Tuesday, December 04, 2012

Gonjang Ganjing Kurikulum SD

Akhir-akhir ini di koran Komp*s ataupun portal berita online sering ada artikel tentang rencana perubahan kurikulum tahun 2013. Mengingat si macil tahun depan juga masuk SD pasti gua lebih nyimak lagi. Sebenarnya isu-isu rencana perubahan kurikulum termasuk penghapusan Bahasa Inggris dari SD sudah agak lama beredar,tapi gua gak terlalu mikirin.

Tentang sekolah Denzel sendiri, gua dan hubby agak-agak beda prinsip. Bagi gua sekolah bagus bukan hanya kurikulum tapi cara gurunya mengajarkan, suasana belajarnya, gedungnya yang ramah dan cocok untuk anak-anak, fasilitas yang membuat anak betah dan lain-lain yang akhirnya membangkitkan semangat anak untuk ke sekolah bukan keharusan belaka. Kalau hubby lebih percaya pada old school, yang sudah jelas mutu pendidikannya, bukan sekedar ngikutin trend. Kalau soal ngikutin trend, percaya deh gua bukan seorang konformis. Kalaupun misalnya semua teman-teman gua nyekolahin anaknya ke sebuah sekolah elite nan bonafide aka mahal gak bakal deh gua ikut-ikutan kalau memang gak merasa itu yang terbaik buat Denzel. Terus terbaik buat satu anak juga bukan berarti terbaik buat anak laen kan?

Denzel sendiri sesuai umurnya juga masih suka main, bukan anak yang aware ama homework etc. Kalau ada temen sekolahnya yang nangis kalau hari Minggu malam baru teringat belom ngerjain pe-er, si Denzel kata missnya pernah dengan cuek nyerahin lembar jawaban kosong saat test wkwkwk... Awal-awal tahun pelajaran ini, wali kelas Denzel cerita juga sempet salah sangka ama dia. Habisnya anaknya rada nyeleneh, kalau diajarin suka gak perhatiin, nah tapi worksheet bisa jawab semua makanya dikira nyontekin punya temen dan akhirnya ditungguin dan ditanya satu-satu ternyata dia bisa, barulah Missnya yakin selama itu kerja sendiri meski masih tergantung mood. Menurut Miss sih Denzel lumayan pinter kok... (hadeeeuh mama narsis bolehlah muji2 anak sendiri haha..), tapi belom fokus, sukanya maen aja. Nah, gua kan sempet ragu kalau ntar SDnya cuma berorientasi pada prestasi, bisa2 dia tersiksa seperti gua dulu.

Akhirnya karena masih belom seiya sepakat untuk mencapai kata mufakat jadilah Denzel test di tiga sekolah. Bener-bener kurang kerjaan. Satu yang ngakunya international, satu National Plus dan satunya National dengan bilingual. Semuanya lulus, tapi yang satu dengan catatan anaknya siap secara akademis tapi kudu diberi instruksi tegas. Habisnya waktu tes, si macil bukannya duduk manis ngerjain malah keliling lompat-lompat liatin temen2nya. 

Setelah melalui berbagai diskusi sama hubby, akhirnya gua ngalah deh ngikutin kemauan dia dan Denzel dimasukin ke sekolah National itu. Mana lokasinya gak deket2 amat pula, sekitar 8 km, tapi kalau emang sebagus yang diungkapkan hubby sebagai mantan alumni, gua akhirnya setuju aja. Itu pun setelah mencari info dan masukan dari temen2 dan kenalan2. Katanya meski old school, tidak banyak ujian lagi spt dulu, terus untuk kelas 1 dan 2 SD masih fase adaptasi (jam pelajaran cuma 4 jam) dibandingkan dua sekolah lainnya 6 jam lebih.

Tapi akhir-akhir ini gua jadi galauuu... Ya itu,  pertama, pelajaran SD disederhanakan dari 10 jadi 6. Hore!! Kalau ini gua setuju, karena menurut gua ngapain banyak pelajaran kalau yang ada bikin ribet dan gak ada manfaat sekedar membuat anak penat ulangan aja. Lha tapi....tapi...kedua, kok yang bakal dihilangin antara lain Bahasa Inggris, IPA dan IPS!!! 

Lebih kacau lagi karena asumsinya Bahasa Inggris akan membuat anak SD bingung dan tidak bisa berbahasa Indonesia yang baik dan benar. Halo? Sudahkah para pejabat pengambil keputusan berdiskusi dengan konsultan pendidikan? pedagog? psikolog anak?  Belajar bahasa tuh justru paling bagus pada masa emas usia sekolah dini- sekolah dasar. Tidak ada bukti relevan anak yang belajar dua atau tiga bahasa akan mengalami kesulitan nantinya.

Pikir-pikir ya sudahlah Bahasa Inggris bisa diajarin sendiri atau les. Tapi IPA dan IPS bakal diintegrasikan ke dalam pelajaran Bahasa Indonesia? Kumaha caranya? Terus pikiran egois gua sih Denzel kan paling suka pelajaran Science sekarang aja salah satu favoritnya. Kalau ditiadakan gimana nalar dan logika dia berkembang? Setahu gua kurikulum Nat Plus aja emang sedikit tapi yang pasti ada (cmiiw) : Math, Science, English dan nantinya ada Social Studies, Arts, Health and Physical Education. Lha ini kurikulum Indonesia malah mau menghapus nyaris setengahnya.

Sebenarnya gua masih berusaha berpikiran terbuka. Tetep ada perubahan positifnya, katanya akan lebih banyak aplikasi ke kehidupan sehari-hari bukan hanya hafalan, kemudian anak-anak lebih mandiri, kreatif dan berani berpendapat karena pengajaran akan berlangsung dua arah tidak lagi searah seperti dulu. Hal-hal ini gua sih setuju banget.

Gua udah coba cari link uji coba kurikulum 2013 dari depdikbud tapi gak bisa dibuka. Tapi baca lagi Komp*s hari ini jadi geli sendiri. Gua kutip  : Seorang pelatih guru dari 2000 sekolah di Indonesia mengatakan naskah kurikulum 2013  sangat indah dan menarik tetapi abstrak sehingga para guru dan kepala sekolah akan sukar menerjemahkan secara konkret target yang ingin dicapai. Sebagai contoh murid diharapkan memiliki "akhak yang mulia". Dikhawatirkan guru di berbagai daerah dengan tingkat pendidikan dan pemahaman yang berbeda akan menerjemahkan menurut ukuran masing-masing.  Kalau bikin target ya jangan kayak puisi, harusnya kan sejelas dan sedetail mungkin biar tidak misintepretasi:)


Sekarang aja mutu pendidikan Indonesia menurut lembaga survey Pearson adalah urutan terendah dari 50 negara,  setelah Meksiko. Di atas-atas sudah pasti bercokol negara Eropa, disusul juga Korea Selatan, Jepang dan Singapura. Yah, pastinya gua sempet merenung kembali apa harusnya Denzel gua masukin ke dua sekolah laen itu yang memakai kurikulum Singapore? Sekali lagi bukan sok-sok an tapi melihat teganya pejabat publik mengubah2 kurikulum entah sudah mempertimbangkan masa depan anak-anak yang dipertaruhkan.

Cuap cuap di atas gak ada maksud berpolemik apa-apa hanya pikiran mama yang lagi gundah gulana:P What do you think?

11 comments:

debby tondo said...

kalo soal gundah gulana sama nih El meskipun Alden msh 2th lagi masuk SD-nya

gue juga mau anaknya hepi ke sekolah bukan karena terpaksa, selama ini masuk sekolah katholik biasa dia seneng2 aja dan gue sering dapet laporan kalo Alden gak bisa diem di kelas, dulu waktu PG katanya gak bisa duduk diem trus skrg ini di TK A dibilang suka ngobrol hahaha

cita2 gue mau masukin Alden ke CC kelak dia dewasa :D

gue juga gak sreg sama sistem pendidikan yg skrg dan yg akan datang, semoga para pembuat keputusan itu disadarkan ya :)

mamipapa said...

gw pikir yg di hapus sklh negri aja loh el..ternyata semua sekolah yah di hapus inggrisnya..kl gw tepatnya ferry maunya kl laki ke cc cewe ke sanur. Maklum alumni sana hahah...kl skrg cissa di sanmar (gw yg alumni sana)

dulu belajar inggris di smp gw lupa pegimana tapi semua tmn gw kuliah amrik, uk sama aussie gak masalah sama inggrisnya. Kl gw blg tergantung keseharian kita ngomong apa di rumah, kl disini kebiasaan ngomong bhs indo yah gak kepake juga skul inter mahal2 yg belom tentu bagus (kan byk yg buka dan ngakunya hahah) ga jaminan. kecuali emg di rumah anak2 aktif sama ortu ngomong bhs inggris yah kepake gw blg skul inter..

cuman sekolah kaya kita kecil dl elo taulah ketat hahaha, malah setau gw skul cissa skrg inggrisnya jd sistem phonics loh kmrn masuk tk rapat ortu guru. Dan kita di suruh beli bukunya, nanti di SD lanjutin belajar inggris phonics itu..

eh ternyata stlh dia skul di sini mahal bs ngom bhs inggris walaupun belepotan maksudnya sekalimat nggak jelas hahah, trus bisa nyanyi mandarin dan berpuisi mandarin (yg kt mama gw aja itu susah loh tp dia bs) sementara di rumah kita gagal mendidik dia bhs mandarin (krn dia kenal kita jd nunjak dan gak nurut)trus yg penting kan ada pelajaran agama. Penting lah buat mendidik iman anak sedini mungkin supaya ke jalan yg benar hahahha...

itu kenapa pelajaran yg di hapus bukan pmp aja yah wkwkwkw...gw blg ips penting krn belajar peta buta gitu kayanya yah sama tempat2, daerah2...kalau ipa belaja alam semesta, binatang...(bener nggak sih)

gw inget wkt sd gw afalin pelajaran apaan itu nama mentri2 kabinet pembangunan 5 dan sampe skrg gw masih hafal di luar kepala wkwkwkwkw

sorry komen gw jd panjang, kalo gw sih gitu selain nggak sanggup bayar inter yg beneran bonafid sampe 2 anak lulus sma.

kl soal bahasa gw setuju anak dr kecil lebih gampang diajarin nada yg betul gimana biar bagus bukan yg medok kesana kemari hehe

Mamana Clo said...

kalo tau tentang hal ini sebelom bayar uang pangkal sd clo1, mungkin gw akan survey ulang semua calon sekolahnya. Tapi karena udah bayar DP uang pangkal dari bulan lalu, tutup mata aja nih.. dan berdoa semoga sekolah tsb memberikan yg terbaik.. Sambil jalan nanti diliat deh, kekurangannya diusahakan dilengkapi dari tempat lain.

Felicia said...

Soal bahasa, emang keknya anak2 lebih cepet belajarnya kalo masih kecil yah...dulu Vianney masuk JK juga cuma beberapa aja kosakata bhs inggrisnya, kalo sekarang aihhh..udah bisa ngoreksi mamanya...hehehe...
Taon depan juga bakalan mulai belajar French dari grade 1 (yang sebelumnya dari grade 5) menurut voting terbanyak katanya belajar sejak dini lebih bagus.

Arman said...

ya kalo bhs inggris kayak lu bilang masih bisa dilesin, walaupun aneh ya kenapa diilangin.
tapi yang lebih heran ya ipa dan ips diilangin dan digabung ama bhs indo??? aneh banget...

yang mestinya digabung tuh model kayak sejarah/ppkn/pspb tuh.. entah masih ada gak ya pelajaran2 itu... hahaha.

Pucca said...

emang dari dulu ya, jangankan kurikulum, buku pelajaran aja ganti mulu, padahal isinya mah gitu2 aja, gak tau knapa diganti2 bukunya.
kok bukannya berlomba2 mengenalkan beragam bahasa dari kecil malah inggirs dihapus dari kurikulum, aneh.. ipa ama ips dihapus trus pelajaran anak sd apa aja ya? bingung.. secara yang gua inget itu sd pelajarannya bahasa, ipa, ips, matematika, inggris, yang laen gua gak inget haha..

nattever said...

gua belum sampe cari2 info soal issue ini sih karena avel masi 2th lagi masuk SD, makasi ya sudah share El jadi gua ada bekel buat taon depan survei sekolah...
tapi gw juga kurang setuju bahasa inggris diapusin, lah wong gw justru mau kenalin avel sama bermacam2 bahasa sejak kecil

Once in a Lifetime said...

@ Debby : Gak dua tahun, Deb. Karena tahun depan bulan2 begini udah kudu milih sekolah dan pendaftaran hehe.. Waktu cepet berlalu nih, dulu pada ngomongin sekolah, gua suka terhibur Denzel masih lama, eh tahu2 sampai juga waktunya.

@ Felicia : Kurikulum kan berlaku nasional Fel, tapi syukurlah sekolah2 yang mampu boleh ngembangin sendiri kayaknya kalau gua baca2 lagi, misalnya Inggris dimasukin ke ekskul gitu. Kalau sekolah Denzel nantinya kayaknya juga ada ekskul science jadi mungkin si macil tertarik tuh:) Ya skul2 yang elo pengen utk Conrad dan Cissa sih udah terkenal bagus, mudah2an biarpun kurikulumnya spt ini dgn guru-guru yang berdedikasi bisa tertutupi.

Kalau gua sih bukan ngejar Bahasa Inggrisnya, itu gak tll penting. Kadang ada yang pikir kalau Nat plus atau Int hanya supaya anaknya jago ngomong Inggris padahal biarpun sekolah Nat tapi nantinya skul di luar juga pasti bisa kok. Gua lebih concern ke materinya yang gak banyak hafalan, aplicable ke kehidupan sehari2 dan fun. Contohnya si Denzel sekarang seneng banget sekolah karena semua materinya dibuat dalam bentuk observasi dan ekperimen misalnya soal massa jenis (terapung-tenggelam), tumbuhan butuh air dan matahari (berbagai pot), kecepatan di tempat landai, rata, licin dll dll.

Once in a Lifetime said...

@ Xiao Yan : gua juga udah bayaran nih baru baca berita2 yang beredar..sigh. Bener, spt elo bilang gua mau coba percayain aja semoga Denzel dapat yang terbaek.

@ Felicia : Tuh kan, emang harusnya belajar bahasa sedini mungkin kan? Iya kalau di Canada bilingual English-French.

@ Arman : haha.. gua juga bingung kenapa bisa? Nah kalau PPKn gak dihapus huhu.. tapi syukurlah PSPB itu kagak ada.


@

Once in a Lifetime said...

@ Viol : Enam pelajaran sekarang antara lain : Agama, Matematika, Bahasa Indonesia, PPKn, Seni Budaya, Olahraga dan Kesehatan. Di satu sisi sih ok ya, gak banyak pelajaran lebih ringkes,tapi ya kok yang penting yang dipangkas.

Haha.. kalau gua ingetnya ada PSPB di mana gampang banget dapat nilai 100 soalnya kan selalu ada soal dimana kita milih sangat setuju/setuju/tidak tahu/tidak setuju dan sangat tidak setuju. Nah kalau kita pilih salah satu dua kutub pilihan yang berlawanan pasti deh 100 di tangan, eh tapi sama gak ya di kota lain. Komen gua jadi melenceng ke nostalgia sd deh:)

@ Nat : Tinggal setaon, kan tahun depan bulan2 segini udah pada buka dan sekalian tutup pendaftaran wkwk.. Sama2, mudah2an gak ikut2an galau ya:)

AdeLheid said...

Aduh.. inggris, IPA diapus?
Klo ngeliat di JPN, pada ga bisa ngomong inggris gara2 belajar inggris mulai dr SMP, biarpun ud kul keluar negri ntar tetep aja ada yg ga bisa, ga tau kenapa... Trus Klo soal IPA, gw demen banget IPA jaman SD itu menarik soalnya. Tapi begitu udah SMP-SMA jadi benci hahahaha... Bingung ama pembagian mata pelajaran di SD skrg, tapi moga2 Denzel dapet sekolah yg terbaik deh buat dia ;) cheers up!

Post a Comment