Friday, April 15, 2011

Dikejar Waktu

Sebenarnya banyak yang mau dipostingin tapi berhubung akhir2 ini lagi sibuk berat ya ditunda2 sampai sekarang bingung apa ya yang mau diceritain?

Pertama, soal ART dulu deh. Ternyata nyari maid jaman sekarang aduhai susahnya. Apalagi nyari maid yang baik dan benar, mungkin spt dapat undian berhadiah aja. So, karena udah mepet dengan hari gua ke Vienna, dan gua udah telponin semua yayasan yang ada dan mendapat berita lagi kosong, gua nemu tuh brosur sebuah yayasan dekat rumah. Akhirnya diantar deh mbak umur 30 thn yang sudah berumah tangga. Dari yayasan bilangnya orang Jawa Lampung, tp setelah ngobrol baru ketahuan ternyata orang Sumatera (tapi si mbak tdk bisa mendeskripsikan Sumatera maksudnya apa, entah Lampung, Palembang etc).

Gua agak shock budaya juga, soalnya biar gua panggil dia mbak, dia panggil gua "kamu". Saat gua bilang panggil enci kek, non kek, mbak kek biar enak di kuping. Kilahnya, "Paling kamu jauh lebih kecil dari aku." Hai, biar anak mbak udah SMP dan anak gua masih imut, gua lebih tua tahu! Tapi it's ok lah, pelan2 dia panggil gua cik juga meski beberapa kali slip of tongue masih berkamu2. Kebiasaan juga beda, kalau mbak yang lain nonton TV pada lesehan di lantai, mbak ini dengan santai duduk di sofa sambil melipat kaki. Yang ini gua biarin deh, siapa tahu dia bisa betah kalau begitu.

Ceritanya kan udah pengalaman kerja tapi semua hal harus diberitahu tak cukup sekali, dua kali tapi minimal 5 kali. Ini nggak hiperbol lho, hubby yang biasanya cuek aja merasa terganggu. Karena dia udah tanya gua 4-5 kali dan udah tahu muka gua tambah asem, pasti dia tanya lagi ke hubby pertanyaan yang sama dan simple. Sampai gua tanya dia ngerti nggak bahasa Indonesia, katanya ngerti karena kampungnya banyak etnis dan dia komunikasi dengan bahasa Indonesia di sana. Terus gua sampai curiga dia retardasi mental. Suatu hari tanpa disuruh dia inisiatif ganti air di akuarium. Ikannya kan dipindahin dulu sambil akuariumnya dicuci. Eh, masa ikannya ditaruh begitu aja di ember tanpa air sambil menggelepar2. Untung hubby gua lewat dan lihat. So weird, apa yang begini harus diajarinkah?

Kalau soal rajin, emang mbak ini rajin banget. Tapi agak panikan dan maunya semuanya cepat beres dan terburu2. Contohnya baru jam 11 kita udah diambilin nasi supaya dia bisa cuci rice cooker. Tapi nasinya kan jadi dingin? Ditambah sifatnya ngeyel dan gak mempan dibilangin. Saking gak ada kerjaan kali ya ditambah emang rajin, dia nyuci baju gua setiap gua melempar sesuatu ke keranjang kotor. Jadi sehari itu dia cuci baju 3-4 kali. Gua tanya, "Mbak, kenapa cuci baju lagi" , sambil keheranan karena dia buru2 pergi ngerendam lagi sepasang baju tidur gua doang. "Lha, habis tadi mau nyuci, bajunya kan masih di badan kamu!", jawabnya enteng.
*gubraks*. Kalau sifat ini asli gak bisa dibilangin, berhari2 begitu terus sampai gua tanya baik2 kenapa dia nggak bisa nurut, katanya, " ya, biarlah aku begitu aja ya" (maksudnya tetap mau cuci bolak-balik). Terus ada duit gua yang ketinggalan di kantong, emang gak seberapa tapi diambil sama dia. Ngaku sih, katanya buat beli pulsa karena rindu sama anaknya. Dia minta maaf dan minta gua potong dari gaji. Semenjak itu malah gua jadi waspada naruh barang. Sama mbak yang dulu kalung emas, duit2 sisa bayaran/ belanja gua gletakin aja gak pernah hilang.

Jadi begitu gua pulang dari Vienna, gua coba beberapa kali ke yayasan tapi selalu dibilang tidak ada. Beberapa hari kemudian suaminya nyusul ke yayasan, maksa dia harus pulang karena mertuanya sakit. Kasian lho, bukan cuma gaji ditahan oleh yayasan, dia masih harus bayar ke yayasan 1 juta dipotong gaji dengan alasan yayasan kan harus nukerin orang ke gua, yang sebenarnya bisa laku ke orang lain 1 jt. Ini mah logika ngawur tp apa boleh buat dia udah teken kontrak spt itu. Ajaibnya gua senaaang banget dia pulang, ada sebagian rasa gak enak kalau harus mulangin dia. Langsung rasanya beban di hati selama dia kerja di rumah terangkat. Gua ikhlasin aja deh lenyap uang sejuta, kapok ambil di yayasan tsb lagi. Mana pas di sana, ketemu ama seorang enci2 yang berbisik2, "Jangan ambil pembantu di sini, kata teman saya rata2 pencuri!!". Dia juga lagi kesel karena suster yang dia ambil ternyata lagi hamil.

Terus berkelanalah gua mencari maid baru. Lucu2 juga lho. Ada yang di telpon bilangnya umur 4o thn, pas gua datang ternyata nenek2 yang kayaknya ada deh 70 thn. Terus gua dengan iba tanya, "Emang ibu masih kuat kerja?" Jawab si nenek ini sambil mengerling pernuh arti, " Kalau bos yang dulu pengertian sih, pake baju tiga hari sekali baru dicuci.." *gubraks* Terus ada anak lulusan SMA, tp mengajukan syarat gak mau ngepel, gak mau masak. Lha, jadi apa ya kerjaannya?

Pesan2 gua kalau udah punya mbak yang udah betah, udah cocok kerjaannya, usahain dia betah deh, entah dengan gaji yang memadai, sikap kita dan diberi perhatian.

Setelah itu ada kali 2 minggu gua berjibaku. Kebetulan pula gua diminta oleh pemred sebuah media nasional untuk mejadi editor buku. Dalam bayangan gua buku kesehatan populer so gua setuju2 aja. Mungkin juga diam2 hati kecil gua membujuk penuh ambisi, sekarang jadi editor dulu, siapa tahu suatu saat diminta jadi pengarang buku huahaha.. Tahu gak? ternyata bukunya itu buku text book pedoman kebijaksanaan rumah sakit!!! Bahasanya spt bahasa hukum dan sukses membuat gua sakit kepala. Mana harus selesai dalam 15 hari kerja. Setelah beberapa hari ngedit, gua jadi pengen ngomong spt bahasa tsb yang gaya dan bertele2 spt: "Demi mengembangkan dan menetapkan suatu prosedur ataupun kebijaksanaan yang akan mendukung tercapainya tujuan institusi di bidang pengembangan sumber daya bla bla bla..."

Seakan2 amnesia, gua kok lupa, gua kan harus seminar ke Makassar kemaren tanggal 7-11!! Bayangkan maid belom ada, gua terima job kejar tayang, harus siap2 pula. Bagaimana nasib Denzel. Akhirnya hubby dan Denzel ikut deh ke Makassar, itung2 jalan2 hehe.. Masalah rumah berantakan? masalah kerjaan? ehmmm.. sebodo ah,mending mikirin coto, palu mara, palu basa, ikan kudu2, kepiting, es palu butung sluuurrrp.

Nah, gua jadi bingung sendiri, jadi gua harus cerita yang mana dulu nih, masih hutang cerita dan foto2 di Vienna, Budapest, foto2 makanan di makassar. Atau pada pengen bc cuplikan editan gua ttg kebijaksanaan rs????

22 comments:

eny said...

sama el, gua juga kemaren hampir sebulan ga ada maid. Tapi gua nyantai aja lah, ga mau kaya dulu kebakaran jenggot ambil yayasan ini ga betah, pindah makelar ini kaco, makelar itu, akhirnya duit gua abis banyak buat bayarin makelar doang ga ada yang ecreuk.

Kali ini gua pesen ke seorang makelar yang rata2 emang mbaknya ok, tapi makelarnya belagu minta ampun, dan waiting list hampir sebulan. Skhirnya dapet, bisa kerja sih, katanya betah, tapi ga inisiatif, kalo apa2 kudu disuruh baru jalan, haiyaaa tutup mata ajalah.....

Veny said...

hahahhaa ajaib bgt ART lo itu sutris de kl g nemu yg gt . udah lama g ga pake ART di rmh , makanya tiap weekend g jg hrs beberes rmh . tp g n mommy udah kepalang biasa n betah tanpa ART
emang sih rada cape tp uda biasa jd ga cape yg terlalu gt.
pake ART emang banyakan sebelnya dr sukanya .
moga2 lo dapet yg cocok yah
g tunggu crt n poto di Budapest nya n makasar .

once_alifetime said...

@ Eny : Iya ya, En? padahal mbak elo yang lama udah cocok juga ya.. Sekarang juga gua pake makelar yang dulu kenalin aja, emang sih stocknya juga tipiss dan lama. Susahnya gua kan kerja, jadi gak bisa lama2 gak ada mbak.

@ Veny : iya tp gua kesel2 butuh hehe.. terutama kalau gua lagi kerja buat jagain Denzel doang. Bener sih kata elo, capek tp lama2 biasa. Malah efek positifnya, banyak temen bilang gua kurusan pas di makassar. Iya, sabar ya. Pasti gua posting.

Selvi said...

banyak yg bilang susah cari prt. Gua mau buka yayasan PRT aja deh. nanti gua suruh pembantu gua cari teman sebanyak-banyaknya di kampung trus gua training dan gua salurkan, hahaha.

Tapi mikir dimana tidurnya, makannya, kalo nga betah repot tukar trus harus anter jemput ke kampung. oh noooo batal seketika.

Cerita ke makasar dong, makanannya slurp slurp tengah malam bayangin makanan enak biar mimpi makan enak. hahaha.

Arman said...

ajegile ngomongnya pake kamu kamu. hahaha.
emang pembantu pada ngasal sekarang ya el. masa sih gak mau ngepel. gile bener.. dia mau kerja apa mau ngekos? hahaha.

gua nungguin foto2 di vienna el... ayo dong diposting... :D

Clo said...

duhhh.. urusan ART emang yah.. never ending story.. nyari ART baru susah minta ampun, maintain ART lama pun makan hati..

semoga lo cepet dapet jalan keluarnya yah..

Quinie said...

emberrr.. nyari pembantu lebih susah daripada nyari suami. Huahahaha...
sekalinya ada, ngeyel.
GUa sih sering denger cerita2 temen gua yang udah punya anak dan sering ga masuk gara2 pembantunya ga dateng.
hehehe...
pantesan ga update2 ternyata lagi sibuks berat toch...
jaga kesehatan ya, jangan sampe sakit :)

Leony said...

Aku dah 5 tahun terakhir ini kayaknya nggak ada Mbak :) Nyokap juga males pake Mbak, katanya malah bikin repot, bikin kita nggak bebas. Dia enjoy aja sih. Tapi kamu kan anak masih kecil ya, jadi kayaknya emang butuh juga keberadaan si Mbak. Semoga segera dapet yang pas deh El :) (Gue tulisnya pake "kamu" biar memorynya terhadap si Mbak terulang kembali huahahhaahhaa).

daadaachan said...

Wow El, salut dah sama kesibukan lu (atau kamu?), hehehhe. Beneran serasa diuber waktu kalo gitu ceritanya. Sapa tau aja, besok ada yang telpon dan ngasih pembantu yang baik dan bisa diandelin yah, jadi lu bisa legaan dan tentunya posting foto2 juga, hahhaha. Emang yah cari orang sekarang ini susah banget, so pelan2 deh pasti dapet yang cocok.

Yulia said...

gw tunggu cerita jalan-jalan!! sabar ya say cerita bedinde emang ga ada abisnya. ini mba gw mo kawin tahun ini, habis deh masa bulan madu gw.. hu hu hu

Ah Boy's Mom said...

gw pernah tuh dapet ART pas pertama ketemu ngomongnya sopan dan halus, tp setelah masuk rumah, makannya duduk di meja makan sambil angkat kaki pula. hadooooh... *_*

si mbak gimana toh, masak cuci akuarium ikannya ditaroh di ember tanpa air. dikira cucian kotor kali yaa... hahahaa.

moga2 cpt dapet mbak yg cocok ya El.

Pucca said...

haha.. lu blom liat pembantu nyokap gua di padang el, dia dari batak.. ampuuun kasarnya.
kalo disuruh seringan judes, ama nyokap gua dibilangin juga kadang gak mau, gak kaya pembantu jawa yang santun, emang rata2 orang sumatra tuh gitu kali ya :P
tapi kita mah udah biasa, selama masih bisa kerja cuek ajalah abis seperti kata lu, nyari orang kan susah sekarang..

gua mau cerita ke vienna, budapest, makassar juga boleh sih, tapi lebih pengen liat yang vienna n budapest :D

pinkbuble said...

Walaaah el, jadwal kau sibuk buanget yaaaa!!
Pelan2 aja di blog semuanya..ini ga kejer tyang, tapi tetep di blog ya *maksa*..kan aku kangen baca2 tulisan dari padamu. :)

Jaga2 kesehatan yooo..*ini sapa yg dokter coba?!*
jangab stress ma mbak2 yg bikin pusing.

Dan kalo uda sempet..poto2mu dipajang yaaaa..
Taaa

AdeLheid said...

baru tau kalo ada asisten yang manggilnya ber"kamu"2. :D
Moga2 cepet dapet mbak yang sreg dihati, moga2 juga orangnya jujur & mau kerja keras.
Jgn lupa foto + cerita jalan2nnya juga...

nilola24 said...

Gue diceritain mami temen sekolah chris tentang pembantu yang dia ambil dari satu yayasan. Gajinya 1 juta lebih. Padahal belum berpengalaman. Tapi memang sepertinya yayasan ini mensiasati supaya pembantu ga sering2 mangkir. 3 bulan pertama, 90% gajinya diambil oleh yayasan. Bulan ke 4, full gaji dipegang majikan. Bulan ke 5, baru pembantu ini terima full. HP juga harus dipegang majikan. 1 tahun pertama tidak boleh pulang kampung. Kalo dia ga betah dan minta keluar, dia akan diperlakukan dari awal (soal gaji) di tempat baru.

Kasian sih ngeliatnya. kok kayaknya tenaganya diperes gitu 3 bulan pertama. Tapi mikir-mikir, mungkin ada baiknya juga kali ya. Apalgi pembantu jaman sekarang dablek2.

Sekarang gue pake yang pulang hari. Cuma 2 jam di rumah gue tiap hari. Sisanya tetep gue kerja bakti di rumah. Yang penting tugas yang berat seperti ngepel dan cuci baju udh di handle sama pembantu ini. Enak juga loh, El ga ada pembantu tinggal di rumah. Gue bebas mau ngapa2in.

Semoga elu cepet dapet yang baik deh, El :)

maryna roesdy said...

Cari asisten emang susahnya setengah mati yah El, semoga beneran dapet yang cocok dan bagus, gak suka nyolong, sehat, gak dodol...

Gw mau baca apa aja, cuplikan editan juga boleh haha

th3sea said...

untung pembantu yang dodol itu sudah pulang el. gua pernah juga dapet pembantu bilangnya jawa-lampung, tapi dia akhirnya ngaku orang palembang-madura. jauh bener kan...

truz sama orangnya suka berkamu2... suka bohong, misal sapu bilangnya sudah padahal belum, dan suka mencuri.

gua juga ambil di yayasan daerah jembatan 2 (depan jembatan besi).

hati2 deh el.

once_alifetime said...

@ Selvi : gak usah harus antar-jemput ke kampung. Setelah pengalaman hunting2 ini gua jadi tahu cara kerjanya. Yang penting ada network ama makelar yang jadi pemasok. Makelar2 ini udah punya daerah kekuasaan sendiri di kampung2 tiap daerah, sekali bawa bisa banyak. Emang sih harus ada rumah yang bisa nampung calon2 maid dan BS, tp untungnya banyak lho, ayo Sel, ntar gua ambil dari elo:D

@ Arman : Iya, belagu banget ya. Dari temannya yang kerja ama cici gua baru ketahuan di kampung juga gak mau ngapa2in makanya dipaksa keluarganya kerja ke Jakarta.

@ Xiao Yan : Thanks, Xiao. Sekarang baru dpt lagi, kayaknya niat kerja sih tp gua gak berani punya harapan tinggi2 lagi.

once_alifetime said...

@ Ratu : Haha.. ntar bentar lagi pasti elo punya pengalaman yang sama deh kalau udah punya baby tp masih kerja, kecuali ada keluarga yang bisa dititipin. Iya nih, gua juga udah seminggu flu.

@ Leony : Kalau anak udah gede, gua juga milih gak ada maid atau yang pulang hari. Ah, kamu jangan membuka traumaku dong, hihi...

@ Linda : Iya, Lin. Baru dpt beberapa hari nih, mudah2an betah. makanya gua udah sempat posting sedikit nih. Thanks dukungan (kamu) hehehe....

@ Yulia : Kalau bagus, minta tetap kerja Yul sambil nyari2 lagi. Suka ada yang udah merit tp ambil kontrakan deket kita kok.

once_alifetime said...

@ Lena : Kalau yang ini dari awal masuk sampai keluar tetep bikin shock, Len ha..ha...ha.. Ada aja yang bikin gua terperangah.

@ Viol : Ngerti sih, emang bukan maksudnya gak sopan, tp budaya dia. Kalau emang dia kerjanya bisa dan sabar ama Denzel, gua rela kok dipanggil kamu terus :P

@ Elrica : Makacih, el. Iya, jadinya gua flu berat nih, tp udah dpt mbak, mudah2an betah. Sesuai pesananmu, gua tampilin foto2 deh:)

once_alifetime said...

@ Inge : Gua juga baru pertama ini sih:) Sama, yang penting sih jujur, kalau gak jujur jadinya waswas terus deh.

@ Tia : Kalau sejuta rasanya kemahalan buat maid ya? atau suster kali? boleh juga cara spt itu, daripada gua keluar uang yayasan mlulu dan capek ngajarinnya. Kalau lagi kerja, Chris sama siapa dong?

@ Maryna : Amin..amin.. Haha, jangan deh yang hasil editan itu, gua rasa kacao balao, pasti pemrednya nyesel banget udah minta gua ngeditin.

@ Dessy : Ya, ampun jangan2 orangnya sama?? Gua gak pernah ambil dari jembatan besi. Dulu di roxy bagus, tp sdh tutup. Yang mbak ini di Cengkareng.

Yenny Lesly said...

wkakakkaka, itu pembantu geblek bangetttt, masa ikan ditaroh di ember gak pake air, emnagnya ikan bisa berair apa? wkwkkwkw...

Aduh jadi editor capekkkkkk, gw pernah nyobain sekali, gw pikir gampang ternyata sampe belekan juga tetep aja lama kelarnya, apalagi elu ya yg bukunya bahasa njelimet gitu...wkkwkwkw... Terus gw juga pernah terima terjemahan buku en sukses pingsan en terkapok2, kelar terjemahin, kamus sampe gw sumpetin di balik lemari saking enegnya... Jadi skrg tekad gw dah bulat, gw jualan container aja deh, gak pake belekan en pingsan...wkwkwkkwkw...

Post a Comment