Friday, September 23, 2011

Backpack to Dresden

Satu lagi yang sudah lama tapi mudah2an belom basi dan masih enak dibaca:P

Akhir bulan Mei sampai awal Juni, gua dan hubby pergi ke Praha soalnya kita ada seminar di sana. Lantaran berdua, makin mantaplah kita untuk tidak ikut tour dan berkelana sendiri dengan maksud extend beberapa hari. Awalnya gua masih ngajak hubby ke Salzburg , sebuah mimpi yang gak kesampaian saat di Vienna kemaren. Tapi searching2 kayaknya rada jauh dan akhirnya ketemulah kota ini : DRESDEN! Dresden ini biarpun terletak di Jerman Timur tp cuma sekitar2-3 jam perjalanan dengan kereta api.

Terus terang, namanya masih asing untuk kita, jadi gua tanya Oom gua yang dulu sekolah dan sempat jadi dentist lama di Jerman. Responnya antusias, katanya sih kota ini indah dan bersejarah, kebetulan almarhum mertuanya pun berasal dari sini. So, akhirnya kita mantapin hati ke sini aja deh. Untuk hotel kita searching2 dulu dari tripadvisor, rencana extend setelah seminar dari Praha langsung buyar karena semua hotel, motel dan losmen fully booked karena bertepatan dengan acara festival musik tahunan. Sayang banget ya, padahal pengen juga menikmati suasana festival! Akhirnya kita putusin begitu nyampe ke Praha, langsung tancap naik train ke Dresden jadinya extend 4 hari lebih awal. Dapat Hotel Intercity yang letaknya persis di sebrang stasiun, tinggal geret koper. Sip..sip!

Hotel, tiket pesawat sudah dibayar, kita langsung dibantu ama agent tour (tempat memesan tiket dan agent tour yang dipakai teman2 untuk acara tour mereka selama di Praha) daftar ke Kedutaan Ceko. Di sini sempat uji adrenalin. Jadi Kedutaan Ceko ini cuma buka dua hari dalam seminggu yakni Selasa dan Kamis jam 9 hingga 12 doang. Antrinya panjang dan lama, bahkan ada kolega dari Bandung yang datang dari jam2 dini hari saking hari Selasa mereka datang jam 8 dan antrian pas banyak sehingga sampai jam 12 belom dapat giliran dan kedutaan sudah ditutup!! Visa selesai dalam waktu 14 hari. Nah berhubung kita juga didaftarinnya mepet udah deg2an nih. Pas giliran gua, udah deg2an karena takut ribet.Eh, bener juga pas gua diwawancara, ibu berkewarganegaraan Ceko tersebut mengernyitkan dahi bertanya apakah gua malam itu juga langsung ke Dresden. Gua mengiyakan sambil memberi tanda bukti konfirmasi dari hotel Dresden yang sudah berkop dan stempel hotel. (Ingat ya, ada yang ditolak karena tidak ada surat yang berkop. Kalau hanya bukti dari booking.com atau venere.com tidak berlaku). Jauh2 hari gua udah email2an ama hotelnya langsung untuk dapat kop surat ini.

Ternyata oh ternyata, ibu ini bilang harus ada tiket kereta api Praha-Dresden pp!!! What? Bukan gua gak mau pesen. Tahu sendiri negara Ceko kan belom spt negara Eropa lainnya, waktu gua mau beli, di webnya tertera tidak melayani penjualan online, tp kalau mau booking dan transfer ke rekening banknya, tiket akan dikirim via pos!! Mana sempet... itu udah menjelang seminggu sebelom kita minta visa. Belom tentu via pos juga sampai ke tangan, ya nggak?? *senewen*

Si Ibu ngotot aplikasi gua dibalikin biar gua memohon2. Udah sedih banget, pikir2 apa batal saja rencana ke Dresden daripada semuanya batal. Mana tiket kan sudah diissued. Btw tiket harus benar2 sudah diissued (bayar) bukan sekedar booking makanya tiap applicant lama karena semuanya dia cek satu persatu di internet apakah semuanya asli dan benar.

Untunglah akhirnya agen tour yang di Jakarta ini baik, meski gua gak ikut tournya, kita dibantu juga. Via agentnya yang disana kita dipesenin tiket tersebut tp harus datang lagi Selasa berikut dan itu sudah mepeeet karena kita berangkatnya Kamis subuh 2 mgg berikutnya (ingat kedutaannya cuma buka hari Selasa dan Kamis) So kalau Selasa itu gak dapet lagi udah deh hangus semua.

Hari H, perasaan udah galau kayak mau ujian aja. Syukurlah mood si ibu lagi baik, begitu lihat, dia langsung ngenalin dan tanya mana tiket kereta, otak-atik di dalam yang rasanya seabad dan akhirnya DITERIMA!! Huahuahuaaa... bener2 perjuangan kali ini bikin kita gak nyenyak tidur aje.

Berangkat naik Emirates lagi dan singgah di Dubai. Tiba di Praha, Ruyzne airport sudah jam 14 siang, sementara tiket KA yang dipesen jam 16. Duh mana sempet belom lagi imigrasi yang panjang spt ular, sampai heran banyak bener sih orang ke Praha? Tiket kereta api Praha-Dresden yang dipesan lewat agent tour sejumlah 192 Euro untuk 2 orang pp. Mahal ya? Syukurlah itu gak usah dibayar dulu dan gak mengikat, kalau sempat ditunjukin ke loket tiket kalau nggak juga gpp.

Keluar dari imigrasi, kita yang sudah searching2 untuk persiapan segera menuju ke tempat penitipan bagasi. Koper besar dititipkan seharga 60 Kc/24 jam (1 Koruna czech= 500 rupiah). Habis itu buru2 ke terminal bus yang menuju Praha hlavni nadraji (stasiun kereta api utama), tiket bus AC dengan perjalanan kurleb 1 jam cukup murah lho, cuma 50 Kc/orang (IDR 25 K). Waktu di terminal bus airport ada supir taxi yang deketin kita dan tanya2. Dia bilang sudah tak mungkin kita dapat tiket ke Dresden, keburu sore dan penuh. Dia saranin kita naik taxinya aja seharga 2000 Kc (IDR 1 jt). Apa?? mahal amat, dengan semangat backpacker kita menolak mentah2 haha..

Sesampai di stasiun yang hiruk piruk spt pasar, kita segera ke loket dan hore.. berhasil dapat tiket yang paling sore dan terakhir yakni jam 18. Harga 2 orang pp 92 Euro (sejutaan juga, tp kan pp yak? Terus untung gak jadi beli ama agent tour Jakarta, beda 100 Euro kan lumayan banget).

Terus uniknya nih, kita belom tahu akan naik dari peron mana tuh, busyet deh peronnya kan banyak banget ada 13 B, 18 A dsb dsb, belom lagi tulisan Ceko gak semua seperti abjad, bacaannya susah asli! Ada sih panggilan dua kali, pertama dengan bahasa Ceko yang kedua dengan bahasa Inggris logat Eropa Timur yang mendayu2 alias sulit dimengerti. Untuk menambah ketegangan masa di layar monitor raksasa informasi peron baru dipasang untuk tiap nomer/nama kereta hanya 10 menit sebelum kereta datang.

Selama kita nunggu di sana, selalu ada segerombolan orang yang membelalakkan mata di depan monitor, terus setelah nomer kereta mereka keluar langsung lari2 menuju tangga ke peron masing2. Nggak tua-muda, laki-perempuan semua gesit2 lho. Gua dan hubby gak kalah set dong, survey dulu. Misalnya peron nomer segini sampai segitu lewat lorong kiri, segini lewat lorong lurus sampai mentok dll dll :P

Beneran, kurlebjam17.45 baru deh di samping nomer kereta kita baru muncul nomer peron. Oh, ya jangan berpatokan pada kota yang akan kita tuju sebagai nama kereta karena yang tertera adalah kota terakhir kereta sementara dia berhenti di banyak kota. Contohnya kereta gua jurusan Budapest tp emang via Dresden. Keretanya sendiri awalnya membingungkan karena kita sempat salah naik ke gerbong2 yang agak depan, lho kok pakai tempat tidur semua. Ternyata gerbong kita di belakang, pusing deh karena gak ada nomer duduk dan nomer gerbong. Cuma rata2 penumpang sono udah pada ngerti sendiri. Keretanya mirip2 kereta Harpot gitu, ada pintu2 kaca tiap 2 bangku.

Ini ruang makannya

Perjalanan ke Dresden tiga jam dengan pemandangan sungai Vltava yang indah dan rumah2 khas pedesaan. Sesampainya di sana udah jam 9 malam, badan rasanya remuk redam. Gua juga rasanya sudah 24 jam lebih tidak pernah bener2 tertidur lelap tapi hati rasanya hepiii banget. Berhasil juga kita berpetualang dan sampai dengan selamat sentosa. Dan pergi dengan hubby pastinya lebih hepiii berkali lipat. Untunglah secara harafiah hotel gua dengan manisnya persis di seberang stasiun. Kalau gak gua udah gak sanggup deh. Kamar hotel Intercity ini cukup bagus dan bersih. Emang rada mahal dibandingkan dengan hotel Indonesia, karena tanpa breakfast sekitar 100 E/malam. Kalau mau breakfast tambah sekitar 15 Euro/orang tapi kita milih nyari breakfast sendiri secara tahu breakfast hotel Eropa really sucks! Tips untuk yang mau nyari hotel di Europe. Bisa browsing2 via tripadvisor dulu, ratenya berapa terus review pengunjung yang pernah ke sana gimana.

Uniknya, meski di sebrang gitu, anehnya malam2 kok gak kedengaran suara kereta api ya? Emang hebat teknologi Jerman ini, membuat kita tidur dengan nyenyak :)



Stasiun *difoto dari kamar*



to be continued...

6 comments:

pinkbuble said...

Ditunggu lanjutannya...

Arman said...

yah el.. gua udah siap2 mau ngiler2 liat poto2nya... kok to be continued sih... :P ayo buruan dilanjutkan!!! :D

gile itu sih deg2an abis ya pas ngurus visa nya. segitunya amat ya sampe tiket kereta aja harus ditunjukin duluan ya...

Once in a Lifetime said...

@ Elrica : Bakalan banyak foto nih.

@ Arman : Capek ngetiknya, Man hehe..
Iya, seumur2 urus visa, paling susah ini. Gak tahu ya yang Amrik belom pernah sih. Pokoknya semua bukti tiket, hotel harus ada kalau minta visa Ceko ini.

Veny said...

aduh perjuangannya mulai dr visa sampe cari tiket kreta ..bener2 lu backpacker sejati wahahaa g ga sanggup El , mending ikut tour mulanya .

Once in a Lifetime said...

Kalau tour kayaknya gak ada tour Indonesia yang ke Dresden deh haha.. Gua udah nyari2 di berbagai agent travel soalnya buat contekan itenary tp gak dpt. Anehnya di sana banyak wisatawan yang ikut tour dari Jepang, Korea dan China.

Pucca said...

stasiun ka aja cakepnya ya el, bandingkan dengan stasiun kita haha.. berisik banget, cubicle gua karna deket ama stasiun dukuh atas jadi kedengeran suara klakson bis yang ngetem padahal udah lt. 16 :P

Post a Comment