Tuesday, August 04, 2009

Melancong ke Malaysia



Seminggu kemarin tepatnya tanggal 24 Juli, kami berangkat ke Kuala Lumpur. Hanya berdua sama hubby, Denzelnya di rumah. Kung-kung dan pho-pho dikerahkan dibujuk datang ke Jakarta untuk menjaga dia. Asli, gua berat banget ninggalin tapi kalau mau dibawa, teringat lagi pengalaman waktu Denz dibawa ke Lombok November tahun kemarin dan waktu ke Medan bulan Mei yang lalu. Yang tadinya mau jalan2 sembari nemenin gua seminar akhirnya dia demam tinggi, gak mau makan apapun kecuali keju dan ASI, gua juga ninggalin seminarnya dan kita juga batal ke Gili Air, Gili Trawangan. Gua rasa umur segitu dia belum bisa deh menikmati jalan2 yang agak jauh, malah kecapean dan akhirnya jatuh sakit. Di Medan juga akhirnya kita banyakan bobo2 di hotel, habis kasian kalau lihat dia mata 'Garfield ngantuk' masih dibawa keliling. Mungkin ada anak yang bisa cepat adaptasi dengan rutinitas yang berubah dikit tapi Denz mah harus hidup teratur. Nanti deh agak besar sedikit sayang, mama ajak keliling dunia melampiaskan nafsu travelling mama yang sering tak terbendung ini *menghibur diri dari rasa bersalah*.

Berangkat naik AirAsia yang murmer, boardingnya bukan dari terminal 3 Soekarno Hatta lho (itu hanya untuk tujuan domestik) tapi dari terminal 2 kebarangkatan international. Gua dapet tiketnya murah habis, boleh ditebak sodara-sodara berapa tepatnya tiket pp untuk 2 orang. Belinya akhir tahun lalu hanya tebak2an waktu dengan asumsi kalau kita sampai gak bisa pergi ya gak terasa berat juga wong tiketnya cuma seharga gini.

Perjalanan 2 jam ditempuh dengan lancar, anehnya gua gak duduk bareng hubby tapi dikasih seat depan belakang. Setelah ngobrol2 dengan tante sebelah ternyata pada booking seat via internet, pantesan banyak keluarga yang tercerai berai duduknya karena tidak booking seat duluan. Ada 1 anak umur 5 tahunan yang duduk ama cicinya sekitar 10 tahun. Mamanya duduk jauh di depan, omanya di belakang. Nah pas take-off tiba-tiba anak kecil itu nangis meraung-raung minta mamanya datang nemenin, udah ditenangin cicinya tetep gak berhasil. Mamanya hanya bisa ikut teriak2 menghibur dari kejauhan. Miris banget hati gua denger tangisannya. Begitu tanda 'fasten your seatbelt' dilepas langsung sang mama menghambur memeluk anak yang masih terisak-isak itu, dan si cici diusir ke tempat duduk mamanya. Haissh ada gak enaknya ternyata kalau sistem begitu.

Perjalanan 2 jam ditempuh dengan lancar. Gua mah asyik ngobrol nyari2 informasi tentang KL, terakhir gua ke sana waktu kelas 1 SD hehe, sudah lupa sama sekali kecuali ingat ada ke kuil ular, soalnya gua pegang2 ular dan nyodorin ke cici gua yang nangis bombay *iseng dari kecil* dan ternyata salah pula karena kuil ular ada di Penang hahaha, untunglah tanya-tanya sama tante yang anaknya kuliah di KL ini jadi dia rada sering ke sana.

AirAsia ini punya terminal sendiri di KL, namanya Low Cost Carrier Terminal (LCCT). Tempatnya gua bilang mirip gudang hehe tapi itulah strateginya untuk menghemat biaya. Nih bandingin aja airport tax dari Soekarno Hatta itu 150 ribu rupiah per orang, bandingin ama tiket AirAsia yang sudah mencakup airport tax dan hanya 30 ribu rupiah per orang. Dari LCCT ini ke kota sekitar 1 jam. Kalau naik taksi harganya RM 60. (kira-kira 1 RM = Rp.2900). Karena hubby dan gua udah pengen nyoba backpacker ria, kita naik bis dong. biar ekonomis. Ada beberapa pilihan bus, rata-rata kalau LCCT-KL Sentral (terminal interchange antara bus-Monorail-kereta) hanya RM8 dan RM9. Tapi karena males naik turun sambil ngangkut koper *malu, katanya mau backpacker kok bawa2 koper^^* kita milih bus Star Shuttle, bus ini bisa anterin kita sampai hotel dengan harga RM 15. Lumayan masih lebih murah dari taxi kan?

Hotel
Gua udah searching2 internet, kok harga hotelnya mahal2 ya, ternyata lagi peak season! Untung ada teman gua yang ngabarin soal voucher hotel. Akhirnya dapet Hotel Parkroyal di daerah Bukit Bintang. Hotelnya bintang 5 dengan room rate RM 350, tapi karena pakai voucher dapet dong hanya RM205, lumayan beda jauh ya. Hotelnya lumayan, tapi gua bilang sih kamarnya kecil, cuma breakfastnya lengkap aja. Hanya dapet voucher untuk 2 malam karena fully booked untuk tanggal 26, terpaksa malam ketiga di Hotel Coronade. Ternyata lokasinya hanya bersebelahan dengan Parkroyal, jadi kita cuma nyeret koper, jalan dikit, check-in lagi. Coronade ini bintang 4, tapi anehnya kamarnya lebih gede cuma kesannya udah lebih kuno, desain interiornya gak minimalis seperti Parkroyal. Untuk hotel ini, gua juga dapet voucher harga yang sama. Curang ya, harusnya kan lebih murah tapi udah ditawar2 harganya gak bisa kurang lagi.

Enaknya kedua hotel ini letaknya sangat strategis. Bukit Bintang itu mungkin kayak Orchard roadnya Singapore, sampai tengah malam pun rame banget. Bersebelahan dengan hotel2 ini, langsung pusat perbelanjaan. Ada Lot 10, Sungei Wang Plaza, Pavillion, Star Hill, Times Square Berjaya. Di depan Lot 10 misalnya ada panggung gembira artis-artis yang menyanyikan lagu2 Timur Tengah sembari belly2 dance, sementara tak jauh dari sana penyanyi2 muda asyik menyanyikan lagu rap2 Cantonese di depan Sungei Wang Plaza. Biarpun sudah larut malam rasanya mata ini tidak ngantuk2, kaki tidak capek2nya berjalan, rasanya kita ikut larut dalam gemerlap lampu2 neon, hingar bingar percakapan dan ramai langkah2 kaki turis berbagai bangsa dan indra penciuman kita benar2 dimanjakan oleh variasi bau masakan dari kedai2 makanan.



Transportasi
Gua dikasih tahu bahwa KL sudah mulai mengalami kemacetan. Setelah ngalamin sendiri, yah segini mah masih ramai lancar malah gak sampai padat merayap. Analisa gua karena KL punya sistem transportasi yang bagus dan lengkap terus pengendara kendaraan apa pun disiplin dan tidak semaunya sendiri. Gua nyoba deh seluruhnya kecuali kereta api.

1. Taxi
Supir taxi di sana kebanyakan tidak mau pakai argo. Gua pertama naik dari Parkroyal ke KLCC. Karena dari hotel, supirnya mau deh pakai argo. Start dari RM6, nyampe sana bayar RM 10 dengan perjalanan sekitar 5 menit pagi2 dan jalanan lancar banget. Nah pulangnya gua nyegat taxi, pas gua tanya pakai argo, supirnya bilang iya so kita pun naik. Baru jalan semeteran gua longok argonya kok start dari RM 11,komplen dong, kata supir emang begini karena dia khusus taxi Petronas (Petronas tuh ada di kompleks KLCC), wah gua gak terima langsung minta turun. Untung supirnya juga rada segan, kita diturunin tanpa banyak masalah. Kebetulan ada petugas di depan KLCC, langsung petugasnya marah dan minta nomer taxinya yang katanya sudah melakukan fraud, walah mana kita tahu yang pasti warna merah putih. Katanya malah harusnya cuma RM 3 untuk startnya dan gak ada yang namanya taxi khusus Petronas. Hubby sih santai2 aja, kalau udah naik kayanya dia rada gak enakan tapi istrinya udah meloncat turun yah terpaksa ikut hehe, habis gak rela kalau dikadalin. Intinya begini kalau mau naik taxi, pilih taxi executive, terus kalau supirnya gak mau pake argo, nawar aja. Misalnya dia bilang RM 50, kita tawar RM30 dulu ntar jatoh2nya RM35.

2. Monorail
Ini juga asyik banget, karena tidak kena macet, datangnya lebih kurang 5-10 menit sekali dan ada stasiunnya di Bukit Bintang. Waktu itu kita mau ke KL tower jadi berhentinya di Stasiun Bukit Nanas (hanya terpaut 2 stasiun). Murah pula, per orang hanya RM1,2. Semakin jauh tiketnya semakin mahal. Kita lumayan sering naik monorail ini. Monorail ini juga ada yang ke arah KL sentral. Masalahnya kalau lagi jam2 tertentu monorail ini padat banget, kita udah terhimpit kayak sardencis. Yang penting tas dan dompet dijaga, banyak juga penyelup saku (baca:pencopet).


3. Subway/MRT/LRT
Gua cuma nyobain sekali yaitu Putra LRT dari KLCC ke Central Market, lumayan cepat. Tapi menurut gua gak seperti Hong Kong yang jangkauan subwaynya luas, ini hanya melalui daerah tertentu. Tiketnya juga bervariasi tergantung jarak. Kalau dari KLCC-Central Market hanya RM 1,6 per orang.

4. Bus
Inilah favorit gua, udah dingin, sepi, dengan RM 2 seharian kita bisa naik turun sepuasnya. Tapi lihat jenisnya. Mendingan naik yang jenis Rapid KL, bentuknya rada mirip bis jepang yang warna hijau kalau di Jakarta, tapi lebih gede dan ACnya jalan dong (jadi ingat perjuangan gua ke RSCM jaman dulu tiap hari bersimbah keringat). Kalau dari Bukit Bintang naik B110, perhentiannya cukup lengkap yaitu ke KLCC, China Town, KL Sentral dan Mid Valley Megamall. Ada juga bus biasa, bayarannya RM 1. Bedanya ada keneknya dan suka ngetem sampai penuh dulu, terus karcisnya gak bisa dipake berulang2. Mending Rapid KL, supirnya digaji, gak ngejar setoran terus hitung2 tetap lebih irit kan kalau kita naik berkali-kali hehe *gak mau rugi*. Bus juga hanya berhenti di halte, jadi kalau udah dekat tekan belnya. Begitu pula kalau mau naik kita harus jalan nyari halte dulu, tapi gua mah rela deh jalan biar bus2 gak sembarang ngetem, menaikkan atau menurunkan penumpang sembarangan jadi jalanan juga lancar.

5. Kaki
Haha, kok dimasukin sih? Tapi serius nih, kedua kaki kita harus didayagunakan. Keliling China Town mana bisa pakai yang lain, wong jalannya kayak pasar baru, kendaraan dilarang masuk. Lihat peta (bisa minta di airport, kios informasi pinggir2 jalan, hotel) , mengira-ngira arah udah deh jalan. Ke mall apalagi, mana puas kalau cuma sebentar, pasti 1 mal berjam2 kan? Masalahnya malnya buanyaaak. Tiga hari pertama kaki rasanya mau copot. Gua nyesel kenapa kaki ini gak ditraining dulu. Keasyikan naik turun mobil kali, rasanya apa kaki gua udah atrofi so lain kali ingat2 untuk treadmil dulu setidaknya beberapa minggu sebelum travelling.

Tempat yang kudu diliat dan diinspeksi
1. Mall
Wajib dong, bener gak? Tapi sebenarnya gak beda jauh lah ama mal di Jakarta. Sungei Wang banyak jualan gadget, Pavillion dan Starhill banyakan isinya toko2 elite semacam Chanel, Prada etc, kita mah cuma cuci mata aja. Berjaya Times Square malah ada mirip2nya sama ITC Cempaka Mas soalnya penuh kios2 jual baju hehe, bedanya di sana ada Cosmo's World Theme Park yang diklaim sebagai themepark indoor terbesar seMalaysia. Gua gak masuk soalnya harga tiketnya lumayan mahal deh, kalau gak salah RM38. Toh ntar mau ke Genting juga ada theme park yang lebih keren. Terus ada Suria KLCC, Megamall Midvalley (letaknya agak jauh, hitungannya udah pinggiran kota), Lot 10 dan Low Yat Plaza. Gua emang bukan orang yang suka shopping banget ditambah pula kalau yang nemenin hubby kurang afdol. Tiap kali gua nyoba baju, jawabanya standar pak Tino Sidin : bagus, bagus.. Mungkin dengan harapan gua cepat kelar biar lanjut jalan, dia mah demennya lihat gadget atau makanan (kalau ini hobby bersama^^).Jadinya gua gak percaya lagi. Enakan belanja baju tuh ama temen cewek. Lagian di kurs harga baju2nya masih lebih murah dan bagusan di Jakarta deh.

PS. Kalau mau beli kosmetik di Duty Free aja, setelah gua cek dan bikin sedih, salah satu produknya beda harga ama di Jakarta cukup jauh, ada lah seratus lebih, ternyata bea cukai untuk kosmetik gede juga ya. Sayang gua barusan beli, coba ya gua cek harga dulu terus belinya di sana kan lumayan ngirit:( Berlaku juga untuk parfum dan coklat. (Alkohol dan rokok gak dianjurin lho!!!!!)

2. KL Tower
Emang sih Petronas lebih tinggi, tapi kan yang boleh dinaiki pengunjung cuma jembatan penghubung aja, kalau KL Tower kita boleh naik sampai ke atas. Tingginya kalau sampe menara sih 421 meter, tapi kalau sampai tempat kita berdiri sekitar 335 meter. Bayarannya RM38. Biarpun lumayan mahal, kita boleh sepuasnya di atas, ngintip2 dari teropong yang disediakan. Jangan lupa meminjam headphone dan MP4 sebagai guide tiap window yang kita intip. Dari sini kita bener2 bisa lihat kota KL 360 derajat. Kalau berminat boleh juga nyoba restoran berputarnya untuk lunch atau dinner. Nah dari tiket tadi kita dapat masuk juga ke Animal Zoo, Pony Ride (cuma foto2 pake baju koboy) dan maen F1 Stimulator.


3. Petronas
Berbeda dengan KL Tower yang mengharuskan kita membeli tiket, ini sepenuhnya gratissss! Untunglah gua datang dari jam 8 pagi untuk ngambil tiket padahal counternya buka jam 9. Awalnya kita udah bahagia aja karena emang pagi itu gerimis, dari luar kelihatan sepi dan tidak ada yang ngantri. Begitu masuk masih ada lah beberapa gelintir orang tapi begitu turun ke basement, ampyuuun deh!!! Yang ngantri udah kayak uler melingker-lingker. Banyak banget turis yang marah2 dan kecewa karena sebelum jam 9 antrian sudah ditutup karena yang ngantri udah banyak banget. Ternyata sehari cuma dibatasi 1700 pengunjung. Petronas kaya banget ya, otak dagang gua langsung jalan, coba dia kutip RM 10 aja udah dapet berapa tuh. Lumayan kan untuk gaji pegawai yang mengarahkan turis dan untuk maintenance. Setelah 1,5 jam ngantri dapet tiket yang jam15. Cape deh tapi kan sayang udah berjuang sedemikian rupa, ya udah kita keliling Suria KLCC, foto2 Petronas dari luar, jalan2 ke Aquaria (seperti SeaWorld), makan. kuliling, ngemil baru balik lagi ke sana.


Sepuluh menit sebelum jam 15 kita udah disuruh baris yang rapi, dikasih kalung pengenal. Kita ber-50 dibagi menjadi 2 kelompok. Kita diminta dulu untuk menonton film pendek tentang Perusahaan Petronas dan pembangunan twin towernya. Asyik juga nontonnya pake kacamata 3D. Duh, jadi mikir kapan ya ada Pertamina Tower.

Setelah itu masing2 kelompok dipandu seorang guide naik ke jelantar udara (baca: skybridge) Petronas. Skybridge ini terdiri dari 2 tingkat (double deck) masing2 dari tingkat 41 dan 42, kita yang dari tingkat 42. Tingginya sekitar 150 m dan panjangnya 58m. Tujuan awal dibikinnya jembatan ini sebagai emergency exit kalau salah satu tower kebakaran misalnya. Pemandangannya cukup bagus tapi waktunya mepet banget, perasaan baru foto-foto, belum puas lihat2 udah diminta kembali ke lift. Yah, kebayanglah masih banyak rombongan lain yang belum naik, kalau kita molor pasti jadinya numpuk.

4. Chinatown (Petaling Street)
Bisa naik monorail, turun di stasiun Maharajalela atau naik LRT turun di Pasar Seni. Bisa juga naik bus B110. Banyak penjual K-5 yang menjual tas, dompet, gesper, jam tangan, souvenir dll yang pastinya lebih murah daripada di Mal. Jangan lupa mencoba minuman air mata kucing (lengkeng), chestnut panggang dan aneka pia yang sungguh menggoda. Ada pia raksasa yang isinya semacam lotus seed, enak banget. Harganya juga gak sampai RM2. Terus ada penjual bunga potong yang bagus-bagus banget, dikasih pula boneka2 teddy bear mini. Aduh gua sampai bayangin tiba2 hubby beliin terus ngasih, tapi udah gua lewatin berkali2 sambil pasang muka kagum, dia tetep gak ngerti2, yah memang gak romantis sih. Jangan lupa nyoba makanan di sana, ada Asam Laksa, Curry Noddle, Nasi Lemak etc etc...

5. Central Market (Pasar Seni)
Bagi yang suka souvenir lucu2, lukisan, ukiran2 khas Malaysia kudu mampir. Gua dapet gantungan kunci dengan ukiran marga Chinese di sana, terus beli coklat Berryl (buatan Malaysia) dan satay sotong yang enak.

6. Bintang Walk
Ini mah gak usah sengaja disambangi wong sering lewat tiap hari dari hotel, tapi sekali-kali coba telusuri dari ujung ke ujung waktu malam hari, rame banget dan bisa cuci mata sepuasnya, untuk urusan perut juga banyak pilihan.

7. Lain-lain
Yang gak sempet gua kunjungi seperti Batu Caves ( kuil Hindu dengan gua yang harus ditempuh dengan 272 anak tangga, Zoo Negara (gua rasa binatang di negara kita dengan jiran ini hampir sama saja), Sunway Lagoon (katanya sih ada theme park juga dan pusat perbelanjaan tapi kan udah rencana ke Genting lagian gak ada waktu lagi) etc etc..

Makanan
Bagi yang doyan makan pecinta kuliner seperti gua pasti sudah tak asing dengan makanan Malay seperti nasi lemak, mie udang penang, curry noodle, chicken rice, asam laksa, roti canai dan masih banyak lagi. Selama di sana gua nyoba deh semua, gak pake timing untuk lunch atau dinner tapi kemana kaki melangkah dan ada makanan yang cukup menggoda, langsung kita give-in ^^. Bagi yang mau nginap di Bintang Walk jangan khawatir sulit mencari makanan. Di basement Pavillion ada medan selera (baca:foodcourt) yang lengkap banget dan menarik, seminggu di sana pun pasti belum sempet nyobain semuanya. Di Starhill banyak fancy restaurant. Kalau mau hawker food jalan sedikit ke belakang Bintang Walk (jalan Alor), banyak banget pilihan menarik.

Yang berkesan dan kayaknya sulit ditemukan di Jakarta adalah nasi kandar (sejenis adaptasi makanan India yaitu nasi yang diberi berbagai rasa kari). Mirip2 nasi kapau mungkin, jadi setelah pesen nasi kandar itu, kita tinggal milih lauk dan sayurnya. Di KL nasi kandar terenak konon adalah Nasi Kandar Pelita yang langsung kita sambangi. Ternyata letaknya cukup strategis, sekitar 100 meter doang dari KLCC. Meskipun kita datang jam 16.00 parkiran penuh mobil pengunjung dan di dalam restoran itu juga rame banget. Bukan cuma orang India lho, ada juga pengunjung orang Melayu dan Chinese. (Berarti makanan India di sana sudah merakyat ya.. jadi ingat waktu gua makan di Komala Sarinah beda banget.) Ternyata nasi kandar itu enak banget, yang tadinya rencana seporsi berdua langsung pesen lagi satu, malah nyaris nambah kalau gak inget masih pengen nyoba2 makanan lainnya. Cumi raksasanya juga enak, kita juga pesen seporsi naan yang gurih dan lezaaat.

Lanjut jalan2 ke supermarket, gua nemu es krim Ben& Jerry yang kayaknya udah lama kosong di Jakarta. Langsung semangat 45 mau ambil, eh mata gua tertumbuk ke es krim di sebelahnya dan jadi inget pesanan tante yang duduk bareng di pesawat. Pesen2 beliau jangan lupa makan eskrim Nestle yang enak dan murmer, rasanya katanya gak kalah sama Baskin Robbins. Percaya gak, es krim ukuran 500ml cuma RM9 an. Akhirnya kita beli yang rasa Almond peccan in... Rasanya lumayan lho, bener2 worth it. Yang tadinya rencana masih mau disimpan di kulkas hotel langsung tandas malam itu juga, lagian kan kulkas gak ada freezernya, percuma kan kalau ntar meleleh mending disimpan dengan aman di perut aja hehehe..


Genting Highland
Genting Highland itu tidak seberapa jauh dari KL, dengan jarak 51 km perjalanan hanya sekitar 1 jam-an. Berangkat ke sana naik bus Genting express bus service lagi dari KL sentral, langsung kelihatan kok busnya yang bertuliskan Genting. Tiket bus juga murah, cuma RM 8,3 sudah termasuk tiket naik cable car. Cable carnya lumayan panjang lho, 3 km lebih dan diklaim sebagai cable car terpanjang dan tertinggi di Asia Tenggara. Pemandangannya bagus asalkan jangan pas berkabut, terus rasanya terjal banget, di sepanjang perjalanan hanya kelihatan lembah hutan tropis dengan aneka kicauan burung, asyik banget deh. Untuk info tentang genting bisa dilihat di http://www.genting.com.my


Hotel di Kompleks Genting Highland ini saling berhubungan via skybridge dan lumayann banyak. Ada Hotel First World, Theme Park Hotel, Genting Hotel, Highlands Hotel, Maxims, Resort Hotel. Kisaran room rate yang gua baca di brosur sekitar RM 120 untuk kamar Standar Hotel First World sampai RM 1200 di Maxims. Ini kalau lagi gak peak season alias normal. Jadi kategori yang mereka terapkan adalah : normal, shoulder, peak dan super peak. Kalau super peak harganya bisa melonjak 3 kali lipat. Gua sempet lihat super peak itu seperti Natal, tahun baru Imlek, Lebaran dan sebagainya.

Gua datang ke sana persis sehari setelah peak jadi jatohnya normal. Untuk hotel Theme Park harusnya RM 130 per malam, tapi karena gua udah beli duluan pakai voucher dapet deh RM 180 per 2 malam incl breakfast. Kalau beli voucher hotel di agen perjalanan harus pastiin apakah voucher yang kita beli termasuk breakfast karena saat kita sarapan banyak lho yang kecewa lantaran diberi tahu kamar mereka tidak mendapat breakfast. Gua gak rekomendasiin Hotel First World karena dari cerita nyokap waktu ortu mau check-in perlu antri sekitar 3 jam. Pas gua jalan2 ke sana bener aja, lobbynya udah mirip stasiun, penuh dengan orang2 yang mau check-in, pada ambil nomer antrian dan duduk dulu sampai nomer antrian dipanggil, padahal pas gua datang kan udah bukan peak season, kebayang gak kalau lagi peak itu seperti apa. Maklum juga sih, kamarnya kan ada ribuan dan ceritanya hampir selalu full sepanjang tahun.

Pada heran dong, apa sih yang menarik dari Genting ini kok bisa rame terus. Kalau dibilang untuk rekreasi kok banyak juga yang datang sendiri, gak sama keluarga. Kalau untuk main di ThemePark rata-rata pengunjungnya udah paruh baya kok. Menurut gua sih pada datang untuk gambling hehe secara casino ada di mana-mana. Orang yang berjudi juga dikasih kemudahan, ada tour gratis, ada kursus judi gratis, terus kalau mengeluarkan sejumlah uang tertentu bisa jadi member dan dikasih GP (Game Point) yang bisa ditukarkan di hotel dan restoran tertentu. Kita sempet masuk tapi karena udaranya pengap oleh asap rokok buru-buru keluar lagi. Tadinya gua pengen main jackpot karena pernah menang lumayan banyak di Perth dulu tapi keburu diseret keluar ama hubby, alhasil kesempatan untuk jadi Queen of Gambling pupus sudah *apaan sih*

Yang berkesan bagi gua di Genting adalah ThemeParknya. Tiket masuk outdoor doang RM 38. Kalau untuk orang dewasa mendingan beli outdoor aja soalnya permainan indoor banyakan untuk anak-anak, sementara yang seru-seru seperti Ripley's Believe it or Not, Werewolf house masih harus bayar tersendiri dan tidak tercakup dalam tiket terusan. Luasnya sih jauh lebih kecil dari Dufan, wahananya juga banyak yang sama seperti Kora-kora, Niagara, Halilintar, Bianglala dll. Gua sempet nyobain banyak juga sih, datang paling pagi pulang terakhir, itupun gak kebagian semua karena kalau yang hot-item ngantrinya gila-gilaan. Enaknya udaranya dingin banget, perasaan lebih dingin deh dari Puncak maupun Lembang jadi ngantri pun tidak terasa sumpek dan capek, di beberapa tempat antrian malah disediakan tempat duduk. Signature riding seperti flying coaster yang kelihatannya asyik sedang dimaintenance pula.

Yang gua coba antara lain Bumper Boat (rasanya seperti bumper car hanya ini di air dan lebih seru karena kalau tabrakan bisa basah), Grand Pix Fun Gokart (asyik gua berhasil menjadi runner-up setelah menyusul banyak gokart lainnya habis gua kan ratu game racing mulai dari Atari-Nintendo-PS), Flying Dragon (seperti roller coaster mini-kurang seru), Cyclone (masih seperti roller coaster juga tapi lebih seru sedikit karena ada turunan terjal), Monorail (boleh deh untuk melihat medan sebelum tempur), Sungai Rejang Flume Ride (persis niagara-gara), Pirate Train dan Dinosaur Land (gak seru, malah lebih seru Istana Boneka) Super Toboggan. (yang ini hubby diusir karena beratnya melebihi berat badan maksimal yang diperbolehkan yaitu 70 kg). Kasihan hubby dari Jakarta masih 70 kg tapi karena wisata kuliner di KL 3 hari naik deh 1 kg. Petugasnya strick lho, banyak yang berusaha membujuk, mengancam, mencoba berdiri miring-miring untuk mengurangi berat badan pada gak mempan, diusir semua. Yah, maklum deh untuk keamanan kan. Jadi yang disarankan untuk yang berbobot lebih dari 70 kg mending gak usah ngantri dari awal, soalnya pemeriksaan berat kan di pertengahan antrian jadi rugi waktu dan tenaga aja. Btw wahana yang membatasi BB cuma 2 kok, Super Toboggan dan Bumper Boat (max 75 kg). Super Toboggan lumayan seru, gua ketar ketir bukan apa-apa, keretanya udah reyot banget, bonyok sana-sini dengan cat terkelupas dan kita digulirkan begitu aja tanpa rem di perosotan kayak waterboom gitu (tanpa air tentunya). 
Terus ada yang seru-seru lagi juga yaitu Flying Coaster dan Corkscrew tapi dua-duanya lagi di maintenance jadi gak nyoba deh padahal lihat track2nya panjang dan seru. 

Terakhir dan terasyik menurut gua adalah Space Shot. Sekali naik ber-12 orang (masing-masing 3 orang duduk di setiap sisi) terus kita diangkat ke puncak menara dengan ketinggian 185 feet (56 meter) seperti dari gedung berlantai 10 mungkin. Terus setelah diangkat makin tinggi dan tinggi, sementara suara dari keramaian themepark semakin mengecil akhirnya sunyi dan blesss (suara pompa berhenti mendadak) kita pun sampai di puncak. Harap dicatat wahana ini open-air, jadi kita bener2 jelas banget ngeliat sekeliling. Yang bikin tambah mengerikan seru, kita tidak langsung dijatuhkan ke bawah dengan kecepatan 67 km/jam tapi ada jeda yang lumayan lama, gak tahu ini akal-akalan untuk menambah ketegangan atau memang mesinnya harus berhenti dulu. Di saat tegang begini hubby ngomong .. nih gua hitung ya, pada hitungan ke-7 pasti kita terjun. (Ternyata saat ngantri dia udah perhatiin yang mana gua selama antri masih ragu antara ikut dan nggak.) terus mulai deh dia hitung, gua udah saking takutnya sebenarnya mau minta dia diaaaam aja atau paling nggak hibur istrinya yang udah menciut nyalinya ini kek, ternyata udah speechless. Bener deh sesuai perkiraan dia pas hitungan ketujuh kita meluncur turun dengan sangat cepat. WWWWWUUSSSSS!!!! Jantung gua gak tahu udah pindah ke abdomen sebelah mana, pantat *sorry* gua asli melayang gak menyentuh dudukan, mungkin karena dudukan beratnya melebihi gua so dia meluncur duluan sementara gua masih tertinggal sedikit di atas. Takut, seru, tegang, asyik bercampur baur. Disuruh nyoba mungkin gua mau lagi tapi antriannya panjang bo! *alesan*. Sama kicir-kicir di dufan enakkan ini soalnya gak pusing diputer2. Gua paling gak demen wahana yang pake puter2 seperti ontang-anting dan kora-kora. Untunglah kita nggak dijatuhkan ke dasar menara tapi sekitar pertengahan, selanjutnya diangkat sedikit dan diluncurkan tapi udah gak seseru luncuran pertama memang. Untungnya lagi pas gua naik, kabut tiba-tiba datang jadi sejak pertengahan menara sampai ke atas kita diselimuti kabut dan gak begitu jelas lagi melihat ke bawah, kalau gak bisa-bisa gua pingsan duluan wakkkakk. Bener juga salah satu slogan themepark ini Ride your fun in the clouds !


(searah jarum jam : cable car, gua di depan first world hotel, flying coaster, terakhir space shot!!!)
Di Genting ini masih banyak atraksi yang belum gua nyoba seperti Snow World, Ripley's, 4D Sinema, Water Park dan  terutama pengen banget Genting Sky Venture yang mana kita ngikutin stimulasi terbang (ala terjun payung). Hubby tidak berkenan sementara gua gak pede sendirian. Gua rasa sih dia trauma ditolak di Super Toboggan hihihi soalnya pas kita dateng ke Sky Venture ada seorang bule gede yang gak tahu kenapa gak terbang2 malah nyaris jatoh, tapi begitu diputer2 ama guidenya berdua mereka bisa terbang tinggi. Padahal limit BB untuk Sky Venture ini besar kok, gua lupa berapa Jadi ceritanya ada kipas besar di dasar sebuah ruangan kecil berdinding kaca yang menghempaskan kita ke atas. Kalau lihat guidenya sih asyik banget, dengan canggih dia bisa jalan di dinding udah kayak spiderwoman (cewek soalnya) terus melayang ampe langit2. Kalau pesertanya paling stay di tempat, pasang eksyen 'superman' terus difoto deh. Yang gua serem kalau mati lampu mendadak gimana ya, kan kipasnya ikut mati sementara gua masih di atas.. oh, tidaaaakkk!
Barusan gua mau posting video yang diambil hubby tapi gak bisa ke-publish, infonya error: tag video not closed ( waduh haduh bahasanya perkomputeran udah misterius aja deh buat gua)
Masyarakat Malaysia
Di KL sendiri etnis Melayu, Tamil, Chinese merupakan mayoritas dan hidup dengan rukun. Gua malah sempat melihat seorang cowok Chinese yang terlihat serasi menggandeng mesra pacarnya cewek India yang cantik. Senang deh lihatnya, semuanya hidup rukun dan menghargai nilai dan budaya masing-masing. Bahasa yang dipergunakan adalah bahasa Inggris, Melayu dan Cantonese.
Menurut gua lebih ramah orang Indonesia kemana-mana. Memang ada satu dua orang yang masih ramah bila kita bertanya arah  tapi sering juga kita mendapat perlakuan tidak enak. Contohnya waktu kita bertanya pada petugas pencatat bus di halte mengenai arah bus, emang diterangkan tapi setelah selesai dia bilang Dasar Indonesia! Ya, emang dong kalau kita orang Malaysia-KL gak pake nanya dan catet2 lagi. Jadi mending nanyanya di concierge hotel, information centre di mal ataupun kios informasi khusus untuk turis yang banyak di tepi jalan.

Pramuniaganya juga ada yang ramah tapi ada yang gak sabaran. Ada cerita tragis campur lucu pas sale Vin**i, kita ngeliat kacamata dan jam-jam tangan. Saking banyak yang minta diambilkan jamnya, si cewek pramuniaganya udah ketus banget. Dia sibuk membentak which one? row one, two, three? left or right? Maksudnya kita harus mendefinisikan secara tepat lokasi jam yang ditaksir. Nah ada dua ibu dengan bahasa Indonesia yang medok dengan sopan meminta diambilkan, semakin dibentak semakin bingung mereka jadinya. Akhirnya si pramuniaga galak itu berteriak dalam bahasa Melayu :nak mau yang mana? jangan asal tunjuk! Atas atau bawah? Row mana? Ibu yang sudah kebingungan itu akhirnya dengan sopan menunjuk dengan ibu jempolnya ke etalase bagian bawah, kebetulan ia memang berdiri di samping jadi tangannya masih nyampe ke dalam etalase. Gak tahu kenapa, apa dia takut ibu itu mau nyolong, langsung pramuniaga itu menggebrak kaca etalase sampai menutup keras, untung refleks ibu itu cukup baik untuk buru-buru menarik tangannya kembali. Kalau nggak, gak tahu deh apa yang terjadi, bisa2 gua disuruh hecting jempol sang ibu. Pramuniaga gak sopan, gak punya etiket! Kalau di Indonesia pasti yang type begini langsung dipecat! Gak usah beli di sinilah, Bu. Di Jakarta juga banyak, cuma diskon 20% ini. Intinya mereka gak suka kalau kita nanya lebih lanjut dan sebisa mungkin kita harus gesit menjatuhkan pilihan. 
Overall, menurut gua Indonesia jauh lebih bagus alamnya, lebih kaya kebudayaannya, lebih beraneka sukunya, lebih ramah orangnya tapi Malaysia lebih pintar mengoptimalkan apa yang mereka punya, juga lebih pede soal klaim mengklaim. Bukan hanya soal batik dan reog tapi contohnya aja cable car tertinggi dan terpanjang di Asia Tenggara, menara kembar tertinggi di dunia (dua ini sih bener deh), tapi icon sponsor energizer juga diklaim sebagai maskot terbesar di Asia. Ada-ada aja. Ayo dong kita cerita juga, kita punya danau vulkanik terluas, danau 3 warna satu-satunya di dunia, pantai terindah, pulau Komodo satu-satunya dan masih banyak lagi....
Di perjalanan pulang dalam pesawat gua mimpi lagi jalan-jalan di tempat yang bersih, trotoarnya lebar-lebar, banyak turis mancanegara bersliweran. Tiba-tiba gua seakan ngeh bahwa gua ada di Mega Kuningan yang sudah selesai proyeknya sebagai pusat wisata Jakarta. Metromini dan bis berhenti menaikkan dan menurunkan penumpang di halte dengan tertib, jalanan lancar. Di kejauhan gua lihat ada monorail dan beberapa langkah kemudian ada tangga menuju stasiun subway. Tiba-tiba ada suara menggelegar BUUMMMM, gua kaget banget, suara apaan tuh? Ternyata itu suara drum dari band yang lagi siap-siap bikin konser jalanan, gua sangka ada bahaya, padahal kan ini negara gua yang aman damai makmur, negara yang amat gua cintai... rasanya gak rela gua bangun dari mimpi kali ini.......

22 comments:

Arman said...

wah asiknya jalan2 ke malaysia.... :)

denzel umur berapa ya? udah 1 th lebih kan ya?

jenz said...

wow... mantab bgt reportasenya. :)

Pucca said...

wah el, lengkap banget haha.. sayang gua udah ke sono, kalo gak bisa gua jadiin referensi nih buat jalan2 ke sana :)
tapi beneran tu es krim nestle enak? harganya murah banget ya?? kok gak masuk sini ya?

Y3nn1 said...

Lain kali ke KL musti lamaan, kemarin gw cuman singgah doang, hiks...banyak banget yang blon dikunjungi.

Ngomong2 bunga di LN memang lebih bagus yah kayanya? Gw tiap lewat2 penjual bunga juga kadang kebayang tiba2 dikasih kembang seikat penuh,.....wuih....*mimpi kalee yah*

once_alifetime said...

@Arman: Asyik lah, cuman gua sering tiba2 bengong kalo liat anak seumuran Denzel, mikirin dia lagi ngapain?Tyt dia baek2 aja malah jadi akrab ama kung2. Udah 2 taon:)
@Jenz : thank you:)
@Vio : Enak lho, murmer lg, ga nyampe 30 rb. Gua jg nyoba yang kayak cornello tapi dalemnya ada batangan KitKat (produk Nestle jg) enakkk sluuuurp. Ayo kita bkn petisi biar Indonesia ada jg:)
@Y3nn1 : bener kan? Kuncup2 bunganya dikasih jaring gitu biar gak cepet rontok terus kertas pelapisnya bkn plastik kado biasa tapi kaya kertas crepe yang warna-warni, keren!

Yenny - Fidel said...

asyik deh, komplit banget ceritanya, smoga bisa buat referensi yg mo ke sana

Denzel cepet gede, biar PaMa bisa ajak jalan2 lagi :D

Eh bu, penampakanmu di First World Hotel...gelap ah...lagi2 bikin penasaran hehehe :D

once_alifetime said...

Bener Yen, kalau udah gede dia udah bisa nikmatin jg:)

kurnisantimichael said...

Wow..mantap liputannya..ga mampir ke penang y lis..hiks nti gue mau kepenang...jd binun mau ngapain ksitu..blom lagi jauh kmana2 kan KL or genting..dsana rata2 pake bahasa apa lis..terus tnyata ada taxi argo kuda jg ya plus copet..ga jauh beda mang ma tetangganya :D..hehe

Mommy Axel said...

waduu... kebetulan nih nemu blog elo. xixii.. gue juga bulan depan mau ke Malaysia. Thanks lho.

Tukeran link yuks. Emang Denzel sekarang umur berapa?

once_alifetime said...

@Santi : Kali ini gak mampir hehe, ntar kelamaan ninggalin Denz lagi. Sekitar 4-5 taon yang lalu pernah. Di sana makanannya malah lebih enak lagi, san. Untuk jalan2 memang gak terlalu banyak tempat, paling snake temple, aer hitam dll. Gua sempet waktu itu ikut tour pulang hari ke Haptjai (Thailand)-kota di Thailand yang deket perbatasan Malaysia. Tournya murah banget kok, gak sampai 300 rb/pax (dulu). Di sana cuma untuk makan di restoran yang ada di hotel tertinggi di kota itu (sori udah lupa namanya, tapi pasti agen tour di Penang pada tahu), jajan duren Monthong murah meriah terus ke pasar borong kaos, dompet (murmer banget). Di penang pada ngomong hokkian kalo chinesenya:)
@Elsiey : seneng bisa bantu walau menurut gua gak begitu lengkap. Hayo, tukeran link. Denzel udah 2 taon:)

kurnisantimichael said...

jd dr penang deket ya lis ke bangkok..brp jam ya?iy kl penang banyak chinesenya..kl dpenang sendiri maen apa ya..duh gue nti mau kpenang lagi..bawa anak gue..tour2 guidenya gampang ya dtemuin/..kl ksana harus bawa cash brp yakhs ..ke KL jg harus bawa cash brp or kredit card bisa ya?:d..thnx info yaaa

once_alifetime said...

@Santi : Bukan Bangkok lho, itu mah masih jauh. Kota Hap tjai (gak tahu spellingnya bener gak pokoke bacanya begitu) sebuah kota kecil di Thailand deket perbatasan. Lumayan buat belanja-belanji dan lihat2 aja. Gak ada yang tll special. Banyak kok tour2 lokal begitu, credit card diterima, tapi bawa ringgit jglah, kan gak semua toko terima cc. Enjoy aja sis, kalau belum pergi rasanya khawatir ini-itu emang, tapi toh ntar biasanya lancar aja:)

Patzie said...

Aku tau aku tau *smbl lompat2* ..harga tiketnya 240rb per orang pulang pergi...ya kan?? hehehe...
*dapet hadiah gak neh kalo bener?*
xixixi... gile lo bener2 menikmati banget yah setiap detik perjalanan lo mpe hafal gitu yg mo ditulis.
Boleh juga neh buat referensi kalo 5 th lagi ke msia...*BUSET!! lama amat yak!

once_alifetime said...

Kok tau.. kok tau *ikut lompat2 jg* benerrrr. Tapi kok yang laen gak pada nebak sih hehe..
Wah kalo 5 taon lagi mah kaya repelita (rencana perjalanan lima taon) dong hahaha... :)

Veny said...

LIz , laporan jalan ke KL lengkap neh , thx for sharing yah .
g udah lama gak ke KL .. ntar de someday kesana , ntar g baca2 lagi .

once_alifetime said...

Thanks, Ven. Gua demen lho blogwalking ke blog lu yang penuh foto makanan enak, gleg *telan ludah*.

naki said...

lho koq kebalikan ya ma gw , gw malah berasa orang sono lebih civilized . pas di vincci ( gw ke vincci 2 kali , yang di sungai wang sama KLCC ) ptugasnya juga baik2 koq .

mungkin lagi bad hair day aja kali yaa ptugasnya itu :D

omong2 genting oke yaa .. hikz nyesel ga pegi nihh :|

once_alifetime said...

Maybe atau lagi PMS. Emang yang di Sungei Wang rada baik, biarpun rame dia masih mau bantu nyariin dengan muka ramah. Gpp, next time aja Gentingnya, gua malah pengen jadinya ke Krabi, tapi asli, kok jarang kedengaran ya?

naki said...

jarang kedengaran ya krabi ? gw kesana aja isinya bule smua koq . mungkin kalo liat2 di blog bule banyak kali yaa :D

deris said...

thank sis..nice info..
I LOVE U FULL INDONESIA..itu yang memang pantes tuk bangsa kita..

walaupun kemana aja langkah kita tetep INDONESIAKU PUNYA...

emang ada kalanya kita harus menyadari kelamahan kita dan mengakui kelebihan bangsa lain...

salam

Satelite said...

lis, minta infonya dong, beli voucher hotelnya dimana ....

Meilani Siska said...

mba, ty dong, beli voucher hotelnya dmn tuh? keknya lmyan ya perbandingan harga dibanding book sndiri?? mohon infonya, via japri blh ke m_virayanti@yahoo.com

Post a Comment