Tuesday, December 20, 2011

Old Town Prague

Praha keseluruhan aja udah kelihatan tua, nah gimana 'antik'nya Old Town ini bisa kebayang kan? Yang pasti sejarah, bangunan, dan legenda ratusan tahun saling terkait di sini soalnya udah dibangun sejak abad 12. Kalau menurut Lonely Planet dsb, bisa dicapai dengan jalan kaki 5 menit dari Wenceslas Square, biar gua udah jalan cepat pun bisa 15-20 menit deh. Old Town ini berada di sisi sungai Vltava dan tentunya nyambung ke Charles Bridge yang kesohor itu.

Area Old Town emang banyak banget yang bisa dilihat, antara lain Astronomical Clock yang terkenal. Ini jam tertua yang pernah dibuat manusia yang masih berfungsi. Setiap jam pasti ratusan wisatawan berkerumun di bawah jam ini. Nanti ada 12 rasul yang berputar dan masing-masing mejeng sejenak di dua jendela kecil. Kalau udahan juga di atas menara bakal ada penjaga berpakaian laksana prajurit jaman dulu yang meniup trompet dengan melodi tertentu dan ditutup oleh tepuk tangan membahana kita semua yang nonton.

Jamnya sendiri unik dan bersejarah. Kalau tertarik silahkan google ya.




Selain itu Old Town juga penuh dengan toko2 souvenir, mainan, cafe, pub dsbnya

Di Praha banyak puppet show dan toko yang ngejual boneka yang diikat dengan tali. Bonekanya sih terdiri dari banyak karakter, mulai dari manusia, binatang, monster, naga dll. Coba lihat satu itu yang lagi mejeng di etalase. Seemed so real and kind of creepy, rite?


Banyak juga bertebaran cafe2 nan romantis spt berikut:

Sesuatu yang menarik gua perhatiin dari turis-turis di negara Eropa, they seemed very enjoy ones with each others' companions. Entah itu cuma couple atau kelompok, gak ada yang sibuk dengan BB masing-masing. Mereka lebih banyak ngobrol. Kalau ada yang sendirian, biasa baca buku atau nulis2.

Di tengah Old Town Square ada patung Jan Hus, seorang reformis Protestan dan dekan dari Universitas Charles di Praha yang dihukum mati dengan cara dibakar tahun 1415. Kematiannya memancing kemarahan warga Praha dan menjadi pemicu perang Hussite menentang Gereja Roma saat itu.



Terus di Square ini bisa2nya ada yang jual BBQ dengan rasa mirip kebab2. Rasa sih kurang enak, hambar.



Di sini ada dua gereja, yang ini Church of Our Lady before Tyn. Gothic habis ya, pas dilimpahi sinar matahari senja keren banget. Coba perhatiin, dua menara ini gak simetris lho. Yang nyempil di kiri itu masih Astronomical Clock.


Satu lagi adalah St. Nicholas Church yang bergaya Barok. Agak susah foto bagian depan gereja ini karena jalan di sana kan sempit. Padahal atapnya yang khas tapi gak keambil. Yang pasti interior gereja di sana keren2. Oh, ya untuk masuk ke gereja kita dipungut bayaran utk maintenance soalnya kan masuk sbg wisatawan, tp khusus untuk orang yang mau berdoa ada jam khusus, biasanya pagi-pagi.




Jalan-jalan di sekitar sana selalu pengen jepret sana-sini :



Terus lanjut jalan-jalan sepanjang sungai Vltava yang biru... Banyak nenek dan anak-anak yang membawa beberapa batang roti tawar untuk dibagiin ke angsa-angsa putih. Makanya kalau kita berdiri di sisi sungai pasti kawanan angsa ini akan mendekat minta makan, lucu dan jinak.


Udah gak tertarik naik cruise yang mahal-mahal, tapi dewi fortuna menyapa karena ternyata ada kapal kecil yang bayarannya pakai kartu transportasi yang telah kita beli paket untuk beberapa hari di sana. Jadi sempat juga deh ngeliat Vysehrad Castle yang konon dibangun abad 10 dan menjadi salah satu bangunan pertama di Praha, kalau sekarang letaknya sih jauh di pinggiran.


view lainnya....


Belom bosen kan ama Praha, masih banyak niiih foto2nya... Kalau ada waktu pasti diposting lagi.

11 comments:

Leony said...

Mau lagi foto2nya... Kayaknya gue ga jadi pergi winter ini deh. Denger2 winternya pendek abis... jadi serem hahaha... Maybe gue undur aja sampe spring :P itupun kalo misalnya gue preggie n spring bukan jatohnya 2nd trimester, bisa tunda lagi dah hihihi....

Arman said...

ngebaca tentang astronomical clock yang ada patung 12 rasul keluar, jadi inget ama jam nya plaza senayan yang tiap jam juga ada patung2nya keluar. hihihii. dulu pas awal2, tiap jam nya main pasti orang2 rame pada nonton. sekarang masih gitu gak ya? :P

gereja nya emang pasti bagus2 ya disana... keren dah...

Veny said...

si leony udah mupeng hahahaaa , duh uda plann kesono . envyyyyy ....
Praha emang keren yah , bnr kata lu El, org sana beda sama kita yah , disana bnr2 menikmati bgt ga sibuk ber BB ria kae org kita .
semoga satu waktu g bisa kesana . Amin !

Pitshu said...

OMG! jam dan gedung2 na.. errrrr....

Once in a Lifetime said...

@ Leony : Iya, yang penting nyaman deh kalau travelling:) Mudah2an timingnya pas ya.

@ Arman : Haha, bener juga ya, gua gak kepikir. Dulu sih pertamanya di Mal Puri kan yang ada patungnya bisa tiup trompet. Kalau di Puri udah nggak, tp yang PS masih deh. Terakhir pergi yang excited ngeliatnya sih anak2, Denzel juga demen tuh.

@ Veny : Amin Ven. Iya mereka suka banget diskusi dan ngobrol2. Bahkan kata tour guide di Vienna dulu, tv di rumah European pun yang jelek2 (bukan LCD or LED)karena mereka lebih suka hangout sama teman2. Beda dengan American yang lebih suka nonton TV di rumah.

@ Pitshu : Antik ya, Pit:)
@

@

Pinkbuble said...

Ah el,kalo gw disana..pasti uda gw foto2 ala magazine ga jelas deh..nempel2 di bangunan bangunan kuno gitu..bagus!!

Pucca said...

memang disana nuansanya kota tua gitu ya, klasik.. gua juga suka loh bangunan bersejarah gitu, rasanya gimanaaa gitu waktu pegang2 temboknya.. atau gua aja yang lebay ya wkwkwk :P

mungkin bule kakinya panjang2 el, jadi cepet sampenya hihihi..

eny said...

ngileeerrr liat poto2nya. kapan ya bisa ke eropa, huhuhu....

Iya ya, gua juga lebih demen hangout ngobrol daripada nonton tivi ato main bb. tipical orang sanguin, hehe.... tapi kalo ga ada yang dikenal pas nunggu sendiri ya terpaksalah main bb juga

Quinie said...

hai hai elisa.. pakabar?
caelaaaa jalan2 mulu...
btw, jalan2 sendiri aja, si denzel kaga kangen?

Once in a Lifetime said...

@ Elrica : Mau juga sih, El tp malu diliatin padahal cuek ya. Anehnya orang Kaukasia jarang lho foto2, mereka yang bawa kamera juga fotoin pemandangan (bukan diri).

@ Viol : Gak lebay, Vi. Tuh Charles Bridge juga gua elus2 sambil nanya dalam hati udah berapa juta orang yang pernah napak di sana. Apalagi pas di procession of prince-nya Dresden yang juga udah tua banget, gua pikir kalau dia bisa ngomong entah mau cerita apa aja soal pangeran2 yang lewat di situ sejak abad pertengahan:)

@ Eny : daripada bengong yak:P. Tapi kalau mereka yang sendiri pada baca buku deh. Apalagi di airport, pada bawa buku tebel2 utk baca di pesawat.

@ Ratu : Haloooo. Iya nih, tp episode ini udah 6 bulan yang lalu:). Gak bawa Denzel krn alasan sbb :Pertama karena kita sembari seminar, ntar giliran seminar siapa yang jaga Denzel? Kedua, kalau pun bawa dia justru for his parent's sake (utk ketenangan batin ortu semata) sementara dia belom enjoy malah tersiksa flight jauh dan perjalanan ala backpacker yang tidak nyaman utk balita.

Kalau soal kangen, so pasti. Setidaknya I miss him like crazy meski tahu dia baik2 aja ama ortu gua.

Angels said...

awww bagus nya gedung2 itu.

ngiri loh ama dikau bisa jalan2 terus sambil seminar. hihi

Post a Comment