Gondomanan Yogyakarta Indonesia 55122
CP : 0818.260.783(XL) / 76C040F8 (DEWI)
Twitter : @warung52_yk
Fb : waroeng52
Fb Fanpage : nasicampurbabi
Blog 1 : http://nasicampurbabi.blogspot.com/
Blog 2 : http://Warung52.wordpress.com/
Linkedin : warung52
Path : warung52
Foursquare : Warung Nasi Campur B2 & Sate B2
WA : 0818.260.783
Instagram : Warung52
Email Google: warunglimadua@gmail.com
Email Yahoo : warung52@yahoo.com
Google+ : Warung52
flickr : warung52
Subscribe Youtube : Warunglimadua
Tumblr : warung52.tumblr.com
Google Maps : Warung Nasi Campur & Sate Babi "52"

Post a Comment