Monday, May 24, 2010

Tertabrak Bos

Belum juga genap sebulan gua tersandung masalah krokus, dapat pula insiden baru. Alkisah kemarin malam di tengah deraian hujan cukup deras, gua nyetir pulang. sendirian Begitu mau keluar dari pintu tol antrian lebih panjang dari biasanya, mungkin selain hari Senin juga hujan padahal udah jam 8 lebih.

Pas mobil di depan gua maju untuk bayar, gua juga ikutan maju dong. Dan gak dinyana ,perasaan sih udah nginjek rem tapi mobil masih meluncur pelan. Duk, kecium deh bemper mobil di depan, sebuah karimun hitam. Untungnya cuma cium ringan, gak nyampe bunyi logam beradu atau plastik menyayat hati. Gua langsung deg2an sambil menyesali diri. Si Karimun sempet gak mau maju lho sampai diklaksonin orang2 dan petugas di gardu tolnya liatin, terus bilang,
"Udah jalan, gak apa-apa kok, sama2 gak lecet!"

Karena dia tetep keberatan jalan, gua kasih sign menepi ke kanan. Maksudnya biar dia tahu kalau gua gak bakalan melarikan diri dan mobil2 di belakang bisa lewat. Akhirnya menepilah kita berdua sekitar 30 meteran dari gardu tol. Supirnya turun dan gua juga buka pintu jendela untuk meminta maaf. Untunglah mukanya keliatan ramah dan gak marah, cuma turun untuk memeriksa mobil, semua bemper diketok, kaca2 lampu diliatin, gak ada apa-apa, dianya naik ke mobil kembali dan sekali lagi gua minta maaf dan dia udah mengiyakan.

Gak sempet gua menghela nafas lega, jalan 10 meter, mobil itu berhenti lagi dan supirnya menghampiri gua dengan muka lebih kenceng,
"Anu.. Ibu sebaiknya minta maaf deh sama bos saya, dia gak terima!"

Ya, udahlah. Emang salah gua. Di tengah deraian hujan cukup deras dan gak punya payung di mobil, gua samperin mobil itu dan di sanalah sang bos umur 40an dengan perawakan makmur dan berkacamata duduk dengan santai di jok belakang.
" Koh, minta maaf ya, tadi saya nabrak. Saya gak sengaja, maaf ya..."
" You bisa bilang gak sengaja, terserah. Yang penting ganti rugi, kasih ke supir gua!", sergahnya dengan nada ketus. What???
" Kayaknya, sih gak ada bekas apa-apa kok, koh. Sekali lagi maaf ya."
" Enak aja you bilang gak mau ganti!! Udah, sekarang juga kita ke KANTOR POLISI!!! ITU DEPAN KAN ADA KANTOR POLISI, BERESIN DI SANA!!!!", mukanya yang emang tidak elok itu semakin mengerikan. Biarpun dengan penerangan lampu jalan yang berwarna kuning, gua lihat mukanya jadi gelap dan matanya yang sipit melotot seram.

Aje gile, papa gua aja gak pernah teriak2in gua, laki gua juga kagak, apa2in ini orang? Kalau dia emang berasa rugi mobilnya rusak, pasti dong dia turun untuk ngecek. Ini dia diem aja di mobil, takut lumer kena hujan mungkin. Gua udah kesel tapi diam aja menahan emosi akhirnya balik ke mobil. Tega banget ya marah2 ama gadis ibu manis kayak gua. Rasanya nelangsa banget. Dalam hati gua ngomong sendiri ama hubby, percuma kan kamu selalu ngalah sama ibu2 dan cewek2, bahkan kalau mobil diseruduk ama motor2 yang dibawa bs/prt, dia cuma menghela nafas dan bilang males ribut ama cewek. Sekarang istrimu lagi ditekan ama cowok hiks hiks..

Sambil pelan2 mengumpulkan sukma gua mikir2 harus ngapain. Telpon hubby, gua coret, selain ntar lama nungguin, gua takut malah memperpanjang masalah kalau ego cowok udah ikutan ngomong. Mau bayar, bayar berapa? Kecuali kalau ada lecet ya pasti suka gak suka, gua tanggung jawablah. Terus kepikir juga mau telpon teman gua yang jadi dokter polisi dan pangkatnya udah lumayan tinggi tapi malu juga KKN soal beginian. Kalau ke kantor polisi sebenarnya hayo aja, tapi pasti urusannya lama.

Eh, tak lama kemudian datang dua orang petugas Ja*a Marga. Keliatan banget mereka belain gua,
"Ibu yakin, ibu yang maju? Perasaan tadi mobil item ini yang mundur deh!"
"Nggak, emang saya yang salah.", tukas gua. Si petugas udah muka gregetan aja kenapa gua gak ngambil umpannya, emang rasanya sih gua yang maju.
"Oh, emang jalan licin. Ya udah, ini kan nggak ada bekas apa-apa kok diributin sih?", tanyanya sewot ke supir Karimun.
" Nggg, ini lisnya copot kayaknya!" kata si supir pelan.
" Apaan sih, nih saya pasang lagi. Nah, beres.", emang ada asesoris kecil yang copot, tp dengan mudahnya dipasang balik ama petugas.
Petugas nomer dua juga pasang tampang galak sambil bilang,
" Jangan cari kesempatan dalam kesempitan dong! Kok nggak kasian sama ibu ini."
" Ya udah, saya tanya bos saya dulu..", kata si supir yang rupanya jadi tak enak hati. Eh gak lama kemudian dia balik dan bilang,
" Bos saya nggak masalahin tapi Bos saya maunya situ minta maaf dengan cara yang baik-baik!"
Ggrrrrr, emang tadi gua ngapain???
" Tadi kan udah, mas. Lha, mas denger sendiri kan?"

Karena si supir terus bersikeras sementara gangland bos tetap bergeming di singgasananya. Udah gua ngalah aja, sambil mengajak dua orang petugas itu sebagai saksi, karena siapa tahu si bos habis berantem ama triad lainnya dan kepentok kepalanya jadi dapat short-term memory amnesia, lupa kali gua barusan udah minta maaf.
" Koh, sekali lagi saya minta maaf ya. Saya tidak sengaja.", kata gua masih dengan nada manis meski penampilan udah kayak kucing kecebur got, wong hujannya tambah deras begitu.
" You ya gak sengaja, tapi YOU TETAP HARUS KASIH GANTI SAMA SUPIR GUA!!! MINIMAL CEPEK!!!" Ccckkk, mau minta duit tp masih gengsi dan bilangnya utk supir.

Kedua petugas, tokoh penyelamat gua udah marah2, katanya gak usah kasih sepeserpun, mau meres apa? Duh, sungguh gua terharu melihat pembelaan kalian dan akan gua ingat selalu. Tapi daripada si boss tetap bokambuan, gua ambil aja 20 rebu ke supirnya. Yang masih sempat ditolak ama supirnya, dia bilang harus dibereskan ama bosnya dulu, gua sih gak mau dipingpong lagi.
"Bosnya udah setuju.", kata gua capek.
" Udah, jalan cepetan. Udah syukur dikasih, mau saya panggil supervisor?Atau mobilnya mau diderek?"
Denger gertakan petugasnya langsung si mas supir berlalu, kayaknya masuk ke mobil masih dimarah2in ama bosnya.

Gua nunggu dia agak jauhan baru gua jalan, sepanjang perjalanan ke rumah jantung gua berdegup kencang, seram dicegat tiba2. Tanya kenapa ada yang tega begitu? Gua semarah2nya sama orang kalau denger permintaan maaf pasti melunaklah, apalagi ini lagi kondisi hujan deras dan gua udah dua kali nyamperin dia buat minta maaf. Gimana ya kalau istinya, adiknya, anak perempuannya suatu saat di posisi gua?

Kepada bos yang ketemu saya kemaren, terima kasih telah memberi pelajaran berharga kepada gua sebagai bahan pendidikan akhlak buat anak gua. Gua mau ajarin Denzel bahwa minta maaf itu tidak mudah tapi ternyata jauh lebih tidak mudah lagi berbesar hati memberi maaf (tanpa imbalan)... Gua mau ajarin Denzel bagaimana jadi seorang gentleman!

26 comments:

cintasakura said...

waduh...sabar aja lahhh mbk...wong edeann orang itu hahahah

kalo aku dah aku gampar tuh:P

Clo said...

duh.. nyebelin banget itu si engkoh.. semoga ga ketemu yang kaya gitu lagi yah.. bener-bener menguji kesabaran dehh...hebat lho elo gak marah2..

Pucca said...

ya ampun.. itu engkoh2 jahat banget sih el, lagian kan lu udah basah kuyup minta maaf masih aja dipersulit.. pake you you lagi trus masih bilang ganti ke supir lagi, uangnya pasti buat dia, mana mungkin sih dikasih ke supirnya..
kasian ya supirnya dapet bos kaya gitu..

emang kalo ketemu orang kaya gitu, kita gak bisa ngapa2in cuma bisa ngurut dada aja, bersukur kita bukan orang seperti itu, kalo orang yang baek kan doanya semoga dia diketok hatinya supaya berubah.. tapi lebih apdol rasanya kalo berdoa semoga dia kena batunya huh...

debby tondo said...

tenang El... sabar, nanti ada yg ngebales si engkoh2 itu kok, elo mah masih sabar tuh, klo gue pasti gue maki2 balik walopun abis itu gue pasti deg2an juga hahahahhaha

tadinya gue pikir yg elo tabrak itu mobil bos elo beneran El ;p

btw, baru punya mobil karimun aja udah sombong, pantesan ga bs beli mercy :D

Shanni said...

ya ampun tuh engkoh rada sinting kali ya El, kaga ada perasaannya sama sekali wong ujan liat cewek basah kuyup minta maaf malah marah2

udah bagus lo ada inisiatip baek kan mau minta maaf padahal ga lecet2 kan, cuma karimun aja soknya minta ampun ya apalagi bawa mercy coba.

sabar ya El, bener mesti ajar denzel jadi gentleman :)

ameykiyut said...

ya ampun kenapa sih ada orang yg suka nyusahin orang kek gitu ya,wong gak kenapa2 kok mobilnya..amit2 deh

mamipapa said...

karimun aja kok lagaknya selangit yah kaga tau diri bgt, pasti type kolot dan totok deh ahhahha...paling anti gw sama yg org kolot2 dan totok2 karena merasa diri selalu benar

bukan bos kali karimun doang mah, kl beneran bos kayanya tingkahnya kaga gitu kali yah...itu bos 1/2 1/2 kali el, mau jado bos tapi kaga kesampean...jadi dia bosnya si supir itu wakakak

minimal bos tuh bmw, atau mercy atau gak sedan macam honda accord bukan karimun wakakak...yg mana anak kuliah aja mobil spec diatas karimum heheheh

mom4kids said...

Mengerikan banget ya ketemu org sperti ini ya , apalagi sampai bermasalah ama ybs , amit2 deh kok ada org spt ini ..

Ternyata memaafkan dg iklas memang tdk mudah ya , tfs ..

once_alifetime said...

@ Cintasakura : Thanks ya:)

@ Xiao Yan : Mungkin karena berasa emang gua di posisi yg salah juga, tapi kesabaran gua udah nyaris hilang kok.

@ Viol : Iya, gua sedihnya merasa dijahatin dan dipersulit gitu, cara bicaranya ke gua aja kayak ama pesuruh.

once_alifetime said...

@ Debby : Thanks, Deb. Masa sih masih sabar? Gua sebenarnya bad-tempered jg orangnya lho, tapi pertama emang merasa salah, kedua takut juga cewek sendiri malam2, gua udah kepikiran jangan tll deket ke mobilnya, ntar tahu2 gua dibekap masuk ke mobilnya ha..ha..

@ Shanni : Iya, sampe rumah pun gua masih kepikiraaan terus kok teganya dia, emang ggn kepribadian gua rasa. Thanks, Shan.

@ Amey : Iya, Mey. Beneran gpp, udah diperiksa ulang berkali2, tetep gak ketemu apa2 lho. Syukurlah sebelomnya gak ada lecet atau bonyok, kalau ada bs2 gua diklaim penyebabnya dan minta ganti rugi yang gak masuk akal:)

once_alifetime said...

@ Felice : Maskudnya tipe kolot dan totok itu gmn, Fel? Tipe merendahkan dan meremehkan cewek ya, kalau itu kayaknya bener. Padahal blm tll tua lho, 40an. Gak masalah sih dia naik apa, mau naik jaguar, mercy etc jg kalau tingkah lakunya begitu jg tetap najis. Tapi spt elo blg, Fel mungkin pengen jadi bos gak kesampaian jadinya belagunya melebihi boss of the boss.

@ Susie : Iya, mana gua sendiri lagi. Mungkin ujian kesabaran dan rendah hati buat gua rasanya.

Quinie said...

ihhhhh kalo gua jadi elu, gua suruh tuh orang turun & ujan2an juga. belagu amat sih...
untung lu masih dibelain ama petugas jasa marga, jadi dibantuin marah2nya :D.
lu catet gag nomor polisinya? harusnya lu catet trus lu tulis disini...

Arman said...

ya ampun el...
itu bapak2 kurang ajar juga ya. malah sengaja mau meres orang. sok banget.. mobil karimun doang aja lagaknya kayak begitu...
untung orang jasa marga baik ya dan ngebantuin elu...

btw gua baca cerita lu jadi inget cerita yang gua pernah alami. gua posisinya jadi si bapak2 itu. huahaha. tapi gua mah gak rese dong... tapi supir gua yang malah ngerjain di yang nabrak.

jadi ceritanya pas lagi u turn, di sebelah kiri kita ada mobil yang mau u turn juga. tapi dia gak ngeliat2 spion tuh, jadi kena dah ke mobil kita. pelan banget sih. dan harusnya sih gak bikin mobil gua kenapa2. tapi emang pas kebetulan aja di sisi kiri mobil gua itu emang ada baretnya udah lama. baret itu udah lama ada dan kita belum claim insurance aja.

jadilah ama supir gua baret itu dituduhkan ke si penabrak, yang mana adalah cewek. jadi ama supir gua, si cewek disuruh bayar buat ganti asuransi. 100rb. gua sih diem aja lho di mobil. gak ikut manas2in. turun juga kagak. hahaha.

duitnya ama supir gua sih dikasih ke gua. tapi gua kasih ke dia balik. gua gak mau ah menerima uang haram. hahaha. tapi supir gua seneng tuh dapet 100rb. hahaha. udah lama sih kejadiannya pas gua masih kuliah. :D

maryna roesdy said...

Kasian elu ujan2an gitu, tega banget si ngkoh. Pasti tipe merendahkan kaum wanita, beraninya sama cewekm coba kalo yang nyetir cowok badan rambo, gw rasa bukan cuma gak kuar mobil tapi udah ngumpet di bawah jok. Rese.

Bapak2 tol baek yah. Gw sih mending kasih1 00rb ke mereka.

ykarnain said...

bu yang sabar yah. mobil karimun mah bukan bos kali. engko mangga2 yg baru kalah judi kali.
duh, lu ga sampe sakit kan ujan2an gitu.

mamipapa said...

iyah el yg type ngerendahin wanita bgt, seolah2 wanita itu derajatnya setara keset kaki..gak bgt deh co kaya gitu..kasian bgt yg jd istrinya wakakak

gw ngakak baca komen yulia "ngko2 kalah judi" huahaha

Bunda Raka said...

iihhhh sombong banget tu bos!! sabar ya ell, kalo gue jadi elo udah gue sumpah2in tuh n kagak bakal mo bayar + telpon misua segala hehehe. Salut juga ma elo yang masih mo minta maaf 2x. tu bos pasti dapet jatah kok nantinya.

Willy said...

Hi El, tuh bos bener2 keterlaluan ya.. Sampe segitunya demi cepek ceng.. gosh! Tp lo masih bisa tenang, ga contact hubby, terus bisa minta maaf di tengah hujan.
Org Jasa Marganya baek banget ya.
Emang tough, tp sekarang jd pelajaran berharga ya. Terus smoga jadi banyak dapat berkah. ^^

once_alifetime said...

@ Ratu : Baru tahu j, tu, ada cowok takut hujan:P Gak nyatet, pulangnya baru ingat waktu gua udah rcn2 nulis di surat pembaca.

@ Arman : Kalau cuma cepekceng melayang yasudlah, masalahnya nih orang bilang ke supirnya dia cuma butuh permintaan maaf gua, berkali2 pula??! Bilang aja pengen liat muka gua yang manis ini ha..ha..
Untung duitnya lu kasih supir tuh, he..he.. kalau buat jajan ntar sakit perut tau2nya:)

@ Maryna : Super rese, beneran lho. Di mana2 kan cowok agak ngalah kan ama cewek? Even supir2 truk, mikrolet yang di persimpangan, suka sign suruh gua jalan duluan kalau udah liat gua termangu2 meliat kesemrawutan jalan2 di Jakarta, ini malah menganut azas kalau bisa susah kenapa harus dipermudah?!!

once_alifetime said...

@ Yulia : Ha..ha.. bagus jg loe bikin gua ketawa bayangin dia kalah judi:P Bener kali, syarat jadi bos beneran kudu welas asih, jadinya bawahan respek kan.

@ Felice : istrinya, anaknya, saudara perempuannya pasti sengsara ya, Fel. Harus hadepin dia tiap hari, syukurlah gua cukup beberapa menit.

@ Devi : Ntar beranteman gimana, Dev? Atau malah karena gua ada di situ hubby jadi berusaha nahan emosi tapi kan pasti sakit hati juga. Cukup gua yang dapat aura negatifnya hari itu ha..ha..

@ Willy : Awalnya bukan cepekceng lho, Wil. Kesannya sih minta banyak. Misalnya dia bilang begini : "tolong kasih supir saya seratus ribu biar dia enak pertanggung jawaban ke kantor" atau apa kek yang ramah, gua dengan senang hati ngasih deh. Sebenarnya gua udah syukur banget gak harus keluar duit berjuta2, tapi caranya ngomong seakan2 gua ini keciiil bikin gua gak rela..gak rela...

Veny said...

aduh rese bgt tuh org yah , uda minta maap baek2 kok sok2an kae gitu . huhhh
untung lo dapet bantuan 2 org Jasa marga yah . Puji Syukur deh
si supir songong kasian juga yah pasti diomelin si Boss rese . ha22
laen kali ati2 El .

Y3nn1 said...

Bos nanggung mah ini namanya. Mobil bae2 aja tetap mo malak *mentang2 dia liat lu cewe kali, bisa gampang ditakut2i*. Lagian bos kog pake k*rim*n...pake yang mahalan dong mobilnya *kog jadi gw yang sewot yah, pake beda2in mobil lagi....sori :P *.

Cyntha said...

iiih rese banget sih tuh engkoh...bisa pake sopir tapi cepeceng aje masi pengen...pake alesan lagi buat sopirnyaa :P OKB kali tuh engkoh jd lagaknya songong gitu el :) gw yakin tuh noban masuk kantong dia tuh.

pinkbuble said...

Haih, bete banget dah ketemu lelaki yg ga bs respect sama cewek en sok ninggiin idung penuh ego!
Dan gw paliiiiing males, males, males!!!! Kl ada orang yg pake acara ngancem2 gitu kl ngmg..bener-bener ga educated banget deh! Aku jd ikutan sebal el!

bulanredup said...

Ih gw emosi loh bacanya... Kalo gw dah minta maaf masih diperlakuin kayak pesuruh, bakalan gw seret tuh engkoh keluar mobil, terus gw jejelin duit cepekceng ke dalem mulutnya sekalian gw tambahin goceng buat duit rokok. Gak terima pokoknya gw! amit2 ya kalo punya laki kayak gitu...

once_alifetime said...

@ Veny : Bukan cuma lebih hati2, jadinya gua sekarang nyetir agak trauma, setiap berhenti gua sisain jarak yang lebar ke depan, alhasil motor2 pada nyalip2:)

@ Y3nn1 : Iya, bo ceng li banget lah orang itu. Gua duga pasti karena liat gua cewek, sendiri pula!

@ Cyntha : Lagaknya mau kyk bos besar lho, Cyn tapi attitudenya kampungan.

@ Yenni : Ha..ha dia gemuk lho, Yen, bisa2 elo yang diseret masuk ke mobilnya..ihhhh serem. Gua udah kepikir lho lempar cepekceng ke mukanya, puassss pasti, tp terus terang gua takut diapa2in ntarnya, gua udah pikir jgn2 dia bos gak bener gitulah.

Post a Comment