Sunday, December 02, 2012

Sevilla part 3... The End

Di Old Town sendiri biarpun keliatan agak sumpek karena banyak gang-gang sempit begitu, tetep ada tamannya lho. Kita sering deh main2 ke sana tiap sore sampai jam 8 malam. Lha ngapain sampai malam-malam? Gak lain dan gak bukan karena restoran dan bar tapas seperti pernah gua sebut dulu baru buka jam 8 malam tepat huaaahaaa.. Dan untungnya jam 8 itu masih terang benderang.  Gua sih  udah kelaperan biasanya, padahal jam makan siang juga lelet tuh sekitar jam 14! Amsiong deh, lha bangunnya pada siang-siang kali ya, terus di kota-kota kecil di luar Barcelona dan Madrid, sebagian toko juga tutup siang-sore. Namanya siesta alias BBS alias bobo bobo siang... Duhai alangkah santainya hidup di sini. Tapi kalau malem mereka sanggup lho bergadang. Contohnya pas gua nyampai ke Madrid tengah malam, tuh subway asli masih penuh nuh... Masih banyak anak muda yang hang out. 

Back to story, jadinya suka iseng2 selama di taman, nemu obyek2 foto entah anak-anak balita lagi main, burung lagi minum di pancoran sampai penganten yang lagi foto2 entah untuk prewed atau emang hari itu mereka merit. 



Spaniard emang hangat dan ramah, sama orang2 yang lewat rata-rata bride and groom diucapin selamat

Wedding kiss
 Oh, ya masih pajang makanan lagi dari bar tapas lain :

Karena masih ada waktu, akhirnya kita nyempetin ke Plaza de Espana. Plaza ini bukan tempat tujuan utama yang dianjurin lho tapi ternyata baguuuussss  banget. Untung deh kita gak males ke sono, padahal udah maju mundur dan akhirnya nyampenya udah sore2 begitu.








Dulu gua kalau travelling pasti foto-fotonya banyakan foto orang, kalau gak gua ya nyokap, cici atau kita aja ganti-gantian foto. Jarang banget foto hanya untuk mengcapture pemandangan. Apalagi jaman masih pake film tuh, kadang nyokap suka foto2in  entah bunga atau obyek yang menurutnya menarik, sampai pernah sisa untuk foto tinggal dikit dan gua ngambek haha.. Habis beli film kan gak di semua tempat ada. Nah sekarang kebalik deh, foto pemandangan : foto orang bisa 8 :2 atau malah 9 : 1.

Bukan hanya kadar kenarsisan berkurang  sebenarnya tapi dengan alasan sbb :
1. Muka gua kan gitu2 aja, sementara pemandangan pada bagus2, so  malah kalau gua berdiri di depan tempat tertentu kadang berasa merusak atau nutupin aja huaha.. kasian amat ya alasan numero uno ini. Kecuali Denzel ikut nih, nah gua sih mama narsis yang gak bosen2nya ama muka gantengnya.
2. Kalau pergi sendiri udah jelas susah minta orang fotoin, apalagi pake SLR begitu. Pengalaman harus minta orang yang pakai SLR dan merek yang sama kalau bisa utk mendapat foto yang optimal. Pas di Belanda, yang ada foto2 gua di Volendam separohnya buram karena orang yang berbaik hati ngubah settingan foto, padahal dia pake SLR juga tapi merek berbeda.
3. Kalau pergi ama hubby apalagi, pas gua kepengen minta difotoin di tempat tertentu, eh doi udah melanglang sendiri cari obyek foto yang menurutnya lebih menarik ketimbang istrinya Grrrr...
4. Jadi risih dan sungkan sendiri sama para turis bule. Mereka banyak yang bawa kamera baik pocket sampai yang canggih-canggih tapi catet ya, nyaris gak pernah fotoin diri sendiri melainkan hanya foto pemandangna. Jadi misalnya hubby dan gua udah minta tolong fotoin sama satu couple bule, eh pas ditanya apakah mau dibantu untuk fotoin mereka juga pasti jawabnya no-no. Enakan ketemu turis Asia deh, pasti saling berbalas pantun, eh saling fotoin maksudnya haha.. Jadi kalau kadang kita nutupin satu obyek foto katakan patung, jembatan atau monumen jadinya malu hati sendiri, kita lagi asyik berpose-pose centil, turis bule suka  nungguin dengan pandangan heran.

Tapi kemaren di Plaza Espana ini gua lupa diri, habis kebetulan deket2 kita ada yang lagi foto2 dengan model profesional, gak tahu ajang latihan atau beneran untuk iklan/majalah jadinya kita ikut2an atau tepatnya gua ikut2an wkwk... so meski ragu untuk posting di sini, gua pilih yang paling kocak aja ya dan mukanya toh gak jelas, jujur waktu itu belom tahu soal foto levitasi so murni kebanyakan foto jadi mati gaya mau gimana lagi.



Terakhir cerita soal flameco. Sengaja pilihnya nonton yang masih "asli" di Sevilla. Sebenarnya selain di Sevilla bisa juga di Granada, tapi kita pilih yang di sini. Tempatnya di dalam inner courtyard begitu, bukan di aula/ auditorium yang luas jadinya cuma bisa muat paling 100 orang. Itu juga hanya kursi2 biasa yang disusun mengelilingi halaman tersebut.

Awalnya dimulai dengan nyanyian lagu-lagu Spanyol oleh seorang cowok dengan gitar. Gak ngerti artinya tapi suaranya merdu dan tipe balad2 menyayat hati.. duh jadi mellow deh. Terus baru akhirnya penari flamenconya muncul. Udah ditegasin sama sekali gak boleh difoto pake camera/hp baik pakai flash maupun tidak. Nanti pas lima menit pertunjukan akan dikasih sign oleh managernya baru kita boleh deh jepret sepuasnya. Bagus juga sih jadi semua bisa nonton tanpa terganggu flash atau bunyi ceklak ceklik atau even orang2 yang bangkit dari kursinya kan?

Tariannya sendiri susah gua jelasin, dan makin dibaca makin dalem maknanya.. Silahkan cari dan baca intepretasinya aja. Yang pasti entertaining, lain dari yang lain dan kita suka. Awalnya pelan tapi saat gerakan makin cepat dan ritmis, rasanya hypnotizing lho. Saking cepatnya si penari, gua sampai gak bisa lihat lagi gerakan kakinya lho cuma kedengar hentakan kaki dan sesuatu yang kabur2 alias gerakan kaki yang super cepat.


Yang pasti sampai pulang dan rebah di ranjang hari itu, masih terbayang alunan gitar nan cepat diiringi tarian gadis flamenco Sevilla yang menghantar gua ke alam mimpi. Sevilla oh Sevilla...  semakin terpesona  saja olehmu.

8 comments:

Veny said...

emang beda sih ya org bule sama kita , mereka kl travelling bnr2 menikmati . kalau org kita pasti ngacir dulu poto2 , kdg g suka kasian lit guide lg nerangin trus kita2 pd sibuk poto n ngacir .
senemg bgt ya El lu melanglang buana terus .

Veny said...

oh iya poto yg wedding kiss bgs tuh , lu yg ambil ya ?

Once in a Lifetime said...

@ Veny : Emang, dan gua termasuk yang ngacir dulunya kalau ngikut tour wkwk.. habis gimana ya, kan kesempatan buat foto dikit banget kan, biasanya udah diuber2 ke tempat lain. Tapi kalau jalan sendiri malah akhirannya gak terlalu pengen lagi buat foto-foto, malah asyik nyari-nyari historical monument/building/fact dari hal2 yang kita baca di buku/ hasil browsing.

Iya foto2 bridenya gua yang foto, thanks:)

Arman said...

test masuk gak ya komen gua?

Arman said...

yah kok yang pertama gak masuk ya.. :P

foto2 emang kudu balance, antara yang pemandangan ama yang ada kitanya. soalnya kalo semua foto gak ada kitanya jadi kurang berasa kalo kita lagi jalan2 disana dong... hahahaha :D

Mamana Clo said...

iya bener.. dulu mah kebanyakan ato malah hampir semua kali ya, foto tuh pasti ada orangnya tapi belakangan gw juga banyakan fotoin pemandangannya aja.. makin berkurang narsisnya mengarah ke minder hahaaa...

mamipapa said...

kalau gw suka foto pemandangan, tentu aja ada secuil gw dr jauh sbg bukti gw pernah kesana, krn belom tentu gw bisa balik lagi kan kl negaranya jauh2...

beda sama temen gw yg suka foto orng sebody atau muka besar2 alasannya biar mukanya keliatan, kl menurut gw mau muka elo keliatan mah foto di kamar juga bisa gak usah kemana2..betul gak? masa foto pemandangan eropa keren2 kaga keliatan yg ada muka gede aja hahahah...spt kt elo merusak indahnya pemandangan aja..

kl gw sih campur pastinya yg ada gw sama yg tanpa orangg dan kameranya support wide angle jd dpt dr ujung kiri sampe kanan hehe...

btw kenapa gak bawa tripod aja el..ferry gak pengen belinya katanya repot berat belom bawa tentengan lain pula (misal sama anak2)

spt biasa foto elo cakep2 dan bikin making mupeng kesana :)

Once in a Lifetime said...

@ Arman : Masuk kok, Man. Bener banget, kalau gak ada kita kan gak ada bukti otentik ya, tapi itu gak berlaku buat hubby hiks. Kalau sekarang biasanya di satu tempat destinasi ada deh foto guanya barang beberapa pose baru sisanya foto2 bangunan, pemandangan dll

@ Xiao Yan : Hahaha ada temennya gua, tapi jangan ke minder dong:P

@ Mamipapa : Bawa tripod repot banget Fel, apalagi kalau jalan sendiri yang naik turun transportasi umum. Terus di Spain kan rawan ceritanya, bisa-bisa dibawa kabur deh kameranya hehe...

Gua juga selalu adalah beberapa pose sebagai tanda mata gua pernah nginjak negara2 jauh yang entah kapan bisa balik, anehnya hubby gak sependapat. Kemaren dia ke Sydney kayaknya gak ada selembar pun muka dia di kamera!!! Gua sampe shock. Pas gua tanya dia bilang he don't mind soal bukti2 kayak gitu..sigh. Kalau pergi bareng pun selalu gua yang maksa mau fotoin dia. Pikir2 tingkat kenarsisan gua terkikis habis mungkin gara2 merit ama dia nih:(

Post a Comment