Tuesday, September 28, 2010

Sampai Kapan?

Seringkali gua bertanya-tanya dalam hati... Sampai kapan Denzel membutuhkan BS?

Kalau gua emang kerja fulltime yang pergi pagi pulang sore/malam tentunya perlu banget BS atau mbak. Seperti yang pernah gua cerita gua kerjanya santai, hitung2 gak sampai 20 jam/minggu. Emang sih berangkatnya jg jam gak lazim yakni sore terus pulang jam8an.. Tapi selama gua pergi hampir selalu hubby udah tiba di rumah.

Kenapa gua sampai bertanya-tanya? Karena... gua merasa Denzel terlalu dependen dan manja. Gua ingat sepupu gua dari Jerman (Om gua menikah dgn WN sana) sewaktu mereka datang ke Indonesia. Putri bungsu dan satu2nya yang masih berumur 2,5 thn bisa lho membawa ransel berisi baju ganti, handuk dan sabun wkt kita mau pergi berenang. Bahkan dia yang masukin sendiri semuanya setelah disiapin mamanya di ranjang. Sehabis berenang dia naik dan unzip ranselnya buat ngeluarin handuk.. Gua maluuuuu...

Jadi ingat beberapa jam sebelomnya gua yang udah SMA aja masih teriak2..
"Mbak ambilin tas renang dong. "
"Mbak mana kacamata renangnya??"
"Mbak siapin sandal jepit yang ijo ya!"

Nah, waktu itu gua bertekad kalau punya anak pengen bisa mendidik dia supaya mandiri spt itu:) Apalagi pas ke Belanda kemarin liat ibu2 yang membawa bayi ataupun anaknya dengan sepeda atau transportasi umum gua rasanya kaguuum. Bukankah ada peribahasa bisa karena biasa?Rasanya dengan BS agak susah. Meski berkali2 gua kasih pengertian jangan semuanya dibantuin tp cuma bertahan 1-2 kali, setelah itu dibantuin lagi dengan alasan biar cepat, Denzelnya gak mau, Denzelnya ngambek dst dst...

Sekarang dengan gagah berani gua proklamirkan kalau di kelas, Denzel pakai kaos kaki dan sepatu sendiri dengan urutan terakhir alias paling telat keluarnya. Emang sih anak2 lain ada yang pake crocs doang, tp teteup aja. Soalnya kalau di rumah meski gua udah berbusa2 masih aja BS yang diam2 suka makein kaos kaki dan sepatunya, pulang juga bukain lagi.

Denzel kalau tidur siang harusnya cuma ditemenin ampe lelap dan ditinggal. Biasanya berlangsung baik ampe dia bangun. Tapi sama BS suka ditemenin bobo! Salah satu alasan gua beli ranjang anak karena gua suka mergok dia tidur himpit2an ama Denzel di kasur Denzel yang mini, Denzelnya ampe agak2 gepeng mepet ke tembok. Meski udah gua tegur dengan keras , eh kejadian lagi, alasannya Denzel mimpi buruk terus nangis kebangun2 jadinya harus dia temenin. Gua bilang kalau itu cukup sambil duduk ditepuk2 pantatnya ntar jg bobo lagi. Apakah setelah ada ranjang anak Denzel aman? Nggak ternyata baru2 ini gua mergokin dia malah tidur lelap berdua seranjang! Ampun, untung gak roboh deh ranjang mininya.

Terus ganjalan lainnya adalah dia kerja agak lamban dan ceroboh. Emang sih sebagai BS baru setelah ikut yayasan ini tapi kalau sebagai mbak sebenarnya dia udah spesialis jagain anak mulai umur 1-5 thn selama 5 thnan. Jadi gak bisa dibilang pemula kan?

Cerobohnya mulai dari yang biasa-biasa contoh lupa bawa baju ganti dan susu waktu pergi, lupa bawa shampo kalau nginep, hilangin barang-barang Denzel seperti napkin, sendok di resto, hotel ataupun di rumah. Karet untuk juicer pun bs hilang lho. Nah yang cerobohnya gua rada unik dan seram adalah dia pernah ngangkatin teko air panas dan menyeduh badannya sendiri 2 kali, terus lagi dalam keadaan sadar naik mobil (bukan terkantuk2 karena lagi ngobrol) bisa tiba2 kepentok kepalanya dengan keras ke kaca mobil sampai bunyi DUUUUGG! dan dia teraduh-aduh. Kata hubby kalau kepalanya sendiri aja gak bs dijaga dengan baik gimana anak kita ya:P Ini bukan 1-2 kali tapi sering lho. Syukurlah selama ini dengan Denzel gak pernah terjadi hal2 yang tidak diinginkan. Kalau soal lamban, udah gak kehitung kita telat ke gereja karena nungguin dia. Entah ganti bajulah, ke toiletlah, ada yang kelupaanlah.

Meski begitu gua tetap berterima kasih ama dia. Gua bisa ngerasa dia bener2 sayang ama Denzel jadi gua pikir semua kelemahannya tertutup oleh hal ini. Dia hampir gak pernah marah ama Denzel lho meskipun misalnya Denz lagi badung bin jahil. Kesabarannya melebihi gua tp jadinya Denzel sama dia sama sekali gak disiplin. Dan yang tak bisa dipungkiri mungkin juga gua udah merasa di comfort zone, gua takut kalau harus menghandle Denzel sendiri ternyata kewalahan.

Solusinya ternyata dari dia sendiri. Kadang-kadang kan dia suka jemput Denzel dari sekolah kalau pas gua harus ke RS dan kongkow2 di sana sama teman2 BS dan mbak. Beberapa hari sebelum mudik dia cerita kalau BS teman sekelas Denzel cerita gajinya yang mulai lebih rendah dari dia dalam setahun dinaikkin hampir dua kali lipat. Terus dia tanya berapa kenaikan gajinya? Gua jawab sesuai dengan standar yayasan. Terus dia bilang dia mau balik hanya kalau gajinya naik sama seperti temannya itu!! Gua paling gak demen lho dengan cara spt ini. Coba kalau dia pintar, misalnya bilang kebutuhan dia bertambah karena di rumah ada masalah begini begitu.. kemungkinan besar gua bisa luruh. Kalau dibanding2in nggak banget.

Sebenarnya kasihan dia juga, masa hampir 6 thn kerja gak punya tabungan sepeserpun, semuanya untuk bantu keluarga. Oklah kalau untuk renovasi rumah atau beli sawah tp baru kerja 2 bulan dia minta 1 juta untuk ortunya jalan2 ke Madura. Mau lihat jembatan Suramadu katanya...*speechless* Dia dengerin banget kata2 kakaknya, pernah suatu hari dia minta anterin ke Roxy beli handphone, eh pas udah mau dia batalin sendiri. Katanya kakaknya nggak kasih izin, uangnya sayang kalau untuk handphone, biar buat ortunya aja. Dalam hati gua pikir kenapa nggak kakaknya juga bantu ya? Gua rasa yang ngajarin dia minta kenaikan gaji drastis mungkin jg kakaknya ini.

Gua jawab biar dia pulang dulu berpikir baik2 seminggu, kalau masih mau mengasuh Denzel sesuai dengan standar gua, tapi kalau memang dpt penawaran yang lebih baik dan sreg gua jg tidak keberatan. Gua mau dia kerja dengan hati yang senang bukan karena terpaksa.

Selama lebaran ternyata mengasuh Denzel gak serepot itu kok. Makannya gampang banget. Emang dia suka belagu pura2 gak mau makan, minta dikejar keliling rumah sambil teriak2 senang ntar kalau ketangkap nangis marah2. Ini emang jadi kebiasaan buruk yang dilakoni seperti ritual ama BS. Tapi kalau sama gua. Gua bersikap seperti :Ok,belom mau makan, ya sudah gua makan dulu. Biarin aja dia main-main sendiri. Dijamin si bocah akan mendekat, tanya2 gua lagi makan apa? Enak gak? Terus ujung2nya dia seret highchairnya minta makan juga. He..he.. praktis kan gak usah kejar2an. Kalau disuapin BS sampai selesai sikat gigi ganti baju bs 1 jam. Sama gua cuma 30 menit udah kelar semuanya. Soalnya BS kan cerewet jadi makan aja bs ngobrol2 ngalor ngidul. Maksudnya ngalor ngidulnya bukan sama Denz lagi tapi ama mbak:(

Jadi setelah seminggu gua sms dan BS jual mahal gak sms balik, gua rundingan dengan hubby dan akhirnya mutusin kita mau gotong royong mengasuh Denzel. Bye-bye...leisure time yang begitu berlimpah. Hikmahnya hubby lebih dekat ama Denzel. Biasa pulang kerja kalau gak pergi ke mana lagi, masuk kamar nonton atau tidur sekarang terpaksa membawa Denzel ke taman dan kasih buah setiap sore:)

Eitts, jangan tll kagum dulu ya:P Gua masih pake mbak yang dulu (balik lagi) kok untuk urusan rumah tangga ha..ha.. gua belom secanggih itu, yang bs masak enak sembari beresin rumah dan jaga Denzel. I wish! Terus dia juga dengan sukarela mau membantu nyuapin Denzel kadang2 atau nemenin main kalau gua udah harus pergi dan papanya belom pulang.

Setelah itu BSnya sms beberapa kali dan tanya apakah gua sudah dpt BS baru. Gua jelasin situasinya dan dia juga cerita udah dapat kerjaan. Dua hari yang lalu si BS telpon gua dan nangis2 bilang ingin balik kerja lagi, dia bilang dia gak betah di tempat baru meski dengan gaji yang dia inginkan. Dia rindu banget ama Denzel dan gak bisa konsen ama anak yang dia jaga. Lha? Akhirnya gua nasehatin aja supaya dia belajar menyayangi anak yang dia asuh. Eh, dia ngotot mau balik katanya kalau demi Denzel mandiri dia mau kok kerja beberapa bulan aja. Gua bilang kasihan dan tdk bagus buat Denzel, baru juga dia adaptasi tanpa BS nanti harus kehilangan lagi, barulah dia mengerti dan mau menutup telpon.

Denzel rada kangen juga lho. Waktu mbak balik dia tanya terus kok susnya gak ikut? terus kalau ada yang bel dia sumringah bilang sus datang. Tapi sebaliknya dia juga lebih bisa diberi pengertian. Meski masih suka marah-marah (namanya jg anak kecil) tp kalau dikasih pengertian sedikit demi sedikit lebih sabar dan tidak memaksa. Terus gak ada adegan dia pelok gua erat2 sambil nangis bombay gak mau ikut BS entah ke kamarnya atau ke bawah. Ya, iyalah toh ikut gua terus keke..keke... Kalau kemandirian masih step by step lah ya. Gua yang harus belajar konsisten nih.

Terus terang sampai detik ini gua juga gak berani bilang 100% bisa terus seperti ini, ada saatnya kalau udah capek pengen banget ada bantuan. Jadi jangan ngetawain gua kalau ini bukan postingan Denzel berlabel BS yang terakhir hihi..Tapi setidaknya untuk saat ini gua merasa damai dan juga untuk saat ini rasanya begitu benar... Mudah2an BS selanjutnya untuk adik Denzel saja:)

27 comments:

bandit™perantau said...

semangat lah kakak...

*jadi mikir ntar klo saya sama dah pnya anak macam mana jadinya ya? hehehe

nilola24 said...

Hi Elisa, mampir balik ya. Emang keliatannya anak2 luar lebih dilatih kemandiriannya ya. Anak boss gue juga dididik begitu dari kecil. Dari bayi udah tidur di kamar terpisah. Umur 3 taon udh bisa mandi sendiri, walaupun masih dalam pengawasan. Dan maminya super tegas. Ga ada yang namanya manja2 minta di mandiin, atau di ambilin ini itu. Yaa..mungkin kebiasaan barat dan timur agak2 beda kali ya. Kalo kita kan, anak sekecil itu masih di manja banget. hehehe..

Btw, gue juga sebel tuh kalo Mbak2 atau BS suka banding2in gaji sama temen2nya. Termasuk mbak gue yang sekarang nih. Grrr...kalo diomongin bisa bikin bete. :-)

Pitshu said...

baca postingan lo g jadi kepikiran, dulu waktu g kecil nyokap g FTM, anak na ga ada yang manja, g aja waktu SD udah bisa masak nasi sendiri, SMP aja udah bisa jaga rumah sendirian yg lain pada ke YGY ngurusin si cici.
nanti anak g gemana yah !? wakakaka... secara ga mungkin juga g untuk jadi FTM klo nanti ada anak :)

Clo said...

dalam seminggu biasanya nanny-nya clo ada 1 hari nongkrong di sekolahan.. yah gw pikir dia butuh pergaulan juga kan.. tapi ternyata gara2 itu dia jadi ngeluh mulu di fb-nya.. belakangan gw putuskan "no more nongkrong day at school"

kalau ada mbak di rumah, gw rasa ga harus ada nanny kog.. apalagi kalo mbak-nya udah terpercaya..

Journal Mommy Yenny said...

El, gue juga berasa anak2 lebih mandiri waktu lebaran kemarin. Kan semua BS ama mbaknya pulang. gue cuma pake infal 1 orang, buat nyuci gosok nyapu ngepel gitu lah...jadi urusan anak 3 itu ya ke gua ama bapaknya. trus ke mall jg kita gak bawa mbak. pertama kali agak serem, soalnya luna jovann suka ngacir sendiri kan. trus lama2 dapet juga tuh caranya. kalo mereka ngacir, kita gak ikut lari samperin. karena bahasa tubuh kita seolah bilang "anak kecil ikut ortu bukan sebaliknya" jadi kita tiap hari ke mall fine-fine aja tuh. termasuk siap2 pergi pake baju, kaos kaki dan sepatu sendiri
Jadi, sesekali tanpa mbak emang bisa koq.
setuju...nanti bs nya buat adik Denzel ajah...heheheheh

Patzie said...

wah el!!
kalo gw bilang sih..s krg kan denzel dlm tahap ud bisa mulai diajarin..
jadi gak perlu nanny yg perlu ngawasin dia 24 jam d...
Gw yakin lo bisa kok..
JIA YO

Ps: buat mamanya clo... hah!! nanny clo punya FB... cuanggih amatttt
suruh add FB dagangan gw geh.. wkwkwkkkkk

mamipapa said...

gw juga udah mutusin gak pake bs dan mba di rumah kok el :) emg me time kita berkurang dan lebih capek..

tapi gw tetep ada mba cuci gosok kalau gak bisa semaput gw kerja seharian hahaha subuh2 udah kudu bangun..skrg aja gw tuh minum ester c, manuka honey sama minum susu tiap pagi kalau gak amsyiong...

kl gw blg elo jgn bandingin sikon disini sama di luar karena apa, namanya di luar fasilitas apa2 tersedia dan di permudah, even mereka gak ada nanny, driver dan kudu naik kendaraan umum tapi semua sarana nya memadai, trus di rumah gak ada pembantu kan tinggalnya di apartemen jadi gampang bersihinnya

kalau disini siapa berani naik bus, naik kereta trus kita naik mobil pribadi macetnya ampun2 di jkt kan..nah kl ke LN tinggal sana org2 pasti jadi bisa karena biasa :) lama2 yah semua org jadi mandiri

jadi tenang elo gak usah khawatir soal mandiri apa gak..beda budaya dan lokasi hahaha..clarissa nih di sklh pake kaos kaki dan sepatu sendiri ambil dan taro di rak (krn merupakan kegiatan rutin sebelom dan sesudah belajar) tapi kl lg kumat manjanya mah yah itu suka minta mami buka..

btw soal mba dan bs...di sklh clarissa itu mba2 dan bs yg nunggu pada punya fb dan twitter loh huahahaha gw aja gak punya twitter..trus yah kerjaannya depan kelas main hp aja. sampe td gw blg gile kita aja gak punya twitter...

come on mom...kamu pasti bisa!!! gw juga sama ferry bahu membahu bagi tugas, kaga ada istilah dia kerja gw di rumah trus segala urusan rumah gak mau tau..suruh jaga clarissa 1 jam aja jerit2 x lgs manggil gw dia hahaha

Cyntha said...

emang ya el gw jg ngrasa disini kita tergantung banget ama mba/bs. beda sama orang2 sono. gw aj kagum loh ama temen gw yg tinggal di aussie punya 2 anak kecil2 ga pake mba n bs. dia yg ngurus semua. n ke mall bisa2nya bawa 2 anak sendirian plus blanjaan. gw bawa aira + pasukan aje engap :D

selama elo masi brasa enjoy mah jalanin dulu aja el. kali2 aj terkabul bs berikutnya buat de2nya denz ;D hmmmmm....uda mulai ngadon nih kayaknya??? *wink wink*

christinewu said...

Kagum El!!!! Gw bacanya sampe terkesima hehehe. Abis jarang2 kan ibu2 kerja di indo yg ga pake BS. Denzel jg pasti seneng deh skrg papanya jd sering ajak ke taman dan kasih buah :) Disini juga org ga ada yg pake BS/pembantu, tp kekeluargaannya jg lebih berasa.

Wah Denzel hebat makannya donk skrg dibanding dulu. Emang ya anak2 lucu.. kl disuru2 dikejer2, malah makin ga mau. Didiemin baru mau hehe. Tp ky Samu walopun ga ada yg manjain, sepatu blom bisa pake sendiri nih, lg proses belajar hehe.. kaos kaki sih bisa

Arman said...

sebenernya semua itu masalah kebiasaan aja... ya gak... :)

kalo dibiasain apa2 sendiri ya pasti bisa sendiri. tapi kalo emang terbiasa dibantu ya jadinya akan 'milih' untuk dibantu.

kayak kenapa anak di luar negeri biasa lebih mandiri? karena emang harus. karena gak ada yang bantuin.

sementara di indo, kan banyak yang bantu. jadi kesannya lebih gak mandiri.

ya emang bagus sih kalo bisa menerapkan mandiri di anak dari sejak dini. tapi bukan sesuatu yang salah juga kok kalo emang terbiasa dibantu. lha kalo emang ada yang bantu ya why not? hehehe...

mungkin pendapat gua banyak yang gak setuju ya, kok kesannya mengiyakan anak untuk gak mandiri. :P

menurut gua, manusia itu punya ability untuk adaptasi. kalo keadaan memaksa, pasti bisa survive (survival instinct kita kan tinggi). soalnya gua ngerasain sendiri el.

gua terus terang juga gak mandiri banget dulu. lha gua dari bayi sampe gede gak pernah gak punya pembantu kok. apa2 tinggal nyuruh. tapi bukannya sombong ya, begitu pindah kemari... gua bisa2 aja tuh ngapa2in sendiri... :D karena emang kondisi mengharuskan begitu.

gitu juga kalo kita liat banyak anak2 yang tadinya juga begitu banyak helpers dan supir, trus tiba2 harus sekolah ke luar negeri. mereka ternyata survive tuh bisa ngapa2in sendiri. bahkan walaupun biasa dilayani dan mungkin duitnya pun gak ada abisnya, mereka juga bisa kerja di restoran jadi pelayan.

jadi balik lagi, menurut gua emang bagus kalo anak bisa mandiri dari sejak early. tapi gak mutlak sih kalo menurut gua. kalo emang masih ada yang ngebantu ya gpp lah... :D

well, tambahan nih, asal masih dalam batas wajar aja ya. kalo tas dibawain, sepatu dipakein untuk umur denzel gua bilang sih masih wajar (menurut gua ya). asal bukan yang sampe gak mau jalan sama sekali, harus digendong kemana2... hehehe.

btw tentang makan ya itu juga masalah kebiasaan kan el. kayak yang lu cerita. kalo dibiasain dikejar2 ama bs ya anaknya jadi kebiasaan gitu. padahal kalo lu cuekin juga ntar dia mau makan sendiri. ini juga kejadian nih ama andrew. dulu pas di indo kan walaupun kita gak pake bs tapi ada pembantu yang bantuin jaga andrew. wah kalo makan bisa lamaaaa banget. ditungguin ama pembantu, disuapin se suap demi sesuap. setelah disini, ya mana mungkin si esther bisa nungguin andrew makan sampe 1 jam gitu. ya kalo gak mau makan ya dibiarin, ntar kalo dia laper juga makan sendiri akhirnya. hehehe. :D

bulanredup said...

waduh Lis, itu contohnya anak gw... Emang sih pengasuhnya si Ketut ngerangkap bersih2 rumah tapi kalo ada pengasuhnya jadi manja-nya ketulungan. Gw dah bosen ngasih tau pengasuhnya jgn lagi pakein sepatu, dll tapi masihhhhhhhh aja dikerjain.
Giliran waktu pengasuhnya gak ada selama hampir 2 bulan, anak gw malah jadi mandiri en siap grak. Bangun pagi ke sekolah siap2 sendiri, bikin susu sendiri, semuanya serba mandiri. Ehhh giliran pengasuhnya balik, udah gak ada lagi tanda2 mandiri-nya. Kalo gw ngomel bilang kenapa sih semua-mua kudu2 nyuruh si mbok Ketut, anak gw langsung ngeles nyahut : "Ahhh mama juga suka nyuruh2 mbok Ketut :(" Capekkk deh... Setidaknya kan gw gak pernah nyuruh si mbok Ketut pakein sepatu gw ya? iya gak, iya gak? :D

Buset gw jadi curhat colongan :p

Ah Boy's Mom said...

bener kata lu El, kalo semua bisa karena biasa. kadang gw suka mikir senangnya tinggal di indo, bisa punya BS, punya prt bahkan bisa lebih dari 1.

tapi kalo pas lagi pergi2 ke mall, cuma bertigaan aja, mommy, daddy & nathan rasanya jadi lebih enjoy. this is our family. we do whatever we want to do.

LiviaMiel said...

gua jadi malu nihhh pengennya ga pake bs juga sih, udah diniat2in eh dia malah kasbon ama gua, jadi makin panjang kontraknya dia ama gua dah..

mnrt gua juga alangkah lebih baik kl anak mandiri ya el, walau perlu adaptasi pastinya..bisalah..bisaaa :)

gua sebel loh kl emang Bsnya itu compare gaji, haiyahh..suruh pindah yayasan aja, or cari aja majikan yg dia mau dah.. masih banyak yg mau kerja.. hehee

once_alifetime said...

@ Bandit Perantau : Makasih, dek. Kalau belom punya anak macam mana bisa tau rasanya ha..ha..

@ Nilola : Kalau gua harus super tegas kayaknya gak tega juga:) Maunya sih seimbang antara kasih sayang dan pengarahan agar mandiri, tp ya gampang2 susyah he..he..
Iya, nyebelin kalau udah bandingin gaji, tp sayangnya kalau ada yang gajinya lebih rendah dgn beban kerja lebih berat gak pernah diungkit tuh:P

@ Pitshu : Berbahagialah elo, Pit. Makanya sekarang gua baca postingan elo kayaknya elo gak terbebani dengan pekerjaan rumah. Gua bisa masak nasi setelah merit lho *maluuu*

once_alifetime said...

@ Xiao Yan : Gua malah awal2 nongkrong terus, bukannya sharing dan belajar hal2 yang baik malah jadi membahas gaji.

Keren banget BS Clo, tamatan SMA ya? Terus udah tahu elo bs liat fbnya masih berani ngeluh2 he..he.. atau sengaja biar dibc kali?

@ Yenny : Betul, kalau kita kesannya ngejar pasti anaknya lari lebih kenceng. Dulu udah kayak arena main kejar2an ama BS setiap ke mal. Sekarang masih lari tp gak berani jauh2 dan liatin terus kitanya ada di mana. Gua salut elo dengan 3 anak masih bs dengan infal 1 org doang:)
Aminnn...

@ Patzie : Ha..ha.. Gizelle juga pasti udah lebih pengertian juga ya:) Iya nih ayo sama2 jia you!!

once_alifetime said...

@ Cyntha : Sama, gua jg kagum ama teman2 gua termasuk teman2 blog. Aira kan emang masih lebih kecil dari Denzel. Gua ingat lebaran thn lalu rasanya jauh lebih berat dari lebaran thn ini.
Ha..ha.. maunya ada sih dedenya Denzel thn depan, tp terserah ama yang di Atas mau ngasihnya kpn. Elo sendiri *wink-wink balik*

@ Christine : Kebalik kali hihi.. Gua yang kagum ama elo. Masih bs masak enak, ngurus rumah pula sekalian jaga Samu. Mudah2an suatu saat gua bs masak yang enak jg buat keluarga,sejak gak ikut cooking mama, gua jarang masak lagi nih hiks..

Denzel sebenarnya anak yang gembul kok, cuma seneng dikejar2 aja, tmsk kalau mandi, sikat gigi, tidur siang sama BS harus kejar2an dulu. Pinter Samu udah bs pake kaos kaki, mudah2an Denzel cpt menyusul:)

once_alifetime said...

@ Arman : Setuju Man kalau kita diberi daya utk adaptasi. Gua juga amat dimanjakan sewkt kecil, bs dibilang masak mie instant aja gak bs tiba2 harus kost. Yang tadi sifatnya bak putri raja *putri2an* harus dihadapkan pd kenyataan kalau mau survive ya harus adaptasi tadi he..he.. Awal2 mau jalan pergi keluar kost beli makan aja males, takut sendiri padahal deket.

Makanya teman masa kecil gua banyak yang gak percaya gua bs cukup mandiri saat ini, dimata mereka mgkn gua masih anak manja dan suka ngambek:P Prosesnya panjang dan berlika liku emang. Meskipun gak menyesal2 amat soal masa kecil, kalau diputar ulang ada beberapa hal yang gua pengen perbaiki utk diri sendiri contohnya lebih bertanggung jawab. Syukurlah gua selalu ketemu sahabat2 yang baik dan belajar banyak dr mereka.

Elu dan gua mungkin orang yang beruntung, dikarunia teman dan keluarga yang baik, daya adaptasi yang lumayan. Tapi banyak juga orang yang tidak bisa/mampu beradaptasi. Kemudian jatuh ke dalam keadaan yang apatis atau menyalahkan kondisi terus tanpa introspeksi.

So gua rada gak setuju kalau selama bs dibantu atau selama ada yang bantu nggak apa2 kita membiarkan anak2 dibantu aja terus.

Yah pasti relatif ya,pasti ada hal2 yang masih dan bahkan mesti dibantu, intinya sesuai perkembangan motorik dan psikososial spt yang elo blg. Soalnya kalau dibantu terus kapan dong terbentuk kebiasaan yang baik. Padahal ceritanya kebiasaan yang baik meskipun kebiasaan kebiasaan kecil akan membentuk sifat yang baik, sifat yang baik membentuk karakter yang baik. Karakter yang baik membawa kita pada nasib yang baik:) Ini pasti kita sama-sama setuju:D

once_alifetime said...

@ Yenny : Ha..ha ketawa gua bc elo gak nyuruh pakein sepatu.. ada2 aja. Tapi anak2 emang copy cat sih, kalau kita masih nyuruh2 ya dia ikutan dengan porsi ganda. Cuma gua pun masih susah, kalau ada mbak emang mulutnya lebih lincah ketimbang tangan dan kaki.

@ Lena : Setuju. Beda lha kalau ada BS atau mbak. Rasanya it's our little happy family:) Dulu meski ada BS gua suka juga pergi bertiga doang sesekali utk ngerasain hal tersebut.

@ Livia : Lha, Cewiww kan emang masih kecil toh, Liv. Gua ancer2nya emang 3 thn karena pikirannya udah mulai sekolah, ngomongnya udah bs dimengerti dan bs dibilangin dikit2. Take your time:) Emang tuh, gak tahu dia gak ada majikan yang seneng dicompare2in.

debby tondo said...

BS-nya Alden yg lama juga ga balik, untung sekarang udah dapet yg baru lagi...

gue juga sebel tuh kalo BS suka banding2in..apalagi kalo uda ga masuk akal..

selama ga ada BS, gue malah menikmatin banget saat2 bareng Alden, juga menikmatin bandelnya hihiihihh

wah kayanya Denzel bakal punya ade nih :)

Clo said...

@pat: tunggu bbrp tahun kedepan pasti makin banyak nanny/art yang buka FB..

@el: ga tanya dia lulusan apa tapi dia training-nya dulu di RS bersalin..
gw sih pura-pura ga tau dia punya fb biar dia anggap gw ga tau aja hehee..

Pucca said...

"Mudah2an BS selanjutnya untuk adik Denzel saja"
wah gua mencium ada sesuatu yang tersurat nih, apakah adik denzel akan segera ada hihihi..

iya anak yang terbiasa gak ada bs jadi lebih mandiri el, tapi bukan berarti denzel gak bisa mandiri tapi gak biasa aja kan..
tapi emang sih kalo anak mandiri ortunya lebih enak kan ya, lebih gampang ngurusnya kalo pas lagi gak ada mbak..

Arman said...

iya ya yang penting masih dalam batas2 kewajaran aja lah ya.... :D

asal jangan manjanya kebangetan. hehehe.

anyway gua juga setuju kok kalo tanggung jawab dan kemandirian itu kalo emang bisa diterapkan sedini mungkin ya tentu lebih baik. yang gua tulis itu maksudnya cuma ya jangan terlalu keras dan worry aja, selama masih dalam batas2 wajar, gpp juga anak dibantu.. gitu maksudnya.. :D

Selvi said...

gua bersyukur ada mama gua yg urus brandon dari bayi (skrg urus bradley) jadi nga punya BS

Brandon juga manja karena terlalu dimanja sama nyokap, sekarang mendingan udah bisa pakai baju, celana dan sepatu sendiri kalau mau pergi trus dia nga nyusahin kok (terbukti dijalanan selama 17 jam dia nga nangis, cuma bosen teriak-teriak di mobil)


Pembantu dirumah cuma 1 tugasnya merangkap urusan rumah tangga dan ajak main brandon ke taman tiap sore. Tapi dia nga pernah bandingin gaji sesama PRT (bersyukur sekali lagi)

Tahun depan sepertinya gua mau ikutan juga nih, hahaha.... tuh nyokap suruh gua 1 lagi biar sekalian cape katanya. Ntar bradley gede trus ada bayi kan cape lagi.

once_alifetime said...

@ Debby : He..he.. pastilah Deb. Biarpun bandel2 rasanya kalau anak sendiri bs lebih sabaaar.
Soal adik Denzel masih sebatas wacana nih:P

@ Xiao Yan : Bs jadi, dulu2 mana kebayang mereka bakalan punya hp, ya nggak? bentar lagi bs fb, twitteran terus ngeblog ttg kita:)

@ Viol : Belom.. belom.. he he, pake endus2 segala. Kan berandai2 aja. Mudah2an spt kata elo ya, cuma karena belom biasa aja:)

once_alifetime said...

@ Arman : Oh, gitu toh:) Gua rasa sih cara mendidik elo tuh ok kok. Nyatanya Andrew bs deket ama kalian, bs sweet boy dan perhatian tp toh lmyn mandiri. Gua jg banyak belajar dari postingan elo, apalagi yang baru bahwa kdg dikerasin bukan solusi, thanks ya sharingnya:)

@ Selvi : Emang elo beruntuuuung banget lho, Sel. Nyokap gua gak tipe2 yang bs betah ngurus baby di rumah. Sampai sekarang pun masih seneng ngurusin toko he..he..
Yasud, udah dpt restu tuh dr nyokap ayo kapan nih *ngomporin*

Satelite said...

hehe, biasanya bebek juga paling bawel tuh kalo pulang ke jakarta, lalu liat ponakan masih dibantu ini itu... secara teman-teman bebek di sini, anak-anaknya udah pada lebih mandiri....

nadiafriza said...

gw baca ampe akhir looh hehe..

btw mbak, kalo ada udah jual mahal terus gak lama malah dia yang murah2an minta balik, juga ga bakal dikasih ama ibu saya hehe

Post a Comment