Sunday, September 06, 2009

Ingkar Janji

PRT gua berhenti hari ini. Pas banget 3 bulan dia bekerja, pas garansi dari yayasannya habis. Gak ada angin, gak ada hujan! Malah kemarin masih cerita2 nanti dia baliknya mau cepat, janji katanya, paling H+3.

Terus gua masih dengan kagetnya bilang, Gak kecepatan tuh, kasihan anaknya, gak papa kalau mau lamaan.

Nggak kok, bu. Saya janji, cetusnya mantap.

Kenyataannya? Teganya..teganya..teganya...

Jadi baru ketahuan dia datang ke Jakarta karena habis berantem ama suaminya (selama ini ngakunya janda katanya disuruh bohong ama yayasan). Berantemnya karena masalah ekonomi (dengan gaji 3 bulan ini diharapkan masalah dia bisa teratasi, apa iya?).  Yah, secara teknis gua gak bisa berkata apa-apa, emang garansinya cuma 3 bulan, tapi kok tetep kecewa. Masa dia gak bisa nunggu ampe lebaran? Diam2 gua udah beliin baju dan kue2 kering lho!  Malah rencananya gua mau beliin anaknya baju juga tapi belum sempet. Rugi deh! gak dapet THR pula. 

Kemarin dia bilang anaknya sakit keras, yah gua gak nyampe hati dong. Malah langsung nanya kapan mau pulangnya. Dia bilang cuma 3 hari dan gua udah nyanggupin. Tadi pamit cuma bawa beberapa helai baju. Gak nyampe 2 jam balik lagi ama suaminya, katanya suaminya ngotot harus pulang dan berhenti hari ini juga...  terus ngaku dosa lagi, katanya anaknya sebenarnya udah sembuh dan dia gak mau bohong karena lagi puasa, sigh! Gua gak mau argumen panjang lebar ama dia maupun suaminya karena menurut gua kalau udah gak ada niat percuma aja kita bujuk2.

Perasaan gua udah berusaha berlaku adil sama dia dan suster Denzel. Kalau secara gaji yah emang dimana2 gedean suster kan? Tapi kalau pergi2 gua sering ajak biar gak boring di rumah. Makanan juga gak dibeda2in. Suka gua beliin cemilan2. Negur juga nyaris gak pernah (emang kerjanya beres dan rapi). Dia juga seneng main sama Denzel. Gua sampe udah mimpi2 kalau suatu hari kelak Denzel punya adik, susnya Denzel jaga sih baby dan Denzel sama dia aja.

Jadinya sejak sore gua bermuram durja. Hati gua gundah gulana. Kata hubby kok hal kecil begini aja bisa bikin gua down? Gua juga gak ngerti, mungkin bukan cuma karena kesel uang adm yayasan 700 rb melayang (padahal iya juga sih^^), bukan juga karena ntar ambil pembantu baru harus capek ngajarin dari awal lagi, tapi gua merasa gagal aja, masa pertahanin dia aja gak bisa, secara dari dulu keluarga ortu gua pakai PRT awet. Kalau 3 tahun berhenti itu udah termasuk cepat, yang terakhir kerja di nyokap 16 tahun lho. Mulai dari anaknya balita sampai anaknya menikah di Padang dan memboyong dia ke sana...

Pembantu keluarga oma hubby yang di Garut malah kerjanya udah 40 tahun lebih dan sekarang udah nenek2 lho.  Emang gak punya keluarga sih jadinya udah dianggap keluarga sekarang dan gak perlu kerja lagi, cuma ngatur2 kerjaan pembantu lain. 

Duh, gua pengen pembantu yang bisa setia. Dimana yah nyarinya? Kalau emang gak ada, gua jadi kangen masa waktu masih berdua hubby dan tinggalnya di apartemen. Asyik deh, gak usah musingin hal2 begini. Semua bisa gua kerjain sendiri. Kok sekarang jadi manja ya? Mari singsingkan lengan baju! Gak ada pembantu? Siapa takut?!!!? (psssttt.. kalau ada yang punya pembantu lebih boleh over ke gua dong^^) *????*

16 comments:

Y3nn1 said...

Duh, ngerti banget gimana rasanya kehilangan PRT yang udah cocok ama kita. Sayang banget yah. Tapi biarin aja deh, cari aja gantinya. Udah ga jujur sejak awal nih :(. Tapi nyarinya jgn di yayasan yang itu lagi, tukang tipu tuh yayasan.

Mommy Axel said...

Argghh... Memang pembantu itu paling susah diatur yak. Nasib kita sebagai Asisten Kepala Rumah Tangga nih Lis (kepala-nya kan suami ya), wakakkaa... tiap hari yang kerjanya kejar2an ama Suster dan Pembantu.

Pembantu gue yang sekarang juga kerjanya kurang bersih. Hihihii.. Tapi tetap ajah gue berharap mudah2an dia balik lagi abis lebaran. Walaupun kurang bersih, tapi mending daripada kita sendiri yang ribet ngebersihin. Ya paling mulut lebih cape ajah. Wakkaka..

Kalo sekarang mau cari pembantu sih susah yak. Palingan juga nanti kalo abis Lebaran, banyak dan bertebaran. Gue sih ga pernah ya cari pembantu di Yayasan. Banyakan boongnya, belum lagi mesti bayar 700 ribu, ga rela banget. Wakakaka.. Udah gitu gaji pembantu dari yayasan itu relatif lebih besar. Biasanya sih gue nyari2 dari kenalan, atau kadang2 banyak juga yang nawarin pembantu ke toko bokap gua. hehehe...

jenz said...

Masalah pembantu emang ribet sih.. makanya gw ga pake pembantu sampai skarang. :D tantenya Sop yg tinggal deket tempat lo sih pakenya pembantu yang pulang harian. Mau gw tanyain?

Arman said...

hehehe problem semua orang di indo ya... PRT... hehehe :D

moga2 bisa dapet segera yang cocok ya...

Yenny - Fidel said...

pembantu kok ada aja boongnya yah, kalo gak mo kerja yah bilang aja langsung, pake acara boong si ini sakit, si itu sakit, paling sebel deh. Kalo dari yayasan emang banyak alasan yah :D jangan2 emang sudah diajarin dari sono, buktinya msh py suami, suruh bilang dah janda :(

so far sih gua pake pembantu yg dikenalin orang, lebih awet, pernah ngambil dari yayasan, kerja beberapa hari dah minta pulang... sigh...jadinya malas ngambil dari yayasan.

pesenin org yg pulkam aja, bawain sodaranya yg mo kerja, gua juga dah pesen pembantu gua bawa temen2nya yg mo kerja, janjinya sih mo balik lagi, tapi yah let see later apa dia balik lagi :D...smoga balik, g dah kadung seneng ama dia

once_alifetime said...

@Y3nn1 : iya nih, gua udah seneng ama dia karena sering inisiatif beberes sendiri. Pdhl kenalan gua ambil di sana betah berthn2.. emang nasibb:(

@Elsiey : ada sih yang lewat2 nawarin, tapi gua rada serem karena pengalaman temen gua ambil yang lewat dpn rumah tyt pencuri dan kabur bawa hp dan duit yang lmyn banyak. Tapi kali ini gua bener2 ilfil ama yayasan, hiks.

@jenz : boleh, tlg tanyain ya, setidaknya sampe lebaran doang.

@Arman : sebenarnya sih kita bs adaptasi aja yach tanpa mereka, nyatanya di LN hampir semua mandiri kan? Sharing dong gmn cara ngurus rmh secara Esther jg sibuk bikin pesenan:) Yang anter, jemput Andrew sekolah siapa?

@Yenny : bener yen, yang gua kecewa tyt mereka udah sepakat hanya mau bekerja 3 bulan dari awal biar lewat masa garansinya, pdhl menurut gua 3 bulan itu kan masa percobaan di mana dia rasa betah atu nggak, kalau gak betah yah bilang aja biar gua dpt pengganti. Semoga mbak Yenny balik ya:) dan kalau ada temennya yang belum dpt kerja gua terima dgn senang hati:)

naki said...

haha sama niyyy .. nyokap lagi pusing karna tiba2 si mba di rumah minta 'resign' . kluar duit lagi dahhh

Pucca said...

nyokap gua juga pake pembantunya awet2.. tapi mungkin pembantu jaman dulu beda kali ama skarang el, skarang masalahnya macem2.. pembantunya juga hebat2 boongnya hehe..

once_alifetime said...

@Naki : wah, senasib deh..

@ Vio : hehe, iya bener. Udah lebih pinter kayaknya.

Limmy Mama Radhika dan Rania said...

hehe lagi kena masalah prt ya lis.
sama dong. gue jg lagi pusing sama kelakuan prt gue nih.

emang masalah prt itu never ending story utk kita kaum ibu rt nih.

Veny said...

emang sakit ati rasanya kalo pny pembantu yg uda kita bela2in , tiba2 berubah pikiran mau aja ditarik makelar atau dia sndr yg mau pergi . hihhh g kesel .
pembantu jaman dulu ember setia2 . beda ama jaman sekarang .

quinie said...

ho oh... temen2 kantor gua juga sering curhat tentang pembantu. Udah dibae2in, dikasi uang jajan, dibeliin baju kalo mo lebaran, istilahnya tuh pembantu udah dimanja2 kaya majikan *loh sapa majikannya?* tapi tetep ajah nanti bohong inilah, itulah, ujung2nya minta pulang ke kampung, tapi ada beberapa yang kemudian minta balik lai. tapi temen2 kantor gua pada gengsi untuk nerima mereka balik lagi....

hm.. ntar deh abis lebaran, pasti di kantor topiknya tentang pembantu..

keluarga gua sendiri ga pernah pake pembantu, karena kadang suka ngeyel. Nyuci maunya tiap hari make mesin lah, kudu beli sabun colek lah, ini lah itu lah. cape mulut jadinya... makanya sekarang ya bagi2 tugas ajah di rumah. lagian di rumah gua udah ga ada anak kecil sih :)

sabar ajah ya mba, lu pasti bisa! sekalian program pengurusan badan, eh lu ga overweight kaya gua ya?! xixixix

heni1105 said...

Keknya sama deh nasib kita...Asisten juga abis lebaran gak balik lagi.Tapi seperti kata iklan "SIAPA TAKUT????Salam kenal ya sis

once_alifetime said...

@ Limmy : hihi bener, wah sama lagi pusing jg ya? Kalau lagi belagu prtnya kadang pengen deh gak pake sama sekali tp kalau gua kerja siapa ngurus Denzel, mertua dan ortu lain kota semua:(

@ Veny : iya kan, kecewa:( ada juga emang yang ditarik makelar biar disalurkan lagi dan dia dapet uang admnya double!

@ Ratu : waduh, kok bs nebak pikiran gua, blessing in disguisenya gua harep BB turun emang hehe.. tadi udah sikat kamar mandi, nyuci, sapu-pel mudah2an habis deh lemaknya kebakar, masalahnya habis kerja porsi makan nambah wakakaaa...

@heni : salam kenal juga,hen. Wah nambah lagi temen senasib:) Ayo, kita bisa!!!

Patzie said...

Iyah emang dapet PRT yg pas tuh susahhh banget!!! Awal2 sih baik...lama2 ketauan belangnya. tapi selama masi bisa ditoleransi yah kita yg ngalah d.
Kayaknya hari gini nyari PRT mah susah, nunggu lebaran kali yak. kecuali ada yg mau infal.. eh itu buat babysitter yah

Anonymous said...

Heni memang pas itu prinsip hidup kn SIAPA TAKUTTT????? Wong nyosor laki org aja lu ga takut!!!! Dah ga punya urat malu!!!!

Post a Comment