Tuesday, September 22, 2009

Anakku Sayang, Anakku Malang

Seminggu ini tanpa BS, tanpa asisten, lama2 gua adaptasi juga deh. Gua sempet pake pembantu serap yang cuma cuci-setrika, tapi ternyata doi ngetop dan banyak yang ngefans antar tetangga. So, gak bisa tiap hari datang bantuin gua, harus tunggu giliran, kadang tiap hari kadang tiap 2 hari. Jadi tiap pagi gua bangun beres2 rumah, masak buat Denzel dll. Untuk masak kayaknya gua mentok di sup dan tumis2 hiks. Untunglah dia gak bosen2, paling bahannya aja beda2. 

Urusan kerja untungnya selama ini emang gua dapet waktu buka warung sore sementara hubby kan fulltime so hampir tiap haru dia kerja dari 8-16. Gua rata-rata 17-20. Jadi kita bisa gantian shift jaga Denzel. Sebenarnya gua udah males kerja kalau lagi gak ada BS soalnya nitip Denz ke hubby gua udah khawatir aja. Dia mah gak ada naluri keibuan sama sekali *atau kebapak-an??*. Anak panjat2 ranjang terus akrobat2 sampai pinggir ranjang (ranjang gua tinggi) dia gak ngelarang. Katanya biar aja anak cowok aktif. Terus kalau diminta bantuin ngasih makan, kalau Denz udah gak mau lagi, gak ada upaya pembujukan atau apa kek, udah sisa makanan digeletakin begitu aja. Terus berdua santai2 di sofa nonton TV sambil nunggu gua pulang. Kalau gua yang nyuapin mah habis sampai suap terakhir. Tapi karena hubby yakinin gua terus ya udah, gua tinggal juga berdua bapak dan anak itu. Syukurlah gak ada kejadian apa-apa.

Malah gua yang ternyata berbuat silap. Kalau ingat, pengen rasanya gua aja yang ngerasa sakitnya. Yang paling parah, tangan Denzel kejepit pintu balkon. Gua kan lagi mau nutup pintu terus gak perhatiin Denzel lagi berdiri deket situ sambil tangannya nyelip ke celah engsel. Untunglah gua tutup pintunya pelan2 dan sebelum Denz teriak gua malah udah liat duluan kok ada tangan di engsel buru2 gua buka lagi. Si Denz udah teriak histeris :"Jepit..jepit.. sakiiiit!!! Wuahh ahhhh ahhh sakiiiit.." Hati gua udah mau copot rasanya. Jari manis kanannya merah kebiru-biruan. Untunglah waktu gua periksa gak fraktur, aliran darah ke tepi pun masih ok. Tapi lihat dia nangis sambil meluk gua erat2 gua merasa jadi mama yang tidak berguna hiks, kok bisa seceroboh itu! *getok2kepala*

Terus masih adalah insiden2 kecil yang terjadi selama gua jagain dia : terjun dari ranjang beserta guling yang jadi kuda2an. Untungnya jatuh nimpa guling. Padahal gua cuma meleng sesaat ngambil sesuatu di nakas. Tangan terjepit 'lagi' tutup box mainan waktu dia mau ambil mainan sendiri.  Tangan bentol2 digigit nyamuk padahal gua udah kasih lotion anti nyamuk, mungkin ngasihnya gak merata . Ccckk ckck.. naas banget nasib tangan mungil Denz akhir2 ini.

Dia jarang nyari BSnya, so gua tanya :

"Mana sus?"

"Pulang... kampung.." haha.. ini pasti karena dia udah dikasih tahu BS waktu pembantu pulang kampung. Terus Denz bilang lagi : "Sus pergi..", sambil nunjuk pintu.

"Pergi ke mana?" tanya gua.

"Jalan-jalan".

"Nanti sus gak balik lagi. Sus udah gak kerja di sini. Denzel nanti sama sus baru ya." Dia diam aja sambil pasang muka merenung gitu. Gua rasa sih gak terlalu ngerti apa yang gua omongin.

Kan gua udah sempet cerita sekarang dia udah antengan, gak kolokan tiap mau tidur harus minta tangan gua jadi bantalnya. Tapi malam itu minta ampun deh. Nangis2 minta gua ayun-ayun lagi. Gua bersikeras gak mau, bukan cuma karena beratnya kan udah aujubilee, takut jadi kebiasaan kayak dulu. Akhirnya ngamuk minta mimi, gua ambilin air ditepis terus bilangnya, "Asiiiiii...!!! Mimi asiii!!! huhuhu". Gak salah denger gua? Kosa kata yang udah hampir gua lupain tiba2 menggelegar di kuping gua. Hubby pun sampe kaget. Sementara gua masih melongo, dia udah buka2 baju gua. Ampuuuunnn... kok jadi baby lagi. Seakan2 gak cukup sampe di situ, malam itu apapun yang gua lakuin biar dia mau tidur di sebelah gua gak bisa, maunya tidur dengan kepalanya di atas perut gua. Regresi benar2!! Jangan2 dia takut gua juga pulang kampung kayak sus, pergi gak balik lagi kayak sus. Mungkin dia takut gua juga dituker mama baru. Yah nggalah sayang. Mamamu asli cuma satu ini, orijinal gak diganti2, gak ninggalin kamu sampe kamu besaarr dan mandiri. Sampe kamu yang misuh-misuh gak mau diikutin mama terus.

12 comments:

quinie said...

duh... perjuangan ya mba. Hm... ya kejepit2 dikit mah gpp, kalo ga kaya gitu kan dikau ga lebih waspada.

semoga cepet dapet suster baru ya.
btw, ga berani nyoba untuk ngurus sendiri ajah?
lebih hemat & lebih terpercaya.

btw, maaf lahir bathin ya kalo2 ada salah2 kata

Arman said...

yah namanya anak kecil ya... accident kecil2 pasti bisa aja kejadian lah walaupun segimananya kita ngejaganya... :)

Pucca said...

hah? bisa begitu ya wuahaha.. masa tiba2 denzel bisa jadi kolokan lagi minta mimik asi? kekekek.. bisa gua bayangkan kagetnya elu el haha :D
kasian juga anak2 kalo udah lengket ama susnya tiba2 ditinggal..
gapapa lagi el, yang namanya anak2 pasti sering mengalami kecelakaan kecil begitu, santai aja :)
*blom ngerasain sih gua makanya bisa bilang santai haha..*

once_alifetime said...

@ Quinie : Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir batin. Pengennya sih tapi kadang kan kita berdua kerja dan gak ada ortu buat dititipin gitu lho:)

@ Arman : iya,yah, gua yang tll protektif nih.

@ Vio : hehe, kaget banget. Bener ding, gua mau lebih santai ah, tapi sekarang tetep dag-dig-dug kalau dia deket pintu *trauma*

mamipapa said...

wah...untung gak sampe kenapa2 yah denzel...amit2 sampe fraktura ..btw u praktek dimana el??

ada pepatah practise make perfect...jadi lama2 tar biasa jadi FTM hehehe

Mey said...

berat yah ngejagain anak balita gitu..
gua baru beberapa jam sama ponakan gua ajah udah bo-huat deh..cape banget, wkakakak
salut deh buat para FTM n mommy2

Limmy Mama Radhika dan Rania said...

ceritanya sama bgt sih kayak gue lis.
baru aza kejadian tadi siang gue nutup pintu ga liat2. eh jari tangan dhika kejepit. hiks...rasanya jadi mama paling bego sedunia deh.

once_alifetime said...

@ Felice : Thanks, fel. gua akan latihaaan terusss:) Untunglah gua praktek dkt2 rmh.

@ Mey : Bagus2.. latihan dulu Mey xixixi..

@ Limmy : Ya ampun, si Dhika nasibnya samaan Denzel. Bener lho, gua jg merasa bodoh banget ampe sori2 terus ama dia.

Yenny - Fidel said...

segimana hati2nya kita, pasti ada aja accident gak terduga yah.
pengalaman buat kita untuk lebih hati2 lagi.

Clo said...

waktu awal-awal gw juga suka kuatir ngasih clo ditemenin papana doang, takut makannya ga abis atau ga bisa ngebujukin mandi/bobo. tapi belakangan karena udah sering, panana clo malah lebih bisa ngebujukin si bocah drpd mamana hehhee...

BabyBeluga said...

Sama deh, kalau laki gua jagain anak, mending gua gga ngikut deh. Berhubung mrk udah rada gede, jd sering tuh anak2 dibawa daddynya mancing ke lake atau kemana gitu. Selalu anak2 tuh dilepas gitu, kalau gua ngikut pasti gua udah senewen sendiri. mending nyante di rumah....

once_alifetime said...

@Yenny : iya, Yen. Padahal selama ini gua kira gua lebih hati2 dari hubby hihi..

@Mamana clo: oh begitu ya *mikir2 untuk nyuruh papanya denzel aja terus*

@Syl : seneng ya kalau anak udah gedean, apalagi cowok udah klop deh mainnya sama papa, kita bisa nyanteee:)

Post a Comment