Thursday, October 08, 2009

Tekko dan Leko


Kedua restoran di atas sama-sama mengusung menu spesial iga penyet. Lokasinya sama-sama di Ruko Cordoba Blok F Pantai Indah Kapuk. Logo dan tulisan nama restorannya hampir sama pula.
a
Beberapa bulan yang lalu saat gua membaca review tentang Leko di sebuah blog, langsung gua tertarik untuk mencoba. Gua suka banget iga, kalau di rumah nyokap masakin paikut tapi karena gua gak bisa masaknya, kalau ngidam iga ke resto aja hehe.. Yang sampai sekarang gua suka banget tuh Iga bakar si Jangkung di Bandung. Lokasinya sebelum mesjid Cipaganti. Ntar kalau ke sana gua fotoin dan posting deh:)

Maksud hati kita ke Leko, tapi nyasarnya ke Tekko. Soalnya Tekko comes first. Lagian gua lihat spesialis iga penyet dan rame benerrr pengunjungnya. Wah, gak salah lagi deh pasti ini dong. Malah gua sempet ngedumel si penulis review tsb kurang seksama nulis judul postingannya. Haishhh, untung mata gua awas, pikir gua waktu itu, kalau nggak bisa-bisa kan gak ketemu. Hmmm, pesen iga penyet, nasi putih dan sup iga. Ternyata enak lho, gua demen dagingnya yang empuk dan potongannya besar (3 potong). Pas pulangnya lihat2 eh, jarak beberapa ruko, nampanglah si Leko. Adawww, malu nggak sih, udah salah sendiri masih berani ngedumelin orang... maap..maap...dr B.

Tak sampai seminggu kemudian kita balik lagi ke Leko, pesen yang sama lagi. Padahal ada menu lainnya sih seperti ayam penyet, gurame goreng dsbnya. Tapi gurame goreng kan enaknya di resto Sunda aja dong.

Ternyata nggak nyesel deh, gua malah lebih seneng yang di sini, meski hubby prefer si Tekko. Soalnya sambalnya ada manis2nya, gua kan gak suka sambal yang asin. Padahal kayaknya sih dua-duanya dari Surabaya kan dan makanan sana asin2? Koreksi ya kalau salah. Potongan iganya sih sama-sama besar, empuk dan bumbunya terasa sampai ke dalam-dalamnya, ditaburi pula dengan bawang goreng, baunya juga wangi dan bener2 merangsang nafsu makan. Soalnya kan ada iga yang baunya rada 'daging-anyir' gitu.. Harga iganya cuma 25K seporsi belum termasuk nasi. Btw pelayan di sini nawarin sup doang tanpa iga dan gratis pula jadi kita gak mesen supnya lagi. Soalnya seporsi iga menurut gua udah cukup, sambalnya juga melimpah ruah, gak pelit ngasihnya. Minumnya kita pesen es cincau 5K.

Sejak itu kita udah sering banget balik2 ke sini. Habis makanan rumah sakit kan biasa (gak berani bilang kurang enak ntar diblack list ke kantin).

Omong punya omong gua kirain mereka ownernya sama atau sodaraan gitu seperti Nasi Campur Kenanga, Putri Kenanga dan Putra Kenanga, Tapi gua tanya pelayannya katanya sih gak ada hubungan sama sekali. Kok bisa ya, ada yang tahu? Tapi masa sih bisa kepikiran bikin logo dan nama yang nyaris sama, nyesatin aja... tapi biar tersesat ke salah satu dari dua itu gak rugi kok. Sama-sama enak:) Hayo, silahkan dicoba!

12 comments:

Veny said...

LIz , g skrg malah udah ga gt penasaran ama Tekko , malah pengen cobain Warung Bu Kris di Pluit .
kalo ke Bdg ntar g mampir ke si jangkung di Cipaganti yah ? Thx for info . ntar g cari .

once_alifetime said...

@Veny : Bu Kris gua dah nyoba, untuk sambalnya gua kan bilang jangan terlalu pedas malah gak pedas sama sekali, penampakannya aja sambal tp rasanya bukan. Terus iganya lebih kecil sedikit. Cuma gua nyobanya ayam penyet, tapi kata temen gua iganya lumayan enak.
Kalau ke si Jangkung siap2 nyempil ya, tempatnya nggak enak banget desek2an trus ngantri.. tapi demi iganya gua mah rela.

Selvi said...

Lis, lu di RS PIK yah, gua kerja di medi PIK. Gua mau cerita yah, dulu yg buka pertama kali Leko. Kita sekantor sering makan disana trus ganti nama menjadi Tekko (Lokasi ruko Tekko pertama).

Beberapa bulan kemudian, Leko buka sekarang malah 2 ruko. Gua lebih suka makan di Leko. Kalo gua dan teman kantor berasumsi ownernya bersaudara trus pecah kongsi, begitu kali, hehehehe. Itu asumsi kita loh!
Tadi siang sekantor ditraktir bos makan di Leko. Karena ditraktir, cuma boleh pesan ayam penyet + nasi + es teh padahal gua doyan iga. Nga apa-apa besok makan lagi deh.

@Veny, enakan Leko daripada Warung Ibu Kris tapi balik ke selera masing-masing orang. Bos gua sukanya di Ibu Kris. Cobain aja kalo mampir ke pluit

Veny said...

@ Liz g mah biar nyempit kalo nekat OK aja hua22 , pasti g mampir de , secara suka lwt cipaganti sih kalo ke Bdg .

@ Selvi iya Sel selera ember beda2 yah , g penasaran aja ama Bu Kris secara itu kan beken jg di Sby ..

rumors Leko n Tekko emang pecah kongsi , yg g denger mulanya si Leko yg ada , trus koki leko digaet new comer yah itu si tekko . tau bener ga crt itu , he222 ada2 aja yah persaingan bisnis !

Arman said...

kalo dari surabaya harusnya manis... :)

btw gua gak tau kalo tekko, tapi kalo lekko itu sistem franchise. jadi tiap resto lekko yang ada di jkt itu ownernya bisa beda2.

Y3nn1 said...

Mungkin memang disengaja biar ada yang nyasar kaya lu kemarin. Numpang beken gitu deh...tapi gpp asal emang enak aja yah.

Mey said...

Gua suka dua2nya!! sambelnya mantaaaabbb!!!
apalagi gua kerja di daerah pluit, jadi tinggal ngesot ajah hahhaha :D

Pucca said...

baru kemaren rasanya si veny review si leko, padahal gua blom sempet cobain eh skarang lu review juga, haha.. duh kalian berdua ini emang tukang makan ;P

once_alifetime said...

@Selvi : Oh, begitu ceritanya.. masuk akal. Thanks tambah info ttg Tekko-Leko. Bos elu baik ya suka traktir2:)

@Veny : Bukanya malam ya, Ven. Sekitar pkl 18-24. Ada cabangnya yang bk siang di Foodcourt Riau Junction tapi gak recommended, gak ngerti yang masaknya beda atau dagingnya kurang fresh, pokoknya gak enak bgt, harus ke tempat pusatnya.

@Arman : oh,ya? Yang manis kirain Jawa Tengah. Kalau punya duit gua mau ah franchise Leko..bisa makan terus, lama2 enek gak ya:P

@Y3nn1 : Iya, banyak banget yang begitu Yen, aspal2.

@Mey : Tul, itu dia mantaaabbb..

@Vio : ayo, dicoba....

debby tondo said...

Gue lupa pernah nyobain yg mana, tp kata suami yg pernah nyobain dua2nya bilang sih enakan yg Tekko... berarti waktu itu gue cobain yg Leko, sambelnya uenakkkkk ;)

Selvi said...

happy birthday yah Lis (8 Oktober). Semoga panjang umur dan semua harapan serta impian terwujud. GBU.

Indra Setiawan said...

coba aja bakul daun di pasar baru, pas di depan gang kelinci, sambel petirnya maknyuss, sy sangat rekomend

Post a Comment