Sunday, February 05, 2012

Karlovy Vary

Ceritanya saat di Praha, kami cadangkan dua hari extend untuk ke dua kota wisata terdekat. Salah satunya adalah kota spa and spring yakni Karlovy Vary! Sebenarnya cukup mudah menuju kota ini yakni naik bus sekitar dua jam.

Masalahnya adalah..... kesulitan komunikasi, plus infrastruktur dengan sign nama ajaib dan minim. So gak heran kalau kita kesasar!! Awalnya udah paranoid aja setiap berhenti di terminal2 bus kota kecil apakah kita sudah sampai atau belom. Jadinya hubby berulang kali tanya ke supir bus dlm bahasa Inggris. Jawabannya adalah atau kira-kira terdengar seperti: "spenrjnkduhfeejhrh!!dhingjejkjfkjek...NE." (yang dimengerti kita cuma NE= TIDAK) dengan ketus dan melambai supaya hubby duduk kembali. Akhirnya hubby dengan sopan minta diingatkan aja supaya kalau sampai kita diberitahu. Soalnya beberapa terminal tidak ada plang nama sama sekali.

Patokan gua cuma plang di jalan yang masih ada tulisan Karlovy Vary sekian km. Nah tahu2 setelah melewati kembali satu terminal kecil tak bernama, gua lihat kalau plang petunjuk jalan sudah tak ada lagi Karlovy Vary huhu.. alamat kelewat nih. Gua dengan panik noel2 dua gadis manis di depan untuk bertanya, ternyata mereka adalah turis Rusia yang jawab dengan bahasa Tarzan. Akhirnya di perhentian bus kecil (bener2 cuma halte) gua yang tanya ke supir bus. Eh, dia malah marah2 sambil nunjuk pintu keluar bus dan kita disuruh turun di situ sambil dia teriak2 gitu aja :"LOCKET!!! LOCKET!!!"

Gua, hubby buru2 turun saking kaget dan serem. Dua cewek Rusia juga ikutan turun karena mereka juga mau ke Karlovy Vary. Gua bilang ama hubby bahwa kita disuruh beli tiket di loket dulu baru naik bis berlawanan arah. Ternyata sodara-sodara, setelah turun di halte nan sepi di tengah gunung itu, baru gua baca itu adalah halte kota kecil atau desa LOCKET. Haha.. ternyata nama tempat toh. Bener2 begini rasanya Lost in Translation!! Sayangnya saking stres lupa fotoin halte yang bernama Locket tsb:)

Begitulah kita terdampar sekitar setengah jam dan kedinginan sampai menggigil gak bisa ngomong. Sempet ngobrol sedikit dengan dua turis dari Rusia, ternyata emang bagi banyak wisatawan Rusia, Ceko merupakan destinasi wisata yang murah dan menarik.

Akhirnya bus yang ditunggu2 datang, dan gak sampai 10 menit kita tiba di Karlovy Vary. Gua dikasih tahu teman bahwa kota ini wajib dikunjungi karena spt fairy land. Benar tidaknya silahkan nilai sendiri :) Sayangnya gerimis dan mendung melulu jadinya fotonya gak maksimal nih, gak dapat cahayanya.




Btw kota ini terkenal dengan mata air mujarab. Ada belasan mata air yang mengalir tak henti, hangat bersulfur dan kaya trace mineral, banyak dipercayai orang bisa menyembuhkan segala macam penyakit. Kalau gak salah ada belasan mata air dengan suhu dan rasa yang berbeda. juga diberdi nama yang berbeda-beda. Ada yang berbentuk keran :



Sampai ada yang semburannya keras dan dijadikan fountain (tinggi banget) :

Oh ya di sana banyak stall spt ini :


Yang menjual ini :

Katanya supaya optimal, air spring tsb harus ditampung dengan teko keramik ini dan diminum spt ini (di pegangannya ada corong kecil utk minum):


Oh, ya kota ini juga penghasil minuman beralkohol Becherovka dan waffle enak spt ini :


Kota ini memang kecil, tapi rasanya lima enam jam kurang banget karena bus minim jadi kita jalan secara harafiah ngitarin kota, tp apa daya sudah harus mengejar bus kembali ke Praha (dan jangan sampai nyasar lagi):)

14 comments:

Arman said...

bener kayak fairy land... bagus banget gedugn2nya ya el!!!

tapi ribet juga ya kalo orang2 pada gak bisa ngomong inggris dan petunjuk2nya juga susah dibaca.. apalagi kalo ketemu yang galak. hahaha

Veny said...

seru banget El, pgn banget g satu saat bisa kesana .
lu n hubby hebat ya bisa travelling kae gt , tapi seru .
kebayang de gmn nervous nanya supir yg kae gt wkwkwkkkk . senewen jg g baca nya .
tp smau terbayar ketika lu akhirnya bs sampe situ yah . puas bgt rasanya .

Clo said...

gw ampe mikir.. gimana rasanya tinggal di kota cantik gitu..

tapi mungkin orang yg lahir disana saking biasa bingung, apanya yg cantik?? hahaha...

khatsa said...

Bagus yaaaa...one day,kalo hubby udah lulus,gw juga bercita-cita melanglang buana ke tempat-tempat yang ga ditawarin di brosur-brosur wisata Indonesia yang itu lagi,itu lagi hehehehee....

Jalan-jalannya menyenangkan bgt,El...pengalaman deg-degan, kedinginan,bahasa tarzan, ini justru yg memorable bgt ya...Btw,u koleksi suvenir dari tiap kota-kota yang u kunjungi ga?...*kepo mode on....

debby tondo said...

pak supir galak banget sih, kelaperan kali ya hehe...

wafelnya kaya hosti warnanya pucet2 gitu kalo makan wafel segitu gede kayanya begah banget tp kalo cuaca dingin biasanya nafsu makan gede haha

Leony said...

Bikin gue ngiler aja luuuu.... mana gue udah cancel trip lagi... Tapi gue bersyukur sih, setelah gue cancel tripnya, ternyata Eropa gak kelar2 juga diserang sama cuaca buruk. Maybe emang belum jodohnya yah...

Melissa Octoviani said...

jadi pengen kesana.... hehehehe...

btw, salam kenal ya... ijin ngelink blognya... hehehehe... makasih...

Angels said...

Banyak banget mata airnya. Bagus ya gedung2nya!

Once in a Lifetime said...

@ Arman : Bagus ya? Sayang sering gerimis jadi gua gak banyak ambil foto di bagian2 kota yang lebih cantik lagi.

Sekarang gua dan hubby bisa ketawa2 cerita ke teman2 tapi saat itu bener2 stres dan kesel ama supir. Tapi gak semua yang brengsek begitu, ketemu juga beberapa yang baik dan helpful. Generally, emang gak ada yang bisa ngalahin orang Indonesia soal keramahan deh:)

@ Veny : Haha.. bisa Ven, elo ngumpulin aja 15 orang minimal (kan sodara2 elo jg pada suka travel), terus bikin group dengan itenary tp tetap dipandu tour guide. Soalnya Karlovy Vary ini gak tercantum di tour manapun cuma Kutna Hora aja.

@ Xiao Yan : It's true:) Lihat aja bule di Jakarta sibuk fotoin bedeng samping rel KA bahkan ada tournya segala, kalau kita sampai bingung apa istimewanya. Mungkin utk orang, yang istimewa adalah apa yang jarang/ tidak pernah lihat sebelomnya.

Once in a Lifetime said...

@ Katrin : Amiiiiin. Memorable pastinya, kalau lagi bosen atau bete gua suka lihat2 lagi foto2 jalan2 kemana aja dan mengenang2 masa-masa indah hehe.

Tadinya gak koleksi tapi gara2 beliin teman gua yang demen, akhirnya gua ikutan deh koleksi tempelan kulkas dan gelas termasuk gelas Karlovy vary yang unik ini. Koleksi teristimewa sebenarnya memori yang terekam di otak hahaha.. dan foto tentunya.

@ Deby : Gak tahu tuh, harusnya kita yang marah kali ya, gak dikasih tahu kalau sudah sampai sebelumnya. Rese emang *emosi lagi ingatnya*

Hah? gak kenyang lah Deb,kan kopong. Gua aja makan beberapa soalnya kan rasanya macam2, yang gua pegang itu coklat dan gak bisa dipanasin, tp rasa lain bisa dan enak bener makan panas2 di tengah rintik2 hujan. Waffle ini di jual juga dalam bentuk kotakan, waktu gua bawa pulang dan makan di rumah emang rasanya gak seenak makan di sana haha...

Once in a Lifetime said...

@ Leony : Extreme winter emang, makanya kalau planning ke sana denger2 waktu terbaik adalah spring/fall. Ayo planning lagi:) Ntar kl udah punya baby pasti bakalan ditunda utk waktu yang lebih panjang lagi hihi..

@ Melissa : Hai, salam kenal juga. Silahkan:)

@ Angels : Banyak dan ada nama2nya karena emang sumbernya berbeda so tastenya maupun suhunya gak sama antara satu dengan yang lain. Kalau mau lihat lebih jelas di sini:
http://www.karlovy-vary.cz/en/balneology-springs.

mamipapa said...

Bayangin andaikan tempelan kulkas + gelasnya ada dalam koleksi gw *mupeng*
Pengen bgt ke europe suatu saat nanti

Pucca said...

gua demen di eropa itu jalan kaki kayanya asik banget ya, gua kan sebenernya suka jalan kaki, tapi disini mah gak mungkin hehe..

wafelnya lucu ya, warnanya kok bisa begitu, biasanya kan coklat2, itu bisa ungu pucet..

Once in a Lifetime said...

@ Felice : Haha.. ntar kalau pergi lagi gua bikin kuis deh yang hadiahnya tempelan kulkas:)

@ VioL : Kalau jalan2 di sini kita harus adu urat dulu ama PKL dan motor spt yang sering dibahas di koran akhir2 ini:)

Eh, aslinya coklat muda kok, bukan ungu pucet. Mungkin pengaruh kamera kali ya.

Post a Comment