Friday, November 13, 2009

Manado till we meet again..


Tanggal 2-7 Nov kemaren gua ke Manado. Sebenarnya bukan dalam rangka jalan-jalan tapi ada Kongres Nasional. Acaranya sih dari tanggal 3-5. Tapi gua dan temen2 banyakan extend sehari buat jalan2 dan wisata kuliner:) Gua sendiri aja, hubby di berikan kepercayaan dan wewenang menjaga Denzel tiap malam *bahasa persuasif buat doi*, kalau pagi sampai sore Denzel dititipkan ke rumah cici beserta BS. Hari pertama begitu pulang ke rumah Denzel menyibak semua tirai rumah, kirain dia, gua ngumpet di belakang tirai (suka diisengin begitu soalnya) hari kedua dia cuma nanya papanya dimana mamanya gerangan tapi nggak nangis, hari ketiga nangis kejer nyari mama tercinta huhu... tapi habis itu udah nggak sih. Cuma waktu pulang gua dipeluk erat2 sampe gua sesek nafas......

Ternyata teman-teman, gak akan cukup sehari menikmati Manado, syukurlah di tengah2 acara yang padat, kita berhasil memanfaatkan waktu semaksimal mungkin huahuahua *ketawa puas*. Bayangin dalam waktu singkat itu kita berhasil mengunjungi Bunaken, Danau Tondano, ke taman margasatwa dan paket wisata kuliner lengkap. Nggak berarti kita bolos dan tidak berminat mendapatkan ilmu tapi pinter2 milih acara aja. Misalnya persidangan merubah ADRT Perkumpulan bla..bla..bla itu bisa mengambil waktu dari sore sampai larut malam, kesempatan utk bolos hehe..

Manado, kota propinsi Sulut ini cukup atraktif gua bilang. Sambil coffee break kala kongres, seorang dosen gua asal Bukit Tinggi berseru bahwa sesaat ia merasa ada di kota asalnya. Setelah gua amati, bener juga ya.. Hotel Sintesa Peninsula tempat kita seminar ada di bukit yang cukup tinggi, pemandangan gunung2 dan bukit2 sekitarnya sungguh asri, udaranya juga cukup sejuk. Yang membedakan adalah di Bukit Tinggi gak ada laut bo! Jadi ini komplit plit, gunung ada, laut ada. Garis pantainya panjang pula 18 km, jadi sepanjang salah satu jalan protokol itu berbatasan dengan garis pantai. Uniknya mungkin karena merupakan kota yang berkembang cukup pesat banyak pantai yang direklamasi dan dijadikan tempat usaha, cafe dan restoran.

Gua sendiri dapat tempat tinggal di Aston Manado. Karena extend, hari terakhir bayar sendiri. Cukup murah lho, kamarnya bagus, Superior hanya 46o K/ malam. Foto di atas pemandangan dari kamar gua lantai 10, keliatan kan laut di ujung. Karena peserta kongres dari seluruh Indonesia, tanggal segitu semua hotel full house deh. Teman2 gua jg tersebar nginapnya, ada yang di SwissBell, Travello, Novotel, Santika dsbnya.

Cerita dari mana ya, bingung saking banyaknya yang bisa diceritain. Acara kongres jelas lewat ya, bisa terkantuk2 bacanya hehe.. Mulai dari tujuan wisata aja ya:

1. Pulau Bunaken

Bunaken ini salah satu tujuan wisata dalam list tempat2 di seluruh dunia yang pengen gua kunjungi. Udah lama gua bermimpi bisa diving, serasa jadi si little mermaid dikelilingi teman2nya:) Tapi ternyata gak sempat divinglah, cuma snorkling aja. Ke sananya naik kapal kayu sekitar 45 menit. Kapal kayu kita yang konvensional, cuma ada kotak kaca yang bisa diturunkan ke laut buat ngeliat2 kedalaman. Kita sempat mau pindah ke kapal yang lebih keren, yang glass bottom (Blue Banter) apa daya ditolak sama nahkoda Blue Banter setelah kita sampai Bunaken, katanya kalau mau harus naik dari dermaga di kota hiks.. hiks

Untung gua sempet snorkling, kalau gak bisa nangis darah, habis mana puas lihat keindahan Bunaken dari seuprit kotak kaca begitu, itupun desak2an kita berlutut kayak kura2 berusaha menjulurkan leher sepanjang mungkin. Sebelumnya gua cuma pernah snorkling di Anyer, jadi perbedaannya jauhhhh pisan. Di Lombok gua sibuk jagain Denzel gak sempet ke Gili2an tapi kata temen gua juga masih beda jauh kok, bagusan Bunaken.

Bedanya nih ya, terumbu karangnya lebih banyak, lebih hidup, lebih bervariasi. Spesies ikannya jauh lebih banyak.Beneran udah kayak nonton Nemo Life aja. Ada gerombolan ikan2 yang warna perak dan bergerak cepat kayak yang suka nunjukin arah di film Nemo, terus ada bossnya Nemo yang suka kabur, Gill. Nemo ada tapi gak banyak, beneran lho mereka hanya deket anemon aja. Selintas ngeliat si Marlin juga. Waduh payah deh gua, masa namain ikan berdasarkan animasi hihi.. Tapi bukan gua aja, si mas pemandu tiba2 buka snorkling googlenya terus teriak2 : " Nih Nemonya ketemu!!!" huahua hua.. Banyak jenis ikan yang gua gak tahu, ada yang warna shocking pink, blue electric, ada yang bener2 mirip sama karang sampai totol2nya. Asli, Tuhan itu ajaib, gua sampai speechless *kalau ngomong keselek air asin juga sih:)* Ikan2nya begitu jinak dan bersliweran di antara tangan kita, beberapa kali gua sampe bisa menyentuh kulit mereka yang licin.

Puas deh gua 2 jam snorkling, kalau bukan karena arus udah mulai kuat dan turun hujan bisa2 gua lanjut terus. Gua merasa damai banget pas snorkling, di satu sisi banyak terumbu karang dan ikan2 kecil, di sisi lain langsung palung laut yang cukup dalam, jadi kita tuh dianjurin berenang justru di atas palung biar gak kegores terumbu karang yang tajam-tajam. Senior gua yang gak bisa berenang nekat berenang dengan pelampung dan hanya di area terumbu karang akhirnya tergores dan berdarah2 cukup parah. Lagi setelah gua baca poster2 di pulau ternyata setiap kita berdiri di atas terumbu karang ada kemungkinan kita menunda pertumbuhan terumbu itu selama 1 dekade atau lebih buruk lagi merusak secara permanen. Yah, gua kan gak pake pelampung jadi ada beberapa kali kalau udah capek gua menapak di terumbu karang. I'm so sorry....

Di sisi belakang pulau Bunaken banyak resort lho yang penghuninya mayoritas bule. Jadi para bule jarang kelihatan di kota Manado, ceritanya begitu landing langsung mereka menuju Bunaken, Pulau Siladen dsbnya. Mereka bener2 ingin mengoptimalkan seluruh waktunya buat menikmati snorkling dan diving.

2. Danau Tondano

Danaunya indah, sekitar 36 km dari Manado, sayang gak terurus pariwisatanya. Sepintas kok mirip Danau Toba ya, tapi Danau Toba jauh lebih luas sih dan lebih rame. Ini gua foto dari sebuah restoran di tepi danau.

3. Bitung- Taman Margasatwa Tandurusa

Tujuan kita ke sini semata-mata mau ketemu ama si lil friend Tarsius. Nih monyet liliput merupakan primata terkecil di dunia deh kayaknya. Gara2 makan dulu di kepala ikan Sukur yang kesohor itu hampir saja taman margasatwa ini tutup. Jadi kita tiba 10 menit sebelum tutup itu pun udah pake acara ngebut. Dan tarsius ini yang notabene makhluk malam beneran udah aktif lho, susah banget buat difoto. Loncat sana, loncat sini, mana udah gelap jadi gua gak tahu lagi deh itu bayangan daun atau si tarsius. Asal jepret aja, eh malah pas ada blitz kelihatan sosoknya yang imut. Lucu ya? Matanya besar dan lugu:) Ternyata bener2 kecil banget, tingginya cuma setelapak tangan lho kira-kira 15 cm doang. Gua dapet bonekanya, Denzel seneng pisan dikirain monyetnya si Dora.

Nih cerita dari penjaga taman (belum gua cek kebenarannya). Katanya Tarsius punya golongan darah O lho, cuma lebih kental jagi gak bisa ditransfusi ke manusia. Pikir punya pikir bisa aja sih, darah manusia kan emang mirip2 ama monyet, contohnya salah satu penggolongan darah selain sistem ABO kan sistem rhesus (rhesus kan monyet juga) jadi kita manggut2 aja. Terus cerita lainnya Tarsius ini sangat setia lho, kalau pasangannya mati dia akan menjomblo selama sisa hidupnya, monogami habis!! Teman gua (cowok) langsung aja nyambar bahwa kalau gitu dia gak mau lagi monogami : "Masa derajat gua sama kayak tarsius, gua harus lebih." Langsung dikeplok ama kerumunan ibu-ibu hehe...

Oh,ya sebenarnya ada juga anoa dan burung langka apa gitu, tapi berhubung udah gelap dan dapat pemadaman listrik (di Manado lebih parah dari Jakarta lho bisa seperti minum obat yakni sehari 3 kali) jadi udah nggak keliatan apa-apa:(

4. Bukit Doa Mahawu

Letaknya di Tomohon, kota pegunungan sekitar sejam dari Manado. Tempatnya bagus banget, ada jalan salib yang apik, lengkap dengan patung2nya, gua Maria dan kapel. Cuma naik tangganya capek juga lho. Mobil nggak bisa masuk, hanya bisa menjemput di pintu keluar jadi kalau yang tidak kuat naik tangga mending masuk dari exit untuk melihat kapel dan pemandangan dari atas bukit. Rasanya damai banget.

5. Patung Tuhan Yesus Memberkati

Lokasinya ada dalam perumahan Citra, bener punya Pak Ciputra hehe.. Jadi berasa di kota Rio de Janeiro aja:) Foto ama sebagian gerombolan.. kalau udah bercanda kita mah heboh dan rusuh, gak ada jaim jaimnya hihihi..


6. Yang gak sempet dikunjungi karena waktu mepet : Danau Linaw, rafting di Timbukar, pemandian air panas , Pulau Siladen, Manado Tua dll. Tapi cukup puas lah karena yang utama2 semuanya sempat dikunjungi.

Ternyata jadinya sepanjang ini, postingan ttg wisata kulinernya menyusul ya:) Gimana teman2, ternyata alam tanah air kita gak kalah menakjubkan sama Malaysia, Singapore, Hong Kong, Thailand etc kan? Kalau ada waktu silahkan kunjungi kitorang pe laut (bc: kita punya laut)...

14 comments:

Arman said...

bagus ya menado...
gua belum pernah kesana...

ditunggu cerita kulinernya... kaykanya bakal pedes2 semua ya... hehe

pinkbuble said...

Gw belon pernah kesana nih..bagus juga ya..makan kelelawar ga?

Veny said...

sebenarnya INdo pny tmp wisata alam yg bnyk n bgs2 tapi koq pemerintah kita ga mau serius ya ? pdhl ini kan assets kita yg lom tentu smua negara pny , payah deh !
g tunggu crt kulinernya yah !

sakura said...

wah lumayan puas jalan2nya juga.. kayanya kudu gitu jg ntar pas ke shanghai. :P
Manado Makasar itu emang baguss.. tapi banyak tempat wisata lain yg bagus2 juga..
smoga ntar kesampean ke bunaken juga..
Si Denzel dah bisa ditinggal ya ama mamanya.. hebat :)

once_alifetime said...

@ Arman : He eh, bagus. Gua jg gak nyangka sebagus ini. Sip tungguin ya, gak semuanya pedes kok.

@ Elrica : makan dong..paniki slurrrpp..

@ Veny : Setuju, Ven. Coba diseriusin biar gak hanya Bali yang bisa kita bangga2in.

@ Sakura : Kalau pengalaman gua, biar benar2 puas kita jgn ngandalin tour guide, tapi udah bener2 nyari tahu sejak sebelum berangkat baik sama temen yang pernah lama ataupun masih di tempat tujuan kita tsb. Kalau tour guide biasa pasti anternya ke tempat2 standar utk turis doang.

Hehe, siap gak siap mamanya nakal sih...*soriiii Denzel*

myjbless said...

waaah kongres skalian jln2 :) ke menado.. keliatannya seru yaa lis..

Sayang gw juga blon pernah nih ke menado..
tapi aku suka banget bubus menado hehe pasti bnyk mknan laen yg enak2 di menado ya.. ditunggu kulinernya :)

Pucca said...

gua juga pengen ke bunaken el, someday deh, airasia sih gak ada ke menado haha..nyalahin air asia :P
tarsius itu kan langka ya, tapi di jakarta banyak lo yang jual, tante gua pernah piara kasian deh dimaenin anaknya ampe mati T_T

once_alifetime said...

@ Tine : Oh, gua juga suka tinutuan, kalau di Manado malah makannya masih tambah lauk padahal buburnya kan udah rame ya? Di Aussie banyak resto manado gak, tin? Kalau ada kan lumayan buat ngobatin kerinduan hehe..

@ Vio : Iya, kenapa yah hiks.. Kayaknya kita udah 'adiksi' Airasia nih:) Hah? jadi mainan dan mati huhu... Bener tarsius ini binatang langka dan dilindungi. Di Taman Margasatwa ini aja tiap 6 bln tarsiusnya dilepas ke hutan belakang dan diganti yang baru, mereka gak betah hidup di kurung, toleransinya 6 bulan kalau lebih biasanya mati.

naki said...

wah menado kerennn , manteb viewnya . kemaren om gw juga sempet suggest mo kesini sih , tapi gw pass deh , ga bisa survive disana kayanya , scara sifut smua adanya , hahaha

Clo said...

pengennnnn ke menado.. tapi wisata disana bisa dinikmati anak umur 2 tahun gak yah?

Tha..^^ said...

kereeeeennn..gw blon pernah ke manado nih ci
tapi kalo makanannya udah sering.
Dulu mantan eke kan manado kikikikikiki

once_alifetime said...

@ Naki : kenapa? alergi seafood? sayang.. tapi tetep ada kok ayam, sapi dan biba hehe..

@ Xiao : Kayaknya belum bisa nih, secara diharapkan wisatanya ke laut, bunaken etc. Masa di hotel aja jarang ada yang nyediain kolam renang lho, mungkin kita disuruh berenang ke laut aja hehe.. Sementara kalau gak ke bunaken ya Manadonya jadi garing deh:(, gak tll byk tempat wisata lain.. mana puas si Clo jauh2 buat lihat tarsius, tunggu 5 tahun lagi pasti Clo udah bisa snorkling. Anak temen gua udah bisa lho.

@Tha : Enak kan?? wah cowok Manado kan cakep2 tha?

Ah Boy's Mom said...

wah bagus banget pemandangannya....

denzel kangen ya ditinggal mamanya.

Pitshu said...

huahh bunaken masih bagus yah ?! tahun lalu mau ikutan ke bunaken enggak jadi kehabisan jatah tiket dari gereja :D

Post a Comment