Saturday, August 07, 2010

Good and Bad News

Gak kerasa seminggu sudah gua gak buka laptop ini. Sori juga belom sempat blogwalking ke mana-mana. Gara-garanya minggu lalu tanpa angin tanpa hujan tiba-tiba ada suara kencang letupan disertai lantai parket melendung. Sia-sia gua tekan dan lompat2 lagi biar rata, mana dibantu ama Denzel yang ikutan heboh:P, terpaksa deh panggil tukang servisnya. Keesokannya setelah diperiksa dan dibongkar ternyata keramiknya yang naik:( Dari harga yang disepakati cuma servis naik jadi 4 kali lipat lebih, hitungnya 25 rb/meter hiks. Itu belom termasuk perbaikan keramik lagi *hiks kuadrat*. Untuk renovasi keramik, untungnya gua masih boleh pinjam tukang sodara hubby tapi begitu selesai dua hari kemudian giliran si tukang parket pakai acara pulang kampung pula. Alhasil seminggu kamar spt kapal pecah, ranjang dimepet2in ke satu sisi. Otomatis gua gak internetan soalnya gak nyampe kabelnya he..he.. Gua udah rencana beli wifi router kok, tapi belom sempet mlulu:P Untunglah kemarin semuanya kelar dan kamar gua kembali rapi jali (kalau belom diacak Denzel):)
Itu bad newsnya.

Good newsnya bulan lalu gua ditelpon redaktur majalah Intisari. Ujung2nya diminta buat jadi narasumber radio Pro2 FM acara Health Life yang bakal on air suatu Jumat di bulan Juli jam 20-21.00. Syukurnya gak usah hadir langsung dan bisa via telpon. Btw ada gak yang dengerin? Gimana? Suara gua merdu gak? *kedip-kedip ala Desi Bebek* ha..ha..

Nah, bapak ini juga basa basi nanya kok gua gak kirim lagi tulisan. Sebelomnya yang pernah dimuat itu Pasien Idaman dan satu artikel lainnya (yang ini dimuat di edisi Mind, Body and Soul). Langsung gua keinget, rasa-rasanya setelah gua cerita soal postingan ini di blog, Willy sempat komen dia suka postingan ini dan membuat gua terinspirasi untuk ngirim supaya bisa dibaca banyak orang tapi sampai sekarang belom ada kabar. Setelah gua bilang sebenarnya gua udah kirim lho, kata si bapak dia gak terima dan minta gua kirim lagi langsung ke alamat email pribadinya.

Karena topik yang diusung tentang second opinion, gua iseng2 bikin juga tulisan soal itu dan jadinya gua kirim beserta artikel pasien HIV itu. Setelah seminggu gua ditelpon lagi dan dikabari yang akan dimuat adalah yang tentang second opinion. Seneng sih seneng ya, lha gua juga tadi bilangnya good news kan? Mana majalah Intisari adalah bacaan kesukaan gua sejak sekolah. dulu. Tapi ada sedikit rasa kecewa karena gua pengeeen banget membantu menghilangkan stigma pasien HIV. Entahlah, katanya sih yang ini dulu, kita lihat saja nanti...

coba cari mana judul artikel gua:)?

(Sumber : http://www.facebook.com/group.php?gid=52013477605)

Bikin artikel ini gak ribet dan selesai dalam waktu beberapa jam. Pengennya sih gua bisa rutin nulis seperti tokoh yang gua kagumi dr. Hendrawan Nadesul. Masalahnya gua kurang kreatif, malas dan sering gak punya ide. Kalau boleh, minta idenya dong teman-teman. Kira2 topik apa yang menarik utk diulas??

30 comments:

Maria Henny said...

El.. bagaimana tentang pola hidup agar terhindar dari penyakit berbahaya (terutama kanker)?? ^^

kartika said...

ttg obesitas gimana?

ameykiyut said...

mamak denzel si dokter beken ehehheeh kalo lu bisa rutin tulis di intisari bisa2 lu ganti profesi jadi penulis dong el? kekekee

Arman said...

wah kayak rumah gua dulu el. di kamar gua tuh pernah lantainya juga naik gitu. hehehe. gak tau kenapa ya kok lantai bisa gitu ya.. sampe pecah lho keramik gua juga...

congrats yaaaa... udah tambah ngetop aja dong... masuk majalah udah, masuk radio udah, next masuk tivi dong???? :)

Vicky Laurentina said...

Kira-kira beberapa tahun lalu sempat rumah gw ngalamin lantai keramik pecah gara-gara semennya naik gitu. Itu sebenarnya salah di mana ya? Error-nya tukang bangunan atau memang bencana alam? Kalo kayak gitu berarti kita mesti sedia anggaran buat perbaikan lantai kalo sewaktu-waktu kecelakaan dong?

Selvi said...
This comment has been removed by the author.
Selvi said...

gua baca postingan elo sekali lagi benar yah Intisari majalah. hehehe... jadi malu, coba kalo komen bisa direvisi yah?

once_alifetime said...

@ Henny : Ok, ide ditampung. Thanks ya.

@ Kartika : Bener tuh, kan pada lagi trend diet2 ya:)

@ Amey : Kalau bs dua2nya dong he..he.. Jadi ingat waktu PTT (tugas daerah) gua dipanggilnya mamak Denzel ha..ha..

once_alifetime said...
This comment has been removed by the author.
once_alifetime said...

@ Arman : Kata tukang keramiknya memuai karena panas. Sebel kan?Gua udah gak ganti keramiknya biar pecah pun disemen aja lagi toh mau ditutup parket. Gak lah wong masuknya jarang2, makanya seneng he..he..

@ Vicky : Pasca gempa emang keramik bisa naik juga spt rumah ortu gua. Atau adonan semen krg bagus, tp rumah gua ini termasuk rumah lama jadi tukangnya bilang karena panas, keramiknya memuai. Entahlah yang mana bener?

@ Selvi : Coba gua punya saham di RS ya? atau punya RS sekalian gua mau deh ubah peraturannya ha..ha..

Tapi gua pernah kerja di RSUD jadi gua mau sharing nih, dengan program askes dan askeskin emang RS menggratiskan pasien tapi jadinya keuangan RS defisit dan tidak ada distributor obat yang mau memasok obat2 lagi. Anggaran dari pemerintah?? lama dan gak tentu sementara biaya operasional terus membengkak. Gaji dokter dan perawat bisa sampai berbulan2 tidak keluar.

Selvi said...

duh gua jadi nga enak hati nulis komen begitu. barusan gua mau sms elo minta komen gua diapus aja jadi kepikiran terus.

komen positif untuk RS : Gua sakit mata, sakit perut, sakit kepala, sakit gigi dan brandon kena step langsung ke UGD dan sembuh.

Iya, gua nga tau misal program dari pemerintah untuk rakyat miskin bikin keuangan RS defisit abisnya gua belum pernah ke RSUD, taunya RSU saja sih.

Thanks untuk penjelasannya.

Selvi said...

komen bisa dihapus yah. gua baru tau loh. maaf yah el, komen pertama gua hapus.

Sakura said...

Yey! Jangan takut Second opinion dokter ;)
Gua yakin tulisan lo itu bisa membantu keluarga yang terkena HIV secercah harapan. Itu berkah loh bisa bantu secara moril, ga semua orang yg mo bantu bisa dapat kesempatan :) So congrats!

Pengen baca, request ntar discan donk majalahnya El ^^

Radio juga kudu diumumin dulu harusnya.. Masa dah broadcast br dikasih tahu, haha..
Nah daku juga mao promosi, ntar nonton NHK kalao ada TV cable. :))
September 18th (Sat), 18:00 - 18:44 (BS-1)
September 22nd (Wed) 19:00 - 19:44 (BS-Hi)

Pitshu said...

eh udah lama ga liat buku intisari, g liat ini buku, dulu banget di rumah tetangga pas g lagi SMP, masih sama dengan buku intisari yang lama engak sih ?!

once_alifetime said...

@ Selvi : Lho kok dihapus, Sel? Gpp kok, emang RS butuh kritikan dan masukan. Gua kalau ketemu teman dari marketing RS kadang juga kasih masukan dari keluhan teman2 atau misalnya ada pasien yang komplen melalui gua. RS yang baik itu adalah RS yang melayani dengan hati bukan mlulu mau cari profit emang.So, thanks utk masukannya.

Iya, gua dulu kerja di RS pemerintah di daerah terpencil spt itu tapi kalau baca koran RS besar spt RSCM juga mengalami hal yang sama. Makanya perawat di RSCM pernah dipuji2 di koran Komp*s sebagai pahlawan, pada saat lift mati mereka mau lho bopong pasien ke atas, padahal kalau mau cari gaji lebih tinggi, pekerjaan yang gak overload begitu pastinya ke RS swasta bisa.

@ Willy : Thanks ya, Wil:) Iya gua kirim habis baca komen elo. Gua gak punya scanner nih, ntar kpn2 gua posting aja deh. Terus gua gak langganan tv cable nih huhu.. acara apa nih. Wil? mauuuu dong nonton,ntar masukin youtube ya..

@ Pitshu : masih sama kok, Pit. Terbitnya sebulan sekali.

Belzy said...

Huaaaaa........masuk majalah yaaa.....congrats yah el :). Bole tuwww el dibahas masalah obesitas ama diet yang baek tuh gimana....soale selama ini kan orang2 yang pengen kurus (termasuk gue) pengennya tuh pake cara gampang cepet dan ga mo cape...hahaahaha itu sih gue yang males olahraga :)

Cyntha said...

sama el, rmh nyokap jg begitu. katanya sih pas pemasangannya ga bener, kurang semen or apaalah gitu. gw ga jelas :)

hmmm...pokoke mengenai kesehatan buat wanita deh el ;D trus jgn lupa, tulisannya di posting disini, biar gw ga usa beli intisari xixixi

Journal Mommy Yenny said...

wah, congratulation el...
sukses terus yaaa

twinsmommy said...

Wah Congrats yah bisa masuk intisari. Gua mah jrg baca intisari abis isinya tulisan semua hahha *ketawan males baca*

Kalo topik kayaknya sih mungkin seputar hidup sehat dengan cara sederhana hehehe kan lagi santer tuh hidup sehat alamiah....

Yulia said...

tau ga? gw beli intisari ini jg lho. tp ga langganan. gw tertarik ama artikel utamanya yg think out of the box yg ternyata isinya biasa aja. terus pas gw mo cari lagi tuh intisari (mo baca artikel lu nih), intisarinya ngilang. hehe...
sukses terus ya Bu!!
btw, beli dovenya dimana? msh ada stok ga? hehe

bulanredup said...

keren banget Lis bisa masuk intisari. Dulu gw selalu baca intisari tapi sejak bisa internet di hp, gw jadi gak pernah beli lagi. Yang rajin nulisnya ya Lis, biar makin banyak ornag yang tercerahkan lewat tulisan elu :)

once_alifetime said...

@ Bel : Thanks ya,Bel. Iya udah dimention jg ama Kartika. Pengen sih gua tulis soal itu, masalahnya gua kan cuma tahu kulit2nya aja soal diet dan obesitas. Nanti gua tanya kenalan gua yang dokter spesialis gizi coba, kalau dia yang tulis pasti lebih komplet:)

@ Cyntha : Oh gitu.. biarpun udah lama tetep bisa ya dari adonan semennya? Ok, ide ditampung... Haisshh ntar kalau udah kadaluarsa baru gua posting, kalau posting sekarang ntar gua diomelin he..he..

@ Yenny : Thank you Yen for your support:)

Veny said...

lantai parket apa Lis ? wahh tulisan lo emang bgs n enak dibaca , informatif seperti nulis di Blog yah ! ntar cari ah Intisari nya
g ga denger radio , coba sebelomnya lo kasih tau spy g bisa dgr suara merdu lo , ha22

once_alifetime said...

@ Liza : Thanks a lot ya, Liz. Ha..ha sukanya baca komik pasti, gua jg suka kok:) Wah, ide bagus tuh, emang kita bagusnya back to nature:)

@ Yulia : Kalau barang dicari2 suka gak ketemu, ntar kita udah lupa baru deh nongol:)

Dove kalau gak di hypermar* ya di C4 tapi tinggal dikit tuh buruan borooong. Gua dptnya yang ijo cucumber.

@ Yenny : Thanks ya, Yen. Emang sekarang banyak bacaan online ya, tp biasa lebih singkat2.

once_alifetime said...

@ Veny : Lantai parket tuh lantai kayu yang bisa dibongkar pasang, Ven. He..he.. suara gua gak merdu sama sekali sebenarnya, makanya suka gak pede, serak2 pula :(
Thanks ya, Ven.

khatsa said...

Congrats ya lis...ikutan seneng lho, tulisan loe dimuat di intisari. Ntar gw cari deh. Hopefully loe ntar bisa punya halaman tetap ya, jd bisa mencerahkan (cieeehh) Indonesia...

btw, kalo lantai parket, bawahnya bukannya semen/cor langsung dipasang parketnya,ato musti keramik dulu?

Pucca said...

lebih aman kalo mau diparket jangan dipasang keramik kali ya, abis kalo keramiknya pecah jadi repot, tapi jarang kan ya keramik gitu pecah..

el, lu keren banget bisa jadi nara sumber, gua juga pengen lo bisa nulis trus dimuat di majalah gitu.. kayanya pinter gitu hahahaha..

pinkbuble said...

Buat tentang diet and women..*request*
dan konsep-konsep yang salah..dan tentunya yang bener gimana..plus clarify mitos mitos..^^

*curahan ati gw keliatan banget ya?*

once_alifetime said...

@ Khatsa : Duh thanks ya dan amin deh, udah kebayang asyiknya punya rubrik sendiri:D

Emang bisa, yang penting permukaannya rata. Tadinya waktu gua baru beli rmh ini kan udah ada keramiknya jadi langsung pasang dan gak dibongkar lagi.

@ Viol : Waktu beli rumah ini udah ada keramiknya, Viol so daripada repot bongkar keramik kan pikirnya pasang aja langsung.

Thanks ya, ha..ha.. elo juga pasti bisa lho, cara tulis elo juga bagus dan enak dibaca.

@ Elrica : Good idea! Ntar gua usahain ya, tapi mitos apa nih yang banyak beredar?

Y3nn1 said...

wah, bu dokter jadi makin banyak dicari nih hihihi...

Keramik naik gara2 apa yah? Pernah dengar sih dari teman gw, rumahnya dulu pernah begitu juga. Tapi ga tahu penyebabnya apaan.

Post a Comment