Monday, July 19, 2010

Take Him In

Meski udah hampir setahun Denzel di TT, gua gak ngerasa dia udah sekolah. Tepatnya sih kalau ke sana dia bermain sambil melatih motorik. Soalnya meski sekarang lincah banget, si bocah dulu keseimbangannya kurang bagus, jalannya jg umur 16 bulan lebih. Awal awal kalau naik ke tiang2 keseimbangan aja masih suka kayak kapal dilanda badai, miring kanan kiri nyaris jatoh gitu, serem kan? Terakhir2 sih perkembangannya lumayan bagus, saking bagusnya udah gak bisa diatur. Mungkin perasaannya udah mahir ini, jadinya suka2 deh, pas uncle/auntienya ngejelasin dia udah gak minat dengerin. Tiap hari tanya pula :, "Mama, kapan sekolah benel? Sekolah benel ajah! peigup (playgroup-red) ajah" Ha..ha itu karena BSnya cerita bulan Juli akan ke sekolah baru jadinya berbulan2 dia ngomong spt itu tiap ke TT, ampe bosen2 kita jawabnya.

Cari sekolah yang bagus susah juga ya, apalagi sekolah yang bagus dan ekonomis makin berlipat ganda susahnya:) Gua sendiri dulu bukan pelajar yang baik, kalau gak mau dikategorikan buruk ya. Ke sekolah tujuannya main doang. Mama gua pernah histeris karena pas mau ulangan akhir kelas 1 SD gua gak punya catatannya sama sekali, pas ditanya katanya gua dengan santai menjawab catatan habis halamannya jadi gak nyatet. Mana gua pulang suka lupa bawa tas, terpaksa nyokap naik becak ke sekolah buat ngambil. Terus gua ingat duduk ama satu teman cowok yang namanya Albert. Kita akrab banget ampe diledekin pegawai toko gua yang suka nganter sekolah. Habis kalau gua datang, dia lari2 menyambut penuh kerinduan, begitu pula gua menyambut dia kalau gua datang duluan. Kita berdua kompak malasnya, setiap ujian gua ingat pasti dapat angka merah entah itu 45, 53, 40 dst. Terus gimana reaksi kita? Makin rendah rasanya makin seru, pernah dapat nilai 30an trs kita ketawa2 senang banget. Aneh bin ajaib deh. Gua aja heran kenapa kita berdua bisa naik kelas, mungkin gurunya gak mau kita setaon lagi di kelasnya he..he..

Meningkat ke kelas-kelas selanjutnya, gua gak bertobat juga. Yang harus dibawa dan gak pernah lupa tiap ke sekolah adalah karet2an. Pelajaran dirasakan sangat lambat, sementara waktu bermain yang ditunggu2 kok singkat betul ya? Kan gua belom puas main karet2an atau kejar2an. Sekolah gua sih sekolah yang amat sangat besar, sebagai contoh kelas 2 aja ada dari kelas 2A- 2 K (11 kelas) yang masing-masing berisi 50an anak. Wali kelas juga cuma satu doang jadinya overburden kali ya, dan guru-guru gua semasa SD sifatnya rata2 galak, gak sabaran dan emosian. Dikit2 main pukul lho. Bikin gua makin makes sekolah pokoknya. Kalau guru TK sih gak mukul tapi juga rada gak sabaran. Gua ingat satu kali gua disuruh nulis di papan tulis , karena pengen keliatan bagus gua tulisnya pelan-pelan eh malah dibentak2 diminta buruan, sebel kan?

Eh, kok gua ngelantur ya... ntar gua posting tersendiri deh soal sekolah gua, habis bs panjang dan lebar , lha ini kan mau cerita soal Denzel:P Intinya karena gua gak enjoy sekolah gua gak pengen Denz ngerasin yang sama. Apalagi dengan umur segini yang secara pribadi gua ngerasa dia masih butuh bermain, bukannya belajar.

Jadi dari akhir tahun lalu gua mulai hunting nyari sekolah dan nyobain Denz trial di sana-sini. Denz sendiri hepi2 aja selama trial malah kadang gua tinggal beneran, gak nangis. Sementara mata gua yang awas selalu menemukan kekurangan di sana-sini:P. Terus gua bawel deh, tanya2 apa aja tentang sekolah2 itu baik gurunya lulusan apa, kenapa mereka tertarik ngajar, pendapat mereka kalau ada anak yang sulit diarahkan, terus pernah pula gua tanya pula visi dan misi sekolah. Nah, yang lucu jawabnya karena misinya adalah membuat anak menjadi yang terbest, maka anak boleh melakukan apa aja. Ini kutipan langsung lho sambil orangnya terjawab terbata-bata ha..ha... Kayaknya sepanjang sejarah gak ada yang tanya2 begitu, hubby bilang jangan2 dia seneng deh gua gak jadi daftarin Denz di situ , huh!

Ada yang deket banget, cuma berjarak beberapa rumah trs muridnya juga udah rame. Tapi gua gak sreg karena ruangannya sempit banget, gak ada jendela sama sekali. Buku2nya pun minim, poster di kelas yang biasa dijual di abang-abang seribu perak, gak modal ini mah. Padahal uang pangkalnya termasuk mahal. Ada yang bangunannya oke, dari yayasan yang bonafid. Sayangnya rada jauh dan uang masuknya menurut gua gak masuk akal.

Setelah nyari2 ke belasan tempat, akhirnya nemulah yang satu ini. Kesan pertama gua langsung jatuh cinta pada gedung dan fasilitas. Jadi gedungnya emang udah dari awal dirancang dan dibangun sbg sekolah. Banyakan kan modifikasi dari ruko atau rumah tinggal. Ruang kelasnya punya jendela besar. Banyak mainan yang aman, terus yang bikin gua lumer tuh ya bukunya buuuanyak dan bagus2 pisan, itu lho buku2 yang kalau di Gramed harganya bs seratusan ribu sendiri, pake hard cover terus bisa dimainin contohnya kalau ceritanya anak minum jus, trs ada tarikannya jadi keliatan jusnya habis dan masih banyak lagi.

Terus gurunya juga keliatan sabar dan sayang anak. Bahasa Inggris lumayan bagus, ada satu guru yang lulusan Aussie kalau gak salah. Gua kapok waktu trial ke satu sekolah gurunya teriak, " Hei, don't forget to take tas kamu yah!" dengan logat singlish. Padahal fasilitas dan kurikulumnya bagus lho, punya CD rom permainan sesuai usia yang lengkap, terus buku2nya lengkap dan tiap mgg boleh dipinjam beberapa utk dibawa pulang. Hiks.... mengapa oh mengapa gak les Inggris dulu, sir? Gua gak hrs kurikulum Inggris tapi jangan campur2, dong kalau bahasa ya bahasa aja semua, ntar anaknya pusink atuh!

Terus pas gua tanya kurikulumnya, penjelasan guru di sekolah yang gua taksir ini gini, semua sekolah rata-rata kurikulumnya sama tapi yang membedakan adalah apa anak itu belajar dengan hati yang senang dan bisa mengaplikasikannya ke dunia nyata. Jadi kalau belajar tentang satu topik, misalnya cirle mereka akan belajar melalui perabaan, visual dan ingatan benda apa aja yang bentuknya cirle. Tentang hati yang senang... gua sukaaaa, pas banget ama yang gua cari.

Gurunya keliatan sayang ama anak2, setiap mau pulang atau baru datang anak2anak di hug dulu. Mana Denzel langsung mau ngehug balik, yang kenceng lagi. Makin mantaplah gua di sini. Asyiknya lagi lokasi cukup terjangkau. Kalau jalan kaki hanya butuh nyebrang jalan sekali tapi perempatan besar. Naik mobil 3 menit kalau jalan kaki sekitar 10 menitan.

Tentu minusnya ada, spt sekolah ini masih baru banget, tentunya lebih minim pengalaman. Kayaknya baru setahun bukanya, tapi murid2nya langsung berkembang banyak lho. Januari kelas Kindergarten aja belom dibuka karena kan belom ada muridnya sekarang udah dibuka dengan 8 orang murid. Kelas Nursery ada 2 kelas masing-masing 10 dan 11 anak dengan jam masuk jam 7.00 dan jam 10.00. Minusnya ya ini, jamnya nanggung ya, mau gua kan sekitar jam8.00. Akhirnya dengan banyak pertimbangan gua milih jam7.00. Emang selama ini kita ibu dan anak suka molor ampe jam8-9 tidurnya, mulai mau membiasakan diri bangun pagi. Enaknya kan udara masih segar terus ada hari tertentu di mana Denz pulang jalan ama BSnya gak terlalu terik dibanding pulang jam 12 siang kan?

Minus lainnya tangganya yang luar buat jemput menurut gua jg terjal, tp ternyata sistemnya kalau penjemput dipanggil baru anak diserahkan pada penjemput yang naik ke atas dan dituntun ke bawah satu persatu jadi gak rebutan keluar dorong2an. Ok lah kalau begitu, meski gua prefer pake juga karpet antislip kali ya.

Denzel masuk Nursery (3-4 thn) baru selanjutnya K1 dan K2. Kurikulumnya memakai bahasa Inggris, terus 3 kali seminggu ada Mandarin kurleb 1 jam. Seperti sekolah lainnya gua rasa sih sama ya, melatih kemandirian, karakter dsb dsb..

Akhirnya hari yang ditunggu2 Denzel pun tiba, dengan seragam baru nampang dulu dong. Hiks..hiks seragamnya kegedean ya, padahal udah size S.



Hari pertama berlangsung sukses. Gak semua anak2 menangis karena mayoritas anak lama dari Pre-Nursery. Yang baru cuma tiga sama Denzel. Tapi ada juga anak lama yang nangis mungkin kelamaan liburan jd adaptasi lagi. Gua satu2nya mama yang ikut briefing orang tua ke bawah lantaran yang lain masih disandera anak masing2. Mama2 yang lain pada bertanya kok bisa ya gag nangis. Bangganya gua, pulang2 juga dengan noraknya langsung telpon pho2, cici gua, teman2 gua untuk cerita betapa pinternya Denzel. Kembang kempis deh hidung gua hari itu! Tapi emang mama sombong ditegur Tuhan. Keesokan harinya Denzel mewek bo! Gara2nya gua rasa malam sebelomnya dia gua tinggal tidur sendiri (emang lagi latihan jg) dan gak spt biasa2nya dia mau gua duduk deket ranjangnya sampai dia bobo. karena gua kecapean papanya yang nemenin dan histerislah si bocah.. Jadinya di sekolah pun dia separation anxiety, gua harus duduk deket dia. Enjoy sih enjoy sekolah, tapi kalau liat gua beringsut-ingsut ke pintu nangis bombay langsung.

Tetap aja gua cuma nemenin dia sebentar habis itu tinggal pas lagi asyik2nya. Nangisnya toh gak tll lama. Hari berikutnya masih nangis, kali ini ditinggal di halaman aja, besoknya nangis juga. Hiks..hiks sedihnya gua denger rintihan pilu dia nyari mama sementara gua ngumpet, meski cuma bentar tapi rasanya lamaaaa. Untunglah minggu ke dua ini sudah ceria dan mudah2an ceria terus.

Oh, ya. Yang lucu pas pulang hari pertama, gua tanya nama missnya siapa.
Dia jawab :" Miss May telus... ada Miss Donat."
Mama : "Huh????"
Denzel : " Miss Donat kejuuu atau donat cokuat...nyam..nyam delisioso"
Mama : ............... *kebingungan*

Ya ampun, keesokan harinya gua baru tahu tyt namanya Miss Dona. Si Denzel nih asosiasinya ke makanan mlulu, mirip siapa sih kekekeekke... Entah krn itu atau emang miss Donanya sayang ama Denzel jadinya Denz lengket tuh, kalau lagi nangis kemaren nyarinya Miss ini, minta dipeluk terus hari kedua itu katanya clinging kayak baby koala:(



fasilitas bermainnya dan perpustakaan mini




To Denzel's teachers,

Please paint his minds
and guide his thought
Share his achievements
and advise his faults

Inspire a Love
of knowledge and truth
As you light the path
Which leads his youth

For his future brightens
with each lesson you teach
Each smile you lengthen
Each goal you help reach

Please take him in and take good care of him.........

(Modifikasi dari puisi Kevin Huff)

30 comments:

AnGeL said...

wakakaka..aduh ngakak gua guling2 miss donat keju donat coklat..nyam nyamm..wakakaka..aduh denzel lucu banget...gw ngebayangin si denzel di skolah manggil miss nya miss donat juga..haha..kasian bgt tuh si miss dona.

once_alifetime said...

Nggak kok, Ngel. Udah gua brainwash sih Denzel.. sekarang panggilnya miss Dona dengan nada manis dan manja:P

mamipapa said...

wahhh samaan yah sama clarissa sekolah juga..ini udah mulai minggu kedua nih

seragam S nya clarissa juag gede el trus ge permak biar pas hahaha..

duh gw ngakak kebayang elo bangga kiri kanan kembang kempis cerita sana sini gak taunya besok denzel nangis hahah,

mudah2an denzel cepet pinter yah di sekolah benel...

Clo said...

Nyari sekolah anak itu ternyata perjuangan tersendiri yaa..
Mudah-mudahan Denzel betah sekolah..
Sekolahnya itu ada jenjang SD-nya gak el?

thesalem said...

hahaha deliciosooo kabanyakan nonton dora kayak dea deh.

Selamat bersekolah yah Denzel, keren loh pake seragamnya, pulang-pulang masih rapi atau udah bredelan El? Soalnya gw liat temen sekelas Dea yang cowo kalo pulang kayak murid stm tawuran, pada kucel gitu hehe..

Journal Mommy Yenny said...

hihihihi...bagus koq seragamnya
lingkungan sekolah nya juga keliatan oke ya...ya plesetan denzel ke arah makanan itu pasti turunan dari elo, el...!! hahahaha kabur ah...
sekolah yang pintar ya, denz...semoga betah dan enjoy school days

debby tondo said...

jangan2 Miss Donna itu suka kasih donat El? hihihihi

nama sekolahnya apa El? dirahasiakan ya?

bulanredup said...

wakkaka, kok bisa asosiasi ke makanan gitu... Sekolahnya kelaitannya bagus ya cuma emang tangganya serem...
Emang dimana2 emka2 semua sama ya, dulu anak gw pertama sekolah gak pake nangis, bangganya minta ampun, gw ceritain ke semua orang, mulai dari sodara sampe temen sampe customer gw juga gw ceritain...wkkwkwkw...

Mommy Axel said...

Aihh.. skul-nya Axel juga baru buka 3 tahunan. uang skul masih lebih murah dibandingkan dengan lisensi dari cabang lain, tapi skul-nya kaga matre. Dan baru2 ini udah meluaskan sekolahannya dengan kontrak ruko sebelahnya, Gua juga bersyukur banget nemu skul Axel yg sekarang setelah searching dan browsing kemana2. Ada tangga juga, El. Tapi no worry selama diawasin. Hand reel - nya juga dipasang rendah, pas untuk ukuran anak kecil bisa megang. after 1-2 weeks, anak2 udah get used to it kok, udah biasa dan diajarin ga boleh dorong2, Jadi no worry lah.

Mudah2an Denzel betah yah. Sekolah yang pinter ya Zel.

Btw, lu sekolah badung amat Liz? Tapi kok bisa ya jadi dokter? Gua yang di skul ranking, kok jadinya cuma lulus Manajemen doank. Wakkakaa....

Pucca said...

bagus sekolahnya el, denzel juga cakep pake seragam, tapi kenapa jadi mis donat? wakakak... iseng deh si denzel :P

aduh gua sebenernya memendam cita2 jadi guru tau gak sih el, gua pengen didik itu anak2 kecil supaya nantinya jadi orang2 yang baek, tapi apa daya anak kecil sepertinya tidak suka padaku hihihi..

guru itu emang profesi yang mulia ya, semua orang tua menitipkan permata hatinya ke tangan mereka :)

Pitshu said...

kyaa... ganteng na! wakakaka.. miss donat ck ck ck jangan2 hobi makan nich sih denzel, kyaaa menyesal waktu itu enggak pegang2 denzel hihihih~

Tine said...

Met sekolah yaa Denzel!
Skulnya keliatannya nyamaan dan enakeun deh El :)
Gw jga pilih skul J ini gara2 Teachersnya keliatan sayang anak bgt, smua anak dipelukin satu2 and bahkan guru kelas laen smua apal nama anak, alias Jeremy klo dah nyampe skul, lewat smua guru di kelas pasti bilang hello/bye "jeremy" gitu.. Jadi si J hepi bgt srasa org penting mbok..

Selamat bermain dan belajar di sekolah yaa Denzel :)

ameykiyut said...

Wah gw suka banget kelasnya neh, pencahayaannya bagus ya, si denzel kocak banget sih masa miss donat wakakaka

Cyntha said...

wah...bagus el skulnya :D daerah mana nih el?
apple tree yaaa? bis gw liat ada logonya gbr pohon gitu :P

gw ngakak elo dah kembangkempis idungnya, eh besoknnya denz mewek wkekeke happy school yaaa denzel...

christinewu said...

Denzel lucu banget hahaha miss donat.. trus ditambahin delisioso lagi dapet dr Dora ya? :D

Arman said...

nyari sekolah emang jodoh2an ya el... yang penting anaknya berasa comfy dan cocok...

lucu banget si denzel pake seragam sekolah gitu... :)

once_alifetime said...

@ Felice : Iya Fel, kalau di sekolah Denzel, Cissa masuknya Pre-Nursery, lebih banyak lagi yang nangis tp lumayan strict lho, dalam seminggu semua udah ditinggal.

Iya, tengsin banget gak sih? untung gua gak jadi pasang status di fb waktu itu hi..hi..

@ Xiao Yan : Belom ada, Xiao. Sayang ya, kalau ada mau deh gua terusin krn sejauh ini ckp puas dengan semuanya. Rasanya lapang dan luas karena satu building itu hanya utk Toddler, PreNursery, K1. K2 belom ada kelasnya.

Emang krn banyak yang pasang tarif uang pangkal seenaknya sementara mutu ya standar2 aja. Ada yang emang udah punya nama dan rasanya mutu ok, uang pangkalnya 20 jtan, gak rela gua mah.

@ Maryna : iya dari dora, penggemar setia dora soalnya. Pas banget hari kedua itu storytelling tentang swiper jadinya Denzel terpesona sampai lupa nangis:)
Bajunya pulang masih rapi tuh, curiga nih kayaknya dirapiin missnya ha..ha..

once_alifetime said...

@ Yenny : Iya deh, dengan berat hati gua ngaku ha..ha.. Lingkungan sekolah sih dalam kompleks jadi gak tll rame. Makasih ya, Yen.

@ Debby : Gak ngasih2 makan Deb, pada bawa snack sendiri. Rmh elo di daerah mana Deb? Sayangnya sekolah ini belom py cabang. Kalau berminat krm aja gua message di fb:)

@ Yenny : Tuh, iya kan Yen? Udah bangga sana sini tahu2 mewek pula haiyaaaa... tp gua tetep bangga ama dia kok. Tadi barusan gua anter dia, gua gak trn samsek dia udah gpp malah melambai ketawa2, mudah2an gak ada episode nangis ke-2:P

once_alifetime said...

@ Elsiey : Bener El, gua kan baca juga perjuangan elo mencari sekolah buat Axel. Kalau sekolahnya bagus pasti murid2nya otomatis bertambah ya krn promosi dari mulut ke mulut. Tadinya gua udah sempet ragu liat tangga luarnya. Tangga dalam sih aman, kecil2 dan ada tengahnya. Tapi spt elo bilang anak kan gampang adaptasi ya, cuma ada 1 anak di kelas Denzel yang suka nyepak dan dorongin anak2 laen. Gua serem aja kalau di tangga tiba2 dia kumat jailnya. Makasih wishnya, El..amin.

Itu belom seberapa badung ntar gua posting deh kenapa gua bs jadi anak baik baik hu..hu..

@ Viol : ah, masa sih anak kecil gak suka ama elo kan senyum elo katanya manis mempesona he..he...
Gua jg demen anak kecil tp liatin tingkah laku 10 anak dikumpulin di kelas bisa amsyong deh. Gua baru sadar gua gak punya kesabaran setinggi itu:P

@ Pitshu : Hobi makan kok emang. Nih habis makan porsi lumayan banyak langsung minta cemilan biskuit atau keju. Terus malam2 minta kue/biskuit pocky/nachos dsbnya.

once_alifetime said...

@ Tine : Thanks ya Tine. Ramah2 ya guru di sekolah Jeremy, anak2 kan seneng kalau disapa begitu kesannya welcome banget ama dia kan.

@ Amey : Iya jendelanya kan segede bagong begitu jadinya kelas terasa hangat. Tahu tuh sih Denzel, kayaknya dia bener2 nyangka nama missnya miss donat lho.

@ Cyntha : Bukaaaan. Gua jg naksir apple three tapi paling deket di Pluit, gimana kalau hari pas gua gak bs nganter?

Tul, gua udah cerita sana sini pula, untungnya ama orang2 deket jadi pas revisi kan gua gak malu2 banget.

once_alifetime said...

@ Christine : Kan seneng nonton Dora, jadi kalau utk makanan yang dia rasa lezat, ngomongnya delisioso gitu:)

@ Arman : Emang, gua pertama pindah ke rumah ini, udah berangan2 Denzel sekolah di tetangga gua itu aja, asyik banget cuma jalan berapa langkah nyampe. Ternyata investigasi lebih lanjut gak sreg semuanya baik tempat, guru, fasilitas, uang pangkal ha..ha...

kurnisantimichael said...

denzel cute...ga kbayang siimut udh skul yaaa...smoga tambh pinter ya denzel...cute amat siiiiii... :D bajunya kegedean y..biasa si gue permak ulang cm kalo mikel sizenya milih paling gede :D slalu kegdean di badan tp panjangnya pas :D

!!..iMMeNSelY KeYNe..!!! said...

haahahaha..si Michael juga seragamnya kedodoran tuh..padahal udah ukuran S! hihiiihi...

semalat sekolah yang Denzeelll..jadi anak yang pinter supaya mommynya seneng....^^

Veny said...

iya baju nya kegedean El, semoga dia hepi2 n smangat belajar yah .

Shanni said...

wah ganteng bener deh si Denzel pake seragamnya :)

sekolahannya bagus ya El, emang sih nyari sekolahan buat anak itu ga gampang, kita maunya yg terbaik ya buat anak2 kita.

btw nama skulnya sengaja dirahasiain ya El?

once_alifetime said...

@ Santi : brarti michael tinggi langsing ya:) Thanks ya, San. Mudah2an betah dan senang deh.

@ Keyne : Thanks ya, kita nih sama2 mommy yang baru mengantar anaknya ke gerbang pintu pendidikan ha..ha..

@ Veny : Iya, udah dipermak Ven tp kayaknya tetap ngembang kayak rok tuh bahannya, aneh deh.

@ Shanni : ngga sengaja dirahasiain sih, cuma gak enak aja ama missnya. N****** Spring namanya, kalau berminat ym aja, eh tp jauh juga kalau buat Micha mah. Kalau daerah Serpong banyak banget ya sekolah2 bagus, ngeces deh gua kalau ke daerah sana.

Aj_Natz said...

Kalo baca ini, pengen cepet2 liat kelly masuk sekolah :-) Sudah daftar, tapi masuknya masih awal tahun 2011. Lucunya si Denzel...

ashleyprincess said...

wow congrats danzel dah skul.. ganteng bgt pake seragamnya..

haduh jd ga sabar niy temen2 ashley dah pd skul smua..

Y3nn1 said...

wakaka...Denzel kayanya warisin bakat jahil elu deh, Lis...nama Miss-nya aja diplesetin gitu :D

Sekolahnya keren yah. Ga tahu di Medan ada ga yang kaya gini. Gimana kalo Irvin musti sekolah kelak *kejauhan mikir, masih baby gitu loh wakaka*

wulaaaan said...

lucuuu imuut banget sih denzeel, pipinya gak nahan, saya jadi ngefans (?)

Post a Comment