Tuesday, February 14, 2012

A Glimpse to Medan



Denzel pernah ke Medan saat belum genap 2 tahun. Kalau ditanya ngapain aja jelas si bocah udah lupa kecuali sambil lihat2 foto (btw gambar Denzel pakai kacamata item di samping theme blog ini diambil di Simalem).

Makanya kali ini bela2in Imlek di Medan meski agak gak rela harga tiket melonjak huhu.. Nanti selain gua mau posting soal wiskul Medan, cerita jalan2 dulu dong. Sebenarnya sungguh terlalu pendek liburan kali ini, dan yang paling disesali gak sempat ke Pulau Samosir untuk bernostalgia, mengenang 4 bulan pertama si bocah dilewatkan di sana.

Untungnya sempet ngintip Danau Toba dari Simalem Resort. Rasanya makin kondang aja ya, dulu pergi belom ada apa2, sekarang fasilitas udah lumayan lengkap. Tiket masuk nggak dihitung per orang melainkan per mobil 200 rb rupiah. Kita jalan dari Sibolangit menuju ke Tiga Panah, sayangnya dari sana jalanan kurang bagus. Tapi capek perjalanan terbayar sudah kalau lihat view dari sini. Percaya deh, view ini bisa dibandingkan dengan tempat wisata kelas dunia lainnya. Denzel aja langsung heboh, nih lihat aksinya.



Gua udah serem aja dia tiba2 lari ke pinggir yang tanpa pengaman, untungnya nih bocah cukup hati-hati.


Eh, makannya kok lahap bener padahal nasgornya pakai cabai :


Gak heran, sambil makan lihat pemandangan ini sih!


Setelah berpuas2 sampai malam, kita kembali ke Sibolangit dan nginep di villa Oom gua di GreenHill Pemandangan di sana juga cakep banget dan adem, meski gak sedingin Brastagi kali ya, soalnya kan masih agak bawah. Tapi landscapenya asli indah deh, apalagi jejeran villa yang lebih baru, kalau punya Oom gua meski di bagian depan deket jalan utama udah agak tua.

Salah satu sudut taman kompleks
(belakangnya ada gunung tp gak keliatan di foto)

Sempat juga main di kompleks sebrangnya yang lebih keren, soalnya udah kayak kebun binatang. Ada kakaktua Brazil, bangau2, ikan-ikan koi, kelinci dan sebagainya. Sayang kita dilarang foto samsek kecuali bayar:P Soalnya udah biasa dipakai untuk orang foto2 prewed.

Balik ke GreenHill, di bagian depan kompleks villa sudah dibangun playground yang lumayan asyik, tentunya jauh dari Dufan, tapi untuk anak seumuran Denzel gak ada bedanya:) Lumayan sih, kompleks ini jadi lebih hidup gara2 ada Hillpark.


Denzel sempet gak mau turun dari treehouse, meski udah lewat jam main yang diperbolehkan. Sampai diescort ke exit ama petugas hihi.. Terus di foodcourt ada ikan purba raksasa gitu, kelihatan gak di foto atas? Aslinya gede banget dan serem, kulitnya kayak udah berbatu2.


Denzel ini lebih pemberani dari yang gua bayangkan. Minta main sepeda layang, minta roller coaster, minta ini itu yang mana semuanya mengharuskan tinggi badan minimal 120 cm haha.. Kuciwa deh, sekalian gua masukin pesan2 kalau makan gak boleh pilih-pilih, kalau gak mau makan daging ntar gak tinggi2. Sekarang tiap habis makan daging suka suruh gua ukurin udah cukup belom kalau mau ke sana main lagi hihi..

Tapi akhirnya dia adu nyali naik rocking tug, semacam boat yang dilempar ke sana kemari. Lha pas orang-orang teriak si bocah ketawa-ketawa, sampai pho2 yang prihatin kaget, kirain dia nangis. Begitu tahu ternyata ceria jadi lega dan gemez:) Terus maksa naik ferris wheel yang ditemenin gua. Sebenarnya gak serem ya, tp gua agak gamang juga kalau lihat ke bawah tapi Denzel malah menikmati banget.

Untuk ukuran bukan di ibukota, Hillpark cukup lumayan lho. Udah tiket masuknya (bukan tiket terusan ya) murah meriah, kalau gak salah cuma 15K per orang. Baru tiap game di dalamnya pakai kartu dengan harga permainan antara 10-15K, pertunjukan film 4D 35 K. Filmnya ada dua lagi satu tentang kehidupan serangga dan tentang perang. Beneran ada percikan air segala tapi masih jauh bagus yang di Disneyland pasti:)

Dalam perjalanan pulang ketemu kedai-kedai duren. Gak usah ditanya lagi langsung serbu deh kita pesta duren. Sayangnya Denzel belum mengerti betapa nikmatnya buah surga ini, cuma dijilat2 terus bilang gak mau lagi. Jangan salah, meskipun buahnya gak tll kuning, enak bener durennya harum dan manis, semanis perjalanan kita kali ini:)

bocah terpesona melihat pembukaan duren
apalagi pas eksekusinya oleh kita2 yang kalap

16 comments:

Veny said...

aduhh enak sekali ke Medan El, pgn bgt g kesana
si Denzel brani banget yah , btw pemandangan dr sibolangit bgs2 yah .
sayang lom sempet ke Toba lagi ya ?
g tunggu liputan kuliner Medan , ga sabar deh

Clo said...

Belakangan sering baca review medan trip.. kayaknya asyik ya disana.. pemandangannya juga bagus.. semoga satu waktu nanti ada kesempatan kesana :)

Denzel pinter banget deh.. dan ga penakut.. udah bisa dibawa jalan2 kemana-mana :)

Ah Boy's Mom said...

waaaahhhh.... dureeen...... duren medan one of the best duren tuh. *ngiler

Pitshu said...

duh g kesana pas SD kelas 6 at SMP deh, udah lupa juga wakakak a:)

Leony said...

Ahhhh Medaaannn tempat menggemukkan badannnn ! hiheiheeheh...

Eh itu gue bilang theme parknya bagus loh! Lebih alami daripada Dufan yang udah crowded banget.

Melissa Octoviani said...

jadi pengen ke medan juga dech... hehehehe...

Arman said...

bagus ya view nya...
gua dulu sering banget ke medan, tapi tiap kali diajak ke danau toba, gua gak pernah mau. gua pikir paling gitu2 doang.. hahaha. nyesel deh sekarang :P

debby tondo said...

Medan ternyata banyak tempat bagus ya untuk wisata, boleh juga nih kapan2 kesana

Denzel takutnya sama apa sih El? kayanya gak ada takutnya kecuali sama maminya kali ya hehe

Once in a Lifetime said...

@ Veny : Ayo Ven, kumpuklan rombongan elo:) Pemandangan dari Simalem Ven yang bagus, kalau Sibolangit masih sekitar 2 jam dari Simalem, cuma adem dan gunung2 doang, lebih cakep lagi pemandangan di Brastagi. Hihi.. sabar ya:)

@ Xiao Yan : Iya, mulai dikunjungi lagi nih. Dulu banyak banget turis dari Malaysia, Jepang dan Korea lho. Entah kenapa sekarang dikit, palingan bule2.

@ Lena : Haha.. ngidam ya?

Once in a Lifetime said...

@ Pitshu : Udah lama juga ya, Pit. Masih ada keluarga gak? Kalau iya boleh datang lagi, biar ada guidenya dan akomodasi:)

@ Leony : Bener, Le. Agak takjub juga secara kan di daerah gitu. Mungkin juga masih baru, jadi wahananya masih kinclong2, perawatan juga maksimal, bersih deh pokoknya. Mudah2an bisa begitu terus deh.

@ Melissa : Ayo.. ayo:)

Once in a Lifetime said...

@ Arman : Haha.. rugi dong, Man. Tapi emang kalau waktu terbatas ntar adanya capek di jalan doang, elo kan dalam rangka bisnis dulu kan? Maunya beberapa hari, nginep di Samosir baru bisa ngerasain Danau Toba yang sesungguhnya. Parapat tll penuh.

@ Debby : Iya, Deb. Sayangnya AirAsia udah gak ada rute Jkt-Mdn. Malah adanya Bandung-Mdn, hiks.

Haha, takut lha secara guanya mami galak. Nggak berani2 gimana kok, kadang malah ketularan takut dari sekolah. Dulu gak takut gelap, lantaran kmrn mati lampu di sekolah dan teman2 sekelas nangis, dia sekarang waswas kalau gelap, minta deket2. Terus spt bocah seusia takut kaki seribu, takut kalau mobil2an hilang, takut kalau mama gak sayang lagi dll hehe..

Pucca said...

bagusss pemandangannya tapi dulu gua gak ke tiga panah itu el, gua nginep di samosir waktu ke medan.
baru tau ada theme park disana, tau gitu kita ke sana juga yah..
denzel berani amat, gua aja gak berani naek macem2 di dufan walaupun tingginya udah mencukupi, kalah ama denzel donk ya haha..

Once in a Lifetime said...

@ Pucca : Bukan tiga panah, Vi tapi Sibolangit. Dari tiga panah masih rada jauh sejam. Kapan ke sananya? Mungkin belom ada kali, kalau Micky Holiday di Brastagi yang sudah agak lama. Oooh, sempat nginep di Samosir ya, bagus kan? Di Carolina atau Toledo?

Felicia said...

Hi Elisa,

Mampir balik nih....Denzel pinter yah udah cepet makan sendiri....gw link ya blognya :)

Pucca said...

oh iya yang ada theme park itu sibolangit ya, yang pemandangannya keren tiga panah. gua ke medan kira2 5 taon lalu, nginepnya di toledo, pas lagi ada reunian opa dan oma dari belanda.

Once in a Lifetime said...

@ Felicia : Thanks, Fel. Dibiasain makan sendiri meski suka belepotan hehe.. Iya, gua link balik ya.

@ Viol : Oh, pergi sama Opa Oma dari Belanda, mereka pastinya seneng ya.

Post a Comment