Sunday, July 31, 2011

Don't Talk to Stranger

Kejadiannya beberapa bulan lalu di RM Apong Makassar. Tempatnya hanya spt ruko berAC, tp penuh sesak. Udaranya pengap karena orang2 Korea di belakang meja kita ngebul asap rokok nonstop. Kayaknya udah habis makan tapi masih minum beer sambil kongkow2. Teman gua minta pelayan menegur tp ditolak mentah2. Katanya di sono bebas kalau mau merokok!!

Akhirnya gua sampai pada puncak kekesalan kok ada yang begitu inconsiderate, gak lihat gua bawa anak apa? Akhirnya gua negur dengan agak ketus pake bahasa Inggris, ternyata responnya masih baik, langsung matiin rokok terus marah2in teman2nya yang lain untuk melakukan hal yang sama sambil ketawa2. Nyebelin.

Yah akhirnya bisa bernafas lega, selesai bantuin Denzel makan, gua lupa diri dan dengan asyiknya melahap kepiting angsio. Sampai tiba-tiba teman gua nyeletuk, " Ampun! lihat El, anak elo!!!" Sontak gua kaget pikir Denzel lari keluar, tadinya cuma berdiri anteng2 samping gua kok. Tahu2nya tuh anak udah di pangkuan cowok Korea yang tadi gua omelin. Duhhh, ampun deh tuh anak, mana udah dibukain kerupuk dan aqua.

Langsung gua say sorry sambil angkut si bocah. Dia malah angguk2 kepala terus bilang gak papa, anaknya lucu dalam bahasa Inggris. Kaget dan prihatin gua, anak gua segampang itukah dibribe dengan sebungkus kerupuk, masih mending kalau dengan semangkuk sup hisit kan? Setelah itu diam2 gua omelin sambil nasehat gak boleh ngomong ama stranger bla bla apalagi dipangku, gimana kalau jahat bla bla bla. Denzel dengan sok bijak, tepok2 tangan gua.
"Gak papa, Mommy. Baik kok olangnya. Tuh senyum.. gak jahatlah."
Pingsanlah si mommy ini. Apa mesti gua kasih dia nonton sinetron yang ada orang jahatnya masih senyum2kah?

Gak pengen Denzel kenapa-kenapa tapi juga gak pengen dia parno dan skeptis ama orang, benar2 keseimbangan yang susah dicapai saat ini.

15 comments:

th3sea said...

waduh...
coba el, kalau si denzel diajarin, kalau mau apa2 coba bilang sama mommy dulu, mungkin ga?

gua belum ada anak jadi ga terlalu tau gimana cara hadepin situasi begini :)

Satelite said...

wah itu emang dilema, El... di sini semua anak diajarin "don't talk to strangers.."alhasil jadi pada gag ramah deh pas udah gedenya :(

Pitshu said...

klo g yg jadi orang tua serbasalah sih, klo diajarin jgn deket2 orang asig, di kasih tau yang jaat2 nanti bawaaan na negatip tingking sama semua orang ga baik juga, tapi klo bawaan na begini, ngeri juga boo~

Arman said...

gua setuju ama dessy. kita bilang2in si andrew dari kecil, kalo ada orang yang nawarin dia apa2, harus tanya dulu ke gua atau esther. gak boleh langsung terima. atau kalo di sekolah, harus tanya ke teacher dulu.

yah kita jadi ortu emang kudu lebih precautious sih ya... secara siapa tau ya, di luar kan banyak orang2 jahat...

Clo said...

iya.. emang serba salah.. kita ga mau anak gampang akrab sama orang asing tapi juga ga mau si anak jadi judes/ga peduli ama lingkungan..

jadinya gw palingan awasin si bocah terus biar ga kecolongan.. tapi juga jangan sampe over protective hahaa.. dilema lagi dah...

Pucca said...

haha.. namanya juga anak kecil ya disogok kerupuk udah mau, gak kaya mamanya yang mesti disogok sup hisit dulu :P
malu donk lu el, udah galak2 eh abis itu si denzel malah dipangku2..

emang dilema ya, semoga aja gak pernah ketemu sama orang yang berniat tidak baik..

mamipapa said...

kadang dilema yah serba salah, kalau cissa malah takut sama org jadi di sogok apa juga gak bakalan mau hehehe...entah nanti2 gimana

apa kalau dr kecil sensi, penakut & pemalu kebawa terus yah sampe dia gede? malah kadang kl lg di resto suka gw sama ferry gemes liat dia gak berani (emg sih di ling yg dia kenal) bukan yg tpt2 umum gitu..

apa coba blg sama denzel, soalnya denzel anak papa mama jadi kalau ada apa2 harus tanya papa mama dulu..kira2 ngerti gak tuh? gw juga gak pengalaman, yg ada baca komen2 org biar + ilmu hehehe

debby tondo said...

iya dilema juga ya kalo begitu, mudah2an nanti Denzel bisa lebih ngerti kalo yg senyum2 bukan berarti gak jahat :)

daadaachan said...

Wah El, gawad juga kalo Denzel tiba2 lari2an dengan gampangnya. Biasanya kalo ponakan gua, dikasih tau harus bilang dulu ke ortu (atau family yg lagi sama dia) kalo ada apa2, jadi dia juga terbiasa dan ga lari2 gitu. Mungkin dipikir Denzel, itu orang cuma mau ajak main2 aja kali yah, makanya dia ok2 aja gitu, heheh.

once_alifetime said...

@ Dessy : Bener des, udah kok sekarang, tp belom tahu hasilnya soalnya belom ada kejadian lagi haha..

@ Bebek : Itulah, gua bukan cuma takut dia somse tp gua lihat rata2 anak Indonesia kan malu2, gak berani salaman, dan kurang pede. Makanya selama ini Denzel nyapa2 mbak SPG atau ngobrol2 ama tante2 gua cuma perhatiin aja, gak pernah ngelarang. Tp setelah kejadian dipangku itu shock juga:P

@ Pitshu : Iya, kan Pit. Harus ada balancenya hehe..

@ Arman : Bener, Man. Denzel pun harusnya tahu kok. Biasa kalau dikasih permen atau kue di sekolah minggu sekalipun selalu tunjukin dan tanya gua yang mana yang boleh dia makan (gak semua soalnya). Entah terpesona ama cowok Korea atau krupuk tuh anak bisa begitu..sigh!

once_alifetime said...

@ Xiao Yan : Kalau Clo pasti tipenya gak pemalu juga ya? Denzel belom ngerti konsep jahat sih, bagi dia jahat= teman yang nakal dan suka rebut mainan doang.

@ Viol : Tahu aja elo, Vi. Muka gua emang entah mau taruh di mana jadinya haha..

@ Felice : Cissa umur berapa, Fel.1,5-3 tahun itu kalau menurut tahap perkembangan Erikson = Autonomy vs Shame&Doubt. Kadang kan dia pengen maunya sendiri, pengen begini pengen begitu alias bebas merdeka. Kalau tll banyak dikekang takutnya jadi tll pemalu dan peragu. Tapi namanya text book dan reality kan beda ya, tiap anak jg beda2, gua juga masih trial dan error aja ke Denzel dan berusaha jadi ortu yang baik. Kalau fase Denzel udah masuk fase banyak inisiatif (inisiative vs guilt).

once_alifetime said...

@ Debby : Ternyata susah lho, setiap ada yang suaranya keras dan melotot dibilang jahat/nakal tp yang senyum dan mau main ama dia dibilang baik.

@ Linda : Kalau soal lari ini udah jauh mending, dulu seperti anak kuda liar lepas di padang rumput setiap ke mol atau tempat rada luas. Sekarang udah mau jalan atau lari2 kecil di sisi kita. Kalau di restoran begitu dia biasanya suka merhatiin orang2 yang makan di meja sebelah, apalagi kalau ada anak kecilnya langsung pengen ngajak main. Gua juga masih tahap ngasih tahu secara persisten. Kadang kasih tahu hari ini besok dia udah lupa:P

AdeLheid said...

Bingung ya, klo diajarin jgn mau ini itu ama stranger, ntar takutnya sampe gede jadi curigaan terus ya :( Cuma emang sih anak kecil polos, jadi takut kalo diapa2in...
Aku ikutin saran yg diatas deh, sementara klo ada yg ngasih ini itu coba tanya mama. Cuma mg2 ntar makin gede dia bisa bedain^^

Ah Boy's Mom said...

susah jg ya El.....

tapi gw sebagai mommy parno sejak nathan kecil udah gw wanti2, jgn jauh2 dari mommy nanti lost, klo org tak dikenal kasih makanan tnya mommy dulu, bla...bla..bla... *dampak mommy yg kebanyakan denger cerita negatif, anak diculik, dihipnotis, dll* :P

tapi di lain pihak gw selalu menekankan, cenderung memaksakan, nathan untuk selalu manggil atau say hallo ke org yg udah kenal.

jadi kalupun nanti besar dia jadi sombong atau individualis, paling enggak ke org2 yg udah dikenal dia harus tetep respect. tapi mungkin nanti semakin dia besar, semakin bnyk bergaul di sekolahan, dia makin ngerti ya...

once_alifetime said...

@ Inge : Bener, Nge. Polosnya itu gak tahan. Mudah dibohongin, mudah diambil hatinya. Emang namanya jg anak kecil ya, mdh2an tambah gede bisa ngerti.

@ Lena : Jadinya tetap polite dan beretika ya, Len. Maunya sih spt itu plus pede sama siapa aja tp tetap aware ama yang niatnya gak baik.. haha, banyak maunya ya gua.

Post a Comment