Wednesday, January 20, 2010

Sawasdee Bangkok

Tanggal 15-19 Jan gua ke Bangkok dalam rangka seminar regional ASEAN. Gua sih senang2 aja diajak karena emang belum pernah ke sana (kecuali transit doang gak keluar dari Bandara), terus seminarnya menarik karena bisa bertemu dgn kolega2 dari negara2 laen spt Malaysia, Singapore, Thailand, Vietnam dan Laos. Sisi nggak enaknya banyakan yang pergi kali ini adalah dosen dan senior2 gua. Memang mereka baik2 banget tapi beda kali ya, kalau perginya seangkatan spt waktu ke Manado kemaren kan bisa akraaab banget terus sekalian reuni. Kali ini gua bener2 anak bawang, yang paling muda :(.

Hari pertama..

Tanggal 15 jam 9.40 sudah janjian ketemuan dengan rombongan dari Indonesia (sekitar 30an orang). Asyiknya kita dipandu dengan Vaya Tour, gua baru tahu sehari sebelum berangkat. Hore... jadinya ada acara jalan2 dong, bukan cuma belajar n belajar. Naik pesawat SQ jam 11.40, nyampe ke Singapore untuk transit 14.15 terus dari Singapore 16.30-17.25. Duh, udah mahal tiketnya pake acara transit2 pulak, habis waktu aja menurut gua. Udah terbersit niat bertanya boleh ngga ya gua naik aja Airasia terus beda biaya tiketnya nyumbang buat gua syoping2 hehe...

Ada yang menarik nih, pas boarding dari Jakarta, semua penumpang tanpa kecuali harus mencopot ikat pinggang dan sepatu untuk diperiksa dengan alat X-Ray. Kasian deh bapak2 yang pake pantofel bertali dan sempit, sampe terhuyung2 bukanya. Mungkin takut ada pisau yang diselipkan di sol? Anehnya dari Bangkok nggak ada pemeriksaan begini lagi, apa karena dari Indonesia aja? *sedih*

Begitu sampai di Bangkok, cuaca sudah gelap, tapi terasa bersahabat soalnya kita langsung disambut dengan gadis Thai cantik yang mengalungkan bunga sebelum masuk ke bis, kemudian masing2 difoto. Belum lagi selain tour guide dari Indonesia, kita juga ditemanin oleh tour guide seorang gadis Thai (dari mitra tour Thai) yang bernama Ratna dan fasih berbahasa Indonesia. Keliatan banget ya mereka bener2 all-out dalam mentreat wisatawan sampai bela2in meleskan bahasa Indonesia utk tour guide yang bakal sering menemani wisatawan dari negara kita. Ratna juga cuma nama panggilan karena nama aslinya gak bakal diingat deh. Si Ratna cerita tadinya dia pake nama asli yaitu songkrokritbla bla bong *lupa gua* tapi sama tamu2 dipanggil billabong jadinya dia kapok he..he.. Orangnya manis dan kalau bercanda mengena, jadinya acara kita selama dipandu dia meriah. Kita dianjurkan tidak berjalan sendiri even untuk pria karena banyak pencopet seperti di Jakarta. Apalagi banyak papan petunjuk arah dengan bahasa Thai tanpa latin jadi sangat mudah tersesat, belum lagi banyak penduduk yang tidak bisa berbahasa Inggris.

Karena udah jam makan malam maka kita dibawa ke restoran terbesar di dunia yaitu Royal Dragon Restaurant. Saking besarnya ada sebagian pelayan yang make sepatu roda. Terus ada juga adegan pelayan yang pura2 mengantar makanan dengan flying fox. Berhubung kamera gua masih di koper jadinya foto gua ambil dari thailandhighlight.com. Tadinya gua pikir makanannya bakalan generik secara tamunya banyak banget tapi ternyata cukup enak lho, ada ikan saus asam (katanya ikan yang hanya ada di Thailand tp menurut beberapa orang teman itu mah ikan gabus), salad mangga yang ditaburi kacang mede dan ikan teri (asli enak), lalapan dengan terasi super pedas, ikan katsu, udang dll.




Habis makan kita dianter ke hotel Royal Orchid Sheraton yang terletak persis di tepi timur sungai Chao Phraya. Selintas tentang kota Bangkok, kota ini terbagi atas area lama di sebelah Barat dari sungai dan dibangun oleh Raja Taksin tahun 1787 dan raja penggantinya, Yodfa mengembangkan area baru di sisi Timur. Nama aslinya Krung Thep Maha Nakon yang artinya city of angels.. wuih keren ya tapi gimana nyebutnya coba, bisa2 lidah orang non-Thai keseleo semua, makanya akhirnya namanya mengutip kembali nama lamanya yakni Bang Makok = Bangkok (kota di tepi sungai penghasil plum)


Hotel Sheraton ini bintang lima dan bagus lah menurut gua, sayangnya tidak dekat dengan pusat perbelanjaan maupun pusat kota. Tidak dekat pula dengan railway station dan MRT, tapi untungnya deket dengan sungai, uniknya berbagai hotel berbintang seperti Shangrilla, Peninsula, Milennium dll ada di tepi sungai dan masing2 mempunyai dermaga terapung sendiri untuk memudahkan tamu hotel menggunakan wisata maupun transportasi sungai. Kamarnya bagus dengan river view dan yang paling keren restorannya.. kita bisa breakfast sembari menikmati pemandangan sungai dengan kapal2 yang bersliweran.


Karena seminar akan diadakan pada siang jam 13 keesokan harinya maka gua diajak untuk additional half day city tour yang tentunya bukan ke tempat2 utama yang memang sudah diplanning untuk semua. Jadinya hanya ke tempat penjualan permata, sebuah temple yang paling baru dan Wat Phra Che Tuphon (kuil Buddha tidur). Biayanya sekitar 1100 bath (330 rb). Terus terang gua merasa kemahalan karena breakfast dan lunch excluded (sudah tersedia di hotel) tapi karena petuah tour guide yang tidak menganjurkan kita jalan sendiri akhirnya gua pun memilih untuk ikut rombongan sekitar 19 orang itu, sisanya memilih beristirahat di hotel atau ikut acara belanja (yang boleh ikut hanya istri kolega karena full day dan gua tidak bisa diantar pulang kembali ke hotel untuk mengikuti seminar.

Hari kedua..
Gua tidur dengan lelap dan sedikit kesiangan karena alarmnya gua snooze terus. Ketika breakfast gua baru tahu ternyata rombongan yang mau ikut half day tour sudah berangkat!! Ternyata terjadi miskomunikasi dan mereka berangkat lebih cepat dari yang direncanakan semula karena takut tidak keburu dan saat gua ditelpon ke kamar, gua lagi di lift ke bawah sehingga mereka mengira gua tidak jadi ikut. Antara kecewa dan senang (aneh ya bisa ambivalen begitu) gua memutusakan untuk jalan sendiri. Berbagai pikiran berkecamuk, bagaimana kalau nyasar, kalau dicopet, kalau begini, kalau begitu... tapi memikirkan gua harus menghabiskan waktu yang begitu berharga di hotel sementara petualangan menantang menunggu di luar sana membuat gua malah makin bertekad untuk menjelajah:P


.... to be continued



14 comments:

Veny said...

asiknya jalan2 skalian seminar .. sawasdee kapp , g kangen ke BKK juga . iya ga rela pake SQ ke BKK , TG juga mahal skrg . G sih taun lalu 2x pake airasia aja , murah . tp skrg .. g liat airasia ke BKK juga mhl . waduhhh
g jg perna mkn di resto sepatu roda itu Lis , BKK emang menyenangkan buat jajan .. g demen banget !

Arman said...

wah asiknya seminar sambil jalan2...

btw bkk itu tourist friendly banget menurut gua sih. ya tetep kita kudu waspada, tapi cukup aman kok. ya pengalaman kita dulu, gua berdua ama esther ke sana tanpa persiapan apa2 lho. kita sama2 gak pernah kesana. bekalnya cuma peta dari airport ama hotel. dan fine2 aja tuh. gampang mau kemana2. transportasi juga gampang.

emang kadang ada yang tulisannya gak ada tulisan latin (bahkan di mrt station nya pas beli tiket juga ada lho yang mesinnya gak ada tulisan latin), tapi kan kita bisa tanya orang... :)

kita malah pernah malem2 dari suan lum, udah ampir midnight tuh, pulang hotel naik tuk2. jalanan sepi dan gelap banget. sempet serem kalo kita diculik gimana ya. hahaha. tapi ternyata gak kok, orang bkk baik2. hehehe.

gua sih suka banget ama bkk! :)

Quinie said...

addduuuhh mba, lu tuh kebiasaan deh. masa kamera ditaro di koper? kamera tuh dipegang bareng2 ama dompet ama henpon atuhhh :D, jadi gampang kalo mo narsis :D

lucu juga baca namanya ratna jadi billabong. tapi, beneran fasih tuh? jangan2 dia TKI yang dikasi nama billabong trus dikursusin bahasa thai, biar mirip native thai :D

hohoho... pantesan lama dikau tak beredar, ternyata eh ternyata lagi ke bangkok, untungnya ga karena lagi sakit..xixixi

btw, denzel gag diajak ya?

Clo said...

waaa... asyiknya jalan-jalan ke BKK walopun tujuan utamanya seminar hehhee...
gw belom pernah ke BKK nih.. kapan yah.. kapan yah...
abisnya di BKK kayanya ga ada yg seru buat anak kecil jadi ga pernah kepikiran kesana...
denzel di rumah sama papanya aja nih?

Sakura said...

wah emang paling enak itu seminar sekalian bisa jalan2 ya..
Blom pernah ke bangkok, pernahnya ke hadyai doank.. pengen deh ntar bisa ke bangkok juga..

jadi inget kalo bawa tour disini, orang2 indo juga pengennya tour guide localnya bisa bhs indo, plus mandarin kalo dr medan..

Pitshu said...

yeahhh g ngelewatin seratonnya, tapi ga tinggal disana, g di aer numpang liwat doank hahahaha :D

Y3nn1 said...

wah, nekatz hehehe...tapi untung gpp yah....

once_alifetime said...

@ Veny : Iya yach, perasaan thn lalu murah2 tadi jg gua ngecek airasia kok di atas 1 jeti?? Gua baru sekali ini ke bangkok dan belum puass..

@ Arman : Iya, man. Tapi sbg tourguide kayaknya dia pengen kita gak berkeliaran deh, soalnya kalau emang ada apa2 kan dia yang repot he..he.. Malah diwanti2 gak naik tuk2 karena bisa2 dibawa ke club2 malam dan dipaksa masuk. Wah tyt elo dan Esther suka berpetualang jg ya?

@ Quinie : Ha..ha.. itu pelajaran #1 ya?! Oh, gitu ya? haha tp bhs Thainya lancar sementara bahasa Indonesianya berlogat mengalun naik turun kayak nyanyi:)

once_alifetime said...

@ Xiao : Gua rasa emang gak children friendly deh, kecuali anak yang udah gedean >5 thn. Ada jg bule2 yang bawa anak tp repot ngurus strollernya pas mau transportasi air, wong dermaganya kan terapung jadi strollernya nyaris2 jatoh ke air kalau ombak rada besar. Iya Denzel di jaga ama papanya:)

@ Willy : Sama wil, gua jg pernahnya ke hadjai doang dari Penang naik travel. Tapi ini jauh lebih asyik, ayuh kapan2:)

@ Pitshu : wah, ternyata wisata air jg ya, Pit? Gua berasanya sih waktunya krg banget.

@ Y3nn1 : Iya nih.. tgg jilid 2 hehe:)

mamipapa said...

wuihhhh asyiknya ke BKK gw gak pernah samsek...dr dl pengen gak kesampean...melihat blog loe jadi timbul hasratt....tp kapan yah...krn spt kata mama clo gak friendly buat bawa anak2 hahaha

dl gw ke korea dpt guide co sana dan fasih bhs indo walaupun logatnya aneh...jd nama asli dia Jang En Hyuk..suruh gw panggil dia En Hyuk Si (uda ky di film korea aja) tapi yah nama dia buat org indo Jack hehehe jadi panggil dia Pak Jack :D

dia cerita krn byk org indo kesana, jadi dinas pariwisata korea kirim dia belajar bhs indo di UI selama 4 bulan...jadi tour guide korea yg bisa bhs indo gak sampe 10....banyakan pake bhs inggris..trus enaknya dia bisa bhs inggris sedikit, trus pernah ngajak gw ngomong mandarin juga...sampe kaget gw heheh emg enak jd tour guide...kl customer seneng tipnya gede.

gw blg dia belajar 4 bln yah lumayan loh fasih bisa cas cis cus sampe istilah slengekan hehehe...macam kasian deh loe sampe pake gaya juga, trus bisa niru tukul segala..

kalo gw blog jalan2 pisah sama blog biasa hahaha (ganjen yah) update cuman 1 th sekali aja atau pas ada jalan2 terbaru hahaha

once_alifetime said...

@ Felice : blog jalan2 elo bagus, gua pernah lihat waktu yang elo cerita ke Bandung ya kalo gak salah:) Oh, pak Jacknya fasih lantaran belajar di UI ya..niat banget ya. Kalau Ratna ini cuma les 3 bulan dan kayaknya di Bangkok deh. Kalau mau bawa anak emang mending ke HK aja deh.

Selvi said...

gua jatuh cinta sama bangkok tahun 2004 beserta rombongan kantor. (udah lama yah, pengen balik kesana sama hubby nih) ikut tur ke tempat-tempat yg elo sebutin, ditambah dinner cruise melintasi sungai chao paraya.

makanannya enak-enak. I like Thai Food dan belanja kaos tulisan Thailand selusin (murah). Sempat beli kain songket dan silk yang sampe sekarang belum dijahit.

trus yang berkesan pas kita makan di restoran gede yg ada sepatu rodanya (sama ama Veny), teman gua kecebur di kolamnya. wuih beneran bikin malu, diliatin orang segambreng tuh. Trus teman gua itu di airport BKK (pergi dan pulang)ditahan petugas imigrasi karena foto di paspor dan asli nga mirip. Kasihan banget kan? Diinterogasi 1/2 jam trus baru boleh keluar.

Pengalaman yang menarik. Emang sih menurut gua ke BKK ajak anak kecil, kurang cocok. Apalagi kan biasanya sekalian ke Pattaya (hiburan malam).

El, dulu gua naik Thai Airlines pergi transit di Sing dan pulang direct.

Yenny - Fidel said...

Belum pernah ke BKK, keliatannya asyik yah buat jalan2 & belanja.

Kalo dah di luar, biarpun gak kenal juga tetap nafsu menjelajah lebih gede yah, kalo nyasar paling cari kantor polisi aja hehehe...
daripada cuma di hotel, mending sih menjelajah :D

Nicodemus said...

malem bu, saya dulu jg pernah ke thailand di guide sm tour guide yg bernama Ratna jg.. memang recommende, cm saya kehilangan contact personnya.. apakah ibu memiliki contact person dr Ratna itu? saya ada rencana mau ke bangkok lg.. mohon bantuannya bu.. Thx

Post a Comment