Tuesday, July 21, 2009

Review Inkheart


Weekend kemaren akhirnya nonton film Inkheart di Blitz GI. Kenapa gak Harry Potter? Kenapa gak Ice Age? Jawabannya karena ini ditraktir, ya terima aja^^ *senyumpuasyanghanyamunculkalaudapetgretongan*

Tapi gak nyesel juga, filmnya lumayan menarik, diangkat dari novel dengan judul yang sama. Ceritanya tentang petualangan seorang gadis cilik berumur 12 tahun, Meggie Folchart (Eliza Bennet) bersama ayahnya, Mo (Brendan Fraser) mencari orang yang mereka kasihi yaitu Resa (Siena Guillory), ibu Meggie. Sejak 10 tahun yang lalu Meggie telah kehilangan ibunya dan selama ini ia selalu mengira ibunya tiba-tiba meninggalkan mereka tanpa kabar. Meggie selalu bertanya-tanya kenapa ayahnya, Mo terobsesi memburu buku-buku bekas ke  setiap bazar  dan toko buku antik. 

Suatu hari ia menemukan jawabannya saat seorang tokoh bernama Dustfinger (Paul Bettany) dalam buku yang pernah dibacakan ayahnya saat ia berumur 2 tahun yaitu buku Inkheart tiba-tiba muncul di depan dirinya. Teka-teki seputar 'hilangnya' Resa terkuak sudah. Meggie juga menyadari mengapa ayahnya dipanggil 'Silvertongue'. Tak lain dan tak bukan karena Mo memiliki kemampuan ajaib mengeluarkan tokoh2 dalam buku yang dibacanya ke dunia nyata. Bayangkan kalau kita memiliki kemampuan seperti itu, Cinderella, Rapunzel, Alibaba beserta harta karunnya dapat jadi milik kita dalam sekejab. Apakah ada yang segampang itu? Kalau buku tersebut kehilangan tokoh tidakkah ia akan mengisap orang di sekeliling kita untuk mengisinya. Itukah yang terjadi pada Resa? Bagaimana pula kalau tokoh yang keluar tersebut benar-benar jahat seperti Capricorn dan Shadow yang keluar dari buku Inkheart? 

Biar seru nonton aja filmnya hehe.. Jangan terlalu pake logika, biarkan fantasi melayang. Kalau untuk anak-anakl, mungkin ceritanya agak rumit ya. Sepasang ortu di sebelah gua akhirnya sepanjang film menjadi narator. Saking nafsu semangatnya mereka, adegan2 simple yang harusnya bisa dilihat dan dicerna anak pun diceritain

Tuh, nak. Sekarang Meggie lari dikejar sama penjahatnya, aduuuuh dia nyaris tertangkap. Yah, akhirnya berhasil lari, nah itu yang bantuin Dustfinger, ingat gak nak, yang tadi mama cerita, ituloh tokoh yang keluar dari buku yang dibaca papanya Meggie. Nah lihat tuh nak, sekarang Meggie lari lagi.. Apa nak, mau kemana? oh, mau nyari mamanya. Mamanya itu loh, nak yang bla bla bla

Begitu terus dari awal sampai akhir film, gak ada jedanya, gak ada capeknya. Papa dan mama saling bergantian cerita, kadang barengan sampe anaknya pasti tambah pusing. Karena gua sekarang seorang mama, gua sabar kok hehe. Memang gua gak ngajak Denzel, takut dia trauma, soalnya kan ceritanya banyak sihir dan wizard. Ntar kalau film pertama serem takutnya dia gak mau lagi. Rencananya ntar umur 3 tahun aja. Tapi kalau gua bawa dia jangan2 gua lebih2 lagi neranginnya, mungkin pake tambahan gerakan tangan dan kaki pula. 

Kalau dulu, gua pasti merasa amat sangat terganggu. Tapi biasanya gua juga gak enakan mau negor, palingan gua pindah tempat, kalau rada rame yah terpaksa gua pindah ke agak depanan, biarin dah lehernya terpuntir dikit, yang penting suasananya tenang tentram. Kali ini sih gua masih bisa kok enjoy.. malah kadang2 gua iseng merem, eh ternyata dari narasinya papa mama yang detail itu gua masih bisa lho ngikutin ceritanya. Bravo papa mama!

6 comments:

Anung said...

Hi elisa, :)

Inkheart bagus.. tapi... leleeeeeeett pisan jalan ceritanya terus kurang berasa actionnya. tapi dari segi ide.. kreatip! :D new plot.. baru nemu ide film kaya gini.

jenz said...

wah.. hari minggu kemaren gw malah nonton harpot di GI.. kok ngga ketemu ya? klo iya kan bisa makan bareng, dah pernah nyobain soup resto di plaza indonesia? :)

once_alifetime said...

@anung : mungkin supaya anak2nya ngerti, nung. atau supaya ortunya sempet nyeritainnya hehe^^
@jenz : masa? gua yang jam 11.00. Habis itu makan di cameron eh cardamon, ntar gua review ya. Gua udah baca review elu, pengen nyoba tapi belum sempet:P

Yenny - Fidel said...

huhu...bikin ngiler nonton lagi...tapi kapan yah? ini aja transformer dah basi, gua masih belum ke bioskop, dah rekor setahun gak ke bioskop, so far rajin ngikutin resensi dari blog2 temen aja :D biar gak mo ketinggalan cerita hahaha

jenz said...

Soi, gw nonton harpot jam 11:30 bareng milis harpot indonesia, abis itu nongkrong di pancious PI sampe jam 5 :)

once_alifetime said...

@yenny : hehe waktu denzel di bawah setaon, gua juga jarang nonton. Sekarang pun gak sesering dulu(sebelumnya kita berdua maniak nonton.
@jenz: oic

Post a Comment