Tuesday, May 15, 2012

Tiga Puluh Satu Jam


Sebelom basi, gua selipin dulu perjalanan ke Bangka tgl 21 April kemaren. Perginya dadakan, hubby emang udah dari Maret diminta oleh RS untuk acara promo dan seminar untuk umum di sana. Soalnya ternyata banyak orang Bangka yang berobat ke RS dan mereka datang pagi, pulang sore lho. Gua salut sama mereka yang mau jauh2 dan punya niat kuat untuk mencegah sakit ataupun mengobati yang sudah sakit.

Singkat cerita, gua tadinya males karena cuma stay 1 malam. Pikirannya ngapain capek di jalan, terus kata hubby, satu dokternya lagi juga bawa family so gua jadi tertarik juga. Ntar pas hubby kerja, kita kan bisa jalan2 kuliner dan syoping2 hehe..

Ternyata pas ngumpul baru tahu, family dr tsb tidak jadi ikut. Alasannya juga sama krn cuma 1 malam. Yah mau gak mau lanjut aja deh. Untungnya effort gua minta ticket Garudanya ditukar jadi Minggu sore  jam 18 alih-alih Minggu pagi jam 10  boleh:) Kalau gak judul postingan ini jadi 24 Jam!

Berangkat jam 10 pagi, jam 10.50 sudah tiba di bandara Depati Amir, Pangkal Pinang. Asyik, cepet amat. Kita nginap di Aston Marina Sol, hotelnya deket dengan bandara tapi cukup jauh dari pusat kota. Hotel ini tampaknya masih baru dan bersih. View kamar gua ke pool.

Langit biru dan cerah!

Our room

Lobby
Buffet

Habis taruh koper, langsung deh diajak ke Pantai Pasir Padi. Kebetulan air laut lagi surut jadi pantainya jadi luasss dengan hamparan pasir nan putih. Denzel banyak difoto secara candid oleh teman dari pihak marketing. Katanya Denzel cute, mana tahu dapat capture yang bagus, mau dijadiin iklan wkwkw. Tahu gitu gua gunting rambutnya biar gak kayak duren gitu, terus pakai baju dan sepatu yang cakepan :P Gimana mnrt kalian dpt gak foto yang bagus?

Pantai Pasir Padi
 
s





Restoran Biru Laut
 Kemudian lanjut lunch di Restoran Biru Laut yang masih berada di Pantai Pasir Padi. Meskipun seafoodnya cukup segar tapi buat gua rasanya biasa aja termasuk lempah kuning ( ikan kakap dengan kuah kuning berbumbu kunyit, bawang dan sedikit terasi). Gua dulu pernah menjadi pelanggan rumah makan Bangka yang menjual lempah nanas soalnya, menurut gua lebih enak lempah nanas ini. Tapi sambal terasinya enak bener, gua sampai nambah2 terus. Tidak ada foto soalnya makannya bareng pakdir dan manajemen RS, malu ah kalau gua suruh nunggu gua foto dulu:P

Habis itu udah deh balik ke hotel nunggu acara seminarnya. Ternyata acaranya ramai bener, gua sih gak tll ngikutin, cuma ngintip bentar terus jalan2 sama Denzel ke area terbuka di belakang hotel. Lumayan tuh luas, ada jogging track dan area untuk BBQ atau mau pesta kebun juga bisa.

Muka Denzel di sini kayak bertanya2 ya:)

Malam habis seminar, gua sediiiih. Habisnya pada mutusin makan di hotel, soalnya emang kan makan2 bareng peserta seminar, terus wawancara segala ama TVRI, dan banyak oma2, tante2 yang konsultasi. Patah arang deh, niat makan dikit lantaran mau menyisakan tempat untuk wiskul pun buyar. Sambil nunggu gua makan makanan utama, makan dessert berulang, makan buah.

Tiba2 kita diajakin sama seorang peserta seminar yang berbaik hati, nganterin rombongan RS nyari oleh2 katanya. Tapi pasangan suami istri yang baik ini juga nawarin kita icip2 makanan khas Bangka dong:P. Terus terang image gua udah jatoh hancur lebur. Pak Dir atas nama kita bilang kita udah kenyang nih bu, thank you bla bla, cuma mau ditunjukin tempat beli krupuk bla bla, bener kan? katanya sambil lihat kita dan gua dong dengan malu2 namun pasti bilang, "Ehm, kabarnya mie di sini enak ya??" Gubraks, pada terkesima semua kecuali kolega  satunya yang juga pengen icipin:)

Akhirnya kita dibawa ke Restoran Bintang, katanya mienya enak tapi ngantrinya dong bisa 1 jam. Akhirnya guide lokal kita mutusin untuk dibungkus aja (buat kita makan di hotel). Sampai di sini image gua yang udah telanjur hancur biarin deh diinjek2 sekalian. Pak Dir udah manggil gua 'bos tkg makan' hehe.. tp dia dan manajemen asli baek banget lho, nurut aja habis itu ditarik ke tempat otak2, martabak dan tadinya mau ke resto Chinese food yang juga terkenal tp kadung tutup (udah larut malam). Pikir gua mumpung udah di sini, entah kapan lagi bisa balik kan? Habis itu baru deh ke tempat penjualan oleh2 khas Bangka semacam kerupuk dan kemplang. Gua sendiri gak doyang kemplang dan kerupuk ini.

Edisi kuliner akan gua bahas berikut ya, udah telanjur banyak foto2.

Karena tim RS akan pulang jam 10 pagi keesokan harinya maka mereka mutusin ngejar sunrise di Pantai Parai dan berangkat jam4 pagi! Gua dilema juga, antara pengen ikut ama kecintaan ama tidur saling berkecamuk. Akhirnya jiwa petualang kita menang deh. Jam 4 subuh berhasil udah standby di lobby, tentunya gak pake mandi hihi. Tujuh orang on time semua, termasuk Denzel yang masih pakai piyama dan dibopong hubby. Untungnya dia bisa tetap lelap selama perjalanan.

Sampai  ke Pantai Parai jam lima lebih, dan dikasih tahu bahwa itu private beach untuk Hotelnya. Kita ditarik bayaran 30 ribu per orang kalau gak salah dan bisa ditukar dengan voucher makanan. Jalan sedikit ke arah belakang, masih gelap seperti ini tapi si bocah yang kiyep2 mendadak terjaga sepenuhnya begitu tahu ada di pantai. Tuh lihat langsung deh asyik main pasir. 



Terang dikit






 Sayangnya gak keliatan sunrise yang diharap2in. Langit agak mendung dan banyak awan soalnya.

Little Robinson Crusoe
Beautiful Parai Beach

Jam 8 lebih kita cabut kembali ke hotel untuk breakfast. Rombongan RS pun berangkat ke airport, sementara kita kembali ke kamar untuk lanjut tidurrr. Jam 12 baru keluar makan siang, habis itu bingung mau ngapain. Kalau ke Sungai Liat dan kota2 lainnya takut gak keburu juga, akhirnya ke Mal satu-satunya di Bangka.

Jauh2 mintanya naek KA lagi

Malnya mirip ama ITC Mangdu termasuk rame2 dan seseknya itu. AC kagak berasa dingin samsek gara2 tll ramai orang. Keliatan banget ekonomi kota ini sedang menggeliat, toko2 mau toko handphone, toko baju, tas penuh pembeli. Menurut cerita driver kebanyakan warga lagi mapan hidupnya lantaran harga timah naik. Memang sih kontroversial soal tambang inkonvensional (TI) ini. Satu sisi merusak kelestarian lingkungan, satu sisi mendongkrak sosek warga. Dari pesawat pun kita bisa ngeliat di mana2, baik darat, pantai penuh dengan lubang2 TI, bahkan katanya ikan pun sudah sulit didapat lagi:(

Lanjut cerita di Mal, kita masuk ke semacam arena permainan gitu, nah bocah minta naek Bom-Bom Car, meskipun keliatan sesak, pengap dan kurang kondusif kita pikir biar aja main terus pulang karena masih pengen main ke Pantai Pasir Padi. Tahu2nya teman2, selain beli koin, kita disodorin satu karton lecek bertuliskan nomer 68 dan sementara antrian gila2an baru nomer 30an kalau gak salah, dan sekali dipanggil cuma 3 nomer (3 mobil). Denzel dibujuk sampai diseret pergi, gak mau lho sampai pegangan di teralis kuat2. Akhirnya kita bertiga udah serasa di sauna sampai bersimbah peluh.

Sampai nomer 68 udah riang gembira krn siksaan akan berakhir dan ternyata sekali lagi sodara2, udah ada yang nomer 68 dan punya kita?? Bacanya terbalik dong nomer 89!!!!! Mau marah gak mungkin, tinggal bujukin Denzel. Gua heran keras kepala dan persistennya ngikut siap? Bener2 gak mau beranjak, gak mau dibujuk ataupun dirayu. Dia udah ngiler kali wong nonton udah 45 menit sambil berharap2 gilirannya tiba masakan harus pulang sekarang. Akhirnya antrian yang menyaingi antrian DSA berakhir setelah ngantri 1 jam lebih. *nangis haru*

Gara2 bom2 car incaran sejuta umat, kita cuma kebagian waktu sebentar banget di Pantai Pasir Padi. Tapi lagi pasang, jadinya pasirnya gak seluas kemaren. Terus lantaran mendung kali ya, airnya juga agak keabu2an.

 

Udah gak bawa celana ganti tahu2 si bocah mau maen air.!!! Gak papa lah ya sexy sedikit, gua copot aja jeansnya daripada basah2 naik pesawat wkwk. Eh kasiannya  baru main bentar udah gerimis aja:( Buru2 tancap ke bandara, karena udah mepet juga waktunya.




Overall cukup puas deh main di Bangka ini, dan terutama untuk wiskulnya puasss banget meski hanya 31 jam saja kita di sini:)

11 comments:

Pitshu said...

bagus tuh photo yang denzel lagi loncat hahahaha :) , ah klo anak na dari sana na udah cute, mau rambut jabrik, atau baju enggak caem juga, keliatan tetep cute hahahaha ^^

Mamana Clo said...

Kaos berdasi lagi jadi favorit-nya denzel ya hehhee...

Pantainya bagussss dan makanannya enak-enak ya? jadi liputan kulinernya di posting berikutnya nih?

Leony said...

Edan hahahah.. jd inget pas gue ke Medan, cuma 1 malem doang, tapi makannya gila-gilaan sampe gue naik 2 kg dalam 1 malem! Hihihi...

Sama, Bu, gue juga gak doyan kemplang, krupuk, mendingan makan di sananya yg masih fresh.

Veny said...

idem g jg ga suka kemplang , btw g ada rcn kesana bln okt nanti . bisa jadi panduan g nih hi222

Journal Mommy Yenny said...

yang lagi lari fotonya (yg pertama) lucu tuh El..
walah...jauh2 ke mall, naik kereta juga ya maunya..hehehee

Arman said...

hotelnya bagus...
pantainya juga bagus ya... bersih banget...

Angels said...

Bagus pemandangannya. hotelnya juga! Denzel nya juga cakep deh! :D

Once in a Lifetime said...

@ Pitshu : Haha kesannya loncatnya tinggi ya, padahal itu diambil secara candid oleh teman marketing, piawai juga dia. Thank you pujiannya auntie Pitshu:)

@ Xiao Yan : Haha.. gua baru nyadar pas elo ngomong. Yang ambilin baju2 Denzel kan gua, Xiao. Dia mah asal pake aja. Kebetulan itu yang ada di tumpukan teratas hehe, gak disengaja kok:P

@ Leony : Busyet, sampai naik 2 kg!! Gua mah nangis kalau sampai dapat semalam doang di Medan, mana cukuup?

Once in a Lifetime said...

@ Veny : Perginya berapa hari Ven? Kalau bisa lamaan biar puass makannya haha.. Gua masih banyak yang belom sempat icip soalnya.

@ Yenny : Makasih auntie Yenny. Iya dasar anak langsung matanya lihat aja tuh kereta.

@ Arman : Hotelnya masih baru, Man. Pantai lumayan oke sih, cuma kalau sore2 di Pantai Pasir Padi suka ngetrek motor, sebel juga soalnya kan bahaya ya buat pengunjung terutama anak2 yang lagi main pasir.

@ Angels : Hehe, makasih auntie Angels:)

Felicia said...

Hotelnya keren...apalagi yang gambar lobby keliatan tinggi banget yah ceilingnya :)

Once in a Lifetime said...

@ Felicia : Bener Fel, ceilingnya tinggi dan bikin kesan mewah ya. Padahal ratenya kayaknya murah lho.

Post a Comment