Thursday, July 21, 2011

Bandung dan Gedung Satenya


Banyak banget cerita2 yang sebenarnya pengen gua posting, sampai2 gua udah janji sama diri sendiri biarpun pada udah basi gua mau tetep posting biar jadi kenang2an kelak kalau baca lagi:P Nyicil deh ntar satu persatu ya gua tulis.

Tanggal 1-5 Juli kemaren gua workshop dan seminar di Bandung. Karena tgl 1 alias Jumat gua akan seharian workshop maka gua berangkat duluan. Tadinya mau naik Cipaganti tapi ada teman dari farmasi, pak A yang nawarin bareng dan dijemput subuh jam5 di rumah. Sebenarnya gua boleh check-in hotel dari hari Kamis tp gua milih berangkat Jumat subuh drpd tll lama ninggalin Denz. Denzel dan hubby rencana nyusul hari Sabtu sore karena paginya kan hubby masih kerja.

Sempat keluar di exit Bekasi untuk ngedrop seorang teman lain yang tidak ikut tp hanya nemenin nyari rumah gua, eh teman gua ini gak tahu jalan untuk masuk ke tol lagi! Keliling2 dan disorientasi arah dia masuk kembali ke tol. Gua sih sempet nunjuk ada arah ke Bogor, Pondok Indah, tp katanya dengan yakin," Itu mah kembali ke Jakarta dong." Karena pak A ini sudah berumur dan gua emang gak ngerti2 banget mending pilih diem aja daripada berdebat dan ternyata pas di loket tol, petugas bilang kita salah jalan dan harus keluar di Bintara, muter balik baru masuk tol lagi. Haha... ada2 aja, untung gua gak telat sampai Bandungnya, persis jam 9.

Untung juga hotel gua di tempat venue yaitu Aston Primera. Banyak teman2 yang dapat di sekitar spt Grand Aquilla, Topaz dll yang notabene harus jalan. Hotelnya lumayan, bersih dan minimalis. Lantainya tidak pakai karpet dan menurut gua lebih higienis. Pagi-pagi gua lihat petugasnya nyapu dan pel, lumayan go green dan penghematan karena tidak usah pakai vacuum cleaner yang berwatt besar. Boleh ditiru oleh hotel2 lain nih:)



Nah, selesai dari acara kita diajak makan malam di Atmosphere. Kali ini Pak A sadar diri dan memang dari perusahaanya disediakan seorang supir. Baru naek gua udah deg2an mlulu, nih supir sesuka hati lho, nyelip kiri nyelip kanan tanpa lihat2 spion sampai diklaksonin keras-keras. Kaca jendela juga dibuka lebar-lebar meski AC menyala. Duduk di belakang, gua udah bermuka hijau menahan mual sambil ngedumel dalam hati nyupir kok kayak supir angkot! Tiba2 pak A seakan2 bisa baca pikiran gua berujar, "Maaf ya, dok. Maklum nih pak Asep sopir kita hari ini sehari-harinya narik angkot!" Wakss!! Tebakan gua jitu amat. Sialnya lagi sopir angkot biasanya kan tahu jalan ya, tp ini mah kagak. Katanya dia cuma hafal trayeknya. Alhasil kita muter2 gak jelas di tengah kemacetan kota Bandung weekend. Kumaha atuh?

Kasihan juga pak Asep ini, apa karena salting atau apa, tiba2 lagi nunggu lampu merah dan posisi mobil di tengah2 jalan, dia turun dari mobil untuk tanya arah jalan! Yang ada kita cuma bisa melongo saking gak nyangka dan saat lampu hijau dia baru balik disambut caci maki supir2 mobil di belakang. Ampun.. Udah begitu tetap tidak ketemu sampai akhirnya gua telpon hubby minta petunjuk dan arahan. Akhirnya sampai juga sambil gua takjub ada apa gerangan hari ini gua nyasar mlulu.

Gua udah lama gak ke Atmosphere. Seingat gua dulu steaknya porsinya besar2 so gua cuma pesan Salmon batayaki 85 dan Bianglala 30. Rasanya so-so aja dan porsinya tll imut buat gua. Gua lihat porsi steak yang dipesan teman2 juga rasanya jauh lebih kecil dari dulu. Atau jangan2 selera gua yang tambah besar:P


Esokan sorenya Denzel dan hubby tiba. Habis istirahat dan mandi, Denzel dan mbak kita titipkan pada MIL karena ada acara resmi dari Gubernur Jabar di Gedung Sate untuk seluruh peserta seminar yang datang dari berbagai pelosok Indonesia ini dan undangan hanya berlaku untuk 2 orang dewasa. Selain itu MIL udah rindu berat sama Denzel katanya. Hubby antusias banget karena katanya sebagai orang Bandung pun dia gak pernah lihat bagian dalam Gedung Sate.

Ternyata dalamnya luas banget ya, kita cuma masuk ke area Barat kalau gak salah karena dinner diadakan di sana. Gedung yang selesai dibangun tahun 1924 ini khas bangunan tua Belanda dan rasanya masih orisinil. Konon ornamen tusuk satenya menjadi sedemikian khas dan terkenal hingga ditiru oleh banyak gedung-gedung penting lainnya di Jawa Barat.


Makanan-makanan yang disajikan khas Jawa Barat disertai banyak pondok2 yang menyajikan makanan tradisional. Ada nasi bogana, nasi bakar, empal gentong, lontong, mie, siomay, batagor, jajanan pasar, bandrek, bajigur dsb dsb. Semuanya enak2 tenan. Apalagi sambil makan kita ditemani iringan musik kecapi, bikin tambah selera saja:P

Sebagian jajanan pasar, ada colenak.

Sehabis itu kita diberi kenang2an boneka wayang dan diarahkan ke halaman gedung Sate di mana panggung sudah didirikan. Banyak acara yang digelar mulai dari tari Sisingaan, tari Jaipong dsbnya. Sayangnya gua duduk di belakang jadi foto2nya gak jelas. Kemudian tiap daerah juga menyumbangkan acara mulai dari yang bikin terpingkal2 spt ' Malinda' yang joget dengan lagu Chaiyya Chaiyy sampai yang rada seriusan spt nyanyi dan tabuh drum beramai2.



Meski tak mendapat lucky draw sejumlah BB dan ipad yang dibagikan di akhir acara, kita pulang dengan hati senang, perut kenyang dan membawa sejumlah kenangan manis di Gedung Sate.

Hari Minggu kita sempat ke Trans Studio. Meski sudah ke Trans Studio Makassar yang biasa-biasa saja tetap penasaran spt apa Trans Studio Bandung, kayaknya sih lebih seru ini nih, belum masuk ke bangunan utama saja kita sudah disuguhi cuplikan yamaha racing coaster yang katanya tercepat di dunia dan ada adegan mundurnya segala. Jadi sebagian roller coaster itu ada di luar ruangan gitu! Gua udah deg2an antara antusias dan ketakutan untuk mencoba! Sehabis beli tiket (yang cukup mahal yakni 200 ribu/orang), kita ngantri untuk pemeriksaan tas. Nah di sini, petugasnya melihat kita kan pada bawa anak kecil, diwanti-wanti bahwa saat ini di dalam sudah ramai banget, untuk setiap wahana bisa antri 2-4 jam!!!

Gak bisa gua bayangin betapa menderitanya Denzel ntar, belom lagi bete dan mewek2 atau malah lari2an dan hilang di antara lautan manusia. Akhirnya gua dan 2 orang teman beserta keluarga membatalkan diri deh, toh tiketnya masih bisa dipakai kapan saja (tidak ada expirednya). Gua mau sabar menunggu saja sampai rasa penasaran semua orang hilang, duh kapan ya??

14 comments:

Arman said...

wah trans studio nya rame banget ya ngantri per ride nya sampe 2-4 jam?? gile bener...

gua penasaran ama rumah hantunya tuh katanya pake 3D ya... keren kali ya...

Leony said...

Trans Studio itu mah menurut gue, ajang penyiksaan hahahahaha.... Kalo mau bawa anak, hari biasa aja, dan gak pas musim liburan.

mamipapa said...

wah gedung satenya bagus yah, kaya bisa buat kondangan gitu dalemnya mirip2 balai sudirman dikit cuman dia lebih kolonial

gw juga ada rencana ke bandung tp belom kesampean, mau nunggu gak musim liburan biar gak macet, nafsu sama promo bca nginap 1 malam gratis 1 malam di padma (dulu chedi hotel) dari dulu pengen nyoba ini hotel gak kesampean krn mahal hahaha...aji pumpung promo..masalahnya ferry ogah kl musim liburan atau long wiken bisa disananya gak santai krn macet hehe..

mudah2an kesampean deh kesana sebelom lahiran, pengen jajan2 makanan nih hahaha...udah ngiler2 sama ajak cissa ke kampung gajah...sama trans studio (paling numpang foto doang)udah pasti rugi bayar mahal hehe..

kalian kalau seminar enak yah boleh bawa keluarga gitu..

khatsa said...

keknya aston primera sering dibuat event kongres/seminar gitu ya el, taon lalu (okt) hubby juga disitu (perdosri). Jadi kangen lagi jalan-jalan ke bandung, krasan gw di sono. Sayangnya pas taon lalu blom buka trans studionya...

Quinie said...

ternyata eh ternyata dokter yang satu ini sibuks sekalii... eh gua juga baru tau gedung sate dalemnya kaya gitu. pakabar bu dok?

daadaachan said...

Wuihhhh bagus juga gedung sate-nya. Dalemnya keliatan terawat sekali, biarun itu gedung tua. Hehhehe, lu dah was2 kali yah nyasar molo seharian.

Santi said...

gw pernah nginep diaston braga sa..lantainya dr kayu gt..emang si kayanya ga pake karpet..universal studio si ga banget d..rugi mahal2 maen dikit..hehe..nti aja kalo ud lamaan..kl baru2 msh buanyakkkk pengunjungnya :d

debby tondo said...

Gue juga belom pernah masuk ke Gedung Sate, cuma ngelewatin aja bbrp kali

Gue juga gak suka dengan hotel yg pake karpet, soalnya biasanya karpet disini kan gak begitu bagus ya, kecuali hotel bintang 5, tp kalo disuruh milih sih lebih demen yg gak pake karpet :)

ternyata supir bandungnya beneran tukang angkot ya haha

pinkbuble said...

2 jam buat ngantri aja? Oh tidaaaak..lama aje!!
Btw el, kerjaan mu seru yah..seminar..diundang sana sini..ahhh..iri padamu bu dokter.

once_alifetime said...

@ Arman : Dari luarnya sih belom keliatan sesak tp kata teman yang sudah masuk rame bener. Wahana dunia lain ya? Gua malah gak tahu, kalau yang di Makassar nggak 3D sih. Kalau 3D mungkin spt yg di Dufan dulu sebelom kebakaran.

@ Leony : Masalahnya hari biasa kan kerja, Le. Suatu hari ntar deh ambil cuti hehe..

@ Felice : Beli 1 gratis 1? Asyik banget. Gua married dulu ambil kamar di sana (tepatnya dikadoin ama sodara hubby 1 mlm di suite). Emang keren bener ya, cuma mahal.

Iya, mending sebelom lahiran jalan2, wiskul2 dulu sampai puas. Kalau trans studio mungkin Ferry cuma pengen lht2 sekalian perbandingan utk dufan? Gimana pun rasanya bagus Dufan pastinya:)

once_alifetime said...

@ Katrin : Mgkn emang dirancang utk itu, Kat. Pertama akses ke tol gampang terus banyak ruangan2 baik utk workshop maupun seminarnya. Pas elo ke sana mungkin hotelnya bener2 baru buka kali ya?

@ Ratu : allo, rat! Iya gua juga gak kebayang sih sebelomnya spt apa, mumpung ada kesempatan buru2 foto hehe..

@ Linda : Iya, tuh. Bisa seharian itu apes begitu. Sebelnya Bandung itu kan macet dan banyak yang searah, jadi dia muter2 di daerah yang sama mlulu.

once_alifetime said...

@ Santi : Iya, gua inget elo pernah posting. Aston itu kalau gak salah ada 3 deh. Ada yang lagi check in trs dikasih tahu harusnya dia di Aston Braga langsung lemes dan pucet hehe.. Trans Studio emang masih gres jadi bikin orang penasaran, tp kalau udah pernah pasti cuma gitu2 aja.

@ Deby : Iya, apalagi kalau hotel lama yang karpetnya dekil dan ada noda2 bikin ilfil aja. IGua aja kaget banget pas dibilang tyt sopir angkot beneran haha..

@ Elrica : Itu kan bagian serunya, El. Bagian duka ditelpon dan harus datang ke RS tengah malam kan gak diceritain hehe:P

Journal Mommy Yenny said...

yang gue denger, trans studio gak gitu cocok buat anak kecil, El..kayanya wahananya rata2 pake batasan tinggi. kalo seumur Denzel, rasanya belom nyampe

tu supir beneran mantan supir angkot, gitu, El?

once_alifetime said...

@ Yenny : Iya, Yen. 120 cm rata2 kalau yang di Makassar. Tapi karena teman2 pada mau ke sana ramai2 ya udah gua ikut, sambil mikir paling Denzel naik wahana yang itu2 lagi spt ferris wheel, train, mobil2an:P Tp kalau ngantrinya heboh, males deh.

Post a Comment