Saturday, March 05, 2011

Confused to the Max

Alias bingung tingkat tinggi!! Tinggal berapa hari lagi gua berangkat, tiba2 maid gua yang serba bisa ( rajin, jujur, pintar masak, cekatan dan bisa membantu ngurus Denzel selama kita kerja) mengaku baru tahu pregnant. Udah jalan entah 3-4 bulan pula, karena sempat cuti pulang sekali setalah Lebaran kemaren. Dia nggak tahu karena dulu pernah suntik KB dan setelah itu siklus bulanannya kacau. Yah, gua juga kasian hamil2 kerja maka segera dibebastugaskan sambil minta dia stay beberapa hari ngajarin maid baru.

Untungnya emang tak lama gua dapat maid yang masih umur 17 an, udah pengalaman mengasuh anak mulai bayi hingga 2 tahun, lumayanlah sambil gua ajarin cara-cara gua. Anaknya cukup langsing tp gak sampai kurus gimana, pipinya masih tembem, ngakunya sehat dan gak kedengaran batuk2. Hari kedua pas gua ngambil lap di tempat jemuran mendadak bisa berbelok melongok kamarnya. (Padahal jarang banget gua mampir2 ke kamar maid). Gua lihat di meja kecil kok ada syrup INH???!! Jantung gua berdetak kencang, itukan obat TBC??

Sambil menenangkan diri di kamar, sorenya pas santai gua ajak dia ngobrol. Awalnya bilang itu obat majikan lama yang terbawa. Setalah gua tegasin bahwa itu kan obat paru, baru dia ngaku... udah pernah batuk darah juga, tiap malam dadanya sakit!! Bahkan anak di tempat bekerjanya terakhir umur 3 tahun kena TBC pula, makanya dia sekalian diobati oleh majikan karena ketahuan dia yang nularin. Majikannya tetap menggunakan dia karena merasa sudah cocok. Tapi sayangnya TBC itu kan gak bisa cuma dengan 1 macam obat... Haissssh, awalnya butuh 4 nanti setelah 2 bulan baru jadi 2 jenis. Tapi dia ngotot cuma dikasih 1 macam itu selama 4 bulan terakhir.

Langsung gua bawa rontgen dan tes darah. Kalau emang sudah tidak aktif atau memang salah diagnosa gua pikir masih maulah mempertahankan dia. Ternyata paru2nya penuh flek dan masih aktif (masih bisa menularkan). Gua sempat kasian dan dilema, apalagi makelar sekaligus pamannya mohon2 agar gua obatin dia sampai sembuh, tp disisi lain gua gak bisa mempertaruhkan kesehatan Denzel. Akhirnya gua pulangin sambil bekelin hasil rontgen, hasil tes darah, wanti2 dia harus berobat sampai tuntas di Puskesmas (gratis utk pengobatan TB) dan kasih uang secukupnya.

Thanks God juga gua bisa tiba2 tertarik ke kamarnya, bisa kebetulan dia mau taruh syrupnya itu di luar bukan ditas, syukur juga gua masih ingat pelajaran masa kuliah. Kalau nggak kemungkinan besar pasti Denzel tertular juga. Terima kasih Tuhan masih melindungi Denzel.

Gua juga kesel ama diri sendiri. Dulu waktu Denzel masih bayi, gua rontgen dulu pengasuhnya tapi kedua yang terakhir sebelum ini gua cuma pemeriksaan fisik, tanya-tanya riwayat kesehatannya. Sementara maid yang TBC ini malah gak gua tanya detail saking senangnya cepat dapat pengganti. Benar2 mama yang egois dan tidak perhatian. *getok-getok kepala*

Sekarang sudah berhari-hari menelepon sana-sini, udah menjilat kembali perkataan gua kemaren dengan memohon ex-BS Denzel balik, udah titip teman-teman tapi belom ada hasil. Stres sudah pasti, tp tetap berusaha berpikiran positif. Sempat kepikiran batal pergi tapi gua merasa beban moral juga, karena perginya bukan utk jalan2 tapi conference. Setelah disponsori masa gua tiba2 berlaku tidak profesional hikshikshiks...

Syukurlah cici gua bersedia menampung Denzel di rumahnya setiap pagi-sore tapi kalau tanpa ada sus atau mbak gua takut Denzel nanti siapa yang nemenin makan, tidur siang dst dstnya. Mudah-mudahan dalam waktu dekat ada jalan keluar.

12 comments:

Veny said...

aduh untung bisa ketahuan yah , semoga smua berjalan sesuai rencana jd kepergian lo bs lancar.
moga2 semua diberi jalan lapang , berdoa terus El !
sayang jg kan lo pergi disponsori ke negara yg aduhh g jg pengen boowww . semoga lancar yah El ! Denzel ga pa2 , dirumah juga baik2 smua .

ameykiyut said...

duh pusing juga ya El, kalo gw juga pasti binun banget deh....semoga cepet dapat jalan keluar ya El, kalo gak si Denzel di kirim ke sini juga gpp kok El, siap menampung mantu :P

yen said...

aduh El, gw bacanya sampe jantung mau melorot... Puji Tuhannn, ketauan ya... Gak kebayang deh kalo Denzel keburu ketularan, bis ahancur hati gw... Moga dpt maid baru segera ya Lis...

Pucca said...

aduh gimana ya dilema sebenernya, lu lagi butuh banget tapi kok dia tbc segala.. kasian denzel, semoga secepatnya ada jalan keluar ya el..

niee said...

wah, ternyata klo mau pilih nany harus meriksa kesehatannya juga yak. baru tahu neh setelah baca postingan ini.. nice share mbak :)

debby tondo said...

aihhh, untung cepet ketauan sebelum sampe nular ke Denzel ya...

semoga cepet dapet penggantinya ya biar elo juga tenang dinas keluarnya :)

Arman said...

wah iya, untung ketauan ya el!! duh amit2 deh kalo sampe nularin denzel kan kasian banget...

moga2 lu segera dapet asisten yang ok ya el. jadi lu bisa pergi conference. dan bisa cerita2 di blog. dan bisa bikin gua ngiri2... huahahhaa

daadaachan said...

Huaaa...serem amat El. Thank God banget dari awal dah ketahuan. Ternyata risky sekali yah cari pembantu/ suster buat anak kecil. Ga cuma bermodalkan pengetahuan buat ngasuh anak, tapi juga kesehatannya. Mudah2an lu cepet dapet penggantinya yah yang lebih bisa dipercaya dan cekatan juga, plus yang kaga banyak masalah.

AdeLheid said...

Moga2 si Denzel ntar ada yang bisa nemenin yaaa... Jadi perjalanannya juga bisa tenang. :D

nilola24 said...

Duhh..untung ya ketauan, El. Iya, sekarang kayaknya kalo mau punya pembantu, mesti di cek kesehatannya. Tapi paling bete, udah keluar uang buat cek ini itu, ternyata kerjanya cuma sebulan.
Semoga cepet dapet pembantu deh, el.

once_alifetime said...

@ All : Thanks supportnya, friends. Habis baca komen gua jadi terhibur wkwkw:) Biar sampai sekarang masih hanya dapat janji surga dari yysan, gua mau optimis aja, semuanya akan berjalan baik dan badai segera berlaluuu *lebay*

khatsa said...

thank God ketauan duluan...n smoga cepet dapet gantinya ya el...

Post a Comment