Friday, January 22, 2010

Bangkok Alone

Masih hari kedua…a

Tidak lama-lama merenungkan nasib, gua ambil peta Bangkok dari hotel dan segera jalan ke dermaga umum persis di antara Hotel Sheraton dan River City (mal yang menjual barang-barang seni ). Maksud hati mau nyusul mereka ke Temple of Reclining Buddha (Wat Phra Chetuphon) karena gua lihat temple itu letaknya ke arah utara dan tidak terlalu jauh dari tepi sungai, bisalah dijangkau dengan jalan kaki. Eh, ternyata dari dermaga ini cuma ada 1 boat yang menuju sebrang sungai tok. Tanya ke ibu-ibu penjaga tidak ada jawaban memuaskan meski udah gua beberin peta dan gua berusaha jelasin bahwa gua bukan mau nyebrang, malah dijawab “three bath..three bath..”(seribu perak) Murah banget ya??!a


Setelah gua lihat2 di sebrang itu ada pasar Khlongsan. Ya sudahlah daripada mentok siapa tahu di sebrang ada dermaga beneran sekalian melihat2 pasar tradisional spt apa. Ternyata gak nyesel karena banyak yang jual makanan! Sayangnya karena breakfast hotel yang enak, gua udah full tank, Tapi sempetlah icip2 bihun kuah pake kulit ikan, lobak dan ayam. Lumayan enak dan cuma 25 bath (7500 rupiah).

Habis makan gua keluar masuk gang di pasar. Pasarnya kecil kok jadi gua gak takut tersesat. Sempat juga beli kue yang bentuknya kayak takoyaki dengan cetakan bulat2 tapi rasanya seperti kue apem dengan isi jagung manis. Enakkk dan murah, 1 box cuma 10 bath (3rebu). Makanan laen yang gak sempet gua makan meskipun pengen antara laen rujak2an, semacam pecel, sushi2 mini yang keliatan enak dan banyak yang ngantri, gorengan dan aneka sate.

Di sini juga nggak ada yang jual souvenir2 khas Thai spt gantungan kunci, kaos tulisan Thailand etc yang notabene barang turis, Yang banyak paling baju, kosmetik, tas, dll Baju2nya sih kurang bagus tapi ada sepatu yang bagus dan murah lho, tapi gua males nenteng2… perjalanan kan masih jauh dan gua pikir deket ini, besok bisa balik lagi (yang ternyata tidak sempat lagi sampe gua pulang…nyeseeeel deh)

Puas melihat2, foto2, makan2, gua lanjut nyari2 lagi dermaga yang bisa membawa gua ke utara. Duh, bener2 kendala bahasa nih, lagian gua beraninya nanya ama perempuan yang mukanya sabar hehe.. Sampai akhirnya ketemu bapak polisi ganteng. Haisssh.. malah gua dikira orang jepun “miss from Japan? Japanese?” tp sekian dan terima kasih setelah itu percakapan mandeg karena mr policeman cuma berulang2 memberi tahu jalan kembali ke dermaga tempat gua mendarat.

Agak kecewa, gua nyebrang balik, terus jalan2 di River City. Barang2 yang dijual bernilai seni tinggi termasuk Thai Silk, pas gua tanya semeternya 2000 bath (600rb). Mahal ya? Akhirnya Cuma muter2 sampai ke atas yang masih rada gelap karena banyak toko yang masih belum buka. Nggak tahu kenapa lama2 gua serem sendiri soalnya patungnya besar-besar, gak ada pengunjung lain terus ada bau dupa dan kemenyan gitu langsung ngacir kembali ke bawah ha..ha..ha..*ketawa gugup*

Di bawah gua terbersit ide nanya di informasi, soalnya pengunjungnya kan banyakan turis dan harusnya mereka bisa dong bahasa Inggris yang lancar, kalau tidak berhasil baru balik tanya orang hotel. Syukurlah gua ditunjuk arah yang benar dan jelas ke dermaga satunya.

Dari dermaga no.3 ini gua naik dan diberi tahu temple yang mau gua kunjungin dekat dengan dermaga no.8. Bayarannya juga murah, bisa beli tiket di loket maupun langsung di boat, hanya 13 bath (4 ribu). Selama perjalanan gua bisa lihat pemandangan sungai dengan kapal2, Memorial Bridge yang dibangun thn 1932 untuk menyatukan 2 sisi Bangkok sehingga diharapkan bisa memajukan perekonomian kala itu, beberapa bangunan khas Thai seperti pusat angkatan lautnya dan akhirnya ngeliat Wat Arun (Temple of the Dawn). Temple of Reclining Buddha ternyata terletak di sebrang Wat Arun kok. Begitu turun gua ikutin aja arus turis dan gak sampe 5 menit sampai ke kompleks wihara. Wihara ini ternyata adalah wihara tertua dan terbesar di Thailand. Dibangun pada tahun 1788 oleh Raja Rama I namun patung Buddhanya dibangun oleh Raja Rama III. Panjangnya 46 m dan tingginya 15 m. Patung dilapisi emas, mata dan telapak kakinya dilapisi permata. Sayangnya banyak tiang2 yang menghalangi sehingga untuk mengambil foto keseluruhan patung ini harus dari arah kaki tapi jadinya muka tidak jelas. Lebih baik di ambil dari balik tiang deh:P Tiket masuk 50 bath (15 rb), kemudian kita jg diharapkan menukarkan koin2 25 cent sejumlah 20 bath untuk dimasukkan ke gentong2 sekitar ruangan di mana patung Buddha ini berada. Gua kurang ngerti ritual ini, kenapa harus menuang ke duapuluhan gentong tidak langsung saja tapi ya ikut2an aja deh.

Habis dari sana gua ke ruangan di sebelahnya di mana banyak orang Thai yang khusyuk sembahyang. Saking asyiknya gua lihatin, eh gua ditawarin seorang pengunjung yang baik hati untuk menempelkan kertas emas ke badan Buddha. Katanya kalau mau cantik tempel ke muka, kalau mau sehat tempel ke badannya.


Keluar dari temple, gua sempet duduk2 minum kelapa muda yang segar dan manis cuma 20 bath. Perasaan di Rasane kelapa seperti ini mahal deh…biaya importnya kali ya. Sebenarnya masih pengen jalan ke Wat Arun tapi kepikir toh besokannya ada di acara tour utama lagian hari sudah menjelang siang dan bisa-bisa gua ketinggalan acara seminar. Sayangnya boat pas pulang tidak senyaman waktu datang, nunggunya rada lama 20 menitan terus desak2an, meski isinya sebagian besar bule. Tadinya gua berdiri di luar tapi karena panas gua masuk ke dalam dan langsung melihat ada bangku kosong. Duh leganya bisa duduk. Eh, tak lama kemudian ada beberapa cowok bule yang melirik gua terus. Pertama gua cuekin tapi tak lama mereka sibuk berbisik2 dan melihat gue lagi… Duh geer nih jadinya, gua kan udah mak2, tapi masih cakep dan menarik ya:P… Lama-lama gua lihat pandangan mereka tertuju ke atas kepala gua so gua pun muter kepala dan melihat tulisan : THESE SEATS RESERVED FOR MONKS ONLY. Omg.. malunya gua langsung bergegas berdiri dan kabur keluar diikuti deraian tawa mereka… Asem!!!

Tak lama kemudian gua sampe ke hotel, bener2 waktu mepet jadi langsung menuju tempat lunch. Di sana ketemu dengan kolega2 yang tadi pagi ikut additional tour. Ternyata mereka hanya ke Temple of Reclining Buddha dan tempat penjualan permata (yang nantinya semua rombongan akan ke sana). Mereka agak takjub dan rada-rada gak percaya gua udah jalan sendiri dan muka mereka pun semakin suram *kalau ini perasaan gua saja karena mereka pada royal2 aka gak sepelit gua* saat ditanya berapa pengeluaran hari itu utk ke tempat yang sama 1100 vs (13+50+13)…:P

Sebenarnya intinya bukan karena senang bisa menghemat itu, tapi kepuasan bisa dan berani jalan santai sendiri (mereka hanya bentar banget ke Temple tadi) dan selamat sentosa kembali sampai ke hotel..

to be continued.....

14 comments:

Pitshu said...

hmmm.. g suka ke bangkok, hanya untuk makan dan jalan2 habis kemana2 ongkosn amurah naik taxi muter2 30rb wakakaka.. di jakarta mana dapet, dan g suka makan sayuran yang di cah disana, mungkin krn masak na pake gula yah^^

美鈴 &彩香 said...

enaknyaa bs nyicip2 makanan nyaa..
btw, u brani jg ya jalan sndiri ke sana sini...hihi, ga takut nyasar ya?

Y3nn1 said...

Ditinggal ama rombongan tapi malah asyik yah petualangannya hehehe...itu juga yang bikin gw lebih suka travelling jalan sendiri daripada ikutan tour.

Quinie said...

ya ampyunnn murah banget ya? mungkin dengan 100rb lu bisa ngelilingin bangkok?!

lucu tuh yang bangku kusus untuk biksu.. huahahaha... nmerah padam dongs?!

Veny said...

Bener LIs , kepuasan sndr lo bs jalan2 sndr , BKK emang ga susah kok jalan2 nya . g pertama kali ke BKK aja ikut tour , stlh itu jalan sndr . semua wisata banyakan di sepanjang sungai itu . g jd pengen kesana lagi . jajan2 nya menggiurkan banget , sepanjang jalan g icip2 .. sate enak n murah .

Belzy said...

walahhhhh beda jauh banget yahh elo cuma kluar ga sampe 100baht, mreka malah 1100baht....asliiii diketok abis tuhh ama orang travelnya.
Tapi emang yah ke thai tuh enak jj sendiri, keliling2 sendiri, trus nyoba2in makanan lokalnya. Gue dulu malah shopping bumbu2 khas thai ama sambel nya...murah banget trus enakkkk :)).
Ahhhh gue jadi pengen ke bangkok lagi nihhh abis baca postingan elo El...

Arman said...

huahahahha mendingan jalan sendiri ya...

tempat permata itu mah sebenernya gak ada apa2 ya. cuma dikasih nonton film, trus keliling liat bikinnya, trus ke toko nya disuruh beli. hahahaha.

Selvi said...

el, elo hebat deh berani jalan sendiri. kalo gua mungkin langsung ikut tur local aja. Tapi menghemat banget yah, sisa bath bisa buat shopping. Benar kan? hehehe

once_alifetime said...

@ Pitshu : gak sempet naik taksi Pit, ke mana2 pake bus travel, kalau nggak pake van. Ternyata murah ya taxinya.. Sayur apa yang dicah pake gula? gua gak sempet nyobain kayaknya:(

@ Mama Mei-Xiang : takut gak takut sih, tapi gua orangnya kan suka petualangan, nyasar dikit, susah dikit kadang bikin gua excited he..he.. asal gak bener2 tersesat ya, bisa2 gua nangis2 di negara orang:)

@ Y3nn1 : Bener kan, yen. Ikut rombongan gua berasa capek hati, ada yang mau ke sini dulu, mampir sana dulu, habislah waktu akhirnya.

once_alifetime said...

@ Quinie : Gua rasa bisa tuh, mbak. Sengaja gua kasih perbandingan harga yang jomplang antara jalan sendiri ama ikut additional tour:) Senengnya kayak dapat barang bagus yang didiskon 70% eh lebih malah ya 90% ding!

@ Veny : Gua kan pertama, Ven. Jadi rada2 gentar emang apalagi baru landing udah denger penjelasan tour guide ada yang jalan2 sendiri ketipu, kecopetan, dipaksa bayar mahal ama taxi, tuk2 dsbnya. Tahu gitu mah tanya2 dulu ama elo ya?

@ Bel : Bumbu khas Thai maksudnya yang sachetan gitu? belinya di mana? Gua doyan makanan Thai soalnya, sampe sering beli mie instan Myojo yang rasa Tom Yam meskipun rasanya rada aneh gua tetep suka lho.

once_alifetime said...

@ Arman : bener banget, Man. Gua mah gak tertarik beli tapi banyak nyonya kolega senior yang memborong:)

@ Selvi : Kan emang awalnya niat ikut tour lokal tapi ketinggalan kereta, blessing in disguise emang. Sisanya bukan buat shopping tapi buat... ada deh (jangan lewatkan petualangan gua di episode berikut..ceileee)

Aj_Natz said...

Ritual masukin koin ke 20 gentong kecil itu pertanda hoki Lis... kalo koinnya pas habis di gentong ke 20, pertanda hoki. Dulu gue dan Natz 20 gentong masih lebih koinnya he he he...

Pucca said...

gua disana malah diajak ngomong bahasa thai melulu loh, gua ampe sibuk bilang gua bukan orang thai wkwkwk :P
hahaha gua ngakak baca lu diketawain bule karna salah duduk :P

once_alifetime said...

@ Aj_Natz : Wah, gak tahu sih, gua jg lebihnya banyak..malah dengan hati2nya 1 coin ke 1 gentong hehe..

@ Vio : masa sih, habis mata elo belo kali:) bentar lagi ke Phuket kan?

Post a Comment