Saturday, May 07, 2011

Trans Studio Makassar


Habis dari Fort Rotterdam yang terik kita pun diantar temannya sahabat gua ke Trans Studio Makassar!! Sekarang gua jadi tahu deh kenapa Trans Studio ini dibikin indoor. Soalnya Makassar itu panasnya pooool, lebih panas dari Jakarta lho perasaan gua, padahal sama2 di tepi laut, mungkin dia lebih dekat sedikit ke khatulistiwa? Atau mungkin juga kebetulan selama gua di situ emang lagi puncak2nya musim panas? Sempat hujan sih tapi cuma bentar dan tetap gerah aja.

So enak banget deh ngadem di sini:) Untuk ukuran tiket rada mahal ya, untung gua datang langsung di hari pertama yakni weekday. Selain tiket cuma 110 K (biaya kartu 10 K+ uang masuk 100K), nggak ada antrian2 yang tidak manusiawi. Kolega yang baru datang keesokaanya mendapati tiket weekend seharga 160K terus karena antrian rame gak bisa main apa2. Yang ada anaknya baru main 2 wahana udah nangis minta keluar. Mana dia bayar 3 tiket pula termasuk BS, haizzz. Emang anak kecil meski masih seumur Denz juga udah bayar full.

Untuk ukuran sudah pasti Dufan jauh lebih luas, untuk permainan juga Dufan jauh lebih asyik. Gini lho, Trans Studio ini cuma asyik untuk anak yang sudah bukan balita tapi belom dewasa menurut gua sih. Habis hampir semua permainan si Denzel gak bisa main, karena batas tingginya antara 110 atau 120 cm. Sebaliknya wahana yang seru untuk gua dan hubby juga gak ada:(



Adanya awal-awal si Denzel cuma naik carousel (merry go round), train dan bianglala. Merry go round dan bianglala cuma mau sekali tapi naik trainnya dong sampai 12 kali gua itungin, gak mau turun2 soalnya dan gak ada antrian panjang jg, semuanya masih kebagian. Hitung2 impas deh tiketnya haha..


Terus gua menuju ke arena mini bom-bom car, eh Denzel dan anak teman gua ditolak karena tingginya harus 110 cm. Gua sih udah pasrah tapi teman gua ngotot sama petugas karena anaknya udah sering main dan bisa, untunglah akhirnya mereka diizinkan masuk. Awalnya Denzel agak kewalahan karena belom fasih memainkan setir, soalnya kalau nabrak kan kita harus balas, biar bisa mundur, yang ada si bocah ngotot injak gas sambil kadang-kadang melet2 konsentrasi hihi... Tapi sebelnya yang main kan anak-anak yang lebih besar tuh, adanya si Denz udah antri baek2 malah disela dan didorong2 gitu, pada gak ngerti antri termasuk ortu masing2, akhirnya gua tuh yang pasang badan sambil gendongin dia.


Setelah itu kita nonton pertunjukan SpongeBob 4 D, tadinya waswas karena temannya Denzel yang udah pernah ke sana nangis ketakutan pas ada sendok garpu yang dilempar ke arah penonton. Cuma gua pikir sehari2 kan Denzel seneng ama SpongeBob, mudah2an aja gak takut cuma gua udah wanti2 dulu nanti ada lempar2an tapi pura2 doang:) Lumayan seru lah filmnya buat anak2, Denzel ternyata enjoy ketawa2, lagian singkat paling 10 menit doang.

Setelah itu sempat bengong, hiks masa segitu doang, gak rela banget. Akhirnya gua naik Safari Track, semacam mobil jeep dengan rel. Sekali lagi udah dikasih bocoran ama teman gua dan anaknya yang gak berani naik bahwa ntar ada ular raksasa yang seakan jatoh ke mobil kita, terus muka kaget kita difoto dan fotonya bisa dibeli pas keluar. Alhasil Denzel tanya terus mana ularnya dan pas jatoh, dia pun gak kaget lagi.

Terus dasar mak gak mau rugi, gua ajak Denzel masuk lagi ke wahana Dunia Lain. Ada yang bisa nebak gak wahana apa ini? Emang tema2nya disesuaikan dengan acara2 Trans TV nih, seperti ada Jejak Petualang juga. Iya, ini semacam ghost ride gitu. Kebetulan mbak gua yang dulu takut hantu dan kalau ada suara gak jelas dari atap atau tetangga, suka bilang jangan2 ada hantu. Sebel banget karena Denzel jadi tanya2 gua, "Hantu itu apa? Seleeem ya?". Akhirnya gua terangin aja hantu itu cuma orang yang berpura2, gua putar tuh film Barney yang ada adegan anaknya nyamar jadi hantu tapi akhirnya ketahuan dan diketawain teman2nya. Terus gua pakain selimut putih terus pura2 jadi hantu yang gelitikin dia, sebaliknya suruh dia yang pakai terus kejar2 gua yang akhirnya bikin kita ketawa gegulingan, pokoknya dibikin fun.

Ada juga hikmahnya l pas naik wahana tersebut (yang ternyata sereeem), si Denzel malah biasa2 aja, malah pas ngelihat kuntilanak dia ngikik, "Mommy, ada olang pake selimut pula-pula". Terus ada boneka baby yang nyeremin banget asli, si bocah cuma tanya. "Baby doll siapa tuh? hihi matanya ada lampu." Dan pas kereta jenazah lewat berderit2, dia tanya-tanya terus. "Lho, kok? mana supilnya?" Gak tahu dia gua yang udah jiper ketakutan hahaha... tp demi Denzel masih pura2 senyum dong atau lebih tepatnya meringis. Teman2 yang tahu gua bawa Denzel masuk ngata2in gua mama edan:P Gak papa lah ya, wong anaknya gak takut kok. Malah setelah pikir2 ternyata emang kalau gak tahu ya gak takut, kita aja yang mau diracunin ama film2 horor.

Oh, ya sebelom masuk semua makanan dan minuman termasuk biskuit dan aqua botol pasti di sita lho jadi diharapkan kita makan dan beli minuman di sana. Sebelnya di dalam gak ada jual susu UHT, terpaksa gua pesan nasi soto buat ganjal perut Denzel soalnya udah jam minum susu. Habis dari restoran kita keliling tanpa arah sampai ada petugas yang nawarin kita nonton operet, katanya baru mulai 5 menit jadi kita buru2 masuk deh.


Operetnya lumayan bagus, tari2annya, kostumnya lumayan bagus. Cuma menurut gua ceritanya klise aja yakni seperti Cinderella digabung dengan gadis penjual korek api. Kalau cerita rakyat mungkin lebih keren kali ya? Buat turis2 dari daerah lain/ negara lain kan pasti lebih menarik.

Setelah itu kita nonton acara nyanyi2 yang seakan-akan atau benaran ya dishooting oleh Trans TV. Pas lagi nonton, dia lihat ada maskot yang lagi ikutan nonton, langsung minta gua nemenin. Habis jabat tangan, eh Denzel bilang mau di foto bareng tapi malu-malu.


Kelebihannya dibanding Dufan, selain lebih baru juga lebih terkonsep dan tertata. Hampir di exit setiap wahana ada Trans Shop yang jual kaos, mainan dan souvenir2 Trans Studio. Penjaganya umumnya juga ramah-ramah.

Hari menjelang sore dan kita siap2 mengejar sunset di Losari. Eh. pas udah jalan menuju exit, tiba-tiba ngeliat acara Broadway jalanan yang emang diadain pada jam-jam tertentu. Dimulai dari nyanyian Marilyn Monroe yang mendayu2, pantomim Charlie Chaplin dan Michael Jackson. Yang lucu pas si Elvis Presley muncul tiba2 dia nyamperin Denzel dan digandeng ke tengah buat nari bersama. Haha.. yang ada penonton pada tepok-tepok tangan sementara si bocah kaget dan diam aja. Setelah gua pake gerakan bibir bilang ayo joget2 baru dia angkat 2 celana sambil joget2, ini mah gaya ciptaan sendiri haha... duh, gak bakat jadi entertainer dia, kayaknya malu gitu jadi pusat perhatian. Sayang gua gak bawa handycam kalau nggak bisa2 dia horrified gak ya liat tariannya sendiri kalau udah gede ntar:P

Lihat Denzel joget gaya angkat celana haha..


Dua hari kemudian kita balik lagi untuk jalan-jalan di mal Trans Studio. Jadi emang indoor theme park ini terletak di Trans Mal. Mal ini untuk ukuran bukan ibukota bagus banget lho. Rasa-rasanya di kota lain di luar Jawa bisa dibilang ini mal terbesar? Gua sempat foto2 interiornya. Ada bagian tertentu yang plafonnya dipasangi lampu seperti synthetizer yang ngikutin irama dan volume musik. Untuk toko-toko juga lengkap, rasa-rasnya semua merek untuk kelas menengah dan atas buka cabang di sini:) Selain itu ada Carref*ur juga di lantai dasar.


Ada juga arena bermain anak, begitu lihat udah deh si Denzel tanpa babibu minta izin langsung main lepasin sepatu, kaos kaki ngibrit masuk ke sana. Diajak pulang juga susah:( Btw lihat expresinya pas bisa susun balok yang tinggiii banget. Lumayan, dia lihat ada anak cewek yang bisa nyusun menara jadinya ikut2an dan saling gak mau kalau siapa yang lebih tinggi.

Yang pasti gua melihat Makassar adalah kota yang berkembang pesat, mulai dari airport barunya yang bagus dan interiornya minimalis sampai ramainya kota hingga malam sekalipun. Kata TL dulu setiap jam 5 sore toko-toko di jalan Somba Ompu (mayoritas toko emas) buru-buru mengunci pintu karena takut disatroni perampok yang datang dari daerah-daerah. Kalau sekarang pendatang dari Indonesia Timur masih membanjiri Makassar tapi lebih karena pertumbuhan pesat kota ini menyerap banyak tenaga kerja. Bravo Makassar!

11 comments:

Pucca said...

indoor theme park kan ya trans studio itu, baguslah setidaknya kan gak panas, dan buka sampe malam :)

emang itulah gak enaknya tour, ke tempat wisata dan sejarah sebentar, ke tempat shopping lamaaa banget, udah gitu mesti nungguin orang lagi. emang betah ya belanja ditungguin orang sebus..
dulu gua juga pernah lo ditungguin orang sebus sampe sejam. tapi itu bukan karna belanja, karna salah denger Tl-nya bilang jam set.8 gua dengernya jam set.9 alhasil gua maluuu banget pas naek bis sampe say sori2 terus.. abis TL-nya bahasa mandarin hihihihi..

Pitshu said...

studio trans emang hebat di negara lain ada L-word atau Asume Pakr, indo ada studio trans,pengen euy kesana hahaha...

Leony said...

Masyaallah..gue sih masih bingung sama orang yang gila belanja. Barang tuh ditumpuk buat apaan sih yaaa... MENYEBALKAN!! Buang2 waktu untuk hal2 yang jauh lebih penting, dan terutama gak toleransi sama sesama peserta. Lain kali ada ketentuan bener-bener ditinggal aja, supaya KAPOK!!

Quinie said...

huaaaa kereeennn liputannya... perasaan waktu temen blogger gua kesana,ga sedetail yang lu ceritain... hehehe...
pakabar el?

Angels said...

Setelah denger cerita lu, kok mirip2 theme park mall yg ada di jakarta ya jadinya :p (moi land)

Arman said...

iya kalo udara panas, enak tuh kalo theme park nya indoor ya... :)

kocak banget sih lu bawa denzel ke dunia lain. tapi ya bagus lah dia gak takut ya.

peserta tour yang gak tau diri begitu emang harus ditinggal tuh! nyebelin banget...

mamipapa said...

nanti itu trans studio bakalan buka di bdg & jkt tapi gw lupa kapan, dikasih tau kaga masuk otak hahaha...jadi gak usah jauh2 lg ke makassar hehe..

gw gak pernah kesana, tapi ferry pernah pergi pas pembukaannya jadi banyak artis2 gitu, dia ada foto sama artis siapa gitu gw lupa haha..

kalau kata dia buat yg gak pernah ke tpt gitu2an pasti bilang bagus, tapi kalau udah pernah ke theme park dimana2 (seluruh dunia) biasa aja..tapi gw blg utk ukuran di indo bolehlah ada tpt ginian hahaha..kan belom tentu semua org pernah keliling kemana2..mudah2an segera buka di jkt hehe

once_alifetime said...

@ Viol : Indoor emang dan yang penting ade, hehe..
Wah, Vi. Si TL nggak nyariin kalian tuh hehe.. tp kan gak syoping ya, dimaafkan deh.

@ Pitshu : dengar2 TL bilang akan buka di Jakarta jg, tp gak tahu kpn dan di mana.

@ Leony : Waktu di Shenzhen udah ada yang ditinggal Le soalnya ditunggu ampe jam 2 subuh gak datang2 di meeting point di Lowu. Parah kan?

once_alifetime said...

@ Ratu : Halo Quinie..apa kabarnya pengantin baru? Hehe.. mungkin dia gak bawa anak kecil jadi gak detail deh permainannya :P

@ Angels : Hahaha.. jadi ingat teman sahabat gua yang nemenin itu bilang sama persis, malah katanya dia lebih seneng ke MOI kalau pas ke Jakarta karena lebih banyak wahana yang bisa dinaiki anaknya.

@ Arman : Belom ngerti dia, Man.. gak tahu sampai kapan ya bisa gak takut hantu dan sejenisnya.

@ Felice : Iya, Fel kata TL di Jakarta bakalan buka, tp kita tanya di mana dia jg gak tahu. Kalau Bandung gak dia bilang sih. Tp masih bagus Dufan kok, Fel. Apalagi utk orang dewasa ini gak ada gregetnya.

Journal Mommy Yenny said...

wah, dalemnya bagus ya..
iya denger2 makasar berkembang pesat :)
kapan2 deh pengen main ke sana yaaa

AdeLheid said...

Denzel, gaya angkat celanamu lucu sekali sih nak hahaha...
Keren Mall nya :O

Post a Comment